Sabtu, 25 Februari 2012

Market Day

Sore sore pulang kantor udah ditodong Teteh bikin bolu (tepatnya brownies) untuk dijual di sekolah.Hmm... bikin napsu saja. Untung bilangnya sambil minta maaf, karena dia lupa. Yah akunya juga enggak kritis. Padahal si Ayuk udah minta minta dari hari Senin, pesen dibeliin cup pop ice untuk jualan di sekolah.
Ya sudah, daripada marah-marah dengan santai aku jawab ya, dengan embel embel "klo nggak sempat ya nanti beli aja di teh Eva' (haloo.. teh Eva ini penjaga toko kue di samping rumahku selisih 2 gerbang, asyik kan ?)
Si Teteh berlalu. Cukup puas dengan jawabanku.
Tapi mana tega ya.. lagian sebagai emak emak yang pengen irit, langsung berhitung dong kalkulator di kepala. Akhirnya ketika Faiz tidur aku buat saja si brownies anti gagal itu. Sejam udah mateng. Lalu kusimpan di kulkas.
Besok pagi pagi si Teteh sudah bertanya, jadi enggak beli ke teh Eva. Aku hanya tersenyum dan mengeluarkan loyang dari kulkas. Oles oles mentega lalu kutaburi meises. Tada..... brownies yang biasa bertabur almond dan chocochip kini bertabur meises. Teteh terpesona. (Ah padahal itu itu saja ya.. betapa mudahnya membahagiakan anak anak, kadang para dewasa ini yang pelit melakukannya ).
Dan jadilah 24 potong kue yang mau dijual dan tentu saja beberapa potong yang ditinggal di rumah. Sampai di sekolah kuenya laris manis. Sebelum bel masuk berbunyi. Ajaib ya..Bahkan ada anak yang memborong sampai 6 potong. Pas kutanya teteh Firda apakah dia langsung beli 6 potong ? Katanya enggak, belinya dua dua. Nambah lagi nambah lagi.. Hihi.. berarti bener brownies bikinanku bikin ketagihan. hahaha
Sayang aku tidak sempat mengambil gambar kuenya.
Untunglah ada bu Ela sahabatku yang rajin mengambil gambar anak anakku bila ada momen khusus di sekolah. Terima kasih Teh Ela...

Ini gambarnya... wajah wajah ceria yang dagangannya sudah habis.
*Oya selain memang program pembelajaran, market day ini juga dalam rangka penggalangan dana pembangunan masjid At Takwa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan