Kamis, 31 Maret 2011

Cacar Berantai

Ternyata bukan hanya pesan saja, yang bisa menjadi pesan berantai. Kali ini ada cacar berantai di rumah. (hehe.. lebay...)

Awalnya Fikri kena cacar air pas akhir Januari. Kena dari teman sekelasnya. Eh, dasar bocah, biarpun dipesan pesan supaya meminimalisir kontak -terutama dengan adik-adiknya  - tetap ajak sussyaaah... Kalaupun Fikri nya nggak keluar kamar, Faiz nya yang nyamperin ke kamar Fikri.  Yaah, kalau orang jawa bilang, "ora maido", lha wong di rumah cuma mereka berdua, pastilaaah.. Faiz pun ingin main sama kakak laki semata wayangnya. Walhasil Faiz menyusul cacar di  awal Februari. Ajaib, Faiz  sakit cuma seminggu doang. 

Beberapa hari setelah Faiz sembuh, Abinya mengeluh pusing pusing dan sedikit demam. Curiganya ada typhus. Eh, tak tahunya... muncul bintik bintik di wajah, dan perut dan punggung. (legaa... bukan typhus).  Ternyata Abi kena cacar. Pantesan pas di konfirm udah pernah kena belum pas kecil, cuma senyum senyum doang. Ini juga ora maido, lha wong tidurnya sama Faiz, klo pun ketularan yah harap maklum. (Sejujurnya aku nggak nyangka Abi bakal kena, krn kupikir sudah kena).  Lihat Abi sakit cacar, aku hampir tidak percaya akan segala keluhannya. Lha wong lihat Fikri  pusing cuma hari pertama kedua, setelah itu kembali  "pethakilan" lompat sana sini, panjat sana sini, dan tetap gembul kayak gak ngerasa apapun, jadi aku gurauin 'cacar itu cuma penyakit kulit" hehe.. Nah ini, si Abi mengatakan pusing nggak hilang hilang, mual, trus sakit juga kalau si bintil itu kena sentuh.. (lebay nggak sih ??? *curiga*  padahal Abi sebelum ini kalau sakit nggak pernah manja. )

Abi ini pasien paling bandel, dibilang agar mengurangi kontak karena ada dua anak lagi yang belum kena, eh, tetap saja. Anak anak juga sayang banget sama Abi, jadi walaupun cacar gitu peluk cium tetap jalan... Ya sudahlaaaaaaah.. mau gimana lagi...

Dan terjadilah apa yang hendak terjadi. Minggu lalu pas anak anak jadwal ujian tengah semester,  barrruuuu juga ujian sehari, hari selasa Ayuk mengeluh pusing dan demam. (lagi lagi khawatir thypus or DB, secara Ayuk ini makannya agak spesial, perlu perhatian lebih). Eh, hari Selasa sore muncul bintil bintil cacar...   Ayuk ini rada sensitif soal sakit, keluhannya..... macam macam,  makannya tambah susah, air mata bentar bentar netes. hmmm.. bener bener perlu perhatian ekstra.
Nah pas hari Rabunya pulang sekolah Teteh Firda nelpon kalau dia cacar juga, ya sudah, aku cuma menghiburnya, nggak papaaa ... sukur juga kenanya masih kecil, bukan sudah gede seperti Abi. Ayo, Teteh balapan sembuh sama Ayuk.  Teteh cuma ngiya-in.  Teteh juga nggak banyak keluhan. Diem diem sajaa... 

Akhirnya seluruh rumah sudah kena semuaaa... gak dag dig dug lagiii..... Eit tunggu dulu, kelegaan itu hanya sementara, hari Sabtu pulang bepergian berdua  Faiz, punggungku sakit sekali. Mungkin efek menggendong dan balung tuwo yang sudah nggak kuat lagi. Aku minta Mbak untuk memijat sedikit barangkali bisa mengurangi. Tiba tiba ada yang terasa nyeri di punggung. Aku nanya, apa itu mbak ? Kata mbak, seperti cacar Mi....  Hah ? aku kaget.  Bisa ya.. kena cacar dua kali. Langsung tanya mbah Google, ternyata memang bisa. Aku suruh anak anak menghitung katanya ada tiga bintil... Ohh.... tidak, terbayang berapa hari cuti yang harus kuambil dan bakal gak ada lagi sisa buat cuti lebaran.  Langsung aku berdoa dan memohon, jangan sampai kena cacar lagi. Juga langsung minum kapsul habbat oil 2x3 sehari. si bintil juga dioles oles dengan habbats.. Sambil mengkondisikan diri sendiri/afirmasi  "lawan lawan lawan si penyakit".

Syukurlaaaah... sampai hari senin si bintil tidak bertambah dan bahkan takluk,  alhamdulillah bukan cacar air. Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan