Sabtu, 16 Februari 2013

Bebegig Sawah : Kerajinan Rakyat yang Hampir Punah

Mencari sawah di pinggir kota Bandung saat ini, bukanlah hal yang mudah. Semakin banyak sawah sawah yang sudah berubah menjadi pemukiman.
Enggak usah jauh jauh, di kelurahanku saja dari tujuh RW yang ada, setidaknya di setiap RW ada satu komplek baru. Di RW  01 satu lokasi, 02 satu lokasi, RW 3 satu lokasi, RW 4 satu lokasi, RW 5 (RW-ku)  dua lokasi, RW 6 satu lokasi dan RW 7 satu lokasi. Masya Allah. Pantesan aja ya.. jalan depan rumah makin macet aja.

Bersyukur aku, di depan rumahku masih tersisa  sawah yang lumayan luas. Aku menyaksikan proses mulai dari mencangkul, membajak sawah, menebar benih, menanam bibit sampai panen. Dari proses itu yang berlangsung kurang lebih 3.5 bulan yang paling berkesan adalah saat menunggu panen tiba, yaitu ketika padi sudah mulai menguning.
Untuk mengusir hama padi berupa burung pipit, petani membuat orang orangan sawah, atau dalam bahasa Sunda disebut bebegig. Dalam bahasa Jawa disebut memedi sawah (hantu sawah) :)
Nah, untuk musim panen kali ini, entah kenapa pemilik sawah itu membuat bebegig yang lain dari biasanya.
Yaitu ada kepala bonekanya yang dilengkapi dengan kumis dan alis yang sangar, sampai sampai si F5 pertama kali melihat lari ketakutan nabrak kusen pintu dan benjol di pelipisnya. :D *lupamotonya

Mau lihat wajah-wajah 'hantu' itu ?

bebegig sawah dari kejauhan
si wajah hantu

dua penjaga sawah yang siap bertugas mengusir burung burung


burung burung pipit, terbanglah menjauuuh.... :)

padi yang mulai menguning

padi setelah dimakan pipit
Coba manteman bandingkan dua gambar terakhir, padi yang utuh dan padi yang sudah dimakan pipit. Udah nggak ada bulir bulirnya. Pantesan pak tani semangat sekali, masih remang remang juga sudah berjaga mengusir pipit.
Dan yang lebih menyedihkan lagi, sejak sawah mulai berubah rumah, hama pipit ini semakin banyak. Mungkin mereka kehilangan sumber makannya ya... 

Semoga keberkahan senantiasa Allah limpahkan pada pak tani. Atas kerja keras dan usahanya menyediakan beras buat kitaaaa... Amiiiin
 


6 komentar:

  1. hihi lucu banget mak... itu kayaknya burungnya gak pada takut, malah pada ketawa he2. udah kebal burungnya...:-) salam kenal mak, nice picture...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. burungnya takut takut berani. kalau si bebegig diem, dia turun makan padi.kalau si bebegig dibunyikan, baru burungnya terbang

      Hapus
  2. kalo malem pasti serem ya mak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok deh aku cobain keluar malem malem lihat ini. tapi kemaren malah si bebegig yg besar dipindahkan menjauh dari halamanku. :)

      Hapus
  3. aku udah lama ga liat sawah,mba. karena di tegal juga udah banyak yang dibikin perumahan. hiks. :'( keren ya pak taninya, bisa menjaga benih padi sampai bisa dipanen, apalagi kalo musimnya hama pasti selalu harus jaga lebih sering lagi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini belum panen Ki, pas foto diambil masih 20 hari lagi menuju panen. Tapi kemaren aku lihat sebagian sudah dipanen karena kena banjir akibat hujan gede

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan