Senin, 21 Mei 2012

Full Day Outing !

Seperti sudah kuceritakan kemaren, Echi sekeluarga (Echi, Mama Echi, Papa Echi) datang ke Bandung tiba tiba aja. Berasa dapat tok tok wow.
Seneng karena ditengok saudara. Secara lebih sering kan kita ke Lampung sekeluarga
Seneng karena dapat oleh olehnya
Seneng karena biasanya ada sessi nganter belanja. Yang itu nggak pernah kami jalani ketika nggak ada tamu.
(Aneh juga ya.. katanya nggak seneng belanja tapi seneng nganter orang belanja. Ngelaba dikit laaah)

Ceritanya Echi sekeluarga ke Bandung itu adalah ngambilin barang barang yang masih tertinggal di Bandung. Waktu Echi lulus Unpad dan masuk HSBC, barang barang dari kost dia sebagian disimpan di rumah kami. Trus waktu keluar dari HSBC dan pulang ke Lampung, barang barang sebagian ditinggal di kost sepupu Echi di Asia Afrika.
Nah setelah sebagian barang itu diambilin (nggak bisa semua, karena mereka bawa sedan), hari Jumat ini acara utamanya adalah cari sepatu Echi. Karena Echi  Mei ini masuk ke BRI Bandar Lampung. Posisinya sesuai yang dia inginkan, bukan lagi di marketing tapi di back office. Sambil menyelam minum air. Selain itu ada agenda silaturrahim ke salah satu saudara yang aku nggak tau secara persis silsilahnya, tempatnya di Cipaganti. Pulangnya nganterin kebaca Echi untuk dipermak ke Jatihandap. OKe Coy ! Let's Go !

Kami berangkat dari rumah jam sepuluhan. Karena F1 sampai F4 sekolah semua, maka yang pergi mendampingi Echi's family cuma aku, Abi dan F5. Sebagai penumpang, aku nggak tau kayak mana ngatur jurusan. Si Papa nyetir juga lurus aja. Udah lewat Cicaheum kira kira dekat Gasibu baru nanya ini kemana dulu ? Kata Echi ke Kings. Yaelah.. lain jurusan kataku dalam hati.
Yau udah lewat Gasibu aja. pake jalur ke kantor. Usulku.
Akhirnya lewat Gasibu. Eh pas lewat Nasi Bancakan si Echi nyeletuk.
Kita makan dulu aja...
Ya udew akhirnya belok dulu ke Bancakan. Sumpeee... udah sepuluh tahun di Bandung, aku sendiri belum pernah ke sini.
Singkat kata kita makan di Bancakan. Aku senang suasanya kampungnya. Meja kayu pendek pendek, lesehan beralas tikar pandan. Piring pake piring seng jaman dahulu yang bergambar bunga mawar. Makanan tersaji (tepatnya siap saji) di baskom baskom gitu.
Nasinya ada pilihan nasi timbel atau nasi liwet. Cepat sekali. Tinggal ambil ambil. Trus minumannya ada es cendol, es goyobod sama es cincau. Ada juga es lilin jadul yang pake cetakan gitu. Ada kue balok/kue pancong. Full jadul !
Dan ajaibnya lagi, makan berlima dewasa dan satu anak, cuman 125 rebu doang !!
Recomended buat jalan jalan keluarga berikutnya. (*emak pelit langsung berhitung)

Karena udah hampir Jumatan, maka Papa dan Abi berhenti di masjid Unisba buat Jumatan. Ibu ibu dan F5 melanjutkan perjalanan ke Kings pake taksi.
Pertama nyari crocs.. setiap lapak dimasukin. Enggak ada yang cocok. Terus ke toko toko sepatu di belakang Yogya Kepatihan situ. Eh.. enggak dapat. stt si Bejo udah minta pulang dan kehausan.
Terus dilanjutkan masuk Yogya nyari sepatunya sampai jam duaan. Echi dan Mama shalat. (eh ternyata mushola lantai dasar ini lumayan enak, di area perluasan situ).
Enggak dapat juga. (hadoooh...)
Karena waktu menjelang ashar sepakat ke Masjid Agung dulu.  Setelah shalat di lanjut lagi.
Kali ini menuju Kings. Masih nyari sepatu. Akhirnya (syukurlaaah) dapat di Giovani.
Ternyata belum selesai petualangan kita. Masuk lagi ke Kota Kembang, masih nyari sepatu buat Mama. Karena hari semakin sore, dan dikejar gerimis, akhirnya dapat juga itu sepatu.

Yuk yuk ke acara berikutnya. Kita menuju Cipaganti. Pas kita di bunderan dokter Cipto itu masih sekitar setengah lima. Ampuuuun... Cipaganti macetooosss.. Nyampe di rumah Saudara, di jalan apa itu yang ada SLB, udah hampir jam 6. Nggak mungkin kaaan ngobrol cuma sebentar, Terakhir ke sini klo gak salah aku hamil Faiz menjelang nikahnya Tante Mpi.
Akhirnya habis maghrib baru cabut. Pulang lewat Siliwangi, DU dan PHH Mustofa.
Udah waktunya makan malam booo....
Setelah rembug sana rembug sini sepakat ke Selasih di Jalan Cikutra.
RM Selasih ini aku mengenal dari kelompok pengajian. Udah lama banget juga nggak ke sana. Cuma pas kemaren diceritain anak KPP Majalaya jauh jauh dari Jl Peta ke Cikutra untuk ke Selasih, jadi aku keinget lagi.
Tempatnya enaaaak... luaaaasss... Wifi nya kuaaat... *ga nyambung* makanan ada Indonesia ada Eropa.  Dan yang terpenting harganya paaasss.
Papa pesan Sop Buntut dan Nasi Tutug Oncom *ga nyambung ya*
Mama pesan masakan Cina. Eci pesan mi sarang burung. Aku pesan mi Aceh. Abi nasi goreng dan F5 bakso. Minumnya jus biasa dan air mineral..
Tambahan pesanan ada roti maryam keju coklat susu (lumayan enak) dan aku bungkusin pancake buat anak anak.
Total semuanya 150 rebu.... *salah ngetung nggak ya... enggak kok, karena asli murah pas di kantong mahasiswa*
Ah ya.. pas sebelah kita makan ini ada sekelompok mahasiswa kayaknya lagi rapat getu.. trus di sebelahnya lagi ada keluarga besar (ketahuan dari jenjang umurnya yang berbeda beda, ada kakek nenek, ayah ibu dan anak anaknya)

Abis makan pada shalat isya di mushola. Trus pulang.  Pulang ? Eh nggak. Masih satu tujuan lagi. ke Jatihandap.
Sebagai penjelajah Bandung Timur berasa sotoy lah itu si Jatihandap. Komplek UNisba. Oh iya di sana. Di atas rumah boss-ku naik dikit... perasaaan
Eh ternyataaa.... Ya ampyuuun.. si komplek itu jauuuuuhhh.. sekali di atas sana. Mana malam. Jalan sempit. Hadoooh... beruntunglah si Papa udah dari kelas 6 SD bisa nyetir, belajarnya kan di jalan lintas Sumatera. Jadi medan segitu yah.. lewatlaah.
AKhirnya sampai rumah jam sepuluh. Anak anak yang nungguin di rumah udah pada ngantuukk. Pas tadi di Selasih aku bilang Abi, sms-in anak anak, kata Abi biarin aja. Sekali kali ditinggaliiin....
Tapi aslii baru kali ini  anak anak ditinggalin hampir seharian. Jam sepuluh pagi sampai jam sepuluh malam.
Syukurlaaah.. mereka baik baik saja. Dan yang terpenting, nggak ada yang ngambek. Tau kali ya.. kita cuma mengantarkan tamuuu... Sekali kaliiii..

Ini foto Mama Echi, Echi dan Papa waktu di Selasih. Aku nggak sempat popotoan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan