Kamis, 13 Juni 2013

Celoteh Bocah

*
Hari Sabtu kemarin aku bangun tidur merasa enggak enak. Hidung terasa sedikit mampet. Kuingat ingat makan es dimana yaaa... kok aku pilek gini?
Oiya aku ingat, terakhir aku makan es adalah makan es krim di kondangan dokter anita.
"Kok Ummi kayak mau pilek ya... " gumamku seorang diri.
Pas aku aku ngomong itu, ada  Faiz di dekatku. Dia malah makan eskrim sampai 3 cup, dan enggak kenapa2.
"Aku engak pilek,da .." dia menimpali
"Apa rahasianya Faiz enggak pilek ?' tanyaku
"Cium !" katanya lagi.
Huuu aku dan teteh serempak nyorakin

Nah pas aku keluar kamar mau shalat ashar, Faiz datang mendekatiku di sajadah
Selama aku shalat pas posisi duduk dia cium cium aku
Terus pas aku udah salam dia konfirmasi lagi fadilah ciuman itu
" sini aku cium ummi biar enggak jadi pilek"
Sekali lagi si teteh yang mendengar itu nimpalin
" Faiz ..Faiz, yang ada kamu bakalan pilek karena ketularan ummi"

Eh tapi beneran lhooo... aku ga jadi pileknyaaaa....at least sampai  tulisan ini dibuat.

**
Sudah jadi kebiasaanku klo makan malam sepiring berdua sama anak-anak. Biasanya sama anak yang lagi malas makan. Minimal makan bareng sama mereka. Klo nunggu bapaknya gak tentu siiih jam laparnya. Sedangkan aku setiap pindah lokasi selalu lapar lagi. :p
Ceritanya si Faizz lagi punya program menaikkan berat badan biar segede Eka dan agar kuat klo main dorong dorongan. Nah kemarin itu aku udah makan berdua Ayuk. Makan kami udah habis. Faiz makan sendiri dan masih nyisa beberapa suap. Diapun mulai melancarkan rayuan.
"Ummi, aku tau. Ummi habisin aja makanan aku, supaya timbangan Ummi jadi 50. Mau kan ? " dengan mata berbinar eureka pleus watados.
Aku cuma ketawa aja. Oalaaah naaak... kamu belum tau dunia ini. Klo ibu- ibu liat timbangan anaknya, pasti dia berharap jarum timbangan itu geser ke kanan, tapi hal sebaliknya klo dia liat timbangan badannya sendiri. *lirikyangsukalaripagi #nomention

6 komentar:

  1. haha... iya, soal timbangan itu bener banget. Kalo nimbang salah satu krucil jarum gerak ke arah kanan pasti muka langsung sumringah..
    coba pas emaknya nimbang trus jarumnya gerak ke kanan terus, uuhhh, dibanting deh tuh, timbangan. Ato kalo nggak langsung suudzon, timbangannya pasti rusak.. hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha su'uzhon timbangan rusak. Klo aku biasanya cari second opinion di timbangan apotek deket rumah :)

      Hapus
  2. kadang-kadang bikin stress kalau lihat timbangan apalagi kalau tidak naik-naik timbangan anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Lidya.... klo timbangan anak pengennya naek terus yaaa

      Hapus
  3. Hihihi... Faiz ada2 aja nih, gak tau ya kalo Umi tuh, pengennya jarum timbangannya bergeser ke kiri, bukan ke kanan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah.. begitulah dunia anak-anak. hihi lucu aja pas lihat wajah tanpa dosanya itu dan berharap timbangan Ummi menjadi 50

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan