Minggu, 21 April 2013

Selera Madiun di Kota Kembang

Setelah mengikuti tantangan #8minggungeblog minggu pertama, maka tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua. Temanya tentang local flavour.

Waktu anak-anak dan remaja, aku tinggal di Cilacap. Salah satu makanan kesukaanku adalah pecel. Apakah pecel itu ? Yaitu campuran sayur mayur yang sudah direbus biasanya bayam, kangkung, kacang panjang, taoge, kemudian disiram bumbu kacang / saos kacang pedas. Enaknya dimakan sama kerupuk dan mendoan.

Nah untuk mengobati rasa kangen kampung halaman, alhamdulillah di Bandung ada warung pecel. Namanya Warung Pecel Madiun. Letaknya di Jalan Haria Banga No 3 Bandung. Meski selera Jawa Timur, rasanya masih oke di lidahku. Dan juga di kantongku tentu saja.
Posisinya strategis banget, dekat kantor (penting ini ya...) dekat Unisba, dekat BEC, dekat Gramedia, ya.. jalan kaki lah ... enggak sampai sekilo, paling paling 5 ons eh, 500 meter... *bawang kali ya.. pake di-ons segala.


Mengenai tempat makan ini, sebenernya aku punya semacam 'janji' gitu, janji itu kubuat karena aku lebih sering bekal makan siang dari rumah daripada jajan di kantor.  Bunyi janji : "tidak akan makan di tempat yang sama, kalau pun makan di tempat yang sama, maka harus memesan menu yang berbeda dengan sebelumnya".
Nah tapi anehnya, setiap aku ke Pecel Madiun, seperti sudah reflek aja aku pesan nasi pecel dan mendoan :)  Tuh, kan setiap, berarti sering ke sini. Iya laah.. wong dekat sekali dari kantor. Kadang juga ke sini karena diajak ketemuan sama Sondang atau sama Ikarahma. Atau ya..  ..sekedar mampir aja setelah belanja belanji di toko bahan kue pas di sebrang warung pecel ini.

foto pecel menyusul yaa...

Yah meski namanya Pecel Madiun, di sini sedia juga makanan lain seperti nasi rawon, ayam goreng, dll.

Nah pas aku inget kemaren, aku nyobain pesan nasi rawon. Si mas yang menghidangkan sepertinya agak buru - buru (atau mangkoknya yang kepenuhan ya ?) maka pas nyampe penampakan si rawon ini menjadi seperti ini
Nasi rawon, kerupuk dan telor asin. Telor asinnya lupa nggak dipesan
Kenapa kuah rawon ini begitu pekat ? Rahasianya adalah pada bumbu bernama 'kluwek' yang dicampurkan di sana. Tanpa kluwek, maka rawon tidak akan menjadi rawon. (Halaaah... apaan sik ?) Rasanya mak nyusss.. dagingnya empuk, bikin ketagihan. Kalau aku sih, itu taoge kurang banyak, karena aku penyuka sayur.

Minumnya apa ? Teh pahit jelas gratissss ya... sudah tersedia di dekat pintu masuk, bisa langsung ambil sendiri pas datang. Kalau mau pesan minuman yang khas dari sini adalah es cincau hitam. Yang bikin beda dari yang lain es cincau di sini pakai santan dan gula merah. (Soalnya kalau es cincau ibu mertua aku, pakainya susu dan sirup merah)
Nyesss... abis hhssss hssss... kepedesan nasi pecel atau rawon, langsung minum es cincau ini. Adem di perut.


Selain es cincau, bisa juga pesan wedang. Wedang ini merupakan ramuan rebusan rempah rempah gitu. Ada jahe, ada kunyit, kencur, ataupun perpaduannya. Ada wedang beras kencur, wedang jahe, wedang kunir asem. Kalau di menu sih disebut pake es. Tapi kita juga bisa pesan enggak pakai es alias hangat. Karena aku penasaran dengan salah satu namanya, aku pesan wedang secang. Ternyata rasanya perpaduan gitu, antara pedas jahe dan rasa kunyit. Woww.... sesuatu dan patut dicoba !

aneka wedang
Harga gimana harga ? Ini kan hal yang penting juga. Harga sangat sangat bersahabat. Dijamin enggak mahal. Maka jangan heran kalau pas ke sini di jam makan siang, bakalan enggak kebagian meja dan harus ngantri dulu. Soalnya memang benar benar laris manis. Sekitar jam satu aja sering mendoan sudah habis. Padahal kan itu salah satu yang khas dari sini. Daftar harga ini diambil bulan April 2013. Bisa berubah sewaktu-waktu dengan pemberitahuan langsung di Pecel Madiun. (lihat tuh, tempelan perubahan harganya.... :D)

daftar harga menu makanan di Pecel Madiun
daftar harga minuman
Nah, buat teman - teman Jawa Timur yang ada di Bandung, atau pas berkunjung ke Bandung, silakan coba makan di sini. Teman lain yang mau nyobain makanan Jawa Timur, juga dipersilakan mampir. Kalau perlu teman makan, hubungi aku aja ya.... aku mangkal dekat situ kok, kalau di hari kerja :P

#8 MingguNgeblog minggu kedua

6 komentar:

  1. aku ga terlalu suka rawon. mungkin krn rawon di rumahku rasanya manis. aku lbh suka yg agak asin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, aku malah ra nggatekno, manis opo asin, sesuk wes ta' pesen neh ae

      Hapus
  2. toss, mbak Titi...! aku juga paporiiiiiittt banget sama pecel hariabanga ini. Dan default makan disini udah pasti: pecel, mendoan, ektra kerupuk gendar, sama es cingcau itemnya. Uenaaaakkkk...! Jadi... kalo mau makan disana lagi, hubungi dirimu ya, mbak? Sip, sip.. dibayarin, kan? Kan? Kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. klo ada default nanti jadi melanggar janji deeeh..
      hayuuu...kasih tau aku, aku bayarin... tapi pake duit dari dompetmu hahaha

      Hapus
  3. Huaaaa aku baca ini malam malam jadi pengeeen. Jadi sarapan, snack, makan siang sampe makan menjelang sore pas dia mau tutup pun tetap maknyos...Dua minggu lalu aku ke sana, si mbaknya sampe nanya "Mbak, udah lama nggak ke sini?" sangking seringnya aku nangksring di sana hahaha 'nyiksa' anak sendiri jalan ke sana aja aku tega ya hihihi. Ah besok abis dari ketemuan aku mau ke sin ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.... janjiannya mau dipindah ke sana ?

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan