Minggu, 11 September 2011

Panggilan Tak Terjawab : 30 kali !

Masih seputar anak ABG.
Setelah kemarin aku cerita tentang F2, kali ini tentang F1, mbak  Fathimah.
Salah satu hal yang marak di bulan ramadhan, adalah fenomena buka bersama atau buka bareng. (bukbar). Termasuk anak anak ini. Fikri buka bersama di sekolah, dilanjutkan mabit dan shalat malam bersama. Alhamdulillah lancar.

F3 juga ngadain bukbar sama teman-temannya. Kebetulan acaranya di rumah. Jadi aku nggak perlu antar jemput. Ternyata 3 orang teman F3 yang buka bareng itu, dijemput setelah maghrib oleh ayah/ibu-nya yang kebetulan baru pulang kantor. Yaelah... pantes aja...

F1 ada acara bukbar sama teman teman eskul-nya di PMR. Sebenarnya aku kurang setuju yah.. karena mikirin nanti pulangnya bagaimana. Tapi berhubung Abi mau jemput, dan memberi ijin, toh acaranya di sekolah ini, ya sudahlah. Aku tinggal nurut.
Jadilah acaranya hari Rabu. Hari Senin pas berangkat bareng di pagi hari, aku tanya, hari ini pulang jam berapa... Dia jawab pulang sore. Mau ngedekor dulu. Ya sudah.. sore aku cek udah di rumah jam 4


Hari selasa pagi aku tanya lagi, hari ini pulang jam berapa. Dia bilang pulang sore.
Kupikir sudah minta ijin Abi. Soalnya semua perijinan kan di tangan Bapak Beliau itu.
Jam 3-an aku telepon rumah, yang ngangkat F3. Pas aku tanya, mbak udah pulang belum, katanya sudah. Tapi sambil masih tetap teriak main main sama F4, F5 dan F2 yang kebetulan pulang cepat. Ya sudah aku tenang aja. Kupikir sudah pulang.
Nah sore sekitar jam 5-an, pas kami -aku dan suami- pulang kantor, aku lihat ada anak anak pake baju PMR baru keluar dari ujung gang sekolah F1. Naluri seorang Ibu dong, langsung jalan. Kok ada anak PMR baru pulang.
Langsung aku SMS F1, "Udah pulang belum ?" nggak ada jawaban
Terus aku telepon.  Nggak diangkat. Teruss telepon lagi, nggak diangkat lagi. Kira kira selama 20 menit perjalanan dari sekolah F1 sampai rumah aku berusaha menelepon F1. Sesekali menelepon rumah, sudah sampai rumah belum.
Aku gemesss banget. Mbak ini kan nggak pernah jauh jauh dari HP-nya. Pasti ini disengaja. (langsung deh, negative thingking)
Si Abi juga marah sepertinya.  Karena ternyata F1 pergi tanpa ijin sebelumnya.
Kira kira setengah 6, F1 datang dari arah kiri, naik ojeg. (Tuh lihat, dia sudah naik ojeg mengambil jalan pintas, pasti dia tahu kalau lagi jadi MOST WANTED)
Begitu masuk rumah,  langsung Abi marah.
"Mana HP-nya ?"  Mbak kasih hp-nya ke Abi.
Si Mbak langsung mandi dan mengaji sambil nunggu buka. Aku memilih diam sambil menyiapkan segala macam ini dan itu buat buka puasa. Walaupun gondok banget.
Setelah shalat maghrib berjamaah, Abi melanjutkan "urusan" dg F1.
"Percuma kamu dikasih hape, hape itu gunanya supaya kamu mudah menghubungi dan dihubungi. Kenapa kamu pulang jam segini ?"
"Mbak latihan dulu, nyiapin buat pentas besok sama  nyelesaiin dekor" kata mbak
"Kenapa nggak minta ijin ?" tanya Abi lagi
"Tadi udah sms" kata Mbak
"Nggak ada tuh SMS masuk, hp Abi nyala terus. Abi buka nomor yang lama juga nggak ada"
Mbak diam.
"Abi tuh nggak ngelarang kamu pergi asalkan bener, dan minta ijin. Kamu pergi 3 hari untuk camping aja Abi ngijinin"
Si Mbak cuman diem. Yah nggak ada pilihan laen lah. Kupikir kali dia takut hari ini gak dapat ijin. Senin kemaren udah pulang sore, Selasa pulang sore, Rabu pulang malam.
Satu keputusan dikeluarkan : ijin bukbar besok dicabut.
Mbak masuk kamar dan menulis menulis diari. Sampai sampai ke masjidpun taraweh bawa buku. Biasanya bawa buku catatan ceramah, ini mah bawa buku diary. Emang sempat gitu, nulisnya.. hehe..

Malemnya, Abi bisik bisik. Bilangin mbak suruh minta maaf ke Abi. Besok diijinin bukbar. Halah, si Abi nih.. ternyata ngelarangnya nggak sungguh sungguh.
Yah, itu shock therapy aja .. kata Abi.
Jadi ingat kata kata Sondang apa si Ibu peri bapak jahat, atau sebaliknya yah.. Ah sudahlah, tanggung jawab ayahnya. Biarin. Tapi aku nggak bilang yah.. bahwa kalau Mbak minta maaf ke Abi, bakalan dikasih ijin bukbar besok.
Jadilah sepulang tarawih itu, aku suruh Mbak minta maaf ke Abi. Meski sambil manyun manyun, Akhirnya dia minta maaf. Intinya malam itu si Mbak dapat wejangan (haiyaa.. bahasanya) .
Besok paginya, hape dikembalikan, dan ijin diberikan kembali.

Pas berangkat ke kantor, sambil duduk manis di boncengan, iseng iseng aku ngapusin SMS. Eh, kepencet rekaman panggilan. Ya Ampuuuun.. aku nelpon Mbak Fathimah kemaren sore 30 kali !!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan