Sabtu, 30 Maret 2013

Rejeki Bocah (lagi)

Hi world ? How are you ?
Jiaaah.. bahagianya. Terlepas dari very very very peak peak season. *berapa kata ya untuk menggambarkan...
Yup, apapun, disyukuri akhirnya waktu waktu yang sibuk dan menyibukkan telah terlewati. Walaupun belum sepenuhnya selesai, tetapi paling tidak sudah sedikit terlepas dari kesibukan menerima tamu yang kadang kala juga memerlukan stamina sabar yang panjang, bahkan lebih panjang dari ketika menghadapi anak sendiri.
Ya, menghadapi anak sendiri *kalaulupa seakan boleh sambil marah. Tapi menghadapi tamu tamu, sekesal apapun harus tetap sabar dan tersenyum #curcol
Dan bulan April segera tiba, saatnya bergelut dengan kertas kertas yang tersisa. Ahayy.. gapapa laah.

Nah postingan pertama setelah sekian hari vakum, kepala dah berasa mau meledak *lebay.
Berhubung numpang nyuri waktu di istirahat kampus... posting yang ringan aja y.aaa sekedar bayar utang.. hehe

Kamis kemaren kan aku pulang kantor ampe malam. Faiz udah nunggu nunggu sampai sampai makan malam juga harus disuapin Ummi. Padahal biasanya enggak. Makan berdua ama siapa aja, yang penting kalau ada tulang tulang ikan atau ayam dia terhindar dari itu semua.
Trus malam itu dia udah ngerayu rayu, Ummi besok aku kan libur, kita mau ke mana ? #gubraks
Nggak kemana mana, Ummi nya pengen dapat satuuuu aja lazy day :p
Eh malah si Faiz dengan terang terangan pengen maen motor di warung besar. *maen game di Toserba

Pagi bangun tidur aku nggak boleh ke warung, tapi dia juga nggak mau diajak dan enggak mau ditinggalin. Asli cuma pengen diajak maen maen. Walhasil sepagian aku cuma nemenin dia baca baca buku, trus mewarnai, main kartu atau apalah. Tetep saja  kaaan semua anggota keluarga musti sarapan. Agak siang dikit sukurlah dia mau dibujuk untuk ikut membeli kupat tahu langganan. Lumayan.. dalam waktu yang singkat sarapan tersaji hangat.

Siangnya Faiz ikut Abi dan Fikri shalat Jumlat di As- Siroj Cibiru. Lengkaplah sudah, berhubung pergi pulang lewat toserba yang dia maksud itu, maka dia ingat lagi mau eh pengen ke sana.
Padahal ummi asli males tenaga dan males ngeluarin duit karena tanggal tua.
Akhirnya si Abi nggak tega dan memintanya tidur siang dulu.

Ummi, Faiz, Teteh, dan Ayuk kruntelan di satu tempat tidur untuk bobo siang bersama. Saking lelahnya kali ya... bangun bangun udah hampir jam lima dan mendung banget. Selesai shalat ashar tiba tiba si Faiz ikut bangun dan langsung teriak
"Ummmi .. jadi enggak ke toko warung besarnya ???" *gubraks *bangun lagi *gubraks lagi

Mungkin merasa sudah janji, si Abi memutuskan untuk pergi sore itu juga. Padahal menduuunggg.... Sampai pom bensin udah gerimis aja. Tapi si F5 nih kayaknya maju terus pantang mundur. Aku yang di belakang dibonceng Abi komat kamit aja merapal doa, jangan hujan,... jangan hujan.. please.. ya Allaah...
Tak berapa lama kemudian, sampailah kami di toserba Yogya Ujungberung. Si Abi dah ngeri hujan kali ya.. Ibaratnya cerita  kancil mencuri timun tuh, udah tiba di adegan kancil kecemplung sumur dan lagi merayu gajah agar sudi mengangkatnya dengan belalai lalu si gajah ditipu kancil katanya langit udah mau ambruk saking gelapnya. *nglantur...
Keliatan banget si Abi gak tenang bahkan sampai sampai rada bete gitu.. hihi..

Kami langsung naik ke lantai 2. Beli koin 5 rebu *ngirit
Trus naeklah Faiz ke motor yang dia cita - citakan. :P Naek juga mainan lain.
Singkat kata, abislah 4 koin. Nambah lagi 4 koin. Abis lagi. Tapi si Faiz dan Abi udah pada bisa ketawa dooongg... tanpa jajan, tanpa makan. Main doang habis 10 rebu perak.
Pas mau pulang, ketemu pak RT berdua bungsunya baru datang. :))
Ternyata di luar belum hujan, saudara - saudara.
Kamipun pulang dengan selamat sentausa....

Ini foto tahun lalu di tempat yang samaaa...

Si Faiz mukanya cerah ceria ya..
Yah begitulah, saudara saudara sekelumit cerita di akhir pekan. Selamat berlibur ya.. masih dua hari lagi. Yuk, nikmati...

2 komentar:

  1. Hahaha terhidar dari hujan ya Faiz, beneran rejekimu naik motor besar di warung besar hahaha udah abis kan liburannya . Minggu ini jadinya kapankaaah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaah... gak kehujanan. seneng banget deeeh.... kebayang klo hujan, anak- anak yang di rumah pasti kasian. hujan hujan nggak ada ibu bapaknya, mana bocor pulak :P
      minggu ini ntar nanya dulu sama EO ya...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan