Kamis, 31 Maret 2011

Cacar Berantai

Ternyata bukan hanya pesan saja, yang bisa menjadi pesan berantai. Kali ini ada cacar berantai di rumah. (hehe.. lebay...)

Awalnya Fikri kena cacar air pas akhir Januari. Kena dari teman sekelasnya. Eh, dasar bocah, biarpun dipesan pesan supaya meminimalisir kontak -terutama dengan adik-adiknya  - tetap ajak sussyaaah... Kalaupun Fikri nya nggak keluar kamar, Faiz nya yang nyamperin ke kamar Fikri.  Yaah, kalau orang jawa bilang, "ora maido", lha wong di rumah cuma mereka berdua, pastilaaah.. Faiz pun ingin main sama kakak laki semata wayangnya. Walhasil Faiz menyusul cacar di  awal Februari. Ajaib, Faiz  sakit cuma seminggu doang. 

Beberapa hari setelah Faiz sembuh, Abinya mengeluh pusing pusing dan sedikit demam. Curiganya ada typhus. Eh, tak tahunya... muncul bintik bintik di wajah, dan perut dan punggung. (legaa... bukan typhus).  Ternyata Abi kena cacar. Pantesan pas di konfirm udah pernah kena belum pas kecil, cuma senyum senyum doang. Ini juga ora maido, lha wong tidurnya sama Faiz, klo pun ketularan yah harap maklum. (Sejujurnya aku nggak nyangka Abi bakal kena, krn kupikir sudah kena).  Lihat Abi sakit cacar, aku hampir tidak percaya akan segala keluhannya. Lha wong lihat Fikri  pusing cuma hari pertama kedua, setelah itu kembali  "pethakilan" lompat sana sini, panjat sana sini, dan tetap gembul kayak gak ngerasa apapun, jadi aku gurauin 'cacar itu cuma penyakit kulit" hehe.. Nah ini, si Abi mengatakan pusing nggak hilang hilang, mual, trus sakit juga kalau si bintil itu kena sentuh.. (lebay nggak sih ??? *curiga*  padahal Abi sebelum ini kalau sakit nggak pernah manja. )

Abi ini pasien paling bandel, dibilang agar mengurangi kontak karena ada dua anak lagi yang belum kena, eh, tetap saja. Anak anak juga sayang banget sama Abi, jadi walaupun cacar gitu peluk cium tetap jalan... Ya sudahlaaaaaaah.. mau gimana lagi...

Dan terjadilah apa yang hendak terjadi. Minggu lalu pas anak anak jadwal ujian tengah semester,  barrruuuu juga ujian sehari, hari selasa Ayuk mengeluh pusing dan demam. (lagi lagi khawatir thypus or DB, secara Ayuk ini makannya agak spesial, perlu perhatian lebih). Eh, hari Selasa sore muncul bintil bintil cacar...   Ayuk ini rada sensitif soal sakit, keluhannya..... macam macam,  makannya tambah susah, air mata bentar bentar netes. hmmm.. bener bener perlu perhatian ekstra.
Nah pas hari Rabunya pulang sekolah Teteh Firda nelpon kalau dia cacar juga, ya sudah, aku cuma menghiburnya, nggak papaaa ... sukur juga kenanya masih kecil, bukan sudah gede seperti Abi. Ayo, Teteh balapan sembuh sama Ayuk.  Teteh cuma ngiya-in.  Teteh juga nggak banyak keluhan. Diem diem sajaa... 

Akhirnya seluruh rumah sudah kena semuaaa... gak dag dig dug lagiii..... Eit tunggu dulu, kelegaan itu hanya sementara, hari Sabtu pulang bepergian berdua  Faiz, punggungku sakit sekali. Mungkin efek menggendong dan balung tuwo yang sudah nggak kuat lagi. Aku minta Mbak untuk memijat sedikit barangkali bisa mengurangi. Tiba tiba ada yang terasa nyeri di punggung. Aku nanya, apa itu mbak ? Kata mbak, seperti cacar Mi....  Hah ? aku kaget.  Bisa ya.. kena cacar dua kali. Langsung tanya mbah Google, ternyata memang bisa. Aku suruh anak anak menghitung katanya ada tiga bintil... Ohh.... tidak, terbayang berapa hari cuti yang harus kuambil dan bakal gak ada lagi sisa buat cuti lebaran.  Langsung aku berdoa dan memohon, jangan sampai kena cacar lagi. Juga langsung minum kapsul habbat oil 2x3 sehari. si bintil juga dioles oles dengan habbats.. Sambil mengkondisikan diri sendiri/afirmasi  "lawan lawan lawan si penyakit".

Syukurlaaaah... sampai hari senin si bintil tidak bertambah dan bahkan takluk,  alhamdulillah bukan cacar air. Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah

Jumat, 25 Maret 2011

The Gogons : James and The Incredible Incident


Karya : Tere LIye

akhirnya selesai juga membaca the gogons. buku terakhir dari buku buku tereliye yang aku belum baca. dan belum punya. Karena stok di TBO kosong dan nyari di toko buku juga udah susah, aku mendapatkannya dengan cara meminjam dari temanku di Jakarta. (niat banget yak ?)

Ceritanya enak, seputar anak muda gitu..
Adalah tentang the Gogons, sebuah genk 6 cowok yang sudah menjalin persahabatan selama 6 tahun. Nah di tahun ke 6 itulah berbagai cobaan menerpa persahabatan mereka.
Masalah dimulai ketika Adi menikah dan ternyata keluarganya tidak harmonis
Kemudian Diar sakit, dan ternyata sakit diabetnya udah parah
Lalu Azhar yang kecelakaan justru di hari bahagia karena dia udah berani ngajak pulang bareng cewek yang udah lama ditaksirnya
Kemudian Dito, pacaran sama bule Australia dan dijadikan carrier narkoba
Ari, yg ternyata sebelumnya telah menjalani terapi psikologi jadi terpukul dan kambuh lagi gangguan mentalnya.
Terakhir tentang James, yang ternyata "dihantui" masa lalunya dengan teman kecil bernama Weni.

Kalau aku belum baca semua buku tere kecuali the gogons ini, buku ini asli memukau. Anak muda dihadapkan dengan berbagai problema kehidupan
Tapi berhubung aku udah baca semua buku tere, aku bisa komen bbrp hal berikut :
- Deskripsi tentang "cara operasi telpon seluler" mulai dari BTS ke satelit ke BTS lagi, ada di buku Burlian, eliana dan the gogons ini
- Sedikit deskripsi tentang senja saat the gogons di kuta, kubaca berulang ulang di SBR
- Jalinan kehidupan di the gogons mirip mirip dengan rembulan jatuh di wajahmu
hihi... kayaknya Tere demen sama ketiga hal tersebut.
Tapi apapun tetap buku buku tere menarik dan menantang untuk dibaca. Selalu ada "pesan" yang terselip di setiap ceritanya.

ah ya, kok belum terbit serial the gogons berikutnya ya.. tentang si Dito itu..

Selasa, 22 Maret 2011

KDRT



Suatu malam, Faiz lagi asyik memukul mukul wadah plastik dengan sendok dan garpu. Kemudian dia goyangin kepala  sambil bilang...
"ger nyet Mi... ger nyet..." (doger monyet, alias topeng monyet)
Ketika kakak kakaknya pada mau shalat isya', aku bilangin Faiz supaya memukulnya pelan pelan saja. Eh, seperti diperintah malah dia memukul keras keras. (padahal aku dah pake kalimat positif lho.. "pelan pelan" bukan "jangan keras keras")
Akhirnya aku ambil alih acara memukul itu.
Aku yang memukul tetabuhannya.
Melihatku memukul mukul, dia segera mengambil motor mainannya (yang kecil banget), kemudian berkeliling di sekitarku sambil masih berkata "ger nyet... ger nyet..." sambil sesekali menadahkan tangan minta recehan (oalaaaah.... anakku memerankan monyetnya)

Sementara bermain dengan Faiz, aku tetap waspada dengan tiga gadisku yang lagi sholat. Ternyata mereka mulai olok olokan "Ih.. kamu sholatnya cepat banget"
"Alaaah.. kamu juga..."
bla bla bla.. .aku masih membiarkan karena kupikir masih terkendali.
si Teteh berhasil kubujuk untuk menjauh dari arena olok olokan dan membantuku menyemangati Faiz yang masih asyik berperan monyet.
Dua gadis lain sudah selesai sholat dan masuk kamar.
Eh, rupanya olok olokan masih berlanjut.
Aku segera lari ke kamar mereka setelah dengar bak buk bak buk...
Melihatku datang, dua gadis sama sama diam, masing masing menjauh di sudut sudut tempat tidur.
Aku kembali lagi bermain topeng monyet sampai belasan menit berikutnya.

Besoknya  :
Bangun tidur Ayuk langsung ke dapur nyamperin aku sebelum ke kamar mandi
Ayuk : Mi.. lihat Mi... (sambil nunjukin tangan dan pahanya yang lebam)
Ummi : *kaget beneran* kenapa ? Ayuk jatuh dimana ? (anakku mainnya pada lebay kali ya, sering jatuh/nabrak/kebentur sehingga banyak bagian tubuh yg lebam)
Ayuk : Ini dicubit mbak Mi... tadi malam. Ih, Ayuk jadi korban KDRT
Ummi : KDRT ? trus Ayuk diam aja diperlakukan begitu ? (masih berusaha datar, tanpa marah dan kesal)
Ayuk : Ya Enggaklaaah, Ayuk udah balass..
Ummi : Nggak enak kan, kalau berkelahi sama saudara sendiri. Apalagi sampai cubit cubitan gitu.
Ayuk : habis mbak ngeselin *bersungut sungut dan ke kamar mandi*

Tidak lama kemudian mbak bangun dan langsung ke dapur juga sebelum ke kamar mandi
Mbak : Ummi, tadi malam Ayuk tendang tendang aku, terus tarik tarik rambutku  sakit banget lho..
Ummi : Trus mbak gimana ?
Mbak : Mbak baleslaaah...
Ummi : Mbak, kalau ada orang jahat sama kita, kita boleh membalas tapi tidak boleh melebihi dari yang kita terima. Memaafkan itu lebih baik. Apalagi sama adiknya.. Mbak nyubit Ayuk keras banget tuh, sampai biru biru gitu.. kasihan kan adiknya... jadi korban KDRT *bicara sepelan mungkin, biar dia nggak merasa dipermalukan* 
Mbak : "Ah Ummi... " *sambil ngeloyor ke kamar mandi

Ummi diem sendiri sambil nerusin masak sambil mikir, kapaaan anak anak bakal berhenti berkelahi. Ngapain sih, bela belain berkelahi, klo sebentar kemudian main bersama dan tidur bersama..... *lupa, pernah jadi anak anak*
Huh... bener bener orang tua musti punya Bank Emosi dengan persediaan kesabaran dan ketenangan yang tak terhingga..
Eh semalem bapaknya dimana ya, kok gak tau kejadian ini. (lupa, soalnya dah berminggu minggu lalu, apa lagi kuliah atau lagi kerja di lantai atas)

Minggu, 20 Maret 2011

Kita Tidak Perlu Mencintai Anak Kita !

Yah, betul.... Tidak salah baca.
Kita tidak perlu mencintai anak kita.  Apalagi sampai berbusa busa mulut kita untuk menyatakannya.
"Nak, ibu mencintaimu..., Nak, Ayah mencintaimu"
Percuma saja.


Eit, jangan protes dulu,
Yang harus kita lakukan adalah membuat anak merasa dicintai oleh kita, orangtuanya. Walaupun masih mempunyai seabreg kekurangan.
Apa bedanya ?
Dua hal di atas sangatlah berbeda, mencintai anak adalah dari mind map orang tua, sedang membuat anak merasa dicintai adalah bagaimana kita masuk ke mind map mereka.

Nyatakan cinta kita dengan bahasa yang dibutuhkan anak, bukan bahasa yang sebisa kita.
Bahasa Cinta yang dibutuhkan anak antara lain :

*kata kata yang didengarkan
*waktu yang berkualitas
*hadiah yang spesial
*pelayanan yang memuaskan
*sentuhan yang khas utk tiap anak

Dan, kadangkala, masing masing anak mempunyai 'bahasa cinta' yang berbeda. 

Kita sebagai orang tua mesti pintar pintar mengungkapkan cinta sesuai bahasa anak kita.

Jadi... bapak ibu nggak akan protes lagi kan klo sy katakan tidak perlu mencintai anak kita?

Minggu, 13 Maret 2011

Empati dan Simpati


Suatu Malam
Ummi tiduran di samping Faiz. Mencium pipi Faiz yang udah tidur duluan. Antara sadar dan 
tidak, Faiz membalik dan merangkul leher ummi. Tangannya terasa dingin. Eh, tiba tiba Faiz melek dan berkata :
"Ummi anas, ummi atit ?" (ummi panas, ummi sakit ?)
"enggak sayang... " jawab ummi sambil memeluk balik

Di hari lain, Ummi habis jatuh kepleset di rumah teman, pas nggendong Faiz, sampai lututnya luka. (Gamis sobek, celana sobek, baru kulit lutut juga ikut luka parut)
Malamnya pas ngelihat luka itu Faiz bertanya :
"Ini atit ?" sambil menunjuk lutut
"He eh !" jawab ummi
"Atuh, rumah ammah ?" (Jatuh di rumah ammah/tante ?)
"Iya...."
Eh tiba tiba Faiz memeluk Ummi sambil berkata "Ndak papaaa......"

Dialog Bapak dan Anak

Ummi lagi di dapur. Nguping  Abi dan Fikri lagi nonton tivi berdua, suatu pagi. Kalau tidak salah, sedang menonton berita seputar KKN.

Abi : "Tuh, Yai... korupsi itu kadang kadang tidak nampak sebagai korupsi?'
Fikri : " Maksudnya bagaimana Bi ?"
Abi : " Misalnya pemerintah mau membangun jembatan dengan dana 10. Pembangunan  itu kan ditawarkan ke beberapa pengusaha. Siapa yang mau membangun jembatan dan ajukan berapa dananya.
Perusahaan A menawarkan 10 sesuai anggaran.
Perusahaan B menawarkan 9 dengan janji nanti mau ngasih pejabat itu 1/2
Perusahaan C menawarkan biaya 8, dengan janji mau ngasih pejabat itu 1
Nah Pejabat yang baik, harusnya memilih A, sesuai anggaran. Toh dia nggak rugi, dan dia sudah dapat gaji untuk pekerjaan itu. Tetapi sekarang, banyak pejabat yang lebih memilih perusahaan C, jadi dia mendapat keuntungan pribadi."

Fikri : Mengangguk angguk
Abi : "Terus siapa yang rugi ?"
Fikri : "Pemerintah ?"
Abi : "Pemerintah tidak dirugikan secara langsung, karena dana yang keluar tetap 10, hanya saja yang 10 itu dibagi 8 untuk membangun, 1 untuk pejabat dan satu lagi tambahan laba untuk pengusahanya
Yang rugi adalah rakyat, kita dapat jembatan yang kualitasnya tidak bagus, karena dananya dikurangi.
Makanya sering ada berita, gedung baru diresmikan, sudah rusak lagi."

Fikri : "Ih jahat banget mereka ya Bi ?"
Abi : "Iya, dan itu akan sulit diberantas karena pihak pengusaha dan pejabat saling menjaga rahasia. itu yang namanya kolusi. Kalau pejabat dan pengusaha tadi ada hubungan keluarga, itu disebut nepotisme"
Makanya, kita bersyukur dengan apa yang kita miliki sekarang, itulah yang dapat kita miliki dengan gaji ummi dan abi. Jadi kalau kamu minta apa apa, tolong bersabar, nunggu duitnya ada. Kalau anak minta macem macem yang tidak terjangkau oleh Ummi dan Abi, nanti itu jadi dorongan untuk KKN"

Fikri : manggut manggut (mudah mudahan mengerti).

Kamis, 03 Maret 2011

Ladies Talk

Sambil nunggu yayang Cinta yang lagi pergi ngaji, aku membereskan dapur dan menyiapkan beberapa masakan untuk besoknya. Daripada kesepian sendiri, aku menghidupkan tivi biar di dapur ada sedikit suara .  Eh, lagi acaranya Thukul Arwana, mewawancara beberapa artis 80an.
Ada Vina Panduwinata, ada Sylvana Herman, Paramitha Rusadi dan Ita Purnamasari dan Utha Likumahuwa.  Harap maklum nonton sambil cuci piring masak dll sehingga suara tivi sayup sayup sampai.
Eh, pas aku balik lagi ke depan tivi, Mas Thukul nanya apa... gitu, sehingga Vina menjawab  kurang lebih begini.:
"pernah suatu waktu selama 2 bulan show show dan show, sampai akhirnya jatuh sakit saking over energy. Tapi berhubung jadwal dan kontrak sudah ditanda tangan, jadi terpaksa ya memaksa istirahat di sela sela jadwal tsb"

Sylvana menjawab : Saking asyiknya mengejar karir, akhirnya lupa semuanya, termasuk lupa mencari pendamping. (yang lain tertawa)

Ita menjawab : Pernah sampai cuti dua semester karena padatnya jadwal show. Tapi alhamdulillah bisa selesai S1 hukumnya

Paramitha menjawab  (dengan penuh perasaan) :  "Selama mengejar karir, saya kehilangan quality time saya dengan orang yang saya cintai dan mencintai saya. Quality of time itu tak tergantikan oleh apapun yang saya dapatkan"

(uh.. sampai berkaca kaca aku mendengarnya... keinget waktuku sama anak anak dan suami yang tersita karena aku bekerja.... Allah... semoga dengan segala keterbatasanku mereka nggak kehilangan quality time-ku)

Utha menjawab apa entah aku nggak dengerin lagi, aku kembali nerusin cuci piring, malam itu. Anak anakku udah pada lelap, dan suamiku belum pulang.

Rabu, 02 Maret 2011

Anugerah Tak Terduga

Bulan Januari lalu, aku iseng iseng ikutan acara lomba foto di http://sasyahouse.multiply.com, dalam rangka annyversary-nya yang kedua. Setelah ikut lomba itu, kantorku pindah ke tengah kota, dan untuk beberapa waktu internet mati. Walhasil aku nggak tau lagi bagaimana kabar si lomba itu.

Eh, tiba-tiba, hari Minggu kemaren, ada paket datang. Untuk titi dengan alamat pengiriman ke rumah. Dari Denpasar katanya...
waaah.. benar benar terkejut, dan bahagia, dan terharu ketika tahu pengirimnya Sasya House. Uhhh.. sampai sampai syukurnya terucap belakangan, astaghfirullah...

Setelah itu aku sms ke Ummu Syakir, kenapa aku dapat kiriman, ternyata aku dapat juara dua...
Terima kasih Mbak... terima kasih Sasya House, semoga makin laris dan makin berkah jualannya.

paket datang

  
penampakan di dalamnya

  
ta daa.... inilah isinya

  
waaah.. ternyata dalam gamis masih ada isinya ini

  
make over top to toe