Minggu, 06 Januari 2013

Kota Ramah Anak



Sedang menghapus foto foto yang tidak lagi terpakai , rasa rasanya kok sayang membuang kenangan dua foto ini. Kedua foto di atas kuambil beberapa waktu lalu  ketika aku makan siang di sebuah warung tenda pinggir jalan di bilangan jalan Purnawarman. Aku lupa siapa nama kedua anak ini. Kalaupun  sekarang atau nanti ketemu lagi, mungkin juga aku tak akan mengenali mereka.

Entah kenapa, di hari hari liburan anak sekolah itu, tetiba banyak anak anak kecil yang menjual vitamin C. Karena mereka memandangiku terus selama aku makan bakso sementara aku tak hendak membeli barang yang mereka jual, maka kutawarkan kepada mereka makan dan minum bakso eh salah, minum dan makan bakso.
Untuk minumnya mereka minta teh botol, dan sejenak kemudian minta teh botol itu diplastikin aja. Trus baksonya pun demikian, dibungkus sajah.

Sementara menunggu pesanan mereka siap, iseng iseng aku wawancara sama mereka. Masih sekolah apa enggak, katanya masih. Sekolah dimana, katanya sih, di daerah Sukajadi (lumayan jauh lho... dari kantorku, walaupun cuma sekali pake angkot). Trus yang bikin aku ngenes adalah ketika kutanya bapak ibunya di mana kok mereka jauh jauh ke BEC, mereka bilang ibunya kerja nyuci di rumah orang, dan bapaknya tidur tiduran di rumah. #gubraks. hiks.
Untung aja aku nggak kasih mereka duit ya.. dan memang aku paling anti ngasih anak anak seperti ini dalam bentuk uang, karena aku su'uzhon, jangan jangan uang itu hanya akan jatuh ke tangan para dewasa di sekitar mereka.

Setelah pesanan mereka siap, mereka pun berlalu sambil berucap terima kasih dan ketawa ketiwi berdua dengan bakso kuah dalam plastik di tangan mereka.

Mengingat kejadian itu, entah kenapa ya ... aku tiba tiba ingat dengan istilah kota ramah anak. Apakah Bandung termasuk kota ramah anak ?

8 komentar:

  1. memeberi uang begitu saja memang tidak mendidik.
    Inisiatif umtuk membelikan mrk minum dan makan bakso saya rasa sdh benar.

    Semoga Allah membalas dengan pahala yang berlipat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Niken. Aku jarang banget memberi uang ke anjal.
      Aamiiin.. makasih Mbak

      Hapus
  2. hiks, miris ya mba Titi tau bapaknya malah tidur2an sedang ibunya nyuci:(

    Semogaaa...Bandung akan menjadi kota yg ramah anak2:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ai, aku juga miris dengernya. Pokokna langsung su'uzhon aja bawaannya. Amiiin.. amiiin. semoga proses Bandung menjadi kota ramah anak segera terwujud.

      Hapus
  3. suami sy juga suka mengingatkan sy sebaiknya jgn kasih anak2 yg ada di jalan uang, mending kasih yg lain..

    aduh miris bgt ya bapaknya enak2an di rumah.. Semoga anak2nya nanti kl sdh besar gak spt bapaknya.. Etapi sy penasaran juga, apa bapaknya siang2 tidur2an krn malamnya bekerja sbg penjaga malam misalnya satpam gitu? Kl iya sih bs jd siangnya bapaknya tidur.. Semoga sih memang begitu ya dan bukan krn malas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Teh Chi, kasihnya yang langsung bisa dinikmatin si anak.
      #eh tapi mungkin juga ya.. bapaknya kerja malam. saya juga gak nanya lebih lanjut :)

      Hapus
  4. kau sering liat yang di perempatan Dago-KF itu kan mbak, anak anak kecil itu yg minta minta.... Aku juga berusaha tidak memberi uang, di mobil sediain susu kotak aja, dan kasih kalo mereka lewat. Semoga Bandung lebih ramah anak. Aku membayangkan mereka menjadi apa saat besar nanti. Kesempatan seperti apa yang bisa mereka punya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, kesempatan seperti apa yah.. secara kultur yang ditularkan dari lingkungan terdekatnya ya kultur gituuu... ngenes iya, kasian iya..tapi belum dapat berbuat banyak untuk mereka

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan