Jumat, 13 April 2012

Jalan Berdua

Jalan bareng pasangan, mungkin menjadi suatu kebiasaan atau bahkan sesuatu yang diagendakan secara tetap buat orang tertentu. Aku lihat tuh, ada temanku yang setiap pagi samper samperan buat sarapan bareng karena kantornya dekatan. Atau ada teman lain yang makan siang bersama. Bahkan ada juga yang sering jalan malam malam berdua, nonton atau makan bareng. Mereka menyebutnya us time.
Kadang kadang ngiri juga.
Tapi aku yakin, kondisi tiap pasangan pasti berbeda beda. Dan pola komunikasinya juga unik.
Dan akhirnya aku berpikir, ini sekedar pengen, atau aku butuh ? Atau jangan jangan aku saja yang menumbuhkan kebutuhan akan us time model seperti itu ?
Dengan pertimbangan aku dan abi yang seperti .. seperti apa yah.. seperti matahari dan rembulan kayak lagunya Nicky.. yang saling berkejaran, atau ibarat langit dan bumi yang saling menatap dari jauh... qqq.. ibarat sepasang suami istri aja deh. .emang kenyataanya gitu. *ogahmikir*
Aku yang aslinya lasak, nggak bisa diem baik jasad maupun mulut, tukang jalan, tukang pergi, eh berjodoh dengan si Abi yang asli anak rumahan. Bicara yang perlu perlu saja. Week end mending baca di rumah dan menghabiskan waktu sama anak anak. Atau membereskan rumah, ngepel sono sini daripada rekreasi. Aku harus menyesuaikan diri doong..
Yah akhirnya aku setelah menikah jadi "agak terkendali". Dan kuberharap sidia juga "agak terwarnai". Meski samar samar

Walaupun... tetep aja aku seneng juga kalau bisa jalan bareng di luar jalan bareng tiap hari pagi sore pulang pergi ke kantor.

Kayak beberapa minggu lalu tuh.. ada temen fb aku yang ternyata teman kantor si Abi mau nikah. Rumahnya di Lembang. Dia ngundang lewat fb. Aku tanya ke Abi :
"Ta, si Santi (kusebutin nama lengkapnya) mau nikah ya ?"
"Iya, kok kamu tahu ?"
"Dia ngundang Ummi, dia teman Ummi di FB. Mutual friend-nya teman blogger Ummi"(padahal, tentu saja si Abi juga)
"Semua orang kantor juga diundang. Cuman tempatnya di Sukawana sana. Tapi nggak enak juga kalau nggak datang. Dua duanya teman kantor" kata si Abi
"Hehe.. ya terserah Abi itu maaah.." jawabku jaim, meski ngarep
Eh, besoknya pulang kantor si Abi bawa undangan aslinya. Dari situ dan percakapan sepotong kemaren, setelah 15 tahun menikah, aku bisa mengartikan si Abi mau datang. Wkakak
Ups, ternyata perjuanganku belum selesai dooong... untuk sekedar bisa jalan jalan kondangan.
Ternyata Sabtu Minggu pas si Santi nikah itu, bibi minta ijin mau pulang kampung. Hadoooh... pikir pikir pikirr..
Ternyata juga, hari Sabtu yang sama, si Firda dan si Ayuk mau pentas di sekolah. Hadooh... pikir pikir pikir.. Ampuuuunnn.
Sibuk amat yaks. Ya eyalah.. anak banyak, ya banyak urusan. Tenang tenang tenang...
Syukur alhamdulillah Allah kasih aku otak yang meski nggak pinter pinter amat tapi amat kreatif.
Masalah bibi, aku usulkan sama Abi, bagaimana kalau  perginya ajak  F5, F3 dan F4 ditemenin sama anak bibi/bi Entin di rumah. Toh yang mudik cuman bibi. Bi entin nggak ikut mudik.  F1 dan F2 kan sekolah siang.
Nah masalah pentas ini.. belum ada dalam sejarah keluarga cie cie.. anak yg TK dan SD pentas orang tua nggak datang.  Jadi kami datang pagi pagi ke sekolah. Untung juga itu acara nggak pake molor molor, pas nyampe di sekolah jam 8 itu udahacara udah mulai.
Alhamdulillah lah,nonton anak anak pentas sampai jam setengah sebelasan. Pokoknya anak anak dan turun naik panggung beberapa kali.. hehe.Udah ngider ngider juga belanja belanji bazaarnya anak anak.
Lalu pulanglah dan siap siap. Agak agak mendung. Cuman niat udah kuat niy. Kata si Abi, udah aja kita jalan, istirahat di kantor Abi buat shalat zhuhur, ntar kalau nyampe sana ternyata hujan, lebih enak ngomongnya karena kita dah separo jalan. Siiplah

Dan alhamdulillah,.. Allah baik padaku dan selalu baik padaku. Singkat cerita sampai rumah si Santi dengan selamat dan cuman kegrimisan sedikit. Nggak perlu buka jas hujanlah.
Trus sepanjang jalan si Faiz juga menikmati. Lihat kanan kiri sepanjang jl. Sersan Bajuri itu. Dan kamseu pisan aku memang 10 th di Bandung baru lihat kalau di sepanjang jalan itu banyak kebun strowberry, ada si Kampung Gajah, ada apa lagi deh, udah lupa. Nggak penting deh itu semua, yang penting adalah jalan barengnya.

Dan dengan kamseu pula sebagai kenang kenangan, pulangnya kami mampir di sebuah kebun/nursery yang lagi sepi gitu dan minta ijin.. "pak..numpang foto yah..."
ini dia hasilnya... (habisan mau numpang foto di gerbang Kampung Gajah, banyak penjaga gitu, jadi malu)

Aku dan Faiz
Aih tumben si Abi mau dipoto
 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan