Minggu, 16 Oktober 2011

Mati Mendadak

Mungkin gurauan ini tidak lucu buat sementara orang. Tapi di keluarga kami, "mati" sering diperbincangkan, dengan harapan anak anak tidak takut pada kematian. Tidak peduli tua atau muda, bila telah tiba pasti akan menghadap-Nya. Tidak bisa dimajukan ataupun dimundurkan.

Ceritanya, minggu lalu aku cek kolesterolku, karena udah lama nggak cek dan nggak olah raga.  Wuih, ternyata, udah mencapai 290, terpaksalah harus minum obat. (kata dokter kantor). Aku dikasih simvastatin. sehari satu tablet
Obat itu kusimpan di meja.
Ayuk : Mi, ini obat apa ?
Ummi : Obat penurun kolesterol
Ayuk : Ummi sakit itu ? bahayanya apa Mi ?
Ummi : Ummi bisa stroke atau bisa mati mendadak
(Sampai disini Mbak Fathimah dan Fikri dah ngomentarin ; "Mana ada orang yang matinya siap siap dulu Mi, semua orang juga matinya mendadak, nggak tahu kapan waktunya" Tapi Ayuk tetap serius)
Ayuk : Ah.. ummi nggak boleh mati dulu. Harus lihat Ayuk besar dulu. Ummi harus makan obat ini. Makan sekarang Mi...
Ummi : Ini dosisnya satu hari satu tablet
AYuk : Hari ini ummi udah minum obat belum ?
Ummi : Udah kok
Ayuk : Terus Ummi nggak boleh makan apa saja ?
Ummi : Goreng gorengan, udang, ati ampela ...
Ayuk : Ya udah Ummi nggak boleh lagi makan gorengan... (sambil menjauhkan gorengan dari jangkauanku). Pokoknya Ummi nggak boleh mati mendadak
Ummi : ketawa ... (puas, ngerjain sesekali)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan