Jumat, 31 Mei 2013

Random Post of Teteh

Mi, Aku Nggak Jadi Ke Jakarta Doong..... itu adalah kata - kata Teteh setahun yang lalu ketika enggak jadi berangkat semifinal Olimpiade Sains Kuark/OSK. Well kejadian tahun lalu itu kan di luar kuasa manusia yah.. si Teteh enggak berangkat semifinal karena mudik ke Lampung.

Nah tahun ini, alhamdulillah dia masuk semifinal lagi. Tri cerita OSK tahun ini dengan peserta yang bejibun itu, hanya diambil 10%-nya ke semifinal. Pas tahu itu, Tri enggak yakin kalau Yuna bakalan masuk semifinal. Ah, si Tri aja yang rajin ngajarin anak-anaknya enggak yakin ke semifinal, gimana dengan aku yang memberikan kesempatan anak belajar mandiri ? *padahalmembiarkan

Singkat kata, ternyata Yuna dan Teteh sama - sama lolos ke semifinal. *tooos doong Yuna.. bedanya Yuna di level 1 karena baru kelas 2, Teteh di level 2 karena sudah kelas 3. Tahun lalu mah bareng di level satu. Ceritanya hasil semifinal itu diumumkan tanggal 27 Mei kemarin di web OSK. Si Tetehnya udah enggak sabaaar.... banget untuk mengetahui soal jadi ke Jakarta atau tidak itu. Sampai sampai jadi bahan perbincangan di antara kami. Sekalian aja aku jejelin kata - kata tertentu agar dia lebih pede.biar enggak mudah mewek *lupakondisisendiri.

"Ntar kalau ke Jakarta Ummi temenin. Tapi kan nanti ada saat Teteh harus sendiri masuk ruang lomba. Ummi enggak bisa nemenin. Jadi jangan gampang nangis". Dikasih pesan sponsor gitu si Teteh cuma cengar cengir aja...  Yah ..... memang siiih..... aku mudah mewek, tapi bukan karena enggak pede. Melainkan karena perasaanku begitu halus. Misal karena baca buku sedih atau nonton drama :P.  (Targetku dalam jangka dekat adalah Teteh berani jauhan dari Ummi. hehe. Kebetulan ada program Mabit/menginap Bersama Al Qur'an dari Pondok Qur'an yang diadakan setiap malam minggu. Dari sabtu ashar sampai ahad sebelum dhuhur).

Nah, terus dia jadi ke Jakarta enggak ? enggak doooongg... hihi ... Dari ratusan peserta OSK di seantero Bandung, yang masuk final enggak sampai 10 orang.  Apakah Teteh kecewa ? Entahlah. Dia cuma nyengir doang. *sampai-sampai kata Abi si Teteh ini kayak enggak punya keinginan.

Moga moga tahun depan bisa ya Naaak....  Amiin... Enggak papa lah belum ikut final OSK, kan tahun ini udah dapat piala tak terduga.. 

Dari lomba Sains dan Agama yang dilaksanakan Maret lalu di komplek Salman ITB. Dia berangkat buat pentas angklung di acara opening. Berhubung angklungnya selesai cepat, dia dicabut  gurunya buat lomba Matematika. Eh, ternyata juara dua tingkat kota Bandung.

lihat tuh, nenteng piala sambil buang muka gak pede lihat kamera emaknya

Ini setelah dibujuk dipaksa suruh senyum, meuni sauprit

 

 

10 komentar:

  1. Aiihh, Teteh.. udah berprestasi gitu, kok masih malu2 juga, sih?
    Eh, A3 juga kalo disuruh foto syusyaaahhh bgt, mbak...
    padahal kan emaknya sadar kamera sekaliiii... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah... begitulah Mbak.. masing masing anak punya kelebihan dan kekurangan masing - masing :D

      Hapus
  2. Kok sama ya mbaak... anakku juga klo ikut2 lomba kaya gak semangat.. yang semangat pasti emaknya... hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sampai sekarang juga emaknya ini masih semangat ikut lomba-lombaan. Sessuatuuuu banget kalau terima hadiah ituu

      Hapus
  3. semangat terus, ya, Teh biar bisa semakin tinggi prestasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Tante Myra...Amiiinn..

      Hapus
  4. mudah2an nanti bisa sama-sama ke final OSKnya ya :) disekolah Pascal juga secara rutin mengirimkan perwakilannya untuk olimpiade ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin.... kemaren juga ada nama Pascal yang masuk semifinal, itu bukan Pascal - nya Mbak Lidya ya ? :D

      Hapus
  5. ciyeee yang perasaannya haluuusss hahaha Tapi terbukti sih mbak, kau bisa bikin puisi. Menurutku cuma yg perasaannya halus bisa bikin puisi *cium*

    BalasHapus
    Balasan
    1. halaaah...aapaaaan tuuh.. perasa tapi nggak punya perasaan

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan