Jumat, 02 Maret 2012

Story Behind the Birthday Cake

Di bulan Februari lalu ada dua orang istimewa yang ulang tahun.
Pertama adalah Mama Yuna yang ultahnya di 12 Februari, dan kedua adalah F2, yang ultahnya jatuh pada tanggal 19 Februari.
Dari jauh jauh hari mba Tri dah pesan, bahwa dia mau kue ultahnya aku yang bikin. Alamaak... mana pede ya... mbikinin kue si tukang kue. Yah demi sahabat akhirnya aku iya in laah..
Klu-nya rasa keju.
Kebetulah, karena sejak Januari, si F3 juga udah minta dibuatin kue ultah rasa keju untuk dibawa ke sekolah (sayang aku gak sempat ambil gambarnya).
Hingga aku dapat kiriman chiffon cake rasa keju dari Mama Ephraim. Kepikiran bikin itu. Tapi ... ternyata manusia merencanakan, Tuhan menentukan.
Pas hari H, tanggal 12, Faiz sakit. Panas. Panas banget malah. Sampai 39.9 gitu. Tapi masih ada syukurnya juga, dia enggak kejang. Selama malem senin sa
mpai senin malam masih dag dig dug ngurusin Faiz. Boro boro nyobain resep. Faiznya nempel banget. Yang biasanya mau dipeluk Abi, kulit nempel kulit biar panasnya turun, ini juga enggak mau. Nyerah deh. Senin malam panggil dokter datang ke rumah. Malam itu juga Faiz minum obat dan Selasa-nya sudah haha hihi.
Selasa malam sudah rada enakan, tapi aku yang enggak sanggup tenaganya mau nyobain resep. Akhirnya pagi pagi sekali di hari Rabu, aku coba bikin si kue keju itu. Berhasil. Langsung tandas ndas dikerubutin anak anak. Yup, dua loyang lagi untuk sebuah kue ulang tahun bertumpuk. Buru buru..... buru buru mengerjakan. Karena hari itu jadwal makan siang bersama.
Setengah sembilan mulai, beres beres setengah sebelasan. Utk menyiasati aku masukkan cake ke dalam kulkas sebentar. Nggak lucu dong, anget anget dioles krim, meleleh semua.
Ups ! ada masalah baru, spuit aku ternyata kebawa bu Yani waktu praktek menghias kue di ruangan. Aduuuh.. gimana nih... ya sudah akhirnya pakai cara koboi, -yg diajarkan bu yani- yaitu menggunting ujung plastik sedemikian rupa.
Faiz dah diijinin Abi ikut aku ke acara makan Tri di bebek Slamet. *tepok jidat* kenapa nggak nelpon taksi dari tadi ya..  terpaksalah aku berangkat naik angkot. Nggak macet sih, cuma naik turun bawa bayi, bawa tas punggung dan bawa cake ultah, kalian bayangkanlah sendiri.
Syukurlah sampai di Bebek Slamet dengan selamat. Inilah penampakan kuenya. Agak meleleh dikit nggak tau karena kebanting, atau karena kepanasan mesin angkot.

Saking groginya... pas mau bikin tulisan di atas kue, ditulisin apa ya.. bingung. Dan betapa bingungnya aku tidak punya coklat batang atau apa.
Eh.. pas tgl 19 bikin kue untuk Fikri, mungkin karena aku sudah cukup tenang juga, jadi inget deh... ada pewarna makanan di lemari. *tepok jidat lagi, apa faktor U ya..*

Ini adalah chiffon cake keju, dengan krim keju dan keju parut sebagai hiasan


Nah... ini kue Fikri... cukup macho kan ?

Kalau mau tahu resepnya.. silakan hunting langsung di blog Mamak Ephraim, a.k.a. Sondang tersayang
di sini







Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan