Minggu, 31 Oktober 2010

Tanggung Jawab


Kemaren terkaget kaget, waktu Ayuk bilang Teteh punya UTANG ke temennya 10 rebu perak.
Jumlah itu besar sekali karena sama dengan uang jajan mereka selama seminggu.
Meski demikian aku berusaha tenang dan aku panggil Teteh

"Teteh, bener gitu, Teteh punya utang ke temen Teteh sepuluh ribu ?"

"Iya..." katanya sambil mengangguk. Mata polosnya menatapku.
"Kenapa bisa begitu ? Teteh beli apa memangnya?"
"Teteh ngerusakin rubik ularnya. Jadi Teteh harus mengganti. Tapi utangnya tinggal 9 ribu Mi, karena udah Teteh bayar seribu pake uang jajan yang tadi"
"O... ya sudah. Rubik temen Teteh itu masih baru ?"
"Enggak Mi"
"Coba deh, tanya sama temenmu, mau nggak kalau dikasih rubik Teteh. Rubik teteh kan belum lama juga belinya.  Lagian, kasian temen Teteh, harus nunggu lama Teteh bayar utangnya.... " kataku.
"Iya Mi..."
"Teteh nggak papa, rubiknya dipake nggantiin ke temen?" tanyaku
"Nggak papa Mi, kan Teteh juga mau beli rubik yang kecil banget, yang 3 ribuan"
"OK deh, sementara Teteh bisa pinjam rubik Faiz ya..."
Teteh mengangguk.

Besoknya, rubik Teteh dibawa ke sekolah,dan temannya mau menerima rubik pengganti itu.

Senenggggg.. rasanya, si Teteh udah punya rasa tanggung jawab

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan