Kamis, 28 Juni 2012

Liburan : Outbond, PMR, Camping

Balada anak banyak dan semua tengah beranjak remaja, ternyata tidak mudah membuat acara. Kalau dulu ada apa apa hayuuu.. semua digiring ke acara itu, sekarang mah, harus pandai pandai menyesuaikan sesuai dengan kebutuhan masing masing anak. Baru ngerasain yah, adil itu bukan berarti sama.

Liburan kali ini, keluarga gak bikin rencana kemana kemana gitu. Soalnya si F1, katanya seminggu pertama nggak libur, konsolidasi PMR nya, sebagai kakak tertua di SMP, nanti pas ada murid murid kelas 7 datang, mereka bakal sosialisasi tentang eskul PMR, sekaligus ada perfom gitu. Gak kebayang perfomnya apa, kali drama, bawa bawa tandu atau gimana. Contohnya tahun lalu dia katanya perfom tentang tsunami. Si Mbak jadi korban tsunami dan naik tandu. Tahun ini kali dia bagian yg menggotong Eh, syapa tau kaaan, karena sejak anak - anak SMP ortu gak pernah diundang lagi ke acara gituan yg di sekolah.

Kemudian si F3 sudah jauh jauh hari mau ikut camping ke Ciater. Semangat banget dia dengan klub cinta alamnya itu. Sudah dua bulan ke belakang dia tiap awal bulan hiking gitu...
Sampai sampai saking semangatnya, Dufan aja lewat. Dufan ? Iyah. Soalnya sekolah kan ngadain tur (gak wajib) ke Dufan. Ini semacam tradisi dua tahunan gitu. F3 ternyata milih camping ke Ciater. Maka berangkatlah dia ke Ciater, nginep semalam.

Nah sekarang tinggal F2 dan F4 nih.. mau kemana. Maka pas temenku SMS ada acara Fun Day with Qur'an yang diadain Rumah Keluarga Indonesia, ya udah anak anak aku ikutkan aja.
Eh, ternyata ada sesuatu yang baru aku tahu lho.. eh baru aku sadari. Si F4 itu ternyata nempel banget sama emaknya. Lah dia kan paling cerewet. Kayak radio gitu bunyi mulu. Ceritanya, di outbond hari ni, tidak ada teman dari sekolah yang sama. Semua peserta baru. Ada sih.. beberapa anak teman ngaji yg sering ke rumah. Tapi yang ke rumah cuman emaknya. Jadi sesama anak jarang kenal.  Nah pas aku mau tinggalin, pikiran jg sama F2 ini, eh... nangis. Ya ampuuun.. nangisnya kayak mau ditinggal mati aja.
Mending klo mati aku gak denger. Lha ini aku masih di situ dah nangis, bunyi lagi.. Terpaksalah akhirnya aku antar sampai lokasi outbond.
Kirain ya, dia bakal pede pede aja masuk lingkungan baru. Ternyata ternyata....
(Ummi nggak perhatian yah ?? Atau Ummi kepedan ?)

Oyah, tempatnya di Pondok Bambu, kira kira 4 km dari Saung Angklung Mang UDjo ke arah cimenyan. Tapi belum sampai Caringin Tilu dia belok kanan. Enak lho... Ada flying fox, nangkep ikan, play ground juga luas wlp cuma ada ayunan. Tapi adeeem banget. Berasa di mana. Padahal itu kan cuma naik ojeg jg bisa  (alias dekat). Tiket masuk cuma 5rb. Tiket wahana (cie..) aku gak tau ya.. tapi yg jelas, anakku cuma bayar 75 udah termasuk transport dari/ke Sucore, makan siang, snack, souvenir, dan wahana2 itu.

Sorenya, pulang pulang si F4 dah senyum senyum. Kutanya kok nggak nangis lagi ? Katanya seneng ikut acara itu dan mau lagi lhooo...
Dan sesuai dengan judul acaranya Fun Day With Qur'an, mereka nambah hapalan baru selama outbond.
foto diculik dari salah satu fb panitia


Rabu, 27 Juni 2012

'Racun' Jamu Tradisional

Wkwkk
Ini adalah resep turun temurun yang diturunkan oleh entah siapa.
Dulu waktu aku masih di Lapangan Banteng, suka naik mobil jemputan. Nah di mobil jemputan itu ada yang ngasih resep, kalau flu atau batuk minum air rebusan kunyit dicampur madu.
Syaratnya, tempat rebusnya dari kaca atau dari tanah. Jangan dari alumunium.
Nah, berhubung aku sedikit (*sedikit ???) malas, maka seperti biasa aku membuatnya dengan resep koboy.
Yaitu, pertama kupas dan cuci kunyit sampai bersih kira kira sejari telunjuk gitu. Kemudian potong tipis tipis dan masukkan ke dalam gelas kaca. Setelah itu, tuangkan air mendidih ke dalam gelas kria kira setengah gelas. Biarkan sebentar, sampai kunyit turun ke bawah dan air agak hangat. baru masukin madu dua sendok makan dan aduk.
Asli enak lho...
Nah ... karena faktor U yang membuatku sering lupa, justru aku jarang jarang bikin jamu ini.
Tapi alhamdulillah, aku sudah berhasil meracuni Fathimah dan Fikri dengan resep ini.
Daaaaan.. kalau mereka udah ngerasa tenggorokan nggak enak, langsung deh bikin sendiri.
Asyik kaaan

Selasa, 19 Juni 2012

Nonton Topeng Monyet

Rupa rupanya F5 itu benar benar terpesona yah sama yang namanya topeng monyet.
Pernah pas suatu siang, aku dan F5 baru pulang dari nganterin F3 dan F4 ke sekolah. Paaas banget aku masuk pagar, belum juga motor masuk garasi, ada topeng monyet lewat.
F5 minta aku memanggil. Iya deh... sesekali bersenang senang. Kasihan Abinya lagi ke Lampung, dia kesepian nggak ada yang bikin teriak teriak.

Daaan... ternyata.. lihatlah ekspresinya itu.



 

Belum puas rupanya dia melihat yang di halaman sendiri. Ketika topeng monyet selesai dan berjalan ke arah gang belakang rumah, maka dia pun ikut lagi ke sana. Padahaaaal... dia itu habis bepergian, dan belum masuk rumah sedikitpun


Kamis, 14 Juni 2012

Tok Tok Wow !

New Office !
Eh, pantes nggak sih, udah hampir 9 bulan masih berasa new office aja.
Yah habisan masih tertarik tarik ke masa lalu, ketika di kantor lama siiih... masih suka kangen kangen suasana lama. Haiyah... mulai postingan dengan sesuatu yang nggak jelas.

Yah meski di new office yang udah hampir setahun ini aku belum dapat teman yang klik dalam segala hal, tapi ternyata alhamdulillah aku mendapatkan klik klik dari hal lain.
Lokasi yang strategis membuatku mudah untuk memanfaatkan waktu istirahat siang untuk banyak hal.
Misalnya janjian sama si Doi yang musti pake acara kejarlah daku kau kutangkap itu.
Yang tadinya acara makan bersama menjadi semacam barang mewah, maka sekarang turun pangkat menjadi barang kena pertambahan nilai. Hahaha.. ya iya lah.. dalam arti sesungguhnya. Paling tidak seminggu sekali atau dua minggu sekali makan di luar berdua kan jadi ngeluarin duit ya...
Tapi nggak papa laaah... kebersamaan itu kan tak ternilai harganya. Maap belum ada potonya yah.. secara doi rada susah dipoto berdua.

Kemudian lokasi yang strategis dan dekat tempat keramaian, maka satu dua teman dengan mudah mampir ke sini. Aku bilagn berasa dapat tok tok wow.
Beberapa kali Mak Sondang mampir ke sini. Antar kue lah, antar oleh oleh lah, sekedar main lah.. dan terakhir kemaren dia ke sini nganter sepatu buat F5. hihi... senengnya..
Apalagi Bejo, pasti lebih seneng ya..


Mamak Ephraim, berkunjung tiba tiba, bawa Gaoqi. Lihat dia duduk manis di depanku sambil malu malu menikmati kue
sepatu F5 dari Mak Sondang

Sekali lagi, karena letak strategis ya.. dekat keramaian, dekat perlintasan, maka aku juga ketemu Ika Rahma a.k.a Mak Vio a.k.a. Emak Corby yang mampir pas mau ke Gramedia BIP. Benar benar emak dan anak yang sama sama menggemaskan. Eh.. ternyata dunia ini sempit ya.. makin sempit aja berkat internet. Ngobrol sana sini sama si Ika dia nanya. Kenal Sondang nggak ? Ya eyalaaah... bukan cuman kenal kaleee...

Aku, Violeta dan Ika Rahma
Ih, banyak banget ya... kejutan yang menyenangkannya... Semoga aku bisa betah dan harus betah di kantor baru ini. Banyak Tok Tok Wow !

Jumat, 08 Juni 2012

Mengajari F5 Tidur di Kamarnya

Seperti diceritakan F5 di blognya, sepertinya benar benar dia terobsesi oleh kata kata Abi, bahwa sebab utama dia nggak masuk attakwa adalah karena masih tidur sama Ummi.

Sebenarnya sudah agak lama aku dan suami mempersiapkan kamarnya. Tapi mungkin karena faktor bungsu dan berasa dia masih kecil (padahal bukan masih kecil ya.. paling kecil diantara 5 iya...), rencana pisah kamar Faiz belum jadi jadi juga. Syukurlah, kejadian dia nggak masuk TK itu membawa hikmah ya.. bisa jadi titik tolaknya.

Jadi kalau kuingat ingat, beberapa hal sampai dia mau tidur di kamarnya adalah :
1. Sosialisasi tentu saja. Itu yang pertama. Aku dan suami bilang bahwa dia semakin besar. Nanti suatu saat harus tidur terpisah dari Ummi dan Abi
2. Mempersiapkan kamarnya. Dan mendandani sesuai hasil kesepakatan antara ortu dan anak. Seperti F5 minta sprei dan bantal angry bird dan shaun the sheep, pas udah dibeliin ya suka rela aja dia tidur di kamarnya. Termasuk disini adalah pernak pernik ketika dia tidur sama kita. Obat nyamuk, minyak gosok anti nyamuk, air putih, apa saja deeeh..
3. Mengajak tidur ketika anak sudah benar benar mengantuk. Kebetulan kamar F5 di atas, jadi selama dia belum ngantuk, ya ditemenin aja main di bawah. Baca, mewarnai, main bola, main topeng monyet, main kartu, apa aja deh... 
4. Mengantarkan ke kamarnya sampai dia tidur. Kata para ahli sih, supaya timbul rasa aman dan nyaman. Karena dia masih masa adaptasi. Di sinilah prosesi mendongeng, mengobrol dan menanyakan kejadian seharian tadi biasanya aku lakukan.
5. Matikan lampu / redupkan lampu agar anak tidur lebih tenang.
6. Bila anak terbangun di malam hari dan menangis, maka kembali temani sampai dia tertidur. Kalau kita ajak anak pindah kamar, khawatirnya anak jadi nggak mau tidur di kamarnya. Syukurlah, sejak F5 lepas ASI, jarang banget terbangun di malam hari. Biasanya sih kalau terlalu panas/berkeringat, atau banyak nyamuk, baru dia bangun.
7. Memberikan penghargaan ketika bangun pagi, kalau dia berhasil tidur di kamarnya malam itu. Tidak harus hadiah mahal, ciuman dan pelukan yang lebih hangat, segelas susu atau sebuah dongeng, bisa jadi hadiah yang berkesan.
8. Tetap menyediakan hari, misalnya hari libur untuk anak anak bisa tidur bersama orang tua/tidur rame rame.
9. Sabar dalam menjalani prosesnya. (Ini yang paling susyaaah...)


ini dia pura pura tidur sehabis pasang sprei

pas Abi ke Lampung, dia tetap 'memaksa' tidur di kamarnya (hiks, Ummi sendirian)

Rabu, 06 Juni 2012

Di Tukang Martabak

*lupa dah pernah cerita ini apa belom*

Suatu sore pas aku berpakaian lengkap F5 nanya
"Ummi mau ke mana ?"
"Mau beli telor .."
"Oh.. di Mang martabak ya ?"  (ummi binggung)
"Nggak, di SB Mart"
"Kan di mang martabak banyak telor"

Selasa, 05 Juni 2012

The Gift : Tas Cewek

Hadeeeeh... eh salah..
Astaghfirullah..

Alhamdulillaaah....Dapat hadiah lagi.
Ini ada angin apa yah.. apa angin bulan Juni yah.. udah dekat dekat hari lahir alias udah dekat kematian juga, sehingga temen temen pada ngasih hadiah. wkwkwk promosi
Dan kayaknya memang ada unsur kesengajaan nih, ibu ibu di habitat pengajianku. Pengen lihat aku manis manis seperti halnya perempuan lain. Udah nggak betah kali lihat aku bepergian pake sandal jepit yang ambigu, bisa di pake laki laki maupun perempuan.
Udah nggak betah kali ya.. lihat aku pake back pack kemana mana, ke kantor, ke toko, ke pengajian (kecuali ke pasar ya..tapi kadang juga sih.. )

Maka pas minggu kemaren kembali ketemu di pengajian, mereka ketawa ketiwi sambil menyerahkan bungkusan.
Pesannya dipake ya... dipake ya...
Jadi penasaran. Apa nih isi bungkusannya.
Yang lain juga gitu.  Pada ngomporin, buka buka buka..

Jreng jreng jreng...
Setelah dibuka, inilah penampakannya
tas si sophie

Transformasi

Berawal dari usaha posting dari rumah yang kadang gagal membuka akun, maka kepikiran untuk merubah theme blog, ke sesuatu yang nggak pake gambar gambar gitu.
Sudah lama sekali sejak aku membuat akun MP untuk pertama kali, maka serasa baru belajar lagi.
Maklum, emak emak gaptek belajar mengenal teknologi.

Setelah diulik sana sini sana sini, akhirnya keputusan bertransformasi (jiaah) itu bulat sudah.
Maka aku pilih theme yang kosong.
Belum dicobain sih, pake modem di rumah apa tetep lelet atau tidak. (ngaruh nggak siiih...)
Tapi nggak papa kok. Aku suka dengan simpelnya penampilan baru ini.

Tadaaa.....


Sebelumnya
didominasi warna hijau


sekarang
didominasi warna putih dan biru tipis

 
Selamat menikmati. Semoga tetap betah... Menirukan kata kata Ligwina, lebih penting isinya (penghuni rumah) dari pada rumahnya.
Semoga tetap betah berkunjung ke sini ya....

Senin, 04 Juni 2012

Su Minum Air Timor, Na..

Warning ! Postingan Mellow !

Pagi tadi, pas sarapan, beberapa  anak OJT di ruangan nanya nanya tentang penempatan. Pas aku cerita pernah di Kupang dan 5 tahun di sana mereka terlihat takjub. Tambah takjub ketika aku ceritakan kondisi Kupang saat kami di sana.
Pagi itu sih.. aku cerita biasa aja... tapi pas baca status g-talk salah satu temanku yang nulis

 Not to drink the water of mahakam river. otherwise you'll be back

tiba tiba saja aku jadi kangen Kupang. Kangen ? Kangen apanya ? Yah kangen semuanya laaah...
Kok bisa ? Ya bisa laaah..
Fakta :
* Kupang adalah rumah pertamaku setelah menikah. Pertama tinggal serumah dengan laki laki selain Bapak/adik/kakak. Suka duka, tawa dan air mata dibagi berdua. Belajar mengurus rumah dan segala isinya.
* Kupang adalah kota pertama aku tinggal sangat jauh dari orang tua dan nggak bisa pulang sendiri (naik kereta ekonomi dari Senen - OOT).
* Kupang adalah pertama aku hamil, dan melahirkan anak anak dan membesarkan mereka jauh dari orang tua dan tanpa ART
* ke Kupang adalah pertama aku bepergian naik pesawat (gak penting kali yah)
* Kupang adalah kota pertama yang membuatku tahu rasanya naik kapal besar (walaupun mabok laut)
* Di Kupang aku merasakan benar benar dunia kerja dan bagaimana harus mengambil tindakan dan memutuskan antara berbagai kepentingan. (anak sakit, badan lelah, kerjaan menunggu, atasan beda pandangan, beda kultur, beda bahasa, toleransi, memahami, membawa diri,  banyak deh )
* Di Kupang pula aku menemukan saudara saudara se iman yang demikian tulus. Menemukan orang tua. Menemukan teman. Menemukan sahabat. Menemukan guru. Berkesan deh !

Itu aku belum cerita keindahan alamnya ya... atau keunikan alamnya...
Kebetulan aku tinggal di komplek rumah dinas suamiku, tempatnya di pinggir laut. Tepatnya di Jalan Tim Tim desa Pasir Panjang.  Itu memang jalan satu satunya menuju Timor Timur saat itu. Keluar komplek, nyebrang jalan udah sampai di pantai. Pasirnya putih, banyak karang berserakan di bibir pantainya. Kesukaan kami adalah bermain air di Minggu pagi atau habis shalat maghrib langsung ke pantai untuk menikmati sisa sisa senja. Kalau terbangun di malam hari, hanya suara debur ombak di tengah sunyi.

Kebetulan rumahku menghadap ke timur. Setiap hari, kalau mau lihat matahari terbit, tinggal melihat jendela. Maka tampaklah si matahari malu malu dari balik bukit.
Kalau pertengahan bulan Hijriyah, serasa bulan terbit di halaman rumah. Lebay ? Tapi begitulah. Kami cukup membuka pintu yang menghadap lapangan luas itu, dan di ujung lapangan sana, bulan melambai.
Kalau udara cerah, kami keliling kota naik motor di malam hari. Dari jalan depan GKN Kupang, terlihat laut luas membentang, ditingkah cahaya dari perahu nelayan yang kelap kelip bertebaran.
Pasar ? Jangan tanya timbangan. Mungkin telur dan gula menjadi sedikit produk yang ditimbang.
Yang lainnya ? satuannya "kumpul". satu kumpul, dua kumpul. Seperti taningan bahasa Jawa gitu.
Ikan ? Segarrr semua. Bahkan bisa ambil di perahu nelayan langsung. Kalau mau ikat fillet, tinggal beli yang sudah dipotong potong dari ikan besar itu. Kakap, tongkol, pari...
Jangan tanya udang dan cumi. Segarr segarr segarr....

Yang nggak di suka ? nggak usahlah aku ceritain ... ntar kalian nggak mau ke sana suatu saat nanti.
Pokoknya semua yang pernah ke Kupang nggak bisa lupa. Mereka bilang "su minum air Timor, na.." (sudah minum air pulau Timor, sih....)

ini aku di dalam rumah pertamaku, bersama F1, F2 dan F3


Minggu, 03 Juni 2012

Main Topeng Monyet

berperan jadi monyetnya
Mungkin F5 memang punya kecerdasan di bidang seni dan bunyi bunyian lain.
Soalnya cuma dia diantara anak anak lain yang pengen dibeliin alat alat musik.
Waktu itu dia minta drum. Minta gitar. Karena orang tuanya rada pelit di bidang begituan, eh salah, karena orang tuanya sangat perhitungan di bidang begituan, akhirnya dibeliin juga tapi drum mainan, gitar mainan. Aku udah pernah ceritain di sini ya... soal gitar itu.

Nah setelah dia punya drum, ada beberapa mainan yang dia sukai. Pernah misalnya menirukan kaset Mimi yang parade musik, sampai ambil tutup tutup panci segala.
Tapi yang paling dia sukai adalah mainan topeng monyet. Nggak peduli siang atau malam kalau dia lagi inget main ini,maka semua property dikeluarkan.
- drum tentu saja
- sajadah kecil
- motor kecil
- ember
- sapu kecil dan pengki

Siapa teman mainnya ? Yah terserah dia aja... mau ngajak main siapa.
Ini dia , kemaren F5 dan F4 main topeng monyet. Teteh jadi topengnya yang nabuh drum, F5 jadi parternya .. sessi naik sepeda motor. (itu lengkap dengan jatuh jatuhnya dia tiruin lho...) tapi tukang fotonya males