Jumat, 24 September 2010

Kenangan Lebaran 1

Libur Lebaran kali ini rasa rasanya berbeda sekali. Sebelum berangkat sih seneng banget, Sore itu tanggal 7 sore dapat kiriman hadiah dari pasar pelangi karena menangin sayembara ini.
(horreeee... berhasil bikin link )
Makasih yah, Pasar Pelangi, saking senengnya, sampai - sampai itu tas aku langsung bawa ke Lampung, kumasukin aja ke tas mana aja yang masih muat. secara kan semua udah di packing-packing. Kupikir mau kupamerin pas Lebaran kedua, biasanya kami silatruahim keluarga besar ke Metro.
Trus sore itu aku dapat kiriman THR yang lumayanlaaaah.... 
Kami pun berangkatlah..
"Rasa beda" dimulai setelah buka puasa, Tiba tiba si Abi baru inget bahwa tas kecilnya ketinggalan.
Aku nggak ngeh, karena Abi dah ngeluarin tiket, biasanya tiket bus itu ada di dalam tas. Yah.. gak bakalan sempat lagi, mau sengebut apapun dari Stasiun Hall ke Ujungberung untuk ngambil tas. Isi tas itu adalah uang baru untuk THR keponakan-keponakan, uang Abi juga, obat-obatan, dan tentu saja kamera !!! Masih untung hape dan tiket dikantongin, yah..

Sepanjang perjalanan, alhamdulillah terbilang lancar deh, cuma pas di Merak aja, nunggu 3 jam buat nyebrang.  Tapi anak-anak malah jadi seneng, karena sempat lihat matahari terbit dari atas ferry. Aku sih nggak ikut keluar bis, karena biasanya mual klo di atas. (belum berani nyobain lagi, padahal terakhir mabuk laut akhir tahun 2001)

Nyampe Lampung masih pagi, sekitar jam 8-an. Syukur juga masih inget, bahwa ayukku yang pertama masih ngantor di KPPN Lampung, siapa tahu masih bisa nuker uang buat THR anak-anak dan keponakan (ini ritual wajib di rumah Eyang). Akan diusahakan, kata Mama (panggilan buat Ayuk). Semoga deh.... gak lucu kan, ngasih THR minta kembalian.

As usual, ritual wajib lainnya adalah mempersiapkan masakan lebaran.
Hari pertama di lampung, pagi aku masih sempat tidur tiduran ngelurusin punggung.
Agak siang, aku bantuin Mama bikin risoles dari Mi. (kapan kapan aku kasih tau caranya).
Sorenya aku yang kebagian nggoreng. Hihi..kata mama gorenganku putih tua, alias gosong.
Yah, gpp lah... masih gak pait kok kalau dimakan. aku gak PD aja, klo liat tepung roti masih terang benderang (ngeles...)
Malemnya, aku menggoreng kentang buat sambal goreng, tapi di bawah pengawasan supervisor, yaitu adik iparku. Yah si Kakak pertama dan adik pertama ini yang nurun kepinteran mertuaku memasak.
Alhamdulillah gorengan kentangku gak dikomplen.

Hari kedua di Lampung alias hari terakhir puasa mulai deh itu mengisi ketupat, mempersiapkan kuah kari ayam.  Pagi pagi dah kebagian meres santan, trus memisahkan antara santan kental dan santan encer.
Aku diorder untuk mengaduk si kuah agar tidak pecah. Ah... lumayan pegel juga ya..
entah berapa kg ayam dan entah panci berapa liter tuh, yang dipake masak. Dikau bayangkan aja untuk pasangan 100 ketupat. (yang ini aku bisa ngitung).
Tapi jadi dapet ilmunya - padahal taun kemaren aku jg yang ngaduk yah...
Sementara adikku mengisi ketupat, merebusnya dan Mama memasak rendang dll.
Dan dengan sukses, sore itu aku menggoreng bakwan alias bala bala untuk buka puasa, trus abis maghrib udah bisa ngicip ngicip itu ketupat, kari dan rendang lengkap dengan sambalnya.
 
Malamnya Faiz dah gak bisa tidur karena bunyi dar dor suara kembang api. kami kebagian tidur di atas. Klo dari atas, suara kembang api terdengar jelas, klo dari bawah, suaranya kesaru sama suara kendaraan.
Jadi setiap Faiz di ajak ke kamar, lalu dengar kembang api, maka dia nangis, "yun aja, yun aja" (turun aja, turun aja). Sampai pegel juga nih kaki, naek turun.

(Wah ni postingan kayaknya bakal panjang banget yah.. kupotong aja deh, takutnya pas di save- internet tiba tiba mati. capekdeh...)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan