Selasa, 09 Oktober 2012

Panen Kersen

Ih... alhamdulillah senengnya .. seperti yang pernah aku ceritakan sebelumnya, pohon kersen yang aku tanam makin rimbun dan berbuah banyak. Membuat gembira bukan hanya diriku (hihi..) tapi juga anak anakku. Akhirnya mereka mengalami yang namanya naik pohon. Seperti  Ummi dan Abinya jaman kecil dulu. Walaupun pohon itu adalah satu satunya pohon yang tumbuh di halaman kami.

Rupa rupanya, yang seneng bukan cuma aku yang nanem pohon itu, dan juga anak anak, ternyata banyak juga anak tetangga yang sering mampir dan ikut manjat pohon kersen ini.
Mulanya anak anak melarang, mungkin khawatir nggak kebagian. Padahal kersen ini kan tiap hari ada yang masak. Udah diambilin juga besoknya ada lagi dan ada lagi.

Pas Sabtu minggu lalu, si Abi ngeluarin tangga kirain buat apa. ternyata....
  
Metik kersen
Dan hasilnya adalah....
Teteh dan kersen hasil panen

 Dan entah benar entah tidak secara ilmiah ya.. sejak turunnya hujan, kersen ini makin besar dan ranum...
maniiisss... apalagi kalau disimpan di kulkas. Hmm.. manis dan dingin..

14 komentar:

  1. Mba Titi...aku bahkan belum tau pohon dan buah kersen, heehehe#parah...lalu bersemangat googling:)

    Hmm...teteh, bagi dooong;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ai... ketemu nggak ? banyak da di pinggir jalan... buah yang sudah masak warnanya merah, rasanya maniiis..

      Hapus
  2. kersen itu buah seri ya jeng ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mimi. ada yg bilang itu buah seri

      Hapus
  3. buah kersen itu yg suka di bikin manisan kan ya? kl iya sy pernah makan. Tp blm pernah nyobain yg blm di olah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yg dibikin manisan itu, ceremai bukan ya...

      Hapus
  4. hehe.. itu kesukaan adik saya bu.. hihi.. di kantor kecamatan tempat saya banyak pohon ituhh.. tpi namanya beda :) entah nama nasionalnya apa.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Ari Tunsa : terima kasih kunjungannya.... Itu nama nasionalnya apa yah... nggak tau juga :p

      Hapus
  5. wow... dapet kersen (kalo di jombang saya menyebutnya keres) sampe satu baskom begitu, mantaps.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, mas Muhamimin yang dikira pak Dhe dari Al Jazeera rawuh sini... Matur nuwun rawuhipun *nyiapin kunjungan balasan

      Hapus
  6. Teteeeh..mboyo panen kersen bilang2..
    Ntar kan aku mampir sana :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangga sindang heula ka rorompok teh .. Pami kersen mah aya wee teras..

      Hapus
  7. Mbak, mau tanya.. Musim panen kersen itu bulan apa pas buahnya sudah merah?
    Soalnya pohon kersen depan rumah saya masih hijau smua.. Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau musimnya kurang tau mbak... hanya tinggal nunggu merah semua ajaaa

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan