Minggu, 09 Desember 2012

Pelajaran Tentang Syukur

Pulang les, tiba tiba si F3 langsung menghampiriku yang sedang leyeh leyeh di tempat tidur
"Ummi, aku baru sekarang lho, bersyukur pindah ke rumah ini" *pindahnya udah 4 tahun booo*
"Kenapa memangnya ?"
"Iya dulu kan di rumah lama kita cuma punya dua kamar. Semua anak perempuan tidur sama Ummi. Anak laki tidur sama Abi. Terus rumah kita lantainya jelek, hitam gitu *abu abu tepatnya, tegel semen itu lhoo*. Trus kalau kita mau ngeruncingin pensil, tinggal digosok gosok ke lantai. Soalnya tadi ada temen Ayuk di kelas yang nggosok nggosokin pensil ke meja. Jadi Ayuk ingat waktu Ummi ngajarin kita nggosokin pensil ke lantai"
"Alhamdulillah ya.. bersyukur atuh ya, lantai kita sekarang putih dan bersih."

Hahaha, serius banget sih ya pembicaraannya...
Ternyata ya... sudut pandang anak kecil itu berbeda sekali dengan sudut pandang kita yang lebih dewasa.
Yang dia bilang ngeruncingin di lantai itu adalah, waktu itu (waktu itu =  4 tahun lalu atau lebih malahan, Ayuk itu baru kelas satu atau kelas dua SD), aku cerita ke F1 dan F2, jaman Ummi kecil, kalau cari serutan itu masih susah, tidak semua anak punya serutan. Kalau ngeruncingin pensil pake silet atau pisau lipat yang mudah sekali berkarat itu.

Nah, sebagai anak kecil yang takut kena silet/pisau lipat itu, kami ada jalan pintas meruncingkan pensil yaitu, tinggal melorot dari kursi, dan dikolong meja kami gosokkan ujung pensil ke lantai semen yang abu abu itu/plesteran. Walhasil, pensil runcing, dan lantai tetap tampak tidak bernoda. Apakah ada yang pernah melakukan hal seperti ini ?

*Halooooo... siapa yang hidup sejaman denganku?

4 komentar:

  1. Errr....Orin ga tau cara ngeraut pensil ke lantai begitu Teh heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orin, berarti kita tidak sejaman.

      Hapus
  2. hhmm..kyknya pernah daku mb ngruncingin pensil pake gosokin gitu hehe..

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan