Selasa, 08 Januari 2013

Hari Pertama Cuti

Di kantor ada kebijakan, bahwa akhir tahun tidak diperbolehkan cuti kecuali para pegawai yang merayakan hari besar agamanya. Jadi, meskipun anak anak liburan sekolah, aku nggak ngambil cuti. Malah bisa dikatakan jaga warung. Karena dari 3 petugas di depan cuti satu maka tinggal dua. Untunglah ada teman teman yang baik hati dan bersedia membantu pekerjaan melayani para customer *jiaaahh

Setelah temanku tadi cuti sampai akhir Desember, disusul teman satu lagi cuti di awal Januari. Walhasil aku memang benar benar tidak bisa cuti di masa masa anak liburan sekolah.
Anak anak protes nggak ? Pasti ! Mereka  protes liburan kok nggak kemana mana ..
Alhamdulillah Allah kasih 'alasan' kenapa enggak bisa jalan jalan. Pertama Bibi mudik di akhir tahun. Ini pasti akan sangat ngaruh terhadap kelancaran aktifitas rumah. Kedua, Abi sakit flu berat sampai sampai tiduran aja selama beberapa hari saking menahan pusing. Ketiga Ummi nggak bisa cuti.
Setelah diberi pengertian anak anak dapat mengerti. Untuk mengisi liburan mereka ada yang main ke rumah teman sekolah, ada yang hiking dengan teman teman eskul, ada yang sibuk ngabisin bacaan, dan tentu saja, nonton tivi serta maen game agak diberi tambahan waktu.

Nah, setelah dua temanku masuk, maka gantian aku yang ambil cuti. Nggak tanggung tanggung, langsung 5 hari cuti tahun lalu aku habisin.
Ketika teman teman bertanya heran, mau kemana ? yah kujawab di rumah saja. Nggak kemana mana. Paling banter nganterin Faiz sekolah hehe..
Pengennya sih, jawab mau umroh gitu ya.. kan pas tuh 9 hari. Tapi kok rasa rasanya masih seperti ngimpi ya.... Aih.. berdoa aja lah. suatu saat insya ALlah bisa ke tanah suci. Amin. *ngelantur

Dan .. ya memang itulah acaraku cuti. Antar jemput Faiz ke sekolah. Karena jarang sekali dia diantar oleh salah satu dari Ummi atau Abi. Nggak seperti kakak kakaknya dulu. Setiap hari diantar Ummi dan / atau Abi.
Hari pertama cuti : Nongkrong di sekolah. Nggak niat nongkrong sih awalnya. Sebelum liburan bu guru kasih pengumuman, katanya hari pertama bakal ada pemeriksaan kesehatan dari puskesmas terkait. Ibu ibu dah pada sedikit panik, takut ntar anak anak pada nangis atau gimana sehingga ibu Guru kerepotan. Tunggu punya tunggu.. udah ngabisin tahu sumedang, kerupuk, bahkan bakso yang mangkal, tetep si petugas kesehatan tidak muncul juga. Dan ibu ibu baru tahu kalau pemeriksaan di tunda minggu depan pas jam istirahat anak anak. Tanggung deh.... terusin aja kongkow nya . Ibu ibu membujuk. Kata mereka "kapan lagi mama Faiz, bisa nongkrong di sekolah" hehe iya sih.

Yah, tapi selama - lamanya nongkrong aku nggak betah juga kali ya, tiga jam gak ada kejelasan ngapain. Sedang anak anak baru pulang jam 11. Maka kuajak salah satu ibu ke rumah. Aku pamerin hasil craftingku, dan akhirnya dia tertarik untuk merajut. Yeay ! Satu orang 'teracuni'. Semoga bisa terus berlanjut, jadi pengisi waktu yang bermanfaat slama menunggu anak sekolah.

Nah, berhubung aku kurang narsis, jadi ya. aktivitasku bersama ibu ibu sekolah itu tidak terabadikan. Cuma ada foto F5 aja..
narsis sejenak

F5 baris



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Tinggalkan Kesan