Minggu, 17 Maret 2013

Kopdar Arek Suroboyo

Aku kenal eh mengenal Tyka sejak jaman multiply. Sesekali dia mampir di akunku dan sesekali juga aku mengintip - intip hasil kreasinya. Belum pernah beli sih.. karena aku jarang sekali memakai aksesoris semacam gelang, kalung, cincin..
Kalaupun ada yang kupakai sekarang ini adalah bros dan peniti kerudung. Tapi kalau mau pesan dari Surabaya ? hihi.. mahal di ongkos lah yau... lagipula aku bukan  miss matching yang harus cocok ini dan itu, warna dan tema dll, tapi sekedarnya saja.
Mau pakai bros yang sama selama sepekan juga bagiku nggak masalah yang penting sampai kantor nggak telat setor jari. Khawatirnya kalau aku kelamaan milihin peniti nanti telat satu detik saja sekian ribu melayang, udah bisa buat beli beberapa peniti hihi..Kayak dulu jaman di Kupang aku masih rajin pakai jam tangan, sering telat gegara udah sampai halaman balik lagi karena lupa belum pakai jam tangan. Untung belum cetrek jari *ngelantur

Baiklah kembali ke cerita kopdar
Awalnya aku nggak tau kalau mem Tyk mau ke Bandung. Pas aku lihat Niar Ningrum share link abis kopdaran sama mem Tyk, aku komenlah. Baru setelah itu tau dong, kalau seleb blog yang satu ini dalam waktu dekat mau ke Bandung dan dah janjian sama Sondang. Asyiiikkk

Awalnya, janjian kopdar akan dilangsungkan di Kartika Sari Dago. Yang mana yah ? #eh
Maklum, orang Bandung kuper, jarang - jarang makan di resto kecuali ditraktir. Setelah tanya sana tanya sini terbayanglah kiranya di mana lokasi Kartika Sari Dago itu. Sejak pagi aku sudah request mr. OB (iyah, mister office boy) yang punya motor dua, mau minjem si -unbeatable-nya buat meluncur ke Kartika Sari. Ternyata pas hari H, ada perubahan rencana. Rupanya peserta kopdarnya bertambah yaitu Neng Dini. Jadi alhamdulillah aku nggak perlu sewa motor, tinggal ngesot jalan  ajah ke Riau Junction.

Sebagai penjaga perempatan dekat BEC, Sondang pesan agar aku nge-tag tempat duluan. Maka ketika aku bisa keluar tepat waktu dari posku, aku segera menghubungi Mak Sondang.
Busyet deh, kaget  waktu aku telpon Sondang, yang ngangkat telpon orang lain
"Mbak Titi, ini Tyka....." (hadeeeuuuh.. itu suara ya... mak nyuss enak banget didengar. Pantes aja muridnya pada nge-fans)
Kemudian serasa udah kenal lama aja, langsung cas cis cus.. dan cuuus... minta dicariin tempat di pinggiran. Dalam hati kenapa nggak naek sekalian aja ke food court yah.. Tapi baiklah, aku kan terbiasa dijajah bersabar menuruti kemauan Sondang. Aku nurut aja duduk di Magic Oven sampai beliau berdua - Sondang dan Mem Tyk tiba dengan selamat di RJ. Tentu saja bersama Gama yang sekarang serasa jadi attachment-nya Sondang.
Ternyata benar ya.. setelah bertiga kumpul di Magic Oven, maka bergeserlah ke lantai 3 lewat tangga dengan niat untuk menjajal kesaktian. Dan sampai di food court langsung menyebar mencari pesanan masing - masing.
Setelah makanan kami bertiga siap disantap, datanglah Neng Din yang ternyata ramah sekali ya... kantornya di Japati. Hihi... sayang ketika kusebutkan nama temenku di gedung itu neng Din nggak mengenali. (kali efek beda jaman ini ya...) 

Sebagaimana kopdar kopdar lain, maka kopdar kali ini pun tidak terasa sudah menghabiskan jatah istirahatku dan aku harus segera balik ke pangkalan.
Biar nggak dibilang hoaks sama Niar, maka aku lampirkan bukti di sini.

Foto bertiga sama Neng Din dan Mem Tyk (pake hp biasa : penting)


Mem Tyk dan Neng Din  serta Sondang foto pake handheld Dini
Tambahan :
Oya, lupa kemaren belum dimejengin di sini. Tentu saja, akupun dapat oleh oleh dari @ndutyke ya.. sebuah aksesoris yang maniis sekali.. cocok banget sama kulit coklatku

cantiik ya.., klo dipake agak  krincing2 gitu..

Ngomongin tentang Surabaya, sejujurnya Surabaya adalah salah satu kota yang ingin kukunjungi selain Yogya untuk di pulau Jawa ini.
Terlebih setelah membaca buku Tereliye yang berjudul  Aku, Kau dan Kota Kita yang beberapa babnya menceritakan tentang kota Surabaya.
Tapi ....kapan ya..... *ngimpidulu
Baiklah, aku simpan si 20rebuan itu erat erat jangan sampai buat belanja biar bisa pergi ke Surabaya.

14 komentar:

  1. Memang asyik ya kalo bisa kopdar a.k.a ketemuan di dunia nyata?? Dc baru sx kopdar sama Fanny sang cerpenis bercerita^^, smoga kapan2 qt bs kopdar ya mba Titi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desyyyy.... haha.. tidak mengenalimu andai kaupun ganti ava
      Hayuk, kapan kapan kita silaturrahim langsung ya.. Desy ke Bandung atau aku ke pulau Dewata :)
      Amiiin

      Hapus
  2. Mbak Titiiiiii.... Hahaha. Duh maapkan kami yg muda2 ini menjajahmuuuuu..... Kita ketemuan berikutnya jadi di Sby apa Singapur nih? *mulai nabung 20 ribuan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuukkk... neng ndi wae ora masalah.. hehehe
      *selipin 20 rebu lagi

      Hapus
  3. semoga aku dapat kesempatan kopdar denganmu ibu Titi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama Mak Irma..
      Amiiiin.. hayuk sini jalan jalan ke Banduung..

      Hapus
  4. waaah, serunyaa :)
    kapan2 kopdar sma isha teh, sama kan di bandung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuukkkk Isha... kita wujudkan :)

      Hapus
  5. hahahaaha, nama niar disebut2, jadi kapan kopdar juga sama niar neh mbak titi hohoho :D

    Ooohh itu gelang cocok banget buat mbak, suka coklat yaa :D

    aiihh cantik2 nya para wanita berkumpul gitu, mbak tyke emang lucu, rame suaranya nyusss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. kan Niar yang bilang hoaaakss.. berhubung aku ra trimo yo ta' sebut sebut to.. jenengmu.
      aku penyuka coklat, baik warna, rasa maupun makanannyaa...

      Hapus
  6. hahahaha aku aminkan Mbak, ke Suarabaya atau Singapore sama-sama kereeeen. Bisa PP sehari kaaaan *loempar 20 rebuan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tengkyuu Maak.. you know me so well - laaah...
      *lompattangkep 20rebu segepok

      Hapus
  7. Apppaaaa....? nggak tahu lokasi Kartika Sari Dagoooo...? ya ampuuunnn...! Jadi selama ini sama Mamak Sondang cuma mentok sampe pecel hariabanga doang ya, mbak? hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih... jangan terbelalak gitu deeh....
      Aku ini kan orang rumahan eh kantoran, jadi jarang jalan jalan. #pengakuanpalsu

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan