Selasa, 18 Juni 2013

Pengumuman kelulusan Ayuk

Lain ladang lain belalang. Lain anak lain gayanya.
Berbeda dengan pengumuman kelulusan mbak yang pake drama, pengumuman kelulusan Ayuk dia langsung yang nerima di sekolah. Jadi memang kebijakan sekolah si anak sendiri yang nerima amplop pengumuman itu. Emang sih amplopnya tertutup. 'Kepada'nya orang tua siswa. Tapi anak anak diijinkan membuka amplop tersebut.
Sabtu tanggal 8 itu seharusnya Faiz trial lagi di Attakwa. Aku udah kondisikan dia dari Sabtu sebelumnaya bahwa sekolah nanti hanya diantar Abi karena Ummi mau me time ngaji. Tapi ada satu hal yang aku luppppaaa *istridurhaka* Sabtu subuh adalah jadwal Abi setoran hafalan di pondok quran. Selama ini jadwal tersebut tidak beririsan denganku karena Sabtu kan agak santai. Nah ini sabtu aku ngaji jam 7 trus langsung Sekolah Ibu. Faiz udah kugantiin pakaian dan belum kujawab permintaannya mau ikut ngaji.
Nah pas Abi datang jam 7 kurang gitu Abi malahan ngasih ijin Faiz ikut aku. Libuuur deh trialnya.

Judulnya hari itu aku udah konsen aja di acaraku. Setelah selesai pertemuan dengan ibu-ibu pengajian aku langsung menuju Sekolah Ibu Pasir Endah. Pulang pulang udah hampir jam 12 siang. Sambil melepas lelah aku leyeh-leyeh di kasur. Eh tiba tiba terdengar salam Ayuk, masuk masuk langsung nangis. Aku bingung kenapa ini anaak. Ternyata oh ternyata lebih lebih dari drama. Ternyata dia takut dimarahin karena nilai UN-nya 'kecil' tepatnya nilai dia lebih kecil dari kakak kakaknya.
Aku peluk dan hibur Ayuk tapi malah nangisnya tambah sesenggrukan. Abi yang baru keluar dari kamar mandi dan mendengar keributan langsung ke TKP. Baru setelah Abi meyakinkan bahwa Abi puas dan bangga dengan hasil yang dicapai Ayuk, nangisnya reda.
Daaaaaan hasilnya adalaaah:


alhamdulillaah, 25.15

9 komentar:

  1. Wiii bagus lho 8 lebih, gak kecil kok...
    Selamat yaaa Ayuk~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unaaaa.... makasiiih yaaa... emang .. nilainya gede banget apalagi dibanding nilai umminya jaman itu. Waduuuh... kalah deh si ummi.

      Hapus
  2. Allhamdulillah, selamat ya buat Ayuk

    BalasHapus
  3. Mbaak... kayanya targetmu untuk anak-anak emang tinggi yaaa...
    lha wong nilainya pada bagus-bagus gitu kok pada nangis sih...
    Eh.... ini emaknya yang nuntut terlalu tinggi atau memang anaknya yang targetnya tinggi?
    hihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk *keselek rendang #kode.
      Bukannya nargetin tinggi mbaaak.. kesepakatan aku ama suami adalah ketika mereka masuk smp maka itu sesuai dengan hasil belajar masing2. Catatan masuk SMP Negeri dekat rumah. Dia nangis sih kayaknya shock aja karena lebih kecil dari kakak2 nya. Dan kebayang bakal masuk smp deket rumah yg tinggal ngojek/jalan. Dan dia enggak mau itu. Dia pengen masuk smp 17 kayak si Mbak

      Hapus
  4. Matematika 9...? Wow, Ayuk tjang-gih! :)
    Jadi mau masuk SMP 24 ya, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. tante ... Ayuk mau masuk SMP 17 (semoga), yang 24 itu SMA. Tempat Mbak pengen sekolah

      Hapus
    2. haha.. iyaaaa... distorsi ayuk sama mbak.... ;)
      selamat hunting sekolah ya, mbaaakkkk....

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan