Rabu, 08 Mei 2013

Hadiah buat Abi

Di bulan April lalu si Abi ulang tahun. Tapi soal ulang tahun ini  aku rada rada bingung memperlakukan doi. Kalau anak anak ultah  selalu saja menanyakan siapa tanggung jawab soal kue. Aku bikin apa doi beli.
Dulu pas anak-anak kecil, sempat bilang kalau kue ulang tahun hanya sampai usia 12. Setelah itu enggak ada lagi kue ultah. Seiring waktu berjalan dan enggak kerasa pas Mbak Fathim ultah ke 15 tahun lalu, dan pengen bawa kue buat ke sekolah, malah Abi yang 'ribeut' nyariin tempat buat bawa.
Kemudian pas Fikri ultah ke 14 Februari kemaren, Abi juga diem-diem aja waktu aku bikin kuee...
Eh tahun lalu, pas bu Endang -temen kantor- ngucapin selamat ulang tahun, malah dianya ngambek gitu. Btw jangan heran ya... kok bu Endang sampai tahu hari ulang tahun suamiku, bukan apa apa, karena tanggal lahirnya sama di 24 April :). Bagaimana bisa tahu ? karena dulu barengan di kepegawaian, pasti lah sedikit banyak bakalan ngebukain berkas - berkas pegawai. Meskipun jaman tahun 2002-2006 belum jaman kepo, tapi kan perilaku kepo itu sudah ada sejak jaman dahulu kala kaliii... 
Ya begitulah ... jadi enggak heran kalau si F3 sampai komentar "Ummi, kalau aku jadi Ummi pasti bingung deh, punya suami ababil kayak Abi" hahaha...sedikit lebay tapi ya.. itu bahasa anak-anak

Berhubung kesibukan bulan Maret dan April yang subhanallah, allahu akbar banget nget sampai sampai postingan blog-ku aja bisa dihitung dengan jari, maka ada banyak satu episode keseharian yang terlewat.
Teringat lagi pas baca postingan galau Baginda Ratu dan  postingan Sondang yang bikin meleleh.

Awal April, Fikri dah bisik bisik mau ngambil uang tabungan.
Aku bertanya "buat apa?".
"Mau beliin kado buat Abi"
"Halaah.. ultahnya kan masih lama", kataku.
"Ntar klo dikasih pas ultah,  Abi marah enggak mau nerima"  (see ? anak kecil segede Fikri pun tahu)
"Yaa terserah kamu laah, kan duit kamu" aku menyerah
"Lagian aku punya firasat, Mi"... suara Fikri menggantung
 "Firasat apaan ? "
"Kayaknya ajalku sudah semakin dekat"
"Ya iyalah, setiap kamu bangun pagi itu berarti jatah umurmu udah berkurang sehari alias sudah semakin dekat dengan ajal" aku komen berusaha biasa aja.
(jangan heran kalau Fikri ngomong gitu dan akupun menjawab demikian. Bahkan kami telah mengobrolkan tentang kematian mendadak dan nanti mau dikubur di mana , dan mau berbuat baik ketika ingat siapa tahu ini hari terakhir saudaranya )

Fikri diam sejenak kemudian menyambung :
"Beliin apa ya Mi, biar dipake sama Abi"
"Beli aja kaos dalam celana dalam, pasti dipake" *jawaban ngasal tapi benar
FYI, air di tempat aku tinggal berwarna coklat, jadi yang namanya kaos dalam, celana dalam itu cepat sekali berubah jadi kucel dan penuh bercak kecoklatan
"Ah, si Ummi mah" protes Fikri

Akhirnya tanpa campur tanganku,  F2 memutuskan untuk membeli jam tangan. Trus nanya kira kira Abi mau make enggak ya... Aku bilang aja, dulu pas awal-awal nikah mah Abi pernah pake jam tangan dari Eyang. Aku hanya menunjukkan untuk membeli di toko dekat sekolahnya yang kebetulan samping-sampingan sama pasar Ujungberung.

jam tangan pilihan Fikri

Jadi, apakah jam tangan itu dipakai atau tidak ? Pas awal awal sih kelihatan dipakai waktu Abi mau ke kantor. Sekarang ? Ihh... mana sempaatlaah aku perhatiaan :DDD
Aku aja pake kerudung tanpa ngaca, sampai kantor baru dirapiin :p

2 komentar:

  1. mbaaak beda banget ya hahaha, ngomong soal ajal nya udah lempeng surempeng. yang Hari terakhirmu itu si mbak juga ya santai banget. Hahahaha Fikri itu so sweet banget ya, Mbak. Pengan tau gimana Faiz yang beneran attach ke abi nya, nanti gimana gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya itu sudah 'makanan sehari-hari' ibaratnya..... semoga saja pas tiba waktunya kami memang sudah lebih siap daripada itu enggak pernah dibahas. Fikri itu so sweet memang, tapi yaaa namanya anak2 kadang kadang ada so swot (baca : sewot)-nya juga dan bikin sewot :p
      Klo faiz ya gituuu deeeh.....

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan