Jumat, 23 November 2012

Tajamnya Penciuman

Mungkin karena kebiasaan keluargaku dulu, yang tidak akrab bercium cium dan berpeluk peluk, kadang kadang sekarangpun aku merasa risi untuk melakukan itu. Walaupun - walaupun ya.. sama anak anak sendiri. Terlalu ? Eits... tunggu dulu... siapa juga minta lahir di keluarga dengan tipe 'dingin' gitu... Jadi ini semacam takdir, harus tetap disyukuri, dan diperbaiki di sana sini.
Memang siih, dingin dari ekpresi bahasa tubuh, tapi rame dengan bahasa verbal.  Bercanda canda, berteriak... hehehe..

Meskipun demikian, bukannya aku nggak peluk cium mereka, itu mah terlalu banget. Peluk cium laaah.. minimal setiap mau pergi/pulang, sehabis sholat, mau tidur,..naaah.. itung aja tuh.. udah lumayan kaaan..

Cuman ada satu yang aku suka nggak nahaaan, si F5 lagi lagi, klo cium itu .. nggak cuman sekali setiap waktu waktu itu..
Dia mah klo mau nyium itu nggak pake waktu, kapanpun.
Bahkan kadang aku lagi masak di dapur pun, dia tiba tiba bilang... 
Ummi, mau di gendong laah"
Kenapa?
Aku mau cium Ummi... *gubrak
Udah gitu kadang pakai main 'paksa' gitu. Paksa 'jumlah' ciumannya sampai bertubi tubi gitu, kadang juga maksa mau cium bibir.
Pake dipegang kedua pipiku segala hahaha

Nah kebayang jadinya kan ...  seberapa sering F5 ini menciumku. 
Suatu ketika, pas aku pulang dari pengajian seperti biasa dia cium cium gitu
Tiba tiba dia nanya dengan santainya
"Ummi tadi di rumah amah, makan ya ?"
"Iya, kok Faiz tahu?'
"Soalnya mulut Ummi bau soto "  *cekakak gubrak* 
Bener banget apa yang dia omongin. Aku makan soto banjar.....

foto berdua di Saung Pasir Kunci

model gini nihh..nempeeeellll terus, apa karena bungsu yah


Rabu, 07 November 2012

Bertemu Teman Lama

Kopdar kali ini bukan kopdar dengan sesama blogger. Tapi kopdar dengan teman face book. Teman face book pun bukan sembarang teman face book, tapi teman SMEA. (aaah.. SMEA, nama itupun sudah dilikuidasi jadi SMK..) Kebayang kaan.. betapa lamanya tidak ada pertemuan itu.

Semua ini rejeki dari Allah. Di pagi hari aku membaca status fb Aini Ney, bahwa dia sedang berada di Bandung. Spontan aja aku komen, ketemuan yuuukk...
Eh, gayung bersambut. Mulailah saling inbox posisi dan tukeran nomor hape. (Whaaatt... nggak punya nomor hape? ya eyalah, jaman dulu sekolah boro boro hape, pager aja barang mewah)
Sms-an pun berlangsung. Aku pake pesan-pesan, jangan nelpon, soalnya aku di front office, gak bisa ngangkat telepon. hihi...

Dan yang lebih tidak disangka sangka lagi adalaaah... setelah aku secara global menyebutkan posisi kantor dekat Gramedia/BIP/BEC, eh, beberapa waktu kemudian aku dapat sms
"Aku udah diparkiran Gramed, gak bisa ditelpon sih"  gitu bunyi sms-nya.
Karena menjelang makan siang, akupun capcus ke Gramed yang cuma tinggal ngesot.

Daaaaaan... singkat cerita... kami pun bertemu, berpelukan, dan entah berapa ribu kata (lebay) yang keluar siang itu untuk meringkas 20 tahun eh 21 tahun yang terlewat tanpa pertemuan dan kontak kontak.

Hihi..
Saking banyaknya yang mau diceritain jadi lupa mengingat ingat/mereview kembali, bahwa dulu aku dan Aini suka surat suratan. Eh, dia ingat nggak ya....
Tulisan Aini bagus, sesekali aku meniru gaya tulisannya di buku catatanku. (Walaupun tulisan tanganku juga cukup bagus lhooo..... ) Seneng aja, dalam satu buku ada berbagai gaya nulis.
Ada satu hal yang aku ingaaaaat sekali, dari Aini -lah aku tahu bahwa menyebut teman dengan "kamu" itu adalah tidak sopan. (hihi versi Aini). Maklum laaah, aku kan SD -SMP dari kampuuung. ceilee... ngeles.
Versi sopannya adalah menyebut nama.
Contoh : Aini, kamu istirahat mau ke kantin ? = tidak sopan
                Hai, Aini istirahat mau ke kantin ? (nanya ke Aini) = lebih sopan. wkwkwkwk.. memalukan yah.. tapi aku jadi tahu pergaulan anak kota.

Dan.. karena asyik makan mpek mpek Dempo di BEC jadi lupa popotoan cek orang Sunda. Maka akhirnya dua emak ini narsis di parkiran Gramed dengan cara mencolek teteh teteh yang lewat dimintai tolong untuk ambil gambar.

Inilah penampakan dua gadis SMEA itu....

foto di pintu mobil Aini

tukar tempat doang, eh, masih langsing seperti dulu ya...