Selasa, 22 Maret 2011

KDRT



Suatu malam, Faiz lagi asyik memukul mukul wadah plastik dengan sendok dan garpu. Kemudian dia goyangin kepala  sambil bilang...
"ger nyet Mi... ger nyet..." (doger monyet, alias topeng monyet)
Ketika kakak kakaknya pada mau shalat isya', aku bilangin Faiz supaya memukulnya pelan pelan saja. Eh, seperti diperintah malah dia memukul keras keras. (padahal aku dah pake kalimat positif lho.. "pelan pelan" bukan "jangan keras keras")
Akhirnya aku ambil alih acara memukul itu.
Aku yang memukul tetabuhannya.
Melihatku memukul mukul, dia segera mengambil motor mainannya (yang kecil banget), kemudian berkeliling di sekitarku sambil masih berkata "ger nyet... ger nyet..." sambil sesekali menadahkan tangan minta recehan (oalaaaah.... anakku memerankan monyetnya)

Sementara bermain dengan Faiz, aku tetap waspada dengan tiga gadisku yang lagi sholat. Ternyata mereka mulai olok olokan "Ih.. kamu sholatnya cepat banget"
"Alaaah.. kamu juga..."
bla bla bla.. .aku masih membiarkan karena kupikir masih terkendali.
si Teteh berhasil kubujuk untuk menjauh dari arena olok olokan dan membantuku menyemangati Faiz yang masih asyik berperan monyet.
Dua gadis lain sudah selesai sholat dan masuk kamar.
Eh, rupanya olok olokan masih berlanjut.
Aku segera lari ke kamar mereka setelah dengar bak buk bak buk...
Melihatku datang, dua gadis sama sama diam, masing masing menjauh di sudut sudut tempat tidur.
Aku kembali lagi bermain topeng monyet sampai belasan menit berikutnya.

Besoknya  :
Bangun tidur Ayuk langsung ke dapur nyamperin aku sebelum ke kamar mandi
Ayuk : Mi.. lihat Mi... (sambil nunjukin tangan dan pahanya yang lebam)
Ummi : *kaget beneran* kenapa ? Ayuk jatuh dimana ? (anakku mainnya pada lebay kali ya, sering jatuh/nabrak/kebentur sehingga banyak bagian tubuh yg lebam)
Ayuk : Ini dicubit mbak Mi... tadi malam. Ih, Ayuk jadi korban KDRT
Ummi : KDRT ? trus Ayuk diam aja diperlakukan begitu ? (masih berusaha datar, tanpa marah dan kesal)
Ayuk : Ya Enggaklaaah, Ayuk udah balass..
Ummi : Nggak enak kan, kalau berkelahi sama saudara sendiri. Apalagi sampai cubit cubitan gitu.
Ayuk : habis mbak ngeselin *bersungut sungut dan ke kamar mandi*

Tidak lama kemudian mbak bangun dan langsung ke dapur juga sebelum ke kamar mandi
Mbak : Ummi, tadi malam Ayuk tendang tendang aku, terus tarik tarik rambutku  sakit banget lho..
Ummi : Trus mbak gimana ?
Mbak : Mbak baleslaaah...
Ummi : Mbak, kalau ada orang jahat sama kita, kita boleh membalas tapi tidak boleh melebihi dari yang kita terima. Memaafkan itu lebih baik. Apalagi sama adiknya.. Mbak nyubit Ayuk keras banget tuh, sampai biru biru gitu.. kasihan kan adiknya... jadi korban KDRT *bicara sepelan mungkin, biar dia nggak merasa dipermalukan* 
Mbak : "Ah Ummi... " *sambil ngeloyor ke kamar mandi

Ummi diem sendiri sambil nerusin masak sambil mikir, kapaaan anak anak bakal berhenti berkelahi. Ngapain sih, bela belain berkelahi, klo sebentar kemudian main bersama dan tidur bersama..... *lupa, pernah jadi anak anak*
Huh... bener bener orang tua musti punya Bank Emosi dengan persediaan kesabaran dan ketenangan yang tak terhingga..
Eh semalem bapaknya dimana ya, kok gak tau kejadian ini. (lupa, soalnya dah berminggu minggu lalu, apa lagi kuliah atau lagi kerja di lantai atas)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan