Sabtu, 12 Mei 2012

Mendaftarkan Sekolah

Seperti yang sudah Faiz ceritakan di sini, di awal bulan lalu aku dan suami sengaja datang ke At Takwa buat ngedaftarin Faiz. Udah mantep buanget tuh, misua. Udah bawa duit, udah bawa copy akte segala. Cuma tinggal foto doang. Eh, mungkin belum rejeki ya.. mmm.. atau Allah masih kasih aku waktu untuk ngomongin beberapa keinginanku yang belum aku sampaikan sama suamiku, Attakwa tutup. Mereka libur awal bulan. (hihi.. baru inget. lha F3 dan F4 aja libur). tadinya kupikir kantor bakal tetep buka. Ternyata libur juga. Ya deeeh.. selamat libur ibu guru dan bapak guru...

Keinginanku sebenernya memindahkan Faiz dan Eka bersama sama ke At Takwa. Memang sih, aku harus berusaha lebih keras, sangat keras malah ya.. kalau pengen sekolah Eka di at takwa nggak bakal mempengaruhi cash flow rumah yang udah empet empet sana sini. Tapi kan kita percaya satu hal, kita punya Allah , Allah Yang Maha Memberi Rejeki, jadi nggak usah kuatir besok hari. Udah ada takarannya kok. Moal pahili bahasa Sundanya. alias gak bakal ketuker.

Sebenernya aku -ternyata aku- sempat salah faham atas kata kata suami.Kupikir waktu Abi mengiyakan Eka sekolah bareng Faiz, ya bareng di At Takwa. Ternyata enggak.Maksudnya Abi ketika Faiz ke At Takwa, Eka ke Mutiara. Ya suami sih berdasar logika aja, masa sih, duit gak ada mau maksa maksain diri.Getoo... Yah aku menerima alasan ini. Meski dalam hati kecilku nggak tega. Bibi udah nganggep faiz seperti cucu sendiri. Masa sih kita nggak bisa membalas itu. Tapi ya sudahlah. Boss nya kan suami. lagian.. Tetep kan , keputusan suami itu yg harus diikuti sesuai perjanjian di awal nikah dulu. ada dua pasal. Pasal pertama suami itu selalu benar. Pasal kedua, kalau suami salah, kembali ke pasal pertama. hahahaha

Cerita dikit ya..waktu ada pentas seni di at takwa beberapa bulan lalu itu , aku diam diam udah konsultasi sama kepsek TK yg nota bene dah kenal dari jaman F1 TK dulu. Melihat umur Faiz yang nanggung pisan, ibu Kepsek mengatakan Faiz belum bisa masuk TK A, atauuuu...kalaupun Faiz masuk di attakwa, bakal 3 tahun di TK nya. Karena usianya saat ini kurang dari 4 tahun. (Faiz lahir september). Trus aku nawaaar.. Ini mau masuk bareng saudaranya yang lahir Februari -ya Eka itu-. Ya udah kata bu Guru boleh.
Yah.. kalau EKa gak jadi di masukiin ATtakwa, berarti Faiz gak bisa masuk AT Takwa.
Tapi aku gak mau bicara ke suami bahwa Faiz belum bisa diterima di Attakwa. Biar beliau mendengar langsung dari sumbernya.

Dan akhirnya tadi kami bertiga, Aku Faiz dan Abi ke Attakwa. Maksudnya mau daftar TK. Udah siaplah.. buat ngisi formulir dsb.
Daaaann... tadaaa... tetep belum boleh. Bahkan kali ini Ibu Kepsek lebih keukeuh lagi. Kalau Faiz mau masuk sekarang, bapak ibu harus membuat perjanjian, nggak bakalan menuntut dua tahun lulus TK. Halaaahhhh.. kayak apaan ajaaa...
Ya sudahlah, akhirnya dengan berat hati Abi menerima, Faiz masuk TK at takwa tahun depan aja. Meski sambil ngomong sendiri emang apa bedanya anak yang lahir 31 agustus sama 1 september? kok pake batasan 4 tahun di 31 agustus. Kalau anak kembar yg satu lahir 31 agustus pukul 23.56 dan satunya lagi tanggal 1 september pukul 00.05 gimana ? Hahaha.. abi abi.. ada ada saja. Sudahlaaahh...

Dan dengan pertimbangan, daripada Faiz mengenali teman teman seangkatannya ntar masuk SD attakwa duluan dan dia masih tinggal di TK nya, mending tahun ini Faiz masuk TK A Mutiara aja.. sambil maeen.. dan masih baareng Eka.  (dalam hatiku, sambiil aku nabunnng bbuat ngedaftarin Eka. Kali aja kalau punya saham jadi punya hak suara. Boleh kaaan.. berkeinginan baik ?)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan