Minggu, 09 Juni 2013

Pengumuman Kelulusan Mbak

Beberapa hari sebelum ujian usai, Mbak diminta pihak sekolah untuk mengumpulkan amplop yang sudah ditempeli perangko. Katanya unytk mengirim pengumuman kelulusan. Sempat meragukan juga, bisa nggak ya satu angkatan sekitar 300 anak menerima pengumuman dihari yang sama ? Belum lagi dari sekolah lain. Tapi ya sudahlah, insya allah untuk kelulusan mah optimis lulus. Yang dipikirin kan gimana nanti,  berapa NEM atau nilai UN murninya. Karena itu yang bakal menentukan anak mau masuk sekolah mana berikutnya.
Setelah nganterin Faiz trial di tk attakwa tanggal 1 Juni lalu, sore harinya pak pos datang membawa surat cinta pengumuman itu.
Isi suratnya :

Alhamdulillah luluus. Gitu doang ? Iya!

Dibolak balik tuh surat, tidak ada pengumuman lain berapa jumlah nilai UN mbak, kapan mau ambil nilai, kapan tanda tangan ijazah dll. Pas nerima itu, hihi aku datar datar aja. Si Mbak nanya kok Ummi nggak ngasih selamat ? Dengan jurus ngeles aku kasih selamat sama dia. Si Abi udah kasih selamat dan peluk cium duluan.
So now what ? Bagaimana cara memadamkan rasa ketidaksabaran penasaran akan jumlah nilai ?

Sebagai penggemar cerita detektif macam Lima Sekawan, langsung dong kepikiran modus,  mau nelpon ibu guru wali kelasnya.. pura pura nanya apa gituu.. intinya mau tahu nilai. Akupun menyiapkan rangkaian kata-kata, kira kira kata pertama yang akan kusampaikan adalah ucapan terima kasih sudah membimbing anakku hingga selesai UN. Selanjutnya baru menanyakan kapankah kira kira bisa mengetahui nilai anakku. Maka telponpun kuambil dan search nomor hape Ibu Wali. Setelah dagdigdug menunggu sampai deringan ketiga, hmm ... ternyata yang menjawab telepon  adalah orang lain.. pas kutanya bu wali ada ? Katanya sedang istirahat *waduh
Kemudian kutanyakan kira kira kapan aku bisa menelpon beliau langsung. Si mbak yang ngangkat telpon malah nanyaa gini "ibu mau nanyain nilai ?"
Gubrak. Hilanglah segala basa basi yang kusiapkan. Pucuk dicinta ulam tiba. Tanpa babibu akupun mengiyakan dan menyebutkan nama. Ternyata oh ternyata... nilainya adalaaahhhh

34.50


Gubrak sekali lagi. Sedikit terkejut karena target sekitar 36/37 supaya bisa masuk SMA 24 dekat rumah. Tapi melihat betapa si Mbak jungkir balik koprol udah kerja keras dan tekun belajar selama ini , ya akupun berusaha menerima apa adanya.
Pas dikasih tau nilainya berapa, Mbak juga sampai berkaca kaca gitu. Alhamdulillah Abi juga menerima dan menghibur. Didalam setiap cita- cita, kewajiban kita adalah berusaha/ berikhtiar. Abi dan ummi sudah melihat bagaimana Mbak  berusaha  .sedangkan hasil tak lepas dari kehendak Allah. Ini adalah yang terbaik yang Allah berikan untuk Mbak dan kita semua. Sekarang tinggal kita pikirkan langkah selanjutnya mau milih SMA mana nanti lihat lihat hasil temannya.

Malamnya mbak masih terlihat gelisah gitu. Mondar mandir di kamar Ayuk sambil bilang hayang nangis tapi teu bisa nangis. Sementara. Aku gugling2 berapa sih nilai anak anak Bandung. Sampai aku posting ini aku tidak menemukan berapa rata-rata nilai UN SMP di Kota Bandung . Yang ada hanya berita anak anak dengan nem tertinggi. Kemudian berita sekolah2 dengan rata2 nem tertinggi kemudian ada juga peringkat propinsi dengan rata rata tertinggi. Dari 10 besar propinsi  nama Jawa Barat tidak ada (sedikit tentram, berarti nilai Mbak enggak jelek jelek amat). Ditambah lagi ada berita katanya nilai rata rata nasional turun 1,3 poin dibandingkan tahun lalu. Srmoga mbak bisa masuk sma 24 sesuai cita cita. Gitu-gitu nilai segitu juga alamdulillah masih peringkat pertama di kelasnya. Selamat ya Mbak, tetap optimis, tetap berdoa. Allah berikan yang terbaik buat kita. Amiiin..

alhamdulillah dapat penghiburan dari temen yang guru SMP. Infonya rata rata NEM SMP kota Bandugn 27 koma, terkecil 17 tertinggi 38

14 komentar:

  1. Selamat untuk kelulusan puterinya dan semoga tercapai keinginan sekolah di dekat rumahnya ya mbak

    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Kang, amin amin... semoga terkabul ..

      Hapus
  2. Haduh mbaaak... nilai segitu mah bagus... lagian kan si Mbak udah kerja keras dan tekun belajar, yang penting itu kaaan... gak melulu hasilnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak... ya alhamdulillah, semua sudah legowo menerima. Semoga masuk negeri. Klaster satu atau dua yang masih dekat rumah. Soalnya kasian klo mesti berangkat pagi-pagi.

      Hapus
  3. Allhamdulillah perjuangan selama ini menghasilkan nilai yang besar. selamat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mak... terima kasih. Alhamdulillah. Memang besar ya.. rata rata 8 lebih. Hanya persaingan di kota Bandung juga sangat ketat.

      Hapus
  4. SMA 24 yg di jln ujungberung itu ya, mbak..?
    Nilai segitu udah keren, lagi... apalagi kan udah usaha maksimal.
    Yang penting sekarang... dapet hadiah nggak, dari ummi-nya, nih..? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga masuk.... tahun kemaren passing grade-nya 36 lebih mbakk...
      hadiah ? hehe.. kasih tau nggak ya.... :D

      Hapus
  5. yang penting lulus, soal sekolah dimanapun sama saja. semua tergantung dari kemauan pelajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah .... lulus. Iya sih.. setiap sekolah itu punya keunggulan masing masing. Cuma klo jarak, jadi ngaruh karena terkait transport *hihi itungan emak pelit* dan waktu juga. Klo anak sekolah jauh otomatis emaknya ini harus masak lebih pagi ....

      Hapus
  6. Yg penting proses dan ikhtiarnya ya Teh, hasil mah mengikuti. Ikut mendoakan mbak bisa masuk 24 sesuai cita2^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Oriiiiin.... makasih ya dah ikut ndoa-in. Aamiiiiin .

      Hapus
  7. keren ah si Mbak F3. Semoga masuk ke 24 ya, Mbak. Sekolahnya bagus dan deket, nggak perlu kuatir macetos gejetos.Kapan sih pengumuman bisa masuknya, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga semoga. Biar ongkos transport turun dibanding pas SMP. Klo ke 24 kan tinggal jalaan. Trus klo jadi kan Aher janji tahun ini/depan SMU N juga bakal gretong juga seperti SMP. Jadi dana bisa dialokasikan buat bimbel atau ditabung buat kuliah dia yang mau sampai ke Paris ituu *tau kuliah apa. Masih labil.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan