Kamis, 17 Mei 2012

Jauhan sama Anak

on the trip
Selama ini aku belum pernah melepas anakku pergi sendiri ke luar kota tanpa didampingi. Hatta itu ke rumah nenek kakeknya atau ke rumah pak dhe bu dhe nya yang nota bene masih keluarga.
Aku suka kagum tuh, kalau ada ortu yang merelakan anaknya dibawa oleh neneknya  barang seminggu, apalagi sampai diasuh nenek/kakeknya.
Mungkin aku cengeng, nggak kuat. Tapi aku yakin, siapapun yang sudah merasakan menjadi ibu, pasti dapat mengerti perasaanku.

Antara khawatir dan gimana gitu..
Ini tentang Fikri, yang mau study tour ke Yogya, 3 hari pula eh, tepatnya 3 malam 2 hari.
Faktanya, sejak  3 hari sebelum Fikri berangkat, dia maksain khatam Al Qur'an. Hihi si Ayuk dah bisik bisik, Ummi khawatir enggak, Yai mau pergi.. ngajinya banyak banyak.
Halaaah.. gak papa.. kataku sambil menenangkan diri.  Kali biar dapat uang saku lebih banyak. hehehe
F1 juga pernah pergi 3 hari 2 malam. Kemana ? camping di sekolahnya. Bisa ditengok kapan saja meski faktanya kami nggak nengok karena dilarang pihak sekolah. Tapi ini, Yogya !
Bandung Yogya bukan jarak yang dekat. Lagipula ini pertama kalinya F2 ke Yogya. (pernah sih, waktu umur tiga tahun, transit doang.. uhuk uhuk,.. sampai keselek nih, sambil makan brem)
Mau nggak ngijinin, gimana, wong bapaknya udah ngijinin. hehe.. kali aja ntar dia kuliah di Yogya. Pilihan pertama sih ITB... (amiiinn.....)

Senin aku ijin dari kantor, utk melepas keberangkatannya. Jangan tanya aku nyiapin apa, aku gak nyiapin apa apalah.. orang dia udah bisa beberes sendiri. Aku ceki ceki doang.
Ke tempat ngumpul dianter Abi jam 4 sore. Tapi jam 17.45 dia sms "aku baru berangkat"
Malemnya aku sms nyampe mana.. dia jawab sampai Ciawi. (Ciawi di mana yaks )
Nah lucunya pas selasa pagi aku sms , udah nyampai mana, dah sampai pantai belum Fik ? (tujuan pertama pantai Parang tritis)
eh dia jawabnya cuma "jalan" (nyampe di jalaaan... ya eya laaah... ini anak irit amat yaks, dalam berkata kata, kayak bapaknya banget)
Seharian di hari selasa itu, aku gak sms. Eh dia juga enggak.
Sorenya aku minta adiknya utk sms. nggak dibalas.
Rabu pagi aku sms : hape kamu kenapa, kok Ayuk sms ga di balas
kata dia :ga ada sms ayuk.
Trus aku tanya udah belanja apa aja ? dia jawab udah beli bakpia.
(gak nyambung blas.)
Berhubung di rabu pagi itu hapeku mati dan nggak mau dicas, sampai sekarang nih, entah mati suri atau mati beneran, aku gak sms-an lagi sama dia.
Eh, tadi pagi pas aku malas malasan bangun, dan tiba tiba saja harus bangun karena mendengar suara motor Abi keluar garasi, hehe.. aku baru nyadar, Fikri pagi ini pulang.
Daaaan.. alhamdulillah dia pulang dengan selamat. (*lebay...)

Ceritanya, pagi hari pertama dia nggak jadi ke parang tritis karena bisnya terpisah dari rombongan dan tersesat. Katanya sih mau dikasih ganti rugi berupa cash back yg nggak tau jumlahnya berapa
Di setiap tempat wisata, mampirnya cuma sebentar sebentar. ya eyalah, ngebayangin jadwalnya yang padat gitu juga aku udah cape duluan. Jalan sejam, mampir sejam. Hampir gitu sepanjang dua hari itu.
Bahkan akhirnya dia pesan bakpia pun dibelikan oleh petugas tempat dia menginap. (hotel sejahtera atau apartemen sejahtera gitu laah..)
Untuk memuaskan keinginan ke pantai yang tidak terwujud, anak anak sampai berenang dua kali di hotel itu. Pas nyampe sekitar jam 11 malam, sama pagi pagi subuh jam 4. Halaaah..
Eh, meski nggak dipesen, ternyata doski keingetan membelikan oleh oleh khusus
Kaos buat Abi, kaos buat Ummi, baju tidur batik buat Faiz dan gantungan kunci buat adik adik yang lain.

Diwawancara sama si Abi yang udah 2x ke Yogya tahun kemaren, tentang harga harga belanjaan terutama, takut dimahalin, ternyata F2 dinyatakan lulus. haha
Syukurlaah... Alhamdulillah telah kembali ke rumah dengan selamat.

*dan membayangkan apa rasanya dulu Bapak Ibu melepasku ke sana ke mari pas SD dan SMP, trus kos pas SMA . Benar benar orang tua yang memberi kesempatan mandiri buat anaknya. Terbukti sampai sekarang, aku nggak pernah merasa asing di kota yang baru. Dimanapun, aku betah. Terima kasih, Bapak dan IBu*


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan