Kamis, 17 Januari 2013

Hari Kedua Cuti : Taman Lalu Lintas

Sudah lama Faiz menyampaikan keinginannya naik kereta api. Terlebih setelah dia sekolah dan bisa menyanyikan lagu naik kereta api. Tapi sayang seribu sayang, Ummi dan Abinya belum punya kesempatan untuk mengajaknya naik kereta api.
Nah pas hari Sabtu lalu dia bilang lagi pengen naik kereta api, maka spontan aku menjawab Selasa ya.. kita naik kereta api.
Eh, bukannya naik kereta api beneran lho... bayanganku ya naik kereta api - kereta apian. Hehe.. padahal Faiz sudah semakin besar ya... harusnya aku berfikir bukan cuma kereta mainan. Tapi mau naik kereta beneran kok ya males gitu.. apalagi 'cuma' bolak balik misalnya kereta jurusan Bandung Cicalengka. Maka yang terpikir olehku langsung ke kereta mini di Taman Lalu Lintas. Kan udah mirip banget tuh, ada stasiun, ada loket tempat beli tiket, dan keretanya pun berjalan di atas rel. Lengkap dengan jembatan dan terowongan di 'sepanjang' perjalanannya. :)

Dah sepakat sama Faiz hari Selasa mau pergi berdua. Yah mungkin sudah takdir atau gimana, hari Senin sore aku pergi pengajian. Habis sholat maghrib lihat Abi jalan pincang pincang. Langsung kutembak : Abi jatuh lagi ya...?'  (jatuh dari motor), Abi cuma mengangguk. Biasalaah.. nggak mau cerita.
Trus malemnya aku pancing lagi, pas berangkat kantor atau pas pulang kantor ? Abi cuma menjawab pendek, pas pulang kantor. Jatuhnya udah di dekat rumah, karena ada yang mengerem mendadak.
Sempat ragu hari Selasa mau pergi apa enggak, soalnya Abi jadinya ijin nggak ngantor. Tapi berhubung sudah terlanjur janji dengan Faiz, aku pun tetap melanjutkan rencana. Eh, alhamdulillah, malah Abi mau nganterin. Iya sih, kebayang, Bandung sore hari hujan melulu, kalau naik angkot kapan sampainya :)

Akhirnya sekitar 11.30an kami berangkat bertiga. Jalanan relatif kosong. Maka sekitar jam 12 an kami sudah sampai di Taman Lalu Lintas. Sebenarnya taman ini bernama Taman Ade Irma Suryani Nasution. Alamatnya di jalan Belitung no. 2. Mungkin karena di dalamnya banyak unsur unsur pendidikan berlalu lintas, maka dinamakan taman lalu lintas.  Sempat heran, ternyata tiket masuknya masih 5000 perak. Anak di atas dua tahun harus bayar. Murce ya...

Karena tujuannya naik kereta, ditunjuki apapun Faiz tidak tertarik. Maka kami bertiga langsung jalan lurus menuju stasiun kereta. Namun sayang seribu sayang, mungkin karena sepi, keretanya tidak beroperasi.

keretanya sumbangan PT KAI dari tahun 1958 lhoo

Faiz menatap rel kereta dengan penuh harap
Di loket stasiun tidak satupun penjaga. Demikian juga di stasiunnya tidak ada satupun. Berhubung waktu
Karen zhuhur sudah tiba, maka kamipun sholat zhuhur dulu di mushola kecil yang cukup nyaman 
mempelajari situasi dari balik jendela mushola

Usai shalat berjalan lagi. Berharap bertemu kereta motor (kereta yang ditarik sepeda motor). Ternyata kereta inipun tidak beroperasi. Akhirnya perjalanan berhenti di tempat bermain yang pengoperasiannya pake koin. (Yaah... apa bedanya sama yang di Griya ya..)
Faiz nyobain trampolin. Masih dijagain Abi

Ahayy... ternyata robot dari jaman Fikri TK masih ada di sini.
Setelah bosan bermain main dalam ruangan, kuajak Faiz ke tempat penyewaan sepeda. Kebetulan dia kan lagi pengen sepeda yang agak besar. Dengan bersemangat Faiz berlari ke tempat sepeda.
Harga tiket sewanya 4000 perak untuk 15 menit main sepeda. Tapi berhubung kosong, jadi kayaknya si penjaga loket juga males mau nagih :P *alesan
Oya, untuk bersepeda ini disediakan trek khusus. Dibuat seperti di alam terbuka, ada jalan mendaki, ada jalan turun, berputar mengelilingi taman, bahkan masuk terowongan . Ada juga rambu rambu lalu lintasnya, seperti segitiga untuk menunjukkan jalan naik atau jalan turun, tanda halte bis, belok kanan/kiri, dsb.

mencoba sepeda

sudah berani bergaya, masuk terowongan segala
 
Ummi dan Abi

beristirahat sejenak setelah main sepeda
Karena sudah gerimis dan khawatir keburu hujan, kira kira pukul 14 kami pulang. Tak lupa foto dulu di pintu dekat gerbang, di depan papan rambu rambu lalu lintas yang menjadi ikon taman ini.


Sepertinya Faiz cukup puas dengan jalan jalan kali ini. Udah gitu diapun mendapat perhatian penuh dari Ummi dan Abi. Hanya saja masih punya satu hutang ; naik kereta !

5 komentar:

  1. Wah, Faiz pasti sangat senang jalan-jalannya ditemani Ummi dan Abi ya:)

    Ummi dan Abi juga tampak mesra;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oya, sayangnya taman lalu lintas sedikit kurang terawat ya Mba sekarang:(

      Hapus
    2. Iya.. seneng banget. masih nagih aja tuh, belum naik kereta. Agak kurang terawat mungkin karena pengunjung juga semakin turun, lebih senang main ke mal

      Hapus
  2. Mbak, aku kok senengnya malah pas liat foto Abi sama Faiz ya, dan nyadar ya ampun iya gimana gak seneng banget Faiz, full attention ke dia boooo kalian berdua. kagak perlu rebutan sama kakak kakaknya hahaha
    AKhirnya kesampean juga ya mbak Taman Lalin.
    Funs Station nih, kita tunggu musim ujan selesei ya, biar tantangannya berkurang macet dan banjir bo resikonya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, sebenernya mereka tuh sering main berdua, di rumah juga. Lebih sering dibandingkan si Abi main sama F1 - F4. Cuman mau ngambil gambarnya takut disangka paparazzi ... hihi..

      Masih bakal ke taman lalin lagi niiih... naik kereta

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan