Jumat, 31 Mei 2013

Random Post of Teteh

Mi, Aku Nggak Jadi Ke Jakarta Doong..... itu adalah kata - kata Teteh setahun yang lalu ketika enggak jadi berangkat semifinal Olimpiade Sains Kuark/OSK. Well kejadian tahun lalu itu kan di luar kuasa manusia yah.. si Teteh enggak berangkat semifinal karena mudik ke Lampung.

Nah tahun ini, alhamdulillah dia masuk semifinal lagi. Tri cerita OSK tahun ini dengan peserta yang bejibun itu, hanya diambil 10%-nya ke semifinal. Pas tahu itu, Tri enggak yakin kalau Yuna bakalan masuk semifinal. Ah, si Tri aja yang rajin ngajarin anak-anaknya enggak yakin ke semifinal, gimana dengan aku yang memberikan kesempatan anak belajar mandiri ? *padahalmembiarkan

Singkat kata, ternyata Yuna dan Teteh sama - sama lolos ke semifinal. *tooos doong Yuna.. bedanya Yuna di level 1 karena baru kelas 2, Teteh di level 2 karena sudah kelas 3. Tahun lalu mah bareng di level satu. Ceritanya hasil semifinal itu diumumkan tanggal 27 Mei kemarin di web OSK. Si Tetehnya udah enggak sabaaar.... banget untuk mengetahui soal jadi ke Jakarta atau tidak itu. Sampai sampai jadi bahan perbincangan di antara kami. Sekalian aja aku jejelin kata - kata tertentu agar dia lebih pede.biar enggak mudah mewek *lupakondisisendiri.

"Ntar kalau ke Jakarta Ummi temenin. Tapi kan nanti ada saat Teteh harus sendiri masuk ruang lomba. Ummi enggak bisa nemenin. Jadi jangan gampang nangis". Dikasih pesan sponsor gitu si Teteh cuma cengar cengir aja...  Yah ..... memang siiih..... aku mudah mewek, tapi bukan karena enggak pede. Melainkan karena perasaanku begitu halus. Misal karena baca buku sedih atau nonton drama :P.  (Targetku dalam jangka dekat adalah Teteh berani jauhan dari Ummi. hehe. Kebetulan ada program Mabit/menginap Bersama Al Qur'an dari Pondok Qur'an yang diadakan setiap malam minggu. Dari sabtu ashar sampai ahad sebelum dhuhur).

Nah, terus dia jadi ke Jakarta enggak ? enggak doooongg... hihi ... Dari ratusan peserta OSK di seantero Bandung, yang masuk final enggak sampai 10 orang.  Apakah Teteh kecewa ? Entahlah. Dia cuma nyengir doang. *sampai-sampai kata Abi si Teteh ini kayak enggak punya keinginan.

Moga moga tahun depan bisa ya Naaak....  Amiin... Enggak papa lah belum ikut final OSK, kan tahun ini udah dapat piala tak terduga.. 

Dari lomba Sains dan Agama yang dilaksanakan Maret lalu di komplek Salman ITB. Dia berangkat buat pentas angklung di acara opening. Berhubung angklungnya selesai cepat, dia dicabut  gurunya buat lomba Matematika. Eh, ternyata juara dua tingkat kota Bandung.

lihat tuh, nenteng piala sambil buang muka gak pede lihat kamera emaknya

Ini setelah dibujuk dipaksa suruh senyum, meuni sauprit

 

 

Kamis, 30 Mei 2013

Mainan Laki-laki

Melihat cara bermain Abi dan F5 akhir akhir ini, tiba tiba saja aku inget postinganku bertahun lalu. Waktu itu aku ceritakan tentang Firda yang keseleo.  Aku waktu itu percaya saja ya.. si Teteh Firda keseleo/terkilir di sekolah. Dan aku juga enggak komplen / menanyakan ke guru kenapa anakku kesleo hiihi... yah.. cukup tahu diiri laah... orang satu kelas lebih dari 20 anak, gak bakalan kepegang semua ketika di luar kelas.
Nah, sayang seribu sayang, aku lupa bikin postingan berikutnya. Ternyata cerita tentang kesleo itu hanya rekaan belaka, saudara saudara ! Aku ingat betul beberapa waktu setelah itu, semua anak-anakku bercerita ternyata kaki Firda sakit karena disuruh lompat dari atas lemari oleh kakak-kakaknya.

Waktu jaman aku belum ngeblog, anak ketiga dulu juga disuruh lompat sama anak pertama dan kedua. Maklum F1 dan F2 jaraknya dekat, jadi kemampuan motoriknya lumayan sama. Waktu itu langsung ketahuan. Nah gak nyangka doong, kejadian ini bakal "menimpa' Firda. Rupanya ospek itu berlangsung kembali. Waktu itu Firda disuruh lompat dari filing cabinet plastik 6 susun ke atas kasur di lantai. Namanya anak masih kecil (sampai sekarang juga tetap kecil), sakitlah dia. Karena takut ngakunya keseleo. Kalau ingat ini aku jadi merasa bersalah udah kerja dan ninggalin anak - anak. (nyambung ama postingan the number of Children punya Sondang).

Nah, mungkin untuk menjaga hal hal yang tidak diinginkan, sekarang ini malah si F5 seperti 'diajarin' Abi lompat lompatan model gini. Dari kecil, mulai dari atas kursi, atas  cosmos, atas meja, atas rak buku pokoknya bertahap. Semua lompat ke lantai. Dan semalam  F5 diangkat ke atas lemari (yang dipakai lompat F3 dulu dan sakit kaki), tapi lompatnya bukan ke lantaai,melainkan ke tempat tidur. X_X

ada tangan, itu tangan Abi. siap megangin F5 ketika meloncat ke tempat tidur.

Selasa, 28 Mei 2013

Money Talk

Ceritanya begini, Firda dapat surat cinta dari dokter sekolah *nggaya... (tepatnya dokter puskesmas yang secara rutin datang ke sekolah), bahwa dia harus periksa gigi nomor sekian dan sekian (lupa) , orang awam menyebut geraham deeeh..
Nah berhubung ke dokter giginya giliran (uangnya maksudnya....) antara Fathimah, Fikri, Fadhila dan seterusnya.. maka perlu beberapa waktu untuk sampai pada giliran Firda. Jadi ketika sampai pada gilirannya, si gigi itu sudah tambah rusak dan sudah ada polipnya (semacam daging tumbuh begitu). *hadeeeuh... langsung feeling guilty

Pada kesempatan pertama ke dokter gigi, dokternya langsung angkat tangan, belum berani mengambil tindakan saat itu juga. Teteh diminta foto X-ray untuk giginya. Dikasihlah pengantar ke Laboratorium Klinik Pramita. Klo ke Pramita aku mikir mikir gimana teknis pelaksanaannya. Pas kubilang Abi apa Teteh ikut aku ke kantor dulu nanti jam istirahat kami ke sana, atau dijemput aja siang di sekolah, trus dianter ke kantor, jadi aku nanti piket istirahat dulu, baru antar Teteh ke Pramita. Pas kubicarakan soal mengantar ini dengan Abi,  mau dijemput Abi apa dianter mang ojek langganan,  Aaaaaargggh.. ternyata Abi diam tanpa memberikan pendapat. Ya sudahlah, aku putuskan diajak aja dari pagi, sekalian si Teteh emang jarang diajak ke kantor. Kalau dulu jaman belum kantor modern dan aku enggak di bagian melayani pelanggan, di saat anak libur sekolah, gantian aja di ajak Mbak, Kyai atau Ayuk.  Nah, giliran si Teteh udah rada besar dan udah cukup mengerti untuk menikmati sebuah 'ajakan ke kantor' eh, kantornya dah modern, lebih disiplin dan tentu saja Faiz lahir.  hihihi...*yaaah... nasibmu Naak..

Nah sebelum ke Pramita itu sempat galau, mau ke RS pemerintah dekat rumah aja... sempat nanya nanya teman yang kerja di sana, tentang jam pelayanan, prosedur pendaftaran dan biaya foto X-ray tentu saja.. untuk foto gigi yang panoramic katanya Rp. 68.500.  Etapi setelah dia cerita panjang lebar, abis itu malah si dia nyaranin Teteh ke Pramita aja... *gimana sih...
Ya sudahlah.. aku nurut aja..

Singkat cerita si Teteh akhirnya ikut dari pagi ke kantor, dari pada bolak balik nanti klo ternyata ada jadwal di luar rencana malah berabe semuanya. Untung juga pegawai baru belum masuk semua, jadi si Teteh bisa duduk manis di sebelahku seeeeeepanjang hari dari jam 8 sampai jam dua siang aku selesai piket. Makan siang dia aku minta tolong OB membelikan.  Tentu saja sambil dikeluarkan semua persediaan camilan dan buku buku (diskonan *penting) yang belum sempat dibawa pulang. Trus main hape tentu saja. Sampai -sampai teman sebelah heran, kok ada anak yang sebaik itu... hihi... terus terang ini kelebihan sekaligus kekurangan Teteh. Mungkin kebanyakan dijajah sama kakak-kakaknya jadi dia kurang berani mengambil tindakan. Nemplooookkk aja dekat Ummi.   *eh ini mau ngomongin apa sih, dah ngalor ngidul gak jelass..

Ketika jam istirahat tiba, kami berdua naik angkot ke Pramita. Pas masuk dah disambut dengan senyuman oleh mbak mbak cantik resepsionis. Ditanya informasi - informasi yang diperlukan dengan lemah lembut. Cepat sekali aku dapat bukti pendaftaran dan diminta menunggu di ruang tunggu khusus  x-ray gigi. Ya ampuun.. itu ruangan sofanya empuk, bersih, ada dispenser air putih+gelas plastiknya, daaan... ada cangkir - cangkir di atas meja lengkap dengan gula dan teh. Nawarin Teteh mau dibuatin teh hangat enggak, eh dia nggak mau.
Belum lama nunggu... tiba tiba ada mas - mas keluar dari balik pintu..
"Anak Farah...., waaah... kenapa giginya...sini sini.. ikut Om masuk sini.. (mengajak ke ruang foto)
Eyampuuun... belum juga 'diapa-apain' si Teteh udah menangis sesenggukan. Enggak bunyi sih... tapi tersedu-sedu. Aduuh.. kenapa inih... Akhirnya kuajak keluar dulu, kasih minum. Setelah tenang masuk lagi. 
Kemudian si Om menjelaskan prosedur foto. dan berpesan, ketika mesin foto berputar mengelilingi kepala jangan bergerak ya.. nanti kalau gerak fotonya diulang lagi. Nah pas difoto itu si Om tetep ngasih instruksi. "tenaaangg... tahan... iya.. menjadi patuuung...pinter..." khas banget bujukan untuk anak-anak.

Kami diminta menunggu sebentar di sofa empuk itu. Ternyata di foto pertama itu Teteh goyang. Jadilah mesti di foto ulang. Eh.. si Teteh nangis lagi. Dan dengan kesabaran yang samaa kayak tadi si Om membujuk kembali. pas foto berlangsung si Om geleng kepala. Haduuh.. dah khawatir aja mesti diulang lagi. Akhirnya aku nego aja, entah ngaruh entah enggak " Om, kalau bagian gerahamnya kelihatan, udahlah ya Om. Sementara itu dulu. "
Iya Bu... si Om menjawab ramah. Terus kami dipersilakan menunggu di lobby depan.

Selama eh sebentar menunggu si Teteh kutanya ngapain nangis, cuma nyengir aja. Sakit enggak, enggak juga. Katanya sih pegel suruh nggigit salah satu bagian alat foto itu.  *tepok jidat.
Terus si Teteh sempat komentar, ini tempat kayak hotel (padahal dia belom pernah ke hotel). Mbak - mbaknya baik, bajunya juga bagus. :D *khas cewek pisan
Dan tidak perlu menunggu lama, hasil foto itu sudah jadi.

Mau tahu harga yang harus kami bayar ? Rp. 125rebu.
Enggak mahaaaalll siiih.. untuk pelayanan yang sedemikian rupa, dan pengalaman yang berharga buat Teteh. Soalnya kalau sampai dia trauma diperiksa giginya ? bakal lebih repot lagi aku sebagai emaknya.

Teteh sebelum difoto, sayang si Om baik itu ketutup wajahnya ya...






Senin, 20 Mei 2013

Nyunda Pisan

Berbeda dengan kakak-kakaknya, F5 tumbuh benar benar menjadi si Aa Sunda. Sudahlah ia tumpah darahnya di Bandung, tanah airnya sampai sekarang masih Bandung juga. Kakak-kakaknya, umur segitu sudah menjelajah pulau pulau dari Timor sampai Sumatera. Trus si Faiz ini juga punya teman sebaya si Eka - cucu Bibi, yang setiap hari main bersama dan lebih banyak berkomunikasi dalam bahasa Sunda. Jadilah F5 ini nyunda pisan.

Misalnya aja , waktu itu si Abi pernah nyandain Faiz gini..
(Abi memegang perutnya, tampang kesakitan) Aduh aduh.. Abi sakit perut nih Iz, tolong cium dulu biar sembuh sakit perutnya...
Terus si Faiz berjalan mencium Abi, dan akhirnya mereka berdua ketawa. Aku sebenarnya tau adegan itu meski aku mondar mandir dapur - ruang makan.
Eh, pas aku di kamar, gantian doong Faiz yang nggodain aku
"Ummi ummi aku nyeri beuteung nih... tolong cium dulu biar sembuh" haha.. intinya sama, fotocopy kelakuan bapaknya, cuma kali ini versi bahasa Sundanya.

Dulu pertama dia diajak makan di luar setelah dia bisa  bicara, pas milih milih menu gitu... eh milihnya nasi timbel. Kakak-kakaknya pada ngetawain. Habisan kan makan di luar itu ajang untuk nyicip menu baru, lah ini si Faiz malah  memelihara tradisi leluhur.. hehe..

Trus kalau lagi maen maen gitu... dia lewat lewat, maka mengucap punteun lebih fasih daripada mengucap permisi dalam bahasa Indonesia. Nah kalau lagi bicara sama kakak-kakaknya dia juga jadi semacam 'satpam' agar kakaknya tidak bicara yang kurang sopan. Misal pas dia ngajak main apa gitu, kakaknya enggak mau dan menjawab "embung" (bahasa Sunda = enggak mau, tapi bahasa gaul sebaya gitu..) maka si Faiz bakal bilang "Ih, enggak boleh embang embung, nggak sopan tauuu..." kakaknya pasti ketawa dan malah sengaja.

Kalau F1 dan F2 kan memang teman-temannya banyak yang memakai bahasa Sunda sehari hari. Aku sih maklum kalau mereka enggak pakai bahasa halus/Sunda lemes, da enggak ada anak segitu yang nyarios Sunda lemes maaah... Kalau dengar F2 dan F3 ngobrol pake maneh-maneh (=kamu)  Faiz juga bakal bilang "Ulah monah maneh, teu sopan".. hehe..

Aku sendiri enggak papa sih.. dia mau jadi orang Sunda atau mana, kayak aku sendiri udah hilang identitas assli karena pindah-pindah terus. Sebenernya  sejak si F3 lahir kan Abi udah mengaku jadi orang Bandung. F1 dipanggil mbak karena menghormat Eyang kakung dari Jawa dan Bapak/Ibu dari Jateng. Trus F2 lahir di Lampung maka dipanggil kyai (panggilan bahasa Lampung). Trus F3 dipanggil ayuk karena ibu mertua dari Palembang. Nah si F4 dipanggil teteh karena lahir di Bandung. Sekarang F5 ini aja yang belum punya panggilan khas, karena dia sendiri gonta ganti mau dipanggil apa, kadang Aa, akang, abang, dede, atau justru Mas Bejo...  (yang ini mah enggak nyunda yah..)

Kamis, 09 Mei 2013

I'm not an achiever

Pas awal awal Sondang masuk SBM dia cerita di acara semacam pengenalan kampus gitu kalii yaa, ada sesi di mana dia dan teman teman seangkatannya 'dilepas' begitu saja di alun alun Sukabumi tanpa dikasih uang saku dan diminta mencari cara gimana caranya untuk bisa pulang ke Bandung. Terus Sondang ceritalah apa yang dilakukan anak anak SBM itu, ada yang ngajar, ada yang bikinin program di sebuah BPR, ada yang nawarin jasa mbersihin got, dsb. Aku malah lupa apa yang dilakuin Sondang saat itu, yang kuingat cuma episode dia sakit di alun alun itu. #peace ya Ndang.....
Sebagai orang jadul yang sangat awam maka akupun bertanya sama Sondang, apa maksud dan tujuan sesi itu. "Achievement More" kata Sondang.
Cerita tadi begitu membekas dalam benakku, pantesan orang orang sukses itu makin sukses karena jiwa achievement more-nya itu diasah terus menerus.  Dari the gank makan siang aja aku dah belajar banyak hal. Gak usah lah sampai ke tahap ngelmu akademik yang pastinya aku gak akan sampai, dari sehari hari aja urusan masak memasak aku dah ketinggalan jauh. Tri kalau nyobain resep itu begitu telaten sampai menghasilkan masakan yang 'sempurna'. Enggak heran kalau kukis dan kue kue buatan dia udah mulai banyak yang pesen :) *aku pesan gratisan aja yaaa....
Sondang juga demikian, aku masih inget pas dia belajar bikin perkedel dulu masih nanya itu mbuletinnya pake tangan apa pake sendok, kujawab suka suka kita lah mau pake tangan atau pakai dua sendok sampai akhirnya si Iko meracuni bahwa untuk mencetak perkedel yang necis itu cukup menggunakan skop es krim :p

Berharap barang  sedikit dari semangat achiever mereka itu menular kepadaku. Kayaknya musti memperbanyak pergaulan sama mereka nih, semoga  ntar klo Sondang lulus SBM *selesaiin tesismu Mak eh dapat ART dulu* trus  jadi kasi humas aku ditarik jadi anak buahnya, kan bisa coaching, biar bisa belajar banyak dan lebih sering ditraktir :p

Kembali pada diriku sendiri kenapa sampai berkesimpulan seperti itu, kalau kuingat-ingat jaman SD aku leading di pelajaran, juara kelas, maklum tinggal di kampung. Sekampung apakah ? Jangan bayangkan laskar pelangi ya.. Gambaran aja, enggak sampai 2/3 teman SD ku melanjutkan SMP dan lebih sedikit lagi yang kemudian sampai SMA. Bahkan rival terberatku di SD, malah gak ke SMP karena langsung ijabsah gak lama setelah menerima ijasah.

Kemudian aku lanjut SMP ke kecamatan sebelah, ketemulah aku dengan anak-anak pinter dari SD di beberapa kecamatan. Saat aku menyadari bahwa aku 'tidak mungkin' dapat menyalip kepandaian mereka maka akupun menyerah berjalan dalam speed aku saat itu. Aku sampai lupa aku juara berapa saat SMP yang jelas targetnya hanya cukup 10 besar di kelas ( di kelas yaaaa bukan di angkatan ).

Pas aku SMEA kembali aku menemukan lawan yang 'seimbang'. Aku milih SMEA saat itu karena memang aku ingin langsung bekerja setelah lulus. Apa saja lah semacam pekerjaan klerikal gitu. Selain itu, sebagai anak PNS yang tujuh bersaudara aku sadar bahwa bapak dan ibu pasti akan lebih sulit mengatur keuangan kalau aku kuliah. Kemudian setelah bekerja aku akan segera menikah dan punya anak. (Lihat, cita cita saja aku tak punya ).
Maka di SMEA ini kami bersaing di dalam radiusku . Maksudnya aku enggak perlu belajar jauh lebih keras. Hasilnya waktu itu aku meraih NEM tertinggi, dan sainganku itu kedua. Sebaliknya dia meraih nilai ijasah tertinggi dan aku kedua. Atau sebaliknya, sudah lupa. Maklum itu sudah 22 tahun lalu *masya Allah.... sudah setua itukah aku saat ini?
Trus kenapa nyasar sampe STAN ?
Itupun kudapat tanpa perjuangan yang berarti karena memang sudah rejeki. Trus mungkin karena aku ujian juga tanpa target, jadi ngerjainnya soal ujiannya yaah....biasa aja...... no stress. Lagipula saat itu masuk stan tidak sekeren sekarang, persaingannya ketat sekali.
Awalnya  di STAN lumayan pede berdampingan sama anak SMA ngerjain akuntansi. Tapi setelah ketemu dengan intermediate, advance, akpem, maka akupun menyerah. Ibaratnya IP aku di stan itu 3,2,1 dari tingkat satu sampai tiga. Lulus ? Ya enggaklaaaahhh.....

So bagaimana aku menjalani hidup tanpa target gitu ? Alhamdulillah Allah kasih kreatifitas padaku. Aku selalu percaya ada cara lain. Selalu percaya ada alternatif. Maka buatku tak masalah itu atau ini tidak tercapai, karena aku akan segera menemukan penghiburan lain atau pencapaian di bidang lain.  Tapi itu some time enggak baik juga. Klo misalnya sekedar gak laku dagangan ini insya allah bakal laku dagangan itu mah masih enggak masalah, tapi kalau mau ikut ustadz Yusuf Mansur one day one ayat kemudian aku punya alternatif one week one ayat kan jadi berabee  x_x

Nah yang bikin aku kepikiran adalah pas kemaren sebelum UN si F3 bilang gini  'ummi klo aku gak masuk smp 17 (klaster 2) gimana?'  Reflek doooong aku menjawab 'nggak papa.... masih ada smp 50 (klaster 3)'.
"Aiih si ummi mah .... bukannya,  menyemangati malah bilang gituuu" F3 sewot.
"Yaa abis bagaimana lagi ? Masuk kemana kemana itu kan tergantung NEM kamu. Ummi kan hanya menawarkan alternatif solusi :p" * asli jawaban ngeles.

Nah itu, I'm not an achiever mungkin gak terlalu jadi masalah buatku. Tapi kalau aku kemudian enggak bisa menyuntikkan pada anak-anakku semangat untuk berprestasi lebih tinggi , untuk meraih cita cita yang diimpikan, itu baru masalah yaaaa....
Ah kudu belajar achieve more nih.
Helpppp...............,.

Rabu, 08 Mei 2013

Hadiah buat Abi

Di bulan April lalu si Abi ulang tahun. Tapi soal ulang tahun ini  aku rada rada bingung memperlakukan doi. Kalau anak anak ultah  selalu saja menanyakan siapa tanggung jawab soal kue. Aku bikin apa doi beli.
Dulu pas anak-anak kecil, sempat bilang kalau kue ulang tahun hanya sampai usia 12. Setelah itu enggak ada lagi kue ultah. Seiring waktu berjalan dan enggak kerasa pas Mbak Fathim ultah ke 15 tahun lalu, dan pengen bawa kue buat ke sekolah, malah Abi yang 'ribeut' nyariin tempat buat bawa.
Kemudian pas Fikri ultah ke 14 Februari kemaren, Abi juga diem-diem aja waktu aku bikin kuee...
Eh tahun lalu, pas bu Endang -temen kantor- ngucapin selamat ulang tahun, malah dianya ngambek gitu. Btw jangan heran ya... kok bu Endang sampai tahu hari ulang tahun suamiku, bukan apa apa, karena tanggal lahirnya sama di 24 April :). Bagaimana bisa tahu ? karena dulu barengan di kepegawaian, pasti lah sedikit banyak bakalan ngebukain berkas - berkas pegawai. Meskipun jaman tahun 2002-2006 belum jaman kepo, tapi kan perilaku kepo itu sudah ada sejak jaman dahulu kala kaliii... 
Ya begitulah ... jadi enggak heran kalau si F3 sampai komentar "Ummi, kalau aku jadi Ummi pasti bingung deh, punya suami ababil kayak Abi" hahaha...sedikit lebay tapi ya.. itu bahasa anak-anak

Berhubung kesibukan bulan Maret dan April yang subhanallah, allahu akbar banget nget sampai sampai postingan blog-ku aja bisa dihitung dengan jari, maka ada banyak satu episode keseharian yang terlewat.
Teringat lagi pas baca postingan galau Baginda Ratu dan  postingan Sondang yang bikin meleleh.

Awal April, Fikri dah bisik bisik mau ngambil uang tabungan.
Aku bertanya "buat apa?".
"Mau beliin kado buat Abi"
"Halaah.. ultahnya kan masih lama", kataku.
"Ntar klo dikasih pas ultah,  Abi marah enggak mau nerima"  (see ? anak kecil segede Fikri pun tahu)
"Yaa terserah kamu laah, kan duit kamu" aku menyerah
"Lagian aku punya firasat, Mi"... suara Fikri menggantung
 "Firasat apaan ? "
"Kayaknya ajalku sudah semakin dekat"
"Ya iyalah, setiap kamu bangun pagi itu berarti jatah umurmu udah berkurang sehari alias sudah semakin dekat dengan ajal" aku komen berusaha biasa aja.
(jangan heran kalau Fikri ngomong gitu dan akupun menjawab demikian. Bahkan kami telah mengobrolkan tentang kematian mendadak dan nanti mau dikubur di mana , dan mau berbuat baik ketika ingat siapa tahu ini hari terakhir saudaranya )

Fikri diam sejenak kemudian menyambung :
"Beliin apa ya Mi, biar dipake sama Abi"
"Beli aja kaos dalam celana dalam, pasti dipake" *jawaban ngasal tapi benar
FYI, air di tempat aku tinggal berwarna coklat, jadi yang namanya kaos dalam, celana dalam itu cepat sekali berubah jadi kucel dan penuh bercak kecoklatan
"Ah, si Ummi mah" protes Fikri

Akhirnya tanpa campur tanganku,  F2 memutuskan untuk membeli jam tangan. Trus nanya kira kira Abi mau make enggak ya... Aku bilang aja, dulu pas awal-awal nikah mah Abi pernah pake jam tangan dari Eyang. Aku hanya menunjukkan untuk membeli di toko dekat sekolahnya yang kebetulan samping-sampingan sama pasar Ujungberung.

jam tangan pilihan Fikri

Jadi, apakah jam tangan itu dipakai atau tidak ? Pas awal awal sih kelihatan dipakai waktu Abi mau ke kantor. Sekarang ? Ihh... mana sempaatlaah aku perhatiaan :DDD
Aku aja pake kerudung tanpa ngaca, sampai kantor baru dirapiin :p

Senin, 06 Mei 2013

Warna Warni Kehidupan Berumah tangga

Seorang suami /istri merupakan  pasangan yang sudah Allah siapkan jauh jauh hari bersamaan dengan saat ditiupkannya ruh ke dalam janin seorang anak manusia, saat itu juga Allah menentukan rejeki dan ajalnya. Maka kadangkala sepasang anak manusia yang sudah 'jodoh' itu pasti akhirnya ketemu meski harus melalui perjalanan dan perjuangan yang berliku.

Aku ingat betul pas kanak - kanak dulu salah satu asisten ibuku -yang baru belajar membaca dan menulis setelah kerja di rumah kami-  sering meminta bantuanku menulis surat cinta. Entah berapa banyak nama yang telah menerima surat atau mengirim surat cinta padanya. Eh, ternyata oh ternyata yang 'berhasil' menyuntingnya adalah laki-laki yang baru seminggu dikenalnya, yang langsung datang menghadap orangtuanya serta memintanya dengan sikap ksatria. Sampai aku pulang kampung terakhir tahun 2005, pas mampir ke rumah si  Mbak, mereka hidup rukun dalam sebuah rumah tangga, dengan anak-anak yang menjelang dewasa.

Jadi enggak heran kalau jaman dahulu kala orang tua kita menikah melalui proses  perjodohan, yah itu hanya 'wasilah' atau jalan saja, sedangkan intinya adalah mereka memang telah ditakdirkan Allah untuk bertemu.  Demikian juga jalan yang banyak dipilih oleh aktivis dakwah kampus ketika mereka menikah melalui proses ta'aruf. Awalnya mereka diperkenalkan oleh ustadz-ustadzahnya. Perkenalan ini bukan sembarang kenalan layaknya teman, tapi memang sudah dipersiapkan matang dan kedua belah pihak sudah berkomitmen bahwa ini adalah  dalam rangka ikhtiar menuju pernikahan. Proses ini tidak selalu berjalan mulus. Kadang terjadi' setelah perkenalan ternyata kedua belah pihak atau salah satu pihak merasa tidak cocok. Jika kondisinya demikian,  yaa enggak jadi nikahlah. Ustadz dan ustadzah boleh dikata hanya merekomendasikan, yang kemudian dikenal dengan istilah "menikah tanpa pacaran atau pacaran ba'da nikah"
Kedua mempelai sepakat untuk membangun rumah tangga sekaligus membangun cinta diantara mereka.
Nah, apakah kemudian proses di rumah tangga sesimpel itu ? Tentu tidak. Orang yang sudah kenal lama sebelum menikah aja masih ada gesekan atau kesalahpahaman. Apalagi ini yang kenalnya baru sebentar. Cuma karena sejak awal sudah berkomitmen untuk membentuk keluarga sakinah mawaddah wa rahmah, dan dalam niat ibadah mencari ridho Allah, maka gesekan-gesekan itu bukan menjadi masalah, tetapi itu menjadi tantangan yang harus dicari solusinya.  Kadang seorang istri terkaget-kaget ternyata suaminya tukang  ngorok #eh, atau ternyata kalau bicara keras seperti marah-marah. Sebaliknya si suami juga terkaget-kaget ternyata istrinya sangat manja dan kebluknya minta ampun, mesti nyalain petasan buat ngebangunin, misalnya... udah gitu enggak bisa masak pulak. *nyumputdibalikcelemek
Dan lain sebagainya ya... masing masing pasangan pasti punya kejutan yang berbeda. Itu baru ngomongin yang teknis ya.. belum ngomongin sifat, pola komunikasi, emosi, dsb yang enggak kelihatan tapi dirasakan.

Maka, pas aku baca status Mbak Mining, kakak kelas di STAN dulu .. yang sekarang memilih menjadi dosen di Universitas Terbuka, kok rasanya paaaaaassss banget ya....
Semoga kejutannya yang baik baik saja ya... dan kitapun selalu dapat memberikan kejutan manis buat suami (dan anak-anak ) kita tentunya. :)

Akhirnya.....

Setelah pengumuman lomba blog Restu Mande diumumkan, segera aja aku tukar nomor kontak dengan teh Lygia Nostalina, atau lebih tenarnya Teh Lygia Pecanduhujan.
Kemudian  kamipun membuat janji untuk ketemuan. Perkiraan sekitar  Kamis tanggal 2 Mei  sore atau Jumat pagi pada acara Ibu-ibu Doyan Nulis di RM Restu mande Ujungberung. Klo Jumat pagi jelas aku enggak bisa karena hari kerja. Maka keputusan lebih condong ke Kamis sore.
Sebenernya pas Rabu siang 1 Mei sempat ketemu teh Gya di Ciwalk, yaitu di acara openingnya Chocodot, waktu itu blogger-blogger Bandung diundang ke sana. Hanya saja karena keterbatasan waktu dan akupun datang terlambat, jadi enggak sempat ngobrol banyak. 
Ada yang lucu di saat Selasa malam aku chat sama teh Lygia, entah kenapa yaa rasanya udah kenal sejak lama, ya mungkin karena sejak aku gabung grup IIDN jadi berteman sama teh Gya di jejaring sosial dan  sering lihat statusnya.
Jadi weeee sudah asa kenal :)
Akhirnya setelah melalui perjuangan yang sedemikian rupa *jiaaaah lewat bb, lewat inbox fb sampai nanya no hp lewat twitter segalaaa* demi kepastian saat pengambilan hadiah, tepat menjelang maghrib ada telpon masuk dari teh Gya. Daaaan singkat cerita hadiah lomba pun berpindah tangan dari pihak Restu Mande yang diserahkan oleh bu Nenden selaku owner disaksikan teh Lygia selaku juri perlombaan.

Berdua Bu Nenden, owner RM Restu Mande
Berdua teh Lygia , salah satu juri

Rabu, 01 Mei 2013

Roller Coaster


Awalnya aku ikut lomba ini karena penasaran aja... secara si rumah makan Restu Mande itu dekaaaaattt banget sama rumahku. Masa' sih... enggak ikutan. Sekaligus mencoba apa  senggol senggolan sama SEO. Belum adaa target tertentu juga sebenernya, mau naikin PR buat apa, atau mau nurunin (hihi) Alexa juga buat apa..... wong tujuan awal ngeblog untuk mendokumentasikan peristiwa di sisa jatah waktu yang Allah berikan. Tapi kalau ibaratnya bisa memanen padi sambil memelihara lele, kenapa tidak.. toh menulis dan sejenisnya juga bagian dari peristiwa bersejarah buat hidupku.
Nah kemarin pas ada notifikasi tagging fb dari teh Gya... langsung deh aku meluncur ke TKP. Waaah... enggak nyangka... asli sampai berkaca kaca terharuu baca ini..


pengumuman di note fb teh Lygia Pecanduhujan
Terus terang, enggak nyangka, asli nggak nyangka bakal dapet juara 2, ngarepnya sih... dapat hadiah hiburan gituu.. Karena kalau baca - baca tulisan peserta lain waduuuh... pada sip markosip semuahnya, sedang punyaku meuni polos pisan. Tapi nggak tau ya.... 'selera' dewan yuri yang bagaimana... Alhamdulillah dapat juara dua.

Masih dalam suasana gembira ria, dan hiruk pikuk loket antrian di puncak hajatan, tiba tiba ada sms dari anakku.

SMS si mbak, mana ditanya nggak bales-bales
Gubrak enggak siih ?

Pas sambil makan siang aku telpon si Mbak. Dia bilang sih enggak papa, cuma lecet sedikit ajaa..
Dan saat itu posisi masih di rumah temannya.
Pas sorenya doooonggg... baru cerita edisi lengkapnya
Ternyata yang keserempet ada dua orang dari satu rombongan penyeberang jalan. Padahal semua kendaraan sudah diberhentikan pak polantas. Eh, ada motor nyelonooongg doong..
Langsung deh, si pelaku ditilang sama pak polisi. terus diminta buat pernyataan pertanggungjawaban.
Dan ternyata polisinya meminta mendatangkan orang tua, tapi berhubung pada kerja jadi yang datang orang tua temen mbak yang posisinya di Cikadut itu. Trus dua anak terserempet ini udah dibawa ke puskesmas (dekat lokasi memang ada puskesmas Mandalajati). Dapat obat (antibiotik dan asam mefenamat - kayak obat pas aku habis nglahirin).
Teruuusss..ternyata, di perut ada sedikit memar. Tidak terlihat tapi teraba, ada dua benjolan seperti nonong kalau di jidat gitu... Kata dokter puskesmas, kalau dalam 1x24 jam pub keluar darah atau nanti pas haid darah keluar terlalu banyak, maka harus dirontgent. Karena benjolan itu lokasinya di sekitar lambung. (Aku belum cari second opinion sih.. karena si Mbak Fathim juga masih tetep pecicilan seperti sedia kala.)

Langsung deeh.. inget kejadian si Abi beberapa bulan lalu. Bagian dada kiri sakit setelah terjatuh dari motor. Dan kerasa - kerasa udah hari ketiga. Sampai sakit buat nafas. Dan pas dirontgent dokternya bilang, kalau tulang rawan patah / retak enggak akan terdeteksi sinar X-ray.  Alhamdulillah.. si Abi enggak apa-apa dan sakit itu sembuh beberapa hari kemudian.

Semoga si mbak Fathim juga enggak kenapa-napa deh ya... Amiiinnn