Selasa, 28 Mei 2013

Money Talk

Ceritanya begini, Firda dapat surat cinta dari dokter sekolah *nggaya... (tepatnya dokter puskesmas yang secara rutin datang ke sekolah), bahwa dia harus periksa gigi nomor sekian dan sekian (lupa) , orang awam menyebut geraham deeeh..
Nah berhubung ke dokter giginya giliran (uangnya maksudnya....) antara Fathimah, Fikri, Fadhila dan seterusnya.. maka perlu beberapa waktu untuk sampai pada giliran Firda. Jadi ketika sampai pada gilirannya, si gigi itu sudah tambah rusak dan sudah ada polipnya (semacam daging tumbuh begitu). *hadeeeuh... langsung feeling guilty

Pada kesempatan pertama ke dokter gigi, dokternya langsung angkat tangan, belum berani mengambil tindakan saat itu juga. Teteh diminta foto X-ray untuk giginya. Dikasihlah pengantar ke Laboratorium Klinik Pramita. Klo ke Pramita aku mikir mikir gimana teknis pelaksanaannya. Pas kubilang Abi apa Teteh ikut aku ke kantor dulu nanti jam istirahat kami ke sana, atau dijemput aja siang di sekolah, trus dianter ke kantor, jadi aku nanti piket istirahat dulu, baru antar Teteh ke Pramita. Pas kubicarakan soal mengantar ini dengan Abi,  mau dijemput Abi apa dianter mang ojek langganan,  Aaaaaargggh.. ternyata Abi diam tanpa memberikan pendapat. Ya sudahlah, aku putuskan diajak aja dari pagi, sekalian si Teteh emang jarang diajak ke kantor. Kalau dulu jaman belum kantor modern dan aku enggak di bagian melayani pelanggan, di saat anak libur sekolah, gantian aja di ajak Mbak, Kyai atau Ayuk.  Nah, giliran si Teteh udah rada besar dan udah cukup mengerti untuk menikmati sebuah 'ajakan ke kantor' eh, kantornya dah modern, lebih disiplin dan tentu saja Faiz lahir.  hihihi...*yaaah... nasibmu Naak..

Nah sebelum ke Pramita itu sempat galau, mau ke RS pemerintah dekat rumah aja... sempat nanya nanya teman yang kerja di sana, tentang jam pelayanan, prosedur pendaftaran dan biaya foto X-ray tentu saja.. untuk foto gigi yang panoramic katanya Rp. 68.500.  Etapi setelah dia cerita panjang lebar, abis itu malah si dia nyaranin Teteh ke Pramita aja... *gimana sih...
Ya sudahlah.. aku nurut aja..

Singkat cerita si Teteh akhirnya ikut dari pagi ke kantor, dari pada bolak balik nanti klo ternyata ada jadwal di luar rencana malah berabe semuanya. Untung juga pegawai baru belum masuk semua, jadi si Teteh bisa duduk manis di sebelahku seeeeeepanjang hari dari jam 8 sampai jam dua siang aku selesai piket. Makan siang dia aku minta tolong OB membelikan.  Tentu saja sambil dikeluarkan semua persediaan camilan dan buku buku (diskonan *penting) yang belum sempat dibawa pulang. Trus main hape tentu saja. Sampai -sampai teman sebelah heran, kok ada anak yang sebaik itu... hihi... terus terang ini kelebihan sekaligus kekurangan Teteh. Mungkin kebanyakan dijajah sama kakak-kakaknya jadi dia kurang berani mengambil tindakan. Nemplooookkk aja dekat Ummi.   *eh ini mau ngomongin apa sih, dah ngalor ngidul gak jelass..

Ketika jam istirahat tiba, kami berdua naik angkot ke Pramita. Pas masuk dah disambut dengan senyuman oleh mbak mbak cantik resepsionis. Ditanya informasi - informasi yang diperlukan dengan lemah lembut. Cepat sekali aku dapat bukti pendaftaran dan diminta menunggu di ruang tunggu khusus  x-ray gigi. Ya ampuun.. itu ruangan sofanya empuk, bersih, ada dispenser air putih+gelas plastiknya, daaan... ada cangkir - cangkir di atas meja lengkap dengan gula dan teh. Nawarin Teteh mau dibuatin teh hangat enggak, eh dia nggak mau.
Belum lama nunggu... tiba tiba ada mas - mas keluar dari balik pintu..
"Anak Farah...., waaah... kenapa giginya...sini sini.. ikut Om masuk sini.. (mengajak ke ruang foto)
Eyampuuun... belum juga 'diapa-apain' si Teteh udah menangis sesenggukan. Enggak bunyi sih... tapi tersedu-sedu. Aduuh.. kenapa inih... Akhirnya kuajak keluar dulu, kasih minum. Setelah tenang masuk lagi. 
Kemudian si Om menjelaskan prosedur foto. dan berpesan, ketika mesin foto berputar mengelilingi kepala jangan bergerak ya.. nanti kalau gerak fotonya diulang lagi. Nah pas difoto itu si Om tetep ngasih instruksi. "tenaaangg... tahan... iya.. menjadi patuuung...pinter..." khas banget bujukan untuk anak-anak.

Kami diminta menunggu sebentar di sofa empuk itu. Ternyata di foto pertama itu Teteh goyang. Jadilah mesti di foto ulang. Eh.. si Teteh nangis lagi. Dan dengan kesabaran yang samaa kayak tadi si Om membujuk kembali. pas foto berlangsung si Om geleng kepala. Haduuh.. dah khawatir aja mesti diulang lagi. Akhirnya aku nego aja, entah ngaruh entah enggak " Om, kalau bagian gerahamnya kelihatan, udahlah ya Om. Sementara itu dulu. "
Iya Bu... si Om menjawab ramah. Terus kami dipersilakan menunggu di lobby depan.

Selama eh sebentar menunggu si Teteh kutanya ngapain nangis, cuma nyengir aja. Sakit enggak, enggak juga. Katanya sih pegel suruh nggigit salah satu bagian alat foto itu.  *tepok jidat.
Terus si Teteh sempat komentar, ini tempat kayak hotel (padahal dia belom pernah ke hotel). Mbak - mbaknya baik, bajunya juga bagus. :D *khas cewek pisan
Dan tidak perlu menunggu lama, hasil foto itu sudah jadi.

Mau tahu harga yang harus kami bayar ? Rp. 125rebu.
Enggak mahaaaalll siiih.. untuk pelayanan yang sedemikian rupa, dan pengalaman yang berharga buat Teteh. Soalnya kalau sampai dia trauma diperiksa giginya ? bakal lebih repot lagi aku sebagai emaknya.

Teteh sebelum difoto, sayang si Om baik itu ketutup wajahnya ya...






5 komentar:

  1. harus sabar ya kalau ke anak-anak untung omnya baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaak....alhamdulillaah...

      Hapus
  2. hahaha ayo kita ke apato nya Ida, Mbak. Ephraim ngerasa tempat itu paling tinggi dan keren sebandung raya ini. teteh semangat yessss

    BalasHapus
    Balasan
    1. di apato Ida ada mbak-mbak yang baik kayak di hotel enggak ya..

      Hapus
    2. ada dong, namanya Berndaetta Farida *kriuk*

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan