Selasa, 30 Juli 2013

Kiriman di saat Liburan

Hihi...
Postingan ringan sekedar laporan sama mbak-mbak yang sudah bermurah hati berbagi rejeki.

Jadi ceritanya di bulan Juli ini aku memenangi 2 giveaway. Bukan pemenang utama, namanya juga masih belajar. Ngeblog juga masih angin anginan, dan bewe juga pemalasan. Yah intinya kurang latihan hehe..
'Ala kulli hal, alhamdulillah lah.. hadiah hadiah itu menjadi sesuatu yang patut disyukuri. Kalau bukan kehendak Allah, gak mungkin kan, rejeki itu bakal jatuh  ke aku.

Yang pertama adalah menang kontes Menyemai Cinta-nya Mbak Niken alias Bunda Lahfy. Seneng banget dapat hadiah kedua. Waktu nilainya diumumin, subhanallah.. selisih nilainya dikit dikit banget.
Hadiahnya mukena bali yang bagus dan adem, buku Yusuf Mansyur yang juga bikin adem batin, serta buku KKPK. Sama pin khas mbak Niken. Lovely little garden. Mbak Niken ini pengertian banget, ternyata buku Ust. YM itu buku pengganti. Harusnya hadiahnya buku tulisan beliau Rembulan Cinta Seorang Bunda. Cuman karena aku udah pernah beli, jadi bukunya diganti. Padahal gapapa juga yaa.. kan bukunya bisa dibagi lagi ke adik/teman/saudara. Tapi diganti ya alhamdulillah, aku jadi punya buku baru. Makasih ya Bun...

Nah kemudian kiriman ke dua dari Mbak Lies dan Mbak Ika, karena aku menjadi salah satu pemenang di GA tentang persahabatan blogger. Alhamdulillah. Hadiahnya adalah satu buah pashmina Thailand warna pink cerah gitu... kayaknya cocok dipakai sama gamis putih pas lebaran nanti :D
Makasih ya mbaak... baru tahu klo mbak berdua ini ternyata tinggal di Jateng. Hehehe

Sekali lagi jazakumullah khairan katsiron, semoga Allah memberikan balasan dengen rejeki yang lebih baik dan berlipat ganda. Amiiin.

Pict-nya digabungin ya....

Kamis, 25 Juli 2013

Judi Kecil Kecilan

Pulang sekolah kemarin, Teteh membawa mainan baru. Permainan monopoli bergambar helo kitty.
Merasa enggak pernah ngasih uang jajan selama bulan puasa, aku nanya doong... dari mana asal barang  tersebut.
Teteh cerita katanya itu dari mang mainan gosok gosok. Jadi beli gosokan seribu perak, kalau gambarnya bom maka nggak dapat apa apa. Kebetulan si Teteh dapat gambar monopoli.
Hmmmmmmm..... aku menarik nafas panjang. Ini namanya ujian orang berpuasa.
Mau marah, ngerasa belum pernah ngasih tahu hal seperti itu. Lagipula baru beberapa hari lalu aku baca di blog @katatakita, enggak boleh ngasih hukuman ke anak yang udah jujur.
Yang dilakukan Teteh itu, menurutku termasuk judi/mengundi nasib.
Terus aku jelasin dikit tentang judi. Pastinya ada unsur gambling, ada pihak pihak yang dirugikan/yang tidak mendapat apa apa, ada pihak yang sangat diuntungkan, yah itu dulu. Kucontohkan teman dia yang dapat bom dan uangnya hilang begitu saja.
Alhamdulillah teteh mengerti. Termasuk ketika kukatakan bahwa mainan /harta yang dia dapatkan itu haram dan diambil Abi tidak boleh dibuat mainan lagi.

Aku sebenarnya pernah melihat mamang-mamang yang 'jualan' seperti itu. Di sebuah SD yang selalu aku lewatin pas berangkat kantor. Saat itu kepikir mau foto dan ngetweet mention @infobandung supaya jadi perhatian pihak berwenang. Tapi kan kameraku blur kalau ambil obyek bergerak / sambil kita gerak. Enggak jadi deh....
Ternyata kejadian juga di sekolah anakku.
Untungnya pas aku tanya Teteh apakah mamang itu selalu datang, kata dia enggak. Iya juga, kan hari itu aku juga di sekolah Faiz sampai jam 11 lebih karena janjian sama istri anggota dewan yang mau beli batik buat bingkisan.

Besoknya aku laporkan ke pihak sekolah anakku supaya jadi perhatian. Pas aku ngobrol sama pak Rudi, satpam yang selalu berjaga di gerbang sekolah, eh ternyata 2 hari sebelumnya pak Rudi ijin tidak masuk karena sakit. Ohhh.... pantesan. Setauku kan emang enggak boleh berjualan dekat gerbang sekolah.
Ya sudahlah, yang penting sudah kulaporkan, semoga jadi lebih perhatian ke depannya.

Selasa, 23 Juli 2013

'Mencuri Start'

Selalu menangis di beberapa hari  awal sekolah, membuat Faiz dikenali oleh ibu-ibu yang rajin mengantar.
Memang sebagian besar anak kelas A masih diantar dan ditunggui oleh ibunya masing masing atau oleh ART.
Review aja ya...
* 3x trial Faiz selalu menangis di awal belajar.
* Hari pertama sekolah nangisnya masya Allah. Udah pernah aku ceritain di postingan lalu
* Hari kedua sekolah sempat ngambek di rumah. Tapi tetep berangkat berdua Abi. Ternyata enggak nangis
* Hari ketiga diantar Ummi dan Abi, enggak nangis lah termasuknya. :p
* Hari keempat dst alhamdulillah sudah tidak menangis. Dan sudah mau main. Nah pas aku bergabung sama ibu-ibu yang ngintip ngintip di jendela, ada salah satu ibu yang komen:
"Faiz bageur ayeuna".
"Iya, mewarnainya juga rapi" kata ibu yang lain.
Hihihi. Aku yang di situ senyum senyum sendiri sambil hidung kembang kempis. Rupanya ibu ibu belum mengenaliku karena selama ini lebih sering Abi yang turun tangan.
Nah setelah beberapa hari terakhir ini aku selalu mengantar, dan sudah saling kenal, masih ada ibu yang konfirmasi lagi
"Faiz mewarnainya rapi ihh"
"Ya, bu.. soalnya dia sudah mencuri start. Udah paud dan kelas A dari sekolah sebelumnya"
"Oh.. pantesan"
:D
Pict: mau nulis nyambung titik - titik, pakai pengamatan sosial dulu. X_X
Yang paling bawah menempel kolase sederhana bentuk masjid


Senin, 22 Juli 2013

Me Time

Memenuhi sabda Baginda Ratu agar aku cerita me time-ku, baiklah ya... aku ceritain sekarang. Siapa tahu bisa menginspirasi emak emak rempong lain di belahan dunia lain. Hehe..

Biasanya me time ini aku kerjakan di Sabtu atau Minggu. Karena memang jarang sekali  jalan bareng bertujuh. Kalau jalan kaki kan capek. Kalau pergi naik motor, motornya nggak muat lagi. Mau naik mobil, mobilnya belum 'diambil' masih di dealer. :P
Naik angkot, males euy papanasan dan berdesakan. Jadi klo mau jalan ya bergantian aja. Makanya seringnya week end ya di seputar rumah aja.

Yang paling uwenak di saat me time ini adalah ketika bisa 'ngadi saliro' (merawat badan) dengan waktu luang tanpa cuat cuit anak-anak. Seperti Sabtu pagi kemarin, enaaak deh. Faiz asyik main sama Abi. Yang lain masih pada tidur abis sahur eh subuh. (Dulu -beberapa tahun lalu- pas jaman rekoso, ritual  seperti ini didahului dengan cuci pakaian ya... alhamdulillah sekarang dah ada bibi yang atas jasa beliaulah aku jadi juaraang banget nyuci). Pertama tama yang kulakukan adalah menggosok kaki pakai foot file-nya orif. Alat ini seperti amplas kali. Menurutku lebih enak dipakai pada kaki kering/ nggak pakai acara rendam kaki dulu. Jadi si kulit pecah2 di telapak kaki tergerus semua. Setelah itu baru mandi dan luluran. Aku pakenya smoothing sugar scrub milk and honey-nya orif. Kulit rasanya jadi lembut dan lembab gitu. Tapi samponya aku pakai sampo yang bisa dipakai sekeluarga, yaitu lifebuoy.
Setelah mandi, sambil ngeringin rambut pakai handuk, aku meni pedi alias potong kuku kaki. Kalau tangan kan udah hampir pasti di Jumat pagi. Kuku kakiku ini gak bisa panjang, karena kalau kuku kaki panjang dikiit aja, bakal sakit pas pakai sepatu nutup. Jadi selalu pendek dek. Trauma dulu pas smp pernah lalai terlambat potong kuku, kukunya nujes ke daging. Pisau dokterlah yang akhirnya berhasil mengeluarkan sudut kuku itu.
Abis potong kuku, masih dalam kondisi lembab habis mandi, kaki yang tadi diamplas itu dioles tender-care. Sayang amaaat pake tendercare? Itu kan buat bibir? Hihi kan belinya pas diskon. Kayak bulan ini nih, ada diskonan tendercare 4 biji 89 rb doang. Lagian jarang jarang juga punya me time, jadi tendercare ku ya tetep awet.
Udah ngerawat kaki, badan juga dioles oles body cream. Udah beberapa aku coba, seperti milk and honey, trus yang rasa buah, terakhir aku pake yang More, eh baunya lembut banget. Cocok dah.
Nah badan udah terawat semua, kalau masih ada waktu (alias mandinya nggak kesiangan) biasanya aku sambung shalat dhuha. Jadi paketnya lengkap kaan.
Material dan spiritual. Fisik dan psikis. Kayaknya nggak ada deh/belum ada salon yang bikin pelayanan gini *sotoy.
Apakah tambah cantik ? Kalau istilah Sondang kita mah udah maksimal. Kecantikan mah gak bakal nambah. Minimal 'merasa' cantik laaah... jadi kan kalau bercermin doanya khusyu. Ya Allah, baguskanlah akhlakku sebagaimana telah Engkau baguskan penciptaanku ( rupaku).

Selain itu apa lagi me time-nya? Gak selalu ngurus badan. Ngurus yang lain pun bisa jadi me time. Banyaklaah... ahamdulillah Allah sering kasih ide.
Kalau enggak ngurusin badan, biasanya aku berkebun . Ngurusin 'kebun' yang cuma 1x2 meter ituh pleus belasan pot lidah mertua dan belasan pot lainnya yang lebih sering dicuekin daripada diperhatiin. Jadi kalau aku lagi 'kumat' berkebun itu, sekalian nggemburin tanah di pot, nambahin kompos dan tanahnya, motongin batang/daun kuningnya, menyemai lagi di pot baru atau mengganti pot yang sudah pecah dimakan usia + kehujanan/ kepanasan tiap hari. Atau kadang ngurusin pohon kersen, motongin batang2nya yang menjulur tidak teratur. Cukuplah 1-2 jam. Paket tambahannya adalah nyabutin rumput dan membersihkan sampah di selokan. Jangan bayangkan selokanku seperti selokan Bandung pada umumnya ya... karena dekat rumah ada kali kecil, airnya lewat doang. Seringnya selokanku kering. Basahnya ya kalau pas hujan aja.  Biasanya, kalau lihat Ummi berkebun,  beberapa F ikutan, ya sudahlah,  anggap aja our time.

Selain itu ngapain lagi ? Merajut dan menjahit tentu saja. Klo ini sih bisa sambil nongkrongin Faiz main bola/mewarnai. Kadang aku sampai lupa mandi lho....

Selain itu ? Ada lagi ?
Di dapur tanpa 'direcokin' oleh para gadis ituh. Asyik lho.. bisa sambil melamun, sambil nyanyi nyanyi. Sambil cuci piring. Menata rak piring yang berantakan karena anak2 dan art nyusun isi asal masuk. (Segitu juga alhamdulillah ya.. coba klo di luar, kan diinjak2 kecoa pleus cicak). Ngelap ngelap dinding dapur, ngelap kompor dll. Ya kalau ada F-F yang nimbrung pas nyobain resep yaaaah.... gak jadi me time deh. Jadinya family time.

Ada lagi ? Ada dioooong. Yaitu bisa nulis dengan tenang tanpa diintip2 anak anak. Bisa posting sehari dua kali adalah surga. Asli lho, aku susah tidur klo kepala penuh saking banyaknya ide yang ingin dituangkan. Alhamdulillah ada tab murmer ini. Kalau postingan aku nggak ada foto atau fotonya cuma satu, itupun di ujung bawah, trus nyebutin source / nama teman tapi gak ada link, banyak typo,  itu berarti postingan dari tab.

Selain itu ? Baca tanpa direcokin atau dipanggil panggil siapapun. Siapapun ya hihi.... termasuk si doi. *gak berani nyebut nama* alhamdulillah si you know who ini pengertian banget, klo aku lagi asyik baca novel terutama, maka beliaunya pun mencari keasyikan lain. Misalnya nonton koleksi film. Klo doi emang sufi ( suka film). Klo aku bukaaan...termasuk nonton tivi aku juga jarang.

Nah .... sudah terjawab kan Baginda? 

Minggu, 21 Juli 2013

Ngabuburit

Burit dalam bahasa sini artinya sore. Jadi ngabuburit mungkin artinya menunggu sore ya.. tapi ini hanya biasa di pakai saat kondisi orang sedang puasa. Karena bulan ramadhan, yang nunggu sore jadi banyakan. Maka aktivitas ngabuburit jadi aktivitas berjamaah. Malahan udah ada yang komersil mungkin.

Setelah seminggu menjadi golongan ibu-ibu yang nganter anak sekolah, rasanya pengen jalan jalan ke tempat yang agak jauh dari rumah. Hehe.. *barujugaseminggu
Ceritanya mau kurilingan nganterin barang dagangan. Rencananya dari sekolah langsung naik angkot ke bypass trus ganti angkot ijo ke arah kircon. (Ke mbak Ida, mbak Irra dan Noey-judulnya nganterin tuppi, oriflame dan rendang kemasan Restu Mande). Pulangnya naik angkot ijo lagi mampir KPP Cicadas nganterin whpo Mokamula+baju anak. Dari situ langsung cuss naik ojek ke rumah.

Tadinya kan mau aku kerjakan di 2 jam saat menunggu Faiz pulang sekolah, eh ternyata whpo+baju anak ketinggalan, jadi aku pulang lagi ke rumah ambil dulu. Baru kembali ke sekolah.
Begitu Faiz pulang disusul teteh keluar kelas juga, berangkatlah kami naik angkot. Eh Faiz beli susu+roti dulu buat buka puasa siang.

Perjalanan ke by pass itu lancar. Etapi pas menuju kantor mbak Ida ya ampuuuunnn macetnya. Perjalanan yang biasa setengah jam juga nyampe, ini jadi satu jam. Kasian teteh kepanasan. Apalagi lihat Faiz minum di pojokan angkot. Aku godain mau buka puasa ? Dia geleng kepala. Maunya ngadem aja. Ya udah nanti di kantor tante Ida kan dingin ada AC. Lagian kulihat bibirnya juga masih merah/ belum pucat. Jadi masih kuat meski mandi keringat.
Bener begitu sampai kantor tante Ida ya segerr lagi.
Sementara aku ngobrol sama mbak Ida anak-anak menggambar, menulis dan mainin gadget. Apalagi pas dapat pinjeman ipad dari Mbak Ida. Aduuh makin betah saja.
Alhamdulillah Faiz udah mau ngobrol sama tante Ida. Tepatnya sejak dia disogok meja lipat gambar naruto pas main ke apato tante Ida bulan lalu.
Pas setengah satuan Om Setia bergabung, Faiz juga mau ngobrol. Ditanya 'inget enggak sama Om?' Enak aja dia jawab 'inget'. Trus ada juga om Budi Pranawa yang dulu PKL di Madya sekarang dah jadi AR di seksi Mbak Ida juga. Hihi semua anak Madya ingat dong ma bayinya Faiz. Aku bawa dia ngantor lanjut TPA Al Islam kan sejak umur sebulan sampai lulus S1 ASI.
Karena waktu semakin siang kamipun pulang.

Alhamdulillah lancar jaya, 15 menitan malah dah sampai cicadas. Di Cicadas langsung transaksi dan segera pulang. Faiz udah mulai rewel juga karena udah jam tidur siang.

Eh pas sampai pangkalan ojek jalan damri sekali lagi ada yang 'ngenalin' Faiz.
"Tos ageung deui nya Bu?"
Aku ketawa. "Apal kitu Pak?" Tanyaku balik.
"Apal atuuuh" kata mang ojek.
Haha sukurlah mamang pada apal ke aku, ya iyalah jarang jarang kali yang ngojek langsung dari Cisaranten ke Cijambe hampir tiap sore selama 6 bulan. Bahkan walaupun mamang ojeknya ganti, cukup aku bilang Cijambe, akupun diturunkan di depan rumahku. *GRjadiorangtenar.

Daaaan satu hal *penting dari ngabuburit ini adalah laba transaksi hari ini habis buat naik angkot pleus ojek2an. Hahaha pedagang macam apa akuh ini??
I know, but some time ada sesuatu yang tidak dapat 'dihargai' dengan uang.

Pict: di apato Ida.satu satunya foto Faiz berdua Tante Ida yang fokus . Itupun setelah dapat meja naruto.

Kamis, 18 Juli 2013

Rapat Orangtua Murid

Selama ini aku jarang ikut acara rapat orang tua murid, terutama yang membicarakan penentuan biaya tertentu. Di samping biasanya dilakukan di hari kerja, rapat itu juga seringnya hanya bersifat 'sosialisasi' saja dari keputusan pihak sekolah. Bukannya apriori, hanya realistis saja. Kesimpulan ini didapat berdasar pengalaman menyekolahkan anak selama 11 tahun ini.
Cumaaaaaannn... berhubung sekarang aku sedang jadi pengangguran, aku harus banyak acara dong biar sah itu alasan cuti besarnya haha..

Minggu lalu rapat di sekolah Mbak.
Kepala sekolah menceritakan program program sekolah baik yang didanai APBN maupun kegiatan yang dilaksanakan mandiri. Banyaklah .. yang bikin aku sedikit kagum antara lain program unggulannya. Yaitu setiap anak yang lulus dari sono bakal nerima 2 sertifikat tambahan. Yaitu TOEFL dan sertifikat ujian komputer. Dari mana biaya belajarnya ? Dari sebagian  sumbangan yang diberikan orang tua alias DSP . Kenapa bisa mengeluarkan sertifikat tsb ? Karena sudah bekerja sama dengan lembaga terkait yang berwenang menerbitkannya.
Trus katanya juga udah kerja sama tukar pelajar  dengan lembaga di beberapa negara (cuma biaya tanggung sendiri ya....sekolah hanya memberi rekomendasi).

Nah pas penentuan berapa besar DSP itu, kami para orang tua terutama yang ibu-ibu dah kasak kusuk aja. Berharap sumbangan gak naik dari tahun lalu yang (sebenarnya cuma) 5 juta. Kenapa cuma ? Ya mungkin di sekolah negeri lain ada yang lebih besar dari itu.
Maka begitu pemimpin rapat mengumumkan dsp tahun ini naik 10% hampir semua yang hadir setuju. Buktinya enggak ada yang protes. Apalagi ditambah informasi bahwa biaya tsb dapat dicicil selama setahun. lumayaaaan...
Aku juga setuju dan menerima saja. Eh pas pulang dan laporan sama Abi jumlah DSP segitu Abi langsung komentar:
Biaya apa saja itu ? Ada rinciannya enggak?
Gubrak dooong, enggak kepikir samsek olehku... dan tadi enggak ada peserta rapat yang nanyain ituh, dan enggak dibahas. Kali aja nanti ada surat nyusul. Kataku.
"Ini nih.... yang gini gini ini yang Abi kurang setuju. Harusnya ada rencana anggaran, trus dibagi jumlah anak yang masuk, dikurang anak yang pakai SKTM. Ketemu deh per anak kudu nyumbang berapa dan mensubsidi berapa anak."
"Yah semoga nanti ada surat menyusul, atau kali aja Ummi yang meleng jadi gak kedengeran." Jawabku ngadem-ademi . Aku maklum kalau Abi menjadi kritis , karena nanti doi yang harus bayarin itu. :D

Nah lain lagi sama rapat sekolah Faiz tadi. Di sana udah enggak ngomongin duit, karena sekolah swasta kan udah jelas semua dibiayai murid. Ada di perjanjian awal pas pendaftaran. Jadi tadi hanya cerita program sekolah.
Setiap ortu dikasih buku yang isinya nama nama guru, visi misi sekolah, program sekolah selama setahun dan tata tertib sekolah.
Semuanya biasalaah, maksudnya udah pernah tahu kan  dari jaman Mbak juga dah sekolah di sini :p
Yang bikin aku kagum sekarang ada program baru, yaitu semua karyawan/wati sekolah dan yayasan diwajibkan ikut tausiyah mingguan. Dan dipantau hafalan Al Qur'annya. Kalau guru-guru aku dah tau sejak lama. Tapi kini SEMUA. Termasuk satpam dan cleaning service. Dengan harapan ketika semua pihak di sekolah berusaha menjadi pribadi Qur'ani, auranya akan menular ke anak dan dapat dirasakan dalam proses belajar mengajar.
Baguslah.. ini sesuai banget dengan motto attakwa 'cinta Al Qur'an dan ilmu pengetahuan'. Jadi yang diminta setor hafalan bukan cuma anak-anak, pak satpam jugaa...

Yaps, itulah hasil rapat sekolah anakku, bagaimana cerita teman teman yang anaknya masuk sekolah baru?

Selasa, 16 Juli 2013

Hari Pertama Sekolah

Enggak TK, enggak SD enggak SMP bahkan SMA, hari pertama sekolah itu selalu seru. Menyimpan tanya. Gimana nanti ya? Apalagi bila masuk sekolah baru.

F1 mulai masuk sma dengan seragam smp-nya. Katanya ada acara MPLS. Masa Pengenalan Lingkungan sekolah. Kata bu kepsek waktu rapat ortu hari Sabtu kemarin sih enggak bakal ada ospek. Nggak akan disuruh pake pita pita. Si mbak rada hebohan orangnya. Semalem pinjem topi smp segala. Padahal di sekolahnya kalau berkerudung tidak wajib bertopi. Ya udin, tinggal sepakatan aja kenapa ? Ya tapi gitulah. Klo nggak heboh nggak seru. Trus bawa karton dikasih nama dia pleus karron ukuran 60x60 cm yang dibungkus plastik. Kuusulin pake kresek putih.Eh Abi keidean pake plastik putih besar besar bekas bungkus tupperware. Passss... ada yg lebar 60cm. Sorenya  pulang sekolah Fathimah dapat tugas bawa papan nama (lagi) kali ini segi lima, ada foto pake baju batik (mendadak foto menjelang buka puasa kemarin) pleus ada logo sma 24 (digambarin manual pake tangan). Tris si karyon 60x60 harus digambarin peta kota Bandung (dan Abi yang nggambarin si mbak tinggal nebelin+ngewarnain) .
Entah dapat tugas apa lagi ntar sore nih...

F2 masuk kelas baru, naik kelas 3. Hhhhmmmmmm.... meski enggak heboh tapi rada dagdigdug melepas si boy .  Kemarin raportnya berhias 'A' beberapa hari. Padahal kan dia sekolah teruus. Abinya sampai murka eh marah saking marahnya sampai enggak bisa marah kayak dulu pernah salah satu anak ada yng drop raportnya dari 10 besar ke no 2 dari belakang. Ceritanya Fikri kemarin liburan kena hukuman enggak boleh main. Boleh keluar kalau ke masjid atau disuruh Ummi ke warung.
Si Fikri ngelesnya itu adalah beberapa hari di hari class meeting. Dia ke sekolah tapi males nyari guru yang pegang absen *duh langsung nunjuk  nurun dari siapa nih ogah beramah tamah*
Nah pas mau berangkat sekolah si Fikri nanya "Ummi ridho enggak aku berangkat sekolah?"
Beuuh mau jawab apa coba? Ya pasti ridholah, asalkan enggak mampir ke mana mana, asalkan dijaga waktu waktu sholatnya. Gunakan masa muda sebelum menyesal. Dan ceramah lainnya. Si Fikri berangkat sekolah.

F3 hari pertama masuk smp. Dapat tugas bawa nama yang digantung di leher dan 'kursi goyang' dari karton ukuran 30x30 cm yang ditulisin kursi goyang. Biasa aja enggak terlalu heboh. Enggak boleh bawa hape, padahal salah satu yang bikin ngebet pengen smp adalah karena anak anak baru dibelikan hape sendiri setelah smp :p Ya sudahlah. Takdir aja Ayuk dapat sekolah yang memasukkan larangan bawa hape ini. Meski sayah sebagai ortu rada keberatan ya, karena hape diperlukan untuk koordinasi penjemputan dsb.
Pulangnya cuma dapat tugas nge-laminating kertas Asmaul Husna yang dibagikan sekolah.

F4 masuk kelas 4. Kelas baru, baju baru setelah 3 tahun pake baju seragam yang sama, sepatu baru (beli di pasar 50rb doang) daan wali kelas baru. Kayaknya Firda seneng dapat wali kelas yang ini, bapaknya fun gitu, suka nyanyi dan menggubah lagu. belom belom sudah bikin moto kelas, yaitu kelas JUARA it's mean jujur, unggul, aktif, rapi, akhlak mulia.
Semoga bikin anak anak tambah semangat. Amiiin

F5 hehe drama was began....
Sebelum hari h setiap hari ngobrolin ini tanggal berapa karena ingat tanggal 15 masuk sekolah. Pagi pagi bangun subuh tidur lagi dan minta dibangunin jam 10. Whaat??? Yes ! Kalau jam 10 kan sekolah udah usai dan ini berarti dia enggak perlu sekolah. Si Abi cuma geleng geleng kepala aja lihat kelakuan bungsunya.
Dengan sedikit bujuk rayu maulah dia mandi pagi dan sarapan. Pas mau berangkat jalan pelan pelan keluar rumah. Kata Abi biasalah itu, nervous hari pertama. Udah dijanjiin, kalau hari ini masih nangis konsekuensinya besok ummi enggak ikut ngantar. Iya sepakat. Eh... ternyata masih nangis juga. Pake suara keras dan kaki menjejak-jejak tanah. Si Abi lihat anaknya nangis malah diambil videonya. Haha.. Aku dah percaya aja sama bu guru TK attakwa ini, lha mbak aja dulu sampai sebulan dramanya. Karena agak lama nangisnya akhirnya Abi manggil Faiz, dipeluk dulu tapi tetep harus kembali ke barisan. Akhirnya Faiz menyerah sama bu Noneng. Digandeng masuk kelas tinggal isaknya. Dah enggak bunyi. Dan ya... selama di kelas duduk manis ngikutin belajar. Drama pisan kan? Pas istirahat juga masih digandeng -gandeng sama bu Noneng. Udah nggak nangis tapi enggak mau main apapun.  Bahkan ketika diajak main sama Abi juga gak mau. *dendam sigana hahaha....
Aku mengintip aja dari lokasi yang Faiz enggak bisa lihat aku. Takut dia nangis lagi lihat aku.
Sampai pulang aman. Enggak nangis. Pas pulang juga ketawa seperti gak ada adegan drama sebelumnya. Acting pisan budak teh...
Nah sesuai perjanjian kemarin hari ini tadi Faiz sekolah hanya berdua Abi. Sempat melangkah gontai sebelum pergi. Tapi pas pulang sekolah tadi teriak "aku nggak nangiiis....." hebat . Besok jangan nangis lagi ya....

Senin, 15 Juli 2013

Syukur

Rodhiitu billahi robba
Aku ridho Allah sebagai Rabb-ku

Penggalan doa tersebut sudah sering aku dengar , sering juga kubaca. Bahkan doa yang sama sering dilafazkan oleh anak-anak kita yang masih TK.
Tapi baru merenungkan kedalaman makna kalimat tersebut setelah kemarin membaca lagi definisi atau cakupan makna dari kata Rabb itu.
Menurut buku ringkasan tafsir Ibnu Katsir, kata Rabb berarti pemilik, yang berhak penuh, majikan, yang memelihara serta menjamin kebaikan dan perbaikan semua makhluk alam semesta .
Subhanallah, dengan kata lain Rodhitu billahi robba adalah pernyataan bahwa kita ridho / menerima apapun yang dikehendaki oleh Allah atas diri kita, mau diatur-atur apapun wong Allah majikan kita, yang memelihara kita dan menjamin kebaikan kita. Dengan kata-kata yang lebih ekstrim mau dikasih duit yang dikit sehingga terkategori kismin eh miskin, mau dikasih penyakit, atau sebaliknya banyak duit, dan sehat sentausa jika tingkat ridhonya sudah sampai pada apa yang dimaksudkan tsb, maka tidak akan ada bedanya dalam hal penyikapannya.
Dan menurutku, ridho inilah yang akan mengantarkan seseorang pada syukur. Apalagi jika disambungkan dengan ayat : alhamdulillahi rabbil 'alamin  - segala puji bagi Allah rabb semesta alam.
Ini adalah kalimat syukur  yang bila  seorang anak manusia mengucapkannya maka Allah akan menjawab "hamba-Ku telah bersyukur kepada-Ku". Alhamdulillahi rabbil 'alamin adalah seutama-utama doa.
Pantesan aja ya, kata Allah kalau seseorang bersyukur, maka Allah akan tambahkan lagi nikmat-Nya pada orang tsb.
Dan bisa saja toh tambahan itu bukan nikmat materi (saja) tetapi nikmat ketenangan batin yang selalu bersyukur atas apapun karunia Allah yang didasari oleh sikap ridho tadi.
Ah...  ini renunganku di hari keenam Ramadhan. Teu sapertos nuju ceramah kan, ?

Sabtu, 13 Juli 2013

Pilihan Keluarga

Membaca postingan Baginda Ratu "done that been there" (maaf hese ngelink-na)  langsung deh ya keinget mau nyambung postingan aku yang lalu yaitu H2C.
Pas di paragraf tentang kenapa aku pilih sekolah lanjutan negeri, aku cuma kasih alasan simpel, ini pilihan keluarga.
Kalau dibuka diskusi tentang alasan memilih sekolah, pastilah akan panjang dan sulit untuk menemukan kata sepakat. Karena masing-masing orang tua punya alasan dan pertimbangan masing-masing ketika menentukan sekolah anaknya.

Pernah ada yang bertanya, emang gak mempertimbangkan sekolah swasta ? Aku cuma senyum. Dan akhirnya kemarin ada yang nanya beneran sama aku, pas kubilang Ayuk akhirnya masuk madrasah tsanawiyah negeri. Pertanyaannya berasa nodong. Apa akunya yang sensi yah... "Kenapa enggak disekolahin di madrasah xxx ?"  ( sambil menyebut madrasah swasta di mana banyak temen-temenku  yang anaknya sekolah di sana).Terus terang saja madrasah tsanawiyah negeri itu memang bukan pilihan pertama Ayuk - dan kami juga. Pilihan pertamanya adalah SMP umum. Beda ya, kalau SMP itu ada di bawah Diknas kalau madrasah ada di bawah Kemenag. Dari pelajaran juga berbeda, di madrasah pasti nanti akan ketemu lagi pelajaran fiqh, bahasa arab, hadits, dsb.seperti yang pernah Ayuk dapatkan di Madrasah Ibtidaiyah At-takwa Jadi ya kalau mau disandingkan atau dibandingkan pasti akan berbeda. Ya yang harus ridho Ayuk masuk madrasah bukan cuma anaknya, tapi juga orang tuanya. Itu yang terbaik yang dapat diraih Ayuk. Di luar kenyataan bahwa madrasah tsb madrasah percontohan ya... itu berlaku hanya sesama madrasah. Tidak dapat dibandingkan dengan SMP. Meski sama-sama negeri.

Nah jadi apa dong alasannya kenapa kami memilih SMP Negeri ?
Pertama : anak-anak kami, sejauh ini masih diarahkan untuk menempuh jalur pendidikan umum SD-SMP-SLA-PT minimal S1 ( bukan pendidikan agama). Adapun dia menjadi sholeh, menjadi penghafal Al Qur'an, faham ilmu agama, peduli pada sesama, (amiin) dsb itu adalah semacam life skill yang harus melekat dalam dirinya mau apapun profesi dia kelak. Kecuali memang anak kelihatan ada kecenderungan mau mendalami ilmu agama secara profesional.

Kedua: Jalur pendidikan umum ini pesaing terbanyak adalah dari sekolah umum. Standar yang dipakai adalah standar umum. Bukan keahlian khusus lain yang dia miliki. Kecuali sudah benar- benar istimewa mungkin dapat masuk melalui jalur prestasi. Katakan sekarang yang dipakai adalah nilai UN. Berarti nilai UN anak harus dapat mengungguli pesaing-pesaing lainnya. Dan statistik menunjukkan sekolah negeri lah yang paling banyak mengisi  jalur ini. Wabil khusus, smp klaster satu paling banyak memasok murid untuk sma klaster satu. Dan sepertinya itu juga berlaku untuk perguruan tinggi negeri.

Ketiga: Kami ingin anak-anak tumbuh dan menjadi kuat di 'dunia nyata'. Mereka akan hidup di masyarakat yang aneka ragam kelak. Sekolah umum adalah miniatur masyarakat. Dari keluarga mana anak berasal akan kelihatan di sekolah umum.  Kami ingin anak-anak belajar bahwa dunia ini warna warni. Nilai-nilai apa yang dianut sebuah keluarga sedikit banyak akan tergambar di diri anak. Ya misalnya kalau anak nilai UN nya kecil terus bapak ibunya bilang nanti kita beli kunci jawaban saja/nanti beli kursi aja di sekolah anu, atau nanti pindah aja ke sekolah klaster satu, maka anak belajar menghalalkan segala cara dan menggampangkan masalah. Nggak ada semangat juang.

Keempat: ini yang paling berat. Melepaskan anak dari 'karantina' dan proteksi. Kalau dia sekolah di 'sekolah komunitas' yang gurunya baik-baik, sopan-sopan, suasana sekolah religius, dan anak tumbuh jadi sopan dan religius ya itu wajarlah. Tapi bagaimana nanti ? Mau sampai kapan kami sanggup memproteksi?  Enggak tau kapan ajal datang, kapan rejeki diputuskan. Sudah jadi tugas orang tualah memberikan 'imunitas', menanamkan nilai-nilai dasar dari rumah sejak anak- anak lahir,  agar di manapun anak tumbuh besar, dia tetap berpegang teguh pada nilai-nilai dasar tersebut. Dan menurut kami, makin cepat dia  'praktek' insya allah makin baik hasilnya. Meskipun terus terang saja sampai saat ini kami pun masih tetap berjuang menjaga shalat anak-anak, menjaga hafalan, akhlak dsb karena godaan keburukan itu memang jauh lebih mudah untuk diikuti.

Kelima : (tambahan) alasan biaya. Untuk sekolah negeri gratis aja banyak biaya lain yang harus dikeluarkan. Minimal transport tiap hari dan printilan lain. Uang fotocopy, buku, praktik ini itu, dsb. Realistis aja, ini bapak ibunya pns biasa -bukan pejabat- yang penerimaannya bisa dihitung bahkan sebelum gaji diterima. Belum lagi dipotong cicilan rumah. Kami tidak sanggup menyekolahkan di swasta dengan biaya mahal pleus 'biaya sosial' tinggi - ini kudapat dari temenku yang ngajar di smp swasta favorit- tidak mudah menjaga anak di tengah gempuran gaya hidup konsumerisme. Klo di sekolah negeri setidaknya latar belakang sosial ekonominya juga lebih heterogen .

Ya demikianlah teman teman. Kenapa saya dan suami tetap memilih sekolah negeri untuk anak-anak. Dan itupun harus dekat dari rumah. No macet. No mahal di transport. Maksimal maghrib udah pulang lengkap udah selesai eskul/bimbel. Dan mohon maaf kalau kita dalam hal ini kita harus sepakat untuk tidak sepakat.

Kamis, 11 Juli 2013

Senin Sibuk

Tergiur sama postingan Sondang tentang Rabu Seru dan Ika tentang Sabtu Seru-nya, baiklah akupun akan bercerita tentang Seninku yang sibuk kemarin. (eh sekarang hari apa yah...)

Setelah kelegaan karena urusan sekolah Mbak dan Ayuk, Senin ini acaranya pengajian sama ibu-ibu. *biarsholihah. Sebenarnya pertemuan rutin di hari Ahad, hanya karena sebagian besar ibu ibu pada berlibur atau menemani keluarga yang berlibur ke Bandung, maka pertemuan pekan ini digeser ke hari Senin. Kebetulan aku bisa, ya oke saja. Hari Senin ini ada tiga acara sebenarnya, pagi ada sekolah ibu, trus mau janjian ama Tri+Sondang, trus sore pengajian. Tapi kayaknya gak bakalan bisa tiga-nya dijabanin.

Sudah menjadi kebiasaan di Bandung, hari-hari menjelang Ramadhan tiba biasanya kita makan bersama. Makanya enggak heran kalau yang eksis di berbagai klub *jiah* bakal munggahan di berbagai tempat. Sama teman kantor, sama klub senam, sama kelompok pengajian, sama teman seangkatan, dsb. Demikian pula buka puasa bersamanya juga bakalan banyak diluar. *mulainyinyir
Kembali ke leptop. Nah, waktu Rabu lalu ketemuan sama grup makan siang itu sempat terlontar pertanyaan entah dari Sondang entah dari Tri, bisa enggak ketemuan sekali lagi sebelum puasa. Nah karena puasa Rabu, sebagian Selasa, Minggu sore sms-an sama Tri, Senin tuh jadi enggak mau ketemuan. Mana Sondang ngajak anak-anak ketemuan lagi di tempat main di manaa... gitu aku lupa, katanya tempatnya enak. Aku bilang aku enggak bisa karena mau ada teman-teman datang. Acaranya sore. Tapi aku mau bikin kejutan ceritanya. Aku mau bikinin stroberry cheese cake.
Aku udah beli cetakan pudingnya minggu lalu. Nah yang jadi masalah adalah mencari stroberi-nya.

Sebelum ngantor Abi berpesan supaya aku mengantarkan anak-anak untuk mengambil pengumuman resmi bahwa mereka diterima di mana. Karena si Mbak-nya masih asyik tetelponan sama temen-temennya pakai conference call *anaksekarangbanget dan nggak tau jam berapa berangkatnya, dan pengumuman Ayuk baru bisa diambil jam tiga sore, pagi itu aku nekat ke Ujungberung nyari stroberi. Biar cepat aku langsung ke Griya. Eh, ketauan banget nggak pernah ke supermarket, kata mamang yang jualan kue pukis di depan Griya, tokonya baru buka jam sembilan. Kalau Sabtu dan Minggu jam tujuh (apa jam delapan yah *bingungsorangan). *tepok jidat
Akhirnya aku ke pasar. Masuk pasar berhenti  beberapa kali nanya dimanakah tukang jual stroberi.
Setelah tiga kali bertanya *ketauan gak pernah ke pasar* akhirnya aku ketemu sama mang stroberi. Sambil lewat sambil belanja belanji sayur+lauk iseng-iseng buat persediaan.
Sampai rumah setengah sembilan langsung beraksi. Kayaknya gak bakalan bisa deh, mampir Sekolah Ibu, jadi skip aja. Maap ya Bu Siti...
Rencana hari ini adalah : membuat 9 loyang puding stroberi cheese cake untuk teman-teman+satu untuk anak-anak di rumah, total ada 10 loyang. Trus masak sop dan ayam kecap untuk makan di rumah, membuat mie goreng untuk pengajian sore + menggoreng mendoan+pisang keju+menggoreng kerupuk. pleus tetep harus ke SMA 24 untuk mengambil pengumuman mbak dan ke Attakwa mengambil pengumuman Ayuk. Jam tiga maksimal adzan ashar semua harus sudah beres dan aku duduk manis di depan menunggu ibu-ibu datang.

Aku telpon Tri gimana cara masak ayam kecap biar enak, karena terang aku enggak pernah makan ayam kecap bikinanku sendiri. Rasanya ada bau-bau apa gitu. Kata Tri ayam diungkep dulu pake bumbu bawang putih, garam dan ketumbar (tanpa kunyit) trus digoreng sebentar, baru dimasak. Eh, ternyata bener lho... enak. dan enggak bau. Jadi aku doyan.
Menjelang zhuhur Tri sms, katanya enggak jadi ketemuan sama Sondang karena Sondang tepar baru pulang dari  Pangandaran. (Hah ? heran, perasaan kemaren gak ngomongin Pangandaran samsek). Ya sudahlah, syukur..... berarti kaaaan.. bukan aku aja yang berhalangan ke ketemuan.
Sesi yang paling lama adalah membuat puding, karena pake  dua panci kecil cuma muat satu agar-agar dan harus bersabar untuk membuat lapisan stroberi, kemudian lapisan keju dan lapisan biskuitnya. Tapi karena udah diniatin, ya seneng seneng aja bikinnya.
Pas zhuhur Abi nelpon gimana pengumuman Mbak, pas kubilang jam dua baru bisa diambil, dan karena aku mau pengajian jam tiga, Abi pesan agar ngambil pengumuman Ayuk-nya nunggu Abi datang. Biar sama Abi aja.*asyeek, bebas satu tugas.

Sekitar jam dua selesai semua puding. Trus mandi dan  ke sekolah mbak ambil pengumuman. Pulang dari SMA 24 lanjut menggoreng kerupuk dan mendoan. Trus masak mie sambil manggang pisang. Alhamdulillah pas adzan ashar semua beres. Sore itu Abi jadi nganterin Ayuk ke sekolah.
Alhamdulillah juga, pengajian berjalan lancar sampai menjelang maghrib. Ada satu teman yang nungguin suaminya sampai Isya'. Aku menemani mengobrol. Abis Isya' baru tamu pulang dan beres semua. Tinggal cuci-cuci perkakasnya. Alhamdulillah ya.. masih sore udah beres. Enggak seperti mak Ika yang sampai tengah malam macam Cinderella. Jempol buat Mak Ika.
Dan yang paling berkesan hari ini  adalah komentar Ayuk ketika peserta pengajian yang datang pertama menanyakan "Ummi ada ?" Jawabannya "Ada, dari pagi sibuk di dapur" :D
Yah, kapan lagi laaah.. mumpung cuti..

Eh, btw mana si 10 loyang puding itu ?
Maap sodara-sodara. Gak sempat motoin. Gak kepikiran. Untunglah ada sepotong foto dari salah satu teman yang testimoni bilang katanya puding bude Titi enak dan anak-anaknya sukaaa....

strobery cheese cake 
Ah iya, walaupun sudah memasuki hari ketiga bulan Ramadhan, enggak papa ya.. baru ngucapin selamat menjalankan ibadah Ramadhan buat teman teman yang menjalankan. Semoga Ramadhan ini lebih baik lagi dari Ramadhan lalu. Amiiin. 

Selasa, 09 Juli 2013

H2C

Kayaknya kesibukan sebagai pengacara baru   masih agak tersisih dengan kondisi ini termasuk kehebohan Faiz untuk belajar sekolah di At-Takwa yang Sabtu kemarin memasuki hari keempat alias pertemuan terakhir sebelum dia sekolah beneran di sana.
Apa sih yang sampai segitunya membuat harap harap cemas ?
Apalagi kalau bukan pendaftaran anak sekolah.

Syukurlah ya... sejak beberapa tahun terakhir ini, hasil seleksi masuk SMP, SMA (hihi di situs PPDB istilahnya masih SMA) dan SMK Negeri di kota Bandung dapat dilihat secara online. Dari mulai data pendaftar sampai rekapitulasinya ada. Kita bisa tahu berapa passing grade atau gampangnya nilai terkecil agar dapat diterima di sekolah yang kita tuju. Lumayan membantu walaupun tentu saja itu sampai pendaftaran sehari sebelumnya. Jangan sampai gara-gara tidak memperhitungkan passing grade ini anak-anak tidak berhasil masuk sekolah negeri ( dan dekat rumah).  Kenapa sekolah negeri ?Simpelnya ini pilihan keluarga. Dengan berbagai pertimbangan tentu saja. Keluarga lain punya pilihannya masing-masing.

Dengan nilai UN yang didapat mbak, alhamdulillah kami lebih tenang. Pilihan pertama dia SMA 24 di klaster 1 dan pilihan keduanya SMA 23 di klaster 3. Kalaupun dia enggak diterima di pilihan pertama, insya Allah bakal masuk di pilihan kedua. Hasil pantauan melalui PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) online Kota Bandung, sejak hari apa itu dia mendaftar, posisinya masih aman di pilihan pertama.

Tapi dengan nilai yang didapat Ayuk, rupanya ini menjadi pengalaman baru bagi kami sekeluarga.
Bukannya tidak menghargai hasil jerih payahnya, tapi hendak mengajarkan bahwa di dunia ini selain kita berjuang melawan sisi negatif diri kita, kita juga berlomba dan bersaing dengan orang lain. Berlomba-lomba dalam kebaikan.
Sedih pas melihat di hari ketiga Ayuk sudah kehilangan pilihan pertamanya di SMP 17. Kamipun membujuk agar dia mau ke SMP 50 yang ibaratnya tinggal ngesot saking dekatnya. Awalnya dia enggak mau karena deket banget sama rumah. Eh pas dia udah mau, ternyata di hari berikutnya nilai dia udah lewat juga. Ayuk mulai menangis diam diam. Setiap ditanya geleng kepala. Pilihan pertama berubah lagi ke SMP 49. Ternyata di hari kelima, lewat pula. Pas Jumat malam itu tinggal 2  SMP Negeri -agak dekat dari rumah-  yang masih memungkinkan nilai Ayuk masuk. Satunya SMP 22 di jalan Supratman, satu lagi  SMP 20 di Kosambi. Udah jauh dari rumah kalau ukuran Abi.
Sabtu, hari terakhir pendaftaran, bismillah memilih SMP 22 di pilihan pertama dan MTs Negeri 2 di Cicaheum sebagai pilihan kedua.
Abi sempat cemas ketika Sabtu menjelang maghrib belum ada nama Ayuk di sekolah manapun. Aku menghibur mungkin masih proses input data. Alhamdulillah habis isya sudah ada nama Ayuk diterima di MTsN 2.
Dan benar saja karena salah perhitungan passing grade, ada teman Ayuk yang akhirnya tidak diterima di SMP manapun. :(
Ayuk kelihatan belum lega diterima di madrasah. Masih terlihat melamun diam diam dan menangis sembunyi sembunyi.  Dia ingin sekolah umum seperti kedua kakaknya. Setelah Abi memberikan pemahaman, bahwa ini bagian dari keputusan Allah, bahwa Allah berikan yang terbaik buat kita, Allah berikan sesuai yang kita butuhkan bukan yang kita inginkan, terlihat Ayuk lebih legowo. Pas hari Minggu siang Ayuk diajak Abi melihat calon sekolahnya, dia langsung jatuh cinta.
Dan Senin ketika dia menerima surat resmi tanda diterima melalui guru At Takwa -karena ndaftarnya kolektif - dia sudah tertawa tawa dan berani menunjukkan foto foto sekolah barunya. Apalagi ketika diberitahu bahwa MTsN 2 adalah madrasah tsanawiyah percontohan dia makin bangga. Kepala At Takwa secara khusus berpesan agar Ayuk menjaga nama baik  AtTakwa karena alumninya sudah dikenal di sana.
Yah satu pelajaran baru sudah dilalui kami sekeluarga. Benar kata Ayuk, hidup itu tak semulus paha cherybelle.

Minggu, 07 Juli 2013

One Day No Rice

Yang pasti bukan karena kudeta militer atas pemerintahan Mursi di Mesir -yang efeknya  ke rakyat Mesir bakal kerasa banget - yang membuat anak anakku enggak mau makan (nasi) dan minta one day no rice.  Tapi semata mata karena mereka seneng aja enggak disuruh makan (nasi). Karena kebiasaan selama liburan adalah mereka jadi enggak punya jadwal makan yang pasti. Maunya ngemil melulu. Lagian klo lagi one day no rice mereka bakal makan yang 'enak-enak'  menurut mereka tentu saja. Kalau menurut Ummi ya mereka akan makan menu yang jatohnya lebih mahal. *itungannya duit.

Jadi Jumat kemarin lumayan santailah. Pagi pagi anak anak sarapan mie instan yang entah bulan apa aku terakhir kasih ke mereka. Abi juga.
Buat camilan hari itu aku bikin kolak ubi campur pisang. Hmmmm.... sedap. Berasa udah puasa aja nih , ada kolak.
Trus siangnya mereka nyegat tukang bakso eh tepatnya bakwan malang.
Nah malemnya mereka rikues krim sup.

Trus nasi dikemanain ? Kemana lagi lah kalau bukan ke perut Ummi. Anak anak sukses one day no rice kecuali mbak yang main ke rumah temannya dan Faiz yang enggak doyan sup-sup an .
Trus Abi makan apa ? Ah si Abi emang selera makannya gak bisa ditebak. Malam itu Abi enggak makan. Cuma makan dua mendoan dan gehu pedas.

Sabtu, 06 Juli 2013

'Pengacara' Baru

Mungkin teman-teman sering atau pernah mendengar istilah 'pengacara' dalam tanda petik ya.... alias si pengangguran banyak acara. Itulah aku dalam dua hari ini.
Setelah aku cerita aktivitasku hari pertama dan hari kedua, maka sekarang giliran cerita hari ketiga dan keempat.
Kemarin pagi aku ke rumah bu RT, rencananya sih mau minta tanda tangan form kartu keluarga yang baru buat masukin nama F4 dan F5. Eits sabar dulu... jangan nanya jadi selama ini.... dll . Sampai ditunda sekian lama karena passs F4 lahir kami baru aja ganti KTP dan KK dari NTT ke Bandung. Jadi ya nanti aja sekalian 5 tahun lagi ngganti alamat ke rumah sendiri juga.
Ya tapi kan 5 tahun lagi pas kami ganti KTP rumah kami masih rumah kontrakan, jadi belum ngganti KK. Eh dasar bandel aja ya, sampai F5 lahir sampai sekarang 5 tahun belum masuk KK juga. Haha... ya sudahlah. Yang penting mereka berdua kan tetap diakui sebagai anggota keluarga ya *ngeles..
Etapi pak RT tidak ada malah aku ketemu bu RT yang curcol bahwa besok bagian RT kami bertugas menyiapkan PMT (pemberian makanan tambahan) buat posyandu sementara beliau harus raker.
Aku bersedia membantu.
Jadilah pagi itu juga langsung belanja ke toko grosir dekat rumah. Beli susu kemasan, biskuit kemasan pleus bahan bahan puding buat anak balitanya. Buat kader posyandu biasanya sih pada ngaliwet atau bikin nasi timbel. Berhubung saya *dan bu RT xixixi rada rada koboy jadi belikan saja mie instan untuk kadernya. Dan ini udah kedua kalinya. Tahun lalu pernah juga aku pesankan nasi timbel di warung makan dekat kelurahan.
Ternyata, dengan bantuan anak anak enggak sampai setengah jam tuh paket untuk 60 balita dan 17 kader posyandu sudah siap sedia.
Makanya ada yang heran lihat status fb aku kok buat posyandu ada mie instan. Wkwkwk

Faiz dan Teteh lagi bantuin Ummi


Beres itu aku capcuss berdua Faiz menuju Riau Junction buat ketemuan sama the girls. Kali ini bawa anak anak. Tri bawa 3 anaknya. Sondang juga. Jadilah ramai sekali. Ngobrolnya bentar bentar terhenti karena Faiz lari sana lari sini. Sayang dia enggak mau gabung anak anak lain masuk ke play ground. Padahal dah dibayarin sama calon mertuanya tuh :p
Udah kemajuan sih sebenarnya, Faiz udah mau ngejawab pas diajak ngobrol sama Tri, Sondang maupun mbak Ida.
Tri mbawain cake uat akuu...


Pulang dari RJ aku langsung ke Antapani janjian sama teman-teman selingkaran. Paaas.... turun angkot Antapani pas hujan turun. Alhamdulillah.
Habis maghrib baru bertolak dari Antapani dan nyampe rumah jam 7 malam. Lebih malam daripada pulang kerja :p
Karena pulang kemaleman, Kamis pagi aku baru  bikin puding. Alhamdulillah urusan posyandu beres jam 8 aku antar ke gedung RW.

Jam 9 aku siap siap menuju TSM untuk shopping jaga stand display buku. Aku ambil shift pagi dari jam 10 sampai 15.30.
Pas mendekati jam 12 si Iko bbm ngajak ketemuan di RJ. Dia sama Lei. Yaaah... belum rejeki ketemu Lei. Pas kubilangin aku cuti ampe abis lebaran si Iko bilang enaknya...... hehehe... Aminin ajaaa...

Perbedaan jaga stand buku di mall dan di pameran buku adalah.... klo di mall tuh kita harus usaha extra keras buat narik perhatian pengunjung. Mereka kan rata rata mau jalan jalan, mau shopping atau window shopping. Nah klo di pameran buku ituh orang yang datang emang yang sengaja lagi nyari buku. Cuma tinggal ngejelasin dikit kelebihan buku-buku kita. Meski demikian, jaga stand itu tetap bermanfaat. Minimal melatih keberanian, mengasah kemampuan presentasi dan menambah pengalaman menghadapi aneka ragam konsumen. Alhamdulillah pameran TSM ada yang closing . Mudah mudahan buku terkirim dan bulan depan nikmatin sebagian pengganti tunjangan. Amiiin...

Tunggu punya tunggu ternyata yang shift sore baru datang jam setengah lima. Khawatir kemaleman aku charter ojek dari Kircon. Udah rejeki kali ya... Mang Ojek ini tau daerah aku karena dia mantan kurir ekspedisi. Deal harga 25 rb. Murce gituuuu.... untuk memintas macet Antapani atau Jl. Kircon yang lagi dicor. Mana gerimis pula. Pasti lebih macet.
Kami lewat jalan tikus. Dari Warung Jambu - PSM - Kawaluyaan - Parakan Saat - Cisaranten -Golf - Cijambe. Pas turun aku minta maaf karena gak bisa ngasih lebih. Di tasku tinggal ada recehan 27 rebu. Eh takjub bin bengong, mang Ojeknya malah cuma minta 20 rebu doang. Turun harga.
Ada yaaa...... orang baik kayak gini.... Akhirnya 27rb pindah tangan dan kami saling berterima kasih..... Aku berterima kasiih sekali karena bisa masuk rumah sebelum maghrib. Pernah dengar dari mbak Siti, katanya kalau mau lebih mudah menghafal Al Qur'an usahakan maghrib sudah di rumah. *pencitraan shalihah.
Aku belum mencari sumbernya. Tapi aku percaya aja karena Mbak Siti sudah mempraktekannya.
FYI mbak Siti yang pernah aku ceritain di tulisanku tentang Sebaik baik Nasihat adalah kematian  adalah istri Mang Oded yang bentar lagi bakal dilantik jadi wakil walikota Bandung, insya Allah.*OOT

Kamis, 04 Juli 2013

Dialog Bapak Anak

Sabtu sampai Minggu kemarin Ayuk panas. Dua hari itu dia tiduran aja di kamar. Enggak mau makan. Mainin hape. Aku tiduran di tempat tidur sebrangnya sambil membaca Album Kenangan Ayuk di SD. Abi masuk kamar dan tiduran di samping Ayuk

Kamu jangan meninggal dulu atuh. Belum ngrasain SMP
Iya enggak bakalan.
Emang nanti kalau besar kamu  mau jadi apa ?
Enggak taulah
Mau bikin grup band ?
Enggak mau ah. Kalau grup band kan harus mau pake rok pendek2 gitu
Emang enggak bisa pake kerudung kayak grup apa dulu itu ?
Sunny ?
Iya .. tuh kan mereka pada pake kerudung
Iya makanya mereka enggak terkenal. Nggak tau di mana sekarang
Mau nyanyi sendiri kayak Fatin ?
Enggak ah. Malu
Kan duitnya banyak
Iya tapi suaranya kudu bagus
Atau mau main sinetron?
Enggak mau. Cape. Soalnya berangkat (shooting)nya pagi pagi nanti pagi lagi baru pulang. Si itu aja ada yg dipecat sama manajemennya gara gara mau pulang jam lima.
Iya emang. Abi juga dipecat gara gara mau pulang jam 5 mau main sama anak anak
Ah, abi bohong. *ketawa
Trus jadi apa nanti ?
mau jadi ibu rumah tangga aja
Terus karirnya apa ?
Ya kumaha nanti we
Trus keahliannya apa, kan ibu rumah tangga punya keahlian khusus
Ya apa yaa ... masak lah
Nanti kamu kayak chef mari**a. Pake baju pendek2. Atau kayak chef F**** Q*** pake baju dadanya keliatan
Ya enggaklah aku kan masaknya di rumah
*pengen suami kaya tapi Bi...*ada yang nimbrung
Enggaklah, enggak harus. Pengusaha.. nanti aku bikin kafe gitu. Kan hidup itu enggak selalu lurus. Kata anggun juga hidup enggak semulus paha cherrybelle
*ketawa
Oya? Anggun bilang gitu ?
Iya ada di you tube
Trus kalau mau bikin kafe kenapa kalau abi bilang pagi2 bantuin ummi kamu enggak mau?
Kafe aku kan jualan kopi. Enggak jualan masakan. Ummi kan enggak pernah bikin kopi.
*ya belajar sama abi tuh bikin kopi*
Abi kan bikinnya kopi sachet
Kopi aja ?
Iya. Kopi yang dicampur campur gitu. Kan katanya  lebih enak yang diramu daripada yang sachet.
*obrolan terhenti


Ayuk dan Abi tahun 2005

Selasa, 02 Juli 2013

Liburan Mahal

Sebenernya masih ada beberapa draft yang nunggu publish. Belum dikeluarin dari kandang karena masih ngumpulin foto foto dan ternyata perlu waktu khusus untuk mengunggah foto foto tersebut. Sedangkan waktu terus berjalan. Kalau enggak dituliskan bakalan menguap jadi kenangan yang terlupa. #jiaaah

Baiklah teman-teman jangan heran kalau sebulan ke depan saya tiba tiba nyetatus lagi ngapain dan di mana gitu. Karena saya ambil cuti. Enggak tanggung tanggung cuti besar sekalian sampai abis lebaran. Tadinya ada keluarga adik mau pindahan ke Bandung (tapi gak jadi) dan kebetulan 3 anakku tahun ini masuk ke sekolah yang berbeda.  Yang paling menyedot perhatian adalah Faiz yang bakalan masuk Attakwa. 'Rejekinya' dia aja sekarang ummi abi-nya udah pada absen finger print jadi enggak bisa ijin telat barang satu dua jam buat nungguin di hari hari awal sekolahnya. Kalau ambil cuti tahunan yang cuma enam hari, pasti nanti lebaran enggak bisa cuti lagi. Padahal lebaran kemarin enggak mudik masa tahun ini enggak mudik lagi. Nggak seru doooong... 
Dengan berbagai pertimbangan maka aku ngajuin cuti besar. Dari 2 bulan yang diminta, ijinnya keluar sebulan setengah. Ya sudahlah... alhamdulillah... di syukuri aja.

Jadi apa kesibukanku dua hari cuti ini ? Kemarin masih ke kantor bentar ngurus ngurus berkas. Trus ke pasar Kosambi lihat lihat toples kue, trus ke tupperware , trus nganterin pesanan yang lain. Sorenya nganterin Faiz cukur untuk pertama kali karena selama ini cukur dianter bibi.
Tadi pagi aku ke SMA 24 lihat- lihat pengumuman persyaratan pendaftaran buat mbak, pulangnya mampir tukang jual tanaman pinggir jalan karena aku mau make over kebunku yang cuma 2x0.75 m ituh. Trus ke kelurahan ngurus perpanjangan KTP dan Kartu Keluarga sekalian apdet alamat. Siangnya nganterin Ayuk nonton ( nontooooon gitu lhoooo.. jiarang -jiarang...) Coboy Junior the Movie yang bioskopnya cuma isi sepertiganya.
Asyik ya ? Benar benar liburan yang mahal xixixi iyah.. karena aku bakal kehilangan tunjangan selama cuti besar ini.
Bisnis apa lagi ya... buat cari penggantinya ?