Selasa, 16 Juli 2013

Hari Pertama Sekolah

Enggak TK, enggak SD enggak SMP bahkan SMA, hari pertama sekolah itu selalu seru. Menyimpan tanya. Gimana nanti ya? Apalagi bila masuk sekolah baru.

F1 mulai masuk sma dengan seragam smp-nya. Katanya ada acara MPLS. Masa Pengenalan Lingkungan sekolah. Kata bu kepsek waktu rapat ortu hari Sabtu kemarin sih enggak bakal ada ospek. Nggak akan disuruh pake pita pita. Si mbak rada hebohan orangnya. Semalem pinjem topi smp segala. Padahal di sekolahnya kalau berkerudung tidak wajib bertopi. Ya udin, tinggal sepakatan aja kenapa ? Ya tapi gitulah. Klo nggak heboh nggak seru. Trus bawa karton dikasih nama dia pleus karron ukuran 60x60 cm yang dibungkus plastik. Kuusulin pake kresek putih.Eh Abi keidean pake plastik putih besar besar bekas bungkus tupperware. Passss... ada yg lebar 60cm. Sorenya  pulang sekolah Fathimah dapat tugas bawa papan nama (lagi) kali ini segi lima, ada foto pake baju batik (mendadak foto menjelang buka puasa kemarin) pleus ada logo sma 24 (digambarin manual pake tangan). Tris si karyon 60x60 harus digambarin peta kota Bandung (dan Abi yang nggambarin si mbak tinggal nebelin+ngewarnain) .
Entah dapat tugas apa lagi ntar sore nih...

F2 masuk kelas baru, naik kelas 3. Hhhhmmmmmm.... meski enggak heboh tapi rada dagdigdug melepas si boy .  Kemarin raportnya berhias 'A' beberapa hari. Padahal kan dia sekolah teruus. Abinya sampai murka eh marah saking marahnya sampai enggak bisa marah kayak dulu pernah salah satu anak ada yng drop raportnya dari 10 besar ke no 2 dari belakang. Ceritanya Fikri kemarin liburan kena hukuman enggak boleh main. Boleh keluar kalau ke masjid atau disuruh Ummi ke warung.
Si Fikri ngelesnya itu adalah beberapa hari di hari class meeting. Dia ke sekolah tapi males nyari guru yang pegang absen *duh langsung nunjuk  nurun dari siapa nih ogah beramah tamah*
Nah pas mau berangkat sekolah si Fikri nanya "Ummi ridho enggak aku berangkat sekolah?"
Beuuh mau jawab apa coba? Ya pasti ridholah, asalkan enggak mampir ke mana mana, asalkan dijaga waktu waktu sholatnya. Gunakan masa muda sebelum menyesal. Dan ceramah lainnya. Si Fikri berangkat sekolah.

F3 hari pertama masuk smp. Dapat tugas bawa nama yang digantung di leher dan 'kursi goyang' dari karton ukuran 30x30 cm yang ditulisin kursi goyang. Biasa aja enggak terlalu heboh. Enggak boleh bawa hape, padahal salah satu yang bikin ngebet pengen smp adalah karena anak anak baru dibelikan hape sendiri setelah smp :p Ya sudahlah. Takdir aja Ayuk dapat sekolah yang memasukkan larangan bawa hape ini. Meski sayah sebagai ortu rada keberatan ya, karena hape diperlukan untuk koordinasi penjemputan dsb.
Pulangnya cuma dapat tugas nge-laminating kertas Asmaul Husna yang dibagikan sekolah.

F4 masuk kelas 4. Kelas baru, baju baru setelah 3 tahun pake baju seragam yang sama, sepatu baru (beli di pasar 50rb doang) daan wali kelas baru. Kayaknya Firda seneng dapat wali kelas yang ini, bapaknya fun gitu, suka nyanyi dan menggubah lagu. belom belom sudah bikin moto kelas, yaitu kelas JUARA it's mean jujur, unggul, aktif, rapi, akhlak mulia.
Semoga bikin anak anak tambah semangat. Amiiin

F5 hehe drama was began....
Sebelum hari h setiap hari ngobrolin ini tanggal berapa karena ingat tanggal 15 masuk sekolah. Pagi pagi bangun subuh tidur lagi dan minta dibangunin jam 10. Whaat??? Yes ! Kalau jam 10 kan sekolah udah usai dan ini berarti dia enggak perlu sekolah. Si Abi cuma geleng geleng kepala aja lihat kelakuan bungsunya.
Dengan sedikit bujuk rayu maulah dia mandi pagi dan sarapan. Pas mau berangkat jalan pelan pelan keluar rumah. Kata Abi biasalah itu, nervous hari pertama. Udah dijanjiin, kalau hari ini masih nangis konsekuensinya besok ummi enggak ikut ngantar. Iya sepakat. Eh... ternyata masih nangis juga. Pake suara keras dan kaki menjejak-jejak tanah. Si Abi lihat anaknya nangis malah diambil videonya. Haha.. Aku dah percaya aja sama bu guru TK attakwa ini, lha mbak aja dulu sampai sebulan dramanya. Karena agak lama nangisnya akhirnya Abi manggil Faiz, dipeluk dulu tapi tetep harus kembali ke barisan. Akhirnya Faiz menyerah sama bu Noneng. Digandeng masuk kelas tinggal isaknya. Dah enggak bunyi. Dan ya... selama di kelas duduk manis ngikutin belajar. Drama pisan kan? Pas istirahat juga masih digandeng -gandeng sama bu Noneng. Udah nggak nangis tapi enggak mau main apapun.  Bahkan ketika diajak main sama Abi juga gak mau. *dendam sigana hahaha....
Aku mengintip aja dari lokasi yang Faiz enggak bisa lihat aku. Takut dia nangis lagi lihat aku.
Sampai pulang aman. Enggak nangis. Pas pulang juga ketawa seperti gak ada adegan drama sebelumnya. Acting pisan budak teh...
Nah sesuai perjanjian kemarin hari ini tadi Faiz sekolah hanya berdua Abi. Sempat melangkah gontai sebelum pergi. Tapi pas pulang sekolah tadi teriak "aku nggak nangiiis....." hebat . Besok jangan nangis lagi ya....

14 komentar:

  1. Memang seru mbak Titi hari pertama sekolah. Saya yg nyiapin 4 anak aja udah heboh. Belum urus yg bungsu. Yang MOS cuma 1 anak yang masuk SMA. Beneran deh persiapan MOS itu cukup aneh2 aja.

    Semoga anak-anak bisa menjalani sekolah mereka dengan baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi mbak Niken, saya mah supporter ajaaa.....

      Amiiin, semoga bisa menjalani sekolah dengan baik dan makin sholeh ya.

      Hapus
  2. karena aku saat ini CUMA membacanya, aku bisa ngikik membayangkan rempongnya dan beragamnya itu di hari yang sama kan tanggal 15 kemarin? Secara PP semua orang jg mengenai hari pertama masuk sekolah. Fikri itu nanyanya polos banget ya hahahaha dan aku yakin tiada bakat ramah tamah itu dari manaaaaaa . Aku geregetan sama Faiz, kebayang mukanya yang senyum-senyum lempeng gitu Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngikiklah Maaak... sebelum dingikikin orang lain hahaha
      Nanti juga dirimu merasakan . Sekarang juga udah kan, kalau di sekolah GETs ada proyek apaaa... aku mah setaun sekali doang

      Fikri itu ya gitu deh... ababil khas abegeh. Pernah kumarahin apa pagi-pagi , trus kebetulanan sarapannya sesuatu yang dia suka, pas berangkat sekolah pamit sambil bilang lempeng 'terima kasih atas apa yang ummi berikan' . Huh gondoknya, tapi kata-kata itu bagaikan dia nyiram api pake air kan kan ?.

      Faiz itu kata bu Atty mukanya 'tengil' sejak bayi. Ya gitu deeeh... itu yang bikin kita nggak bisa marah sama dia. Berlagak kalau kata Abinya..

      Hapus
  3. kebayang hebohnya, Mbak. Sp F5 gitu, lho. Sy cuma 2 aja udah turun naik nada suara saya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha Teh Ci... saya sampai turun naik, turun lagi, naik lagi, sejumlah anak anak ituuh...
      Untung bulan puasa ya... jadi yaa.. ada remnya :D

      Hapus
  4. Waaa pinter banget si F5. Aku dulu ikut anakku sekolah, didalam kelas, selama sebulan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Lusiiii... xixixi lain anak lain 'cerita'. Aku anak pertama tuh yang sampai sebulan. Anak kedua lancar, malah nyuruh kita pulang di hari pertama. Yang kelima ini lain lagi ceritanya.. entah ni nanti di hari ketiga.

      Hapus
  5. Another hari seru ya mbak... apalagi masuk sekolah pertama dah masuk bulan ramadhan juga
    Dan aku juga heran, kenapa anak-anak kalo sama ayah lebih mandiri ya?? Kalo kata temenku, ibu itu kebanyakan peletnya, jadi anak-anak attach banget, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... dan kayaknya lebih mendekati everyday is seru day hahaha
      Ramadhan ini alhamdulillah anak anak makin besar. Jadi tinggal pengkondisian Faiz. Alhamdulillah di tk faiz gak boleh bawa makanan dan minuman selama ramadhan, jadi terkondisi.

      Haha klo kata suamiku ibu mah suka enggak tegaan, mudah terbujuk tangisan. :D

      Hapus
  6. itu kan cerita sekolah anaknya.. nah terus cerita me time ummi-nya manaaaa...? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi... Periksa lagi profil aku mbaaa......
      kalau cukup waktu buat aku berkreasi (termasuk berkreasi bersama teman) dan menulis, itu udah me time yang tak ternilai. Hahaha... #ngeles

      Hapus
  7. selalu ada cerita seru di hari pertama anak sekolah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Lidya... tiap anak beda cerita...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan