Jumat, 01 April 2011

Ditelpon Suami

Buat orang yang suka tetelponan sama suami, mungkin ditelpon adalah hal yang biasa. Tapi buat istri laki laki yang bicara bahasa cinta yang bisu, ditelpon ini sangat jarang terjadi, sehingga menjadi hal yang sangat sangat istimewa.

Pernah duluuuuu sekali, waktu masih berdua, bayangin, serumah cuman berdua, sebelum booming teknologi hape yang bisa kirim sms dan curhat real time ke teman/keluarga di penjuru dunia manapun, keseringan bercerita sama suami, eh, dikomentarin
"de, kamu nggak cape ngomong terus? ambil buku gih, baca aja"
qqqq... tega .. (sekarang bisa ketawa, belasan tahun lalu ya langsung manyun)
Sukurlaaah.. anak anak lahir satu demi satu, jadi banyak deh teman berceritanyaaa....

Nah, sekarangpun kalau di sms atau ditelpon jawabnya hanya singkat dan padat. Ya dan tidak. Nah kemaren itu ceritanya aku dinas kantor dan gak musti balik ke kantor lagi selesai dinas. Aku sudah pamit suami bahwa aku dinas. Dengan harapan supaya siap dengan resiko pulang lebih sore, walaupun ada peluang pulang lebih cepat.. hehehe..

Nah, hari itu aku pulang jam 4-an bareng sama Evelin. Numpang mobilnya.
Eh, tiba-tiba jam 4-an nelpon.
"Assalamu'alaikum, ada apa Ta ?" (maksudku, tumben amat)
"Aku jemput yaa...." kata suamiku. (Biasanya aku pulang kantor nebeng teman karena suamiku kuliah lagi)
"Hehe, " aku ketawa...
" aku udah dalam perjalanan pulang " kataku
"Udah nyampe mana ?" katanya lagi (hihi tambah GR, niat amat yaks)
"Udah sampai buah batu, mau mampir Mizan beli buku buat Ayuk dan Teteh yg lagi cacar " (hihi ini sih kebiasaan keluarga, kalau ada yg lagi sakit di rumah, dibeliin buku - wlp beli loakan)
"Kamu pulang naik apa ?"
"Numpang Evelin, sampai MTC"
"Oh ya sudah, ati ati aja"

Selesai tetelponan aku masih senyum senyum. Evelin heran ngeliatnya.
"Eh, ngapain mbak, senyum senyum sendiri "
"Hehe, suamiku nggak pernah nelpon nelpon, biasanya kalau  mau njemput cuma sms (bener bener SHORT MESSAGE : pulang bareng)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan