Senin, 20 Mei 2013

Nyunda Pisan

Berbeda dengan kakak-kakaknya, F5 tumbuh benar benar menjadi si Aa Sunda. Sudahlah ia tumpah darahnya di Bandung, tanah airnya sampai sekarang masih Bandung juga. Kakak-kakaknya, umur segitu sudah menjelajah pulau pulau dari Timor sampai Sumatera. Trus si Faiz ini juga punya teman sebaya si Eka - cucu Bibi, yang setiap hari main bersama dan lebih banyak berkomunikasi dalam bahasa Sunda. Jadilah F5 ini nyunda pisan.

Misalnya aja , waktu itu si Abi pernah nyandain Faiz gini..
(Abi memegang perutnya, tampang kesakitan) Aduh aduh.. Abi sakit perut nih Iz, tolong cium dulu biar sembuh sakit perutnya...
Terus si Faiz berjalan mencium Abi, dan akhirnya mereka berdua ketawa. Aku sebenarnya tau adegan itu meski aku mondar mandir dapur - ruang makan.
Eh, pas aku di kamar, gantian doong Faiz yang nggodain aku
"Ummi ummi aku nyeri beuteung nih... tolong cium dulu biar sembuh" haha.. intinya sama, fotocopy kelakuan bapaknya, cuma kali ini versi bahasa Sundanya.

Dulu pertama dia diajak makan di luar setelah dia bisa  bicara, pas milih milih menu gitu... eh milihnya nasi timbel. Kakak-kakaknya pada ngetawain. Habisan kan makan di luar itu ajang untuk nyicip menu baru, lah ini si Faiz malah  memelihara tradisi leluhur.. hehe..

Trus kalau lagi maen maen gitu... dia lewat lewat, maka mengucap punteun lebih fasih daripada mengucap permisi dalam bahasa Indonesia. Nah kalau lagi bicara sama kakak-kakaknya dia juga jadi semacam 'satpam' agar kakaknya tidak bicara yang kurang sopan. Misal pas dia ngajak main apa gitu, kakaknya enggak mau dan menjawab "embung" (bahasa Sunda = enggak mau, tapi bahasa gaul sebaya gitu..) maka si Faiz bakal bilang "Ih, enggak boleh embang embung, nggak sopan tauuu..." kakaknya pasti ketawa dan malah sengaja.

Kalau F1 dan F2 kan memang teman-temannya banyak yang memakai bahasa Sunda sehari hari. Aku sih maklum kalau mereka enggak pakai bahasa halus/Sunda lemes, da enggak ada anak segitu yang nyarios Sunda lemes maaah... Kalau dengar F2 dan F3 ngobrol pake maneh-maneh (=kamu)  Faiz juga bakal bilang "Ulah monah maneh, teu sopan".. hehe..

Aku sendiri enggak papa sih.. dia mau jadi orang Sunda atau mana, kayak aku sendiri udah hilang identitas assli karena pindah-pindah terus. Sebenernya  sejak si F3 lahir kan Abi udah mengaku jadi orang Bandung. F1 dipanggil mbak karena menghormat Eyang kakung dari Jawa dan Bapak/Ibu dari Jateng. Trus F2 lahir di Lampung maka dipanggil kyai (panggilan bahasa Lampung). Trus F3 dipanggil ayuk karena ibu mertua dari Palembang. Nah si F4 dipanggil teteh karena lahir di Bandung. Sekarang F5 ini aja yang belum punya panggilan khas, karena dia sendiri gonta ganti mau dipanggil apa, kadang Aa, akang, abang, dede, atau justru Mas Bejo...  (yang ini mah enggak nyunda yah..)

10 komentar:

  1. qiqiqiqiqi. aya2 wae. F5, ajarin tanteu bahasa sunda duong! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. qqq... kadieu ateuh tanteu.....

      Hapus
  2. Kalau Pascal dipanggilnya Aa karena supaya gak sama panggilanku ke suami pakai kata mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. itu dia.. panggilan yang sama. Klo si Faiz suka manggil Abi - bibi yang dateng, atau sebaliknya :D

      Hapus
  3. Haha... tapi bisa ngucapin F sama Z, kan Faiz..? :D
    tinggal nunggu, F-6 lahir dimana...
    Milan, Paris, ato Roma, gitu mbak...;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong ....... F6 lahir dari perut Baginda Ratu atas kerjasama dengan Baginda Raja. Pesan ya... A dulu di kata pertama, F di kata berikutnya :D

      Hapus
  4. hahahahah sunda visuuun.
    Sini Mas Bejo, main sama Bang Ephraim, nanti biar ngomong sunda nya pake bah bah bah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan beti Mak.. bah sama mah...

      Hapus
  5. wkwkwkwk... abdi oge nyeri beuteung, minta cium Faiz dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha tante nyeri beuteung ya.... cium jarak jauh ya.. mumpung belum baligh nih, Faiz-nya :D

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan