Kamis, 25 Juli 2013

Judi Kecil Kecilan

Pulang sekolah kemarin, Teteh membawa mainan baru. Permainan monopoli bergambar helo kitty.
Merasa enggak pernah ngasih uang jajan selama bulan puasa, aku nanya doong... dari mana asal barang  tersebut.
Teteh cerita katanya itu dari mang mainan gosok gosok. Jadi beli gosokan seribu perak, kalau gambarnya bom maka nggak dapat apa apa. Kebetulan si Teteh dapat gambar monopoli.
Hmmmmmmm..... aku menarik nafas panjang. Ini namanya ujian orang berpuasa.
Mau marah, ngerasa belum pernah ngasih tahu hal seperti itu. Lagipula baru beberapa hari lalu aku baca di blog @katatakita, enggak boleh ngasih hukuman ke anak yang udah jujur.
Yang dilakukan Teteh itu, menurutku termasuk judi/mengundi nasib.
Terus aku jelasin dikit tentang judi. Pastinya ada unsur gambling, ada pihak pihak yang dirugikan/yang tidak mendapat apa apa, ada pihak yang sangat diuntungkan, yah itu dulu. Kucontohkan teman dia yang dapat bom dan uangnya hilang begitu saja.
Alhamdulillah teteh mengerti. Termasuk ketika kukatakan bahwa mainan /harta yang dia dapatkan itu haram dan diambil Abi tidak boleh dibuat mainan lagi.

Aku sebenarnya pernah melihat mamang-mamang yang 'jualan' seperti itu. Di sebuah SD yang selalu aku lewatin pas berangkat kantor. Saat itu kepikir mau foto dan ngetweet mention @infobandung supaya jadi perhatian pihak berwenang. Tapi kan kameraku blur kalau ambil obyek bergerak / sambil kita gerak. Enggak jadi deh....
Ternyata kejadian juga di sekolah anakku.
Untungnya pas aku tanya Teteh apakah mamang itu selalu datang, kata dia enggak. Iya juga, kan hari itu aku juga di sekolah Faiz sampai jam 11 lebih karena janjian sama istri anggota dewan yang mau beli batik buat bingkisan.

Besoknya aku laporkan ke pihak sekolah anakku supaya jadi perhatian. Pas aku ngobrol sama pak Rudi, satpam yang selalu berjaga di gerbang sekolah, eh ternyata 2 hari sebelumnya pak Rudi ijin tidak masuk karena sakit. Ohhh.... pantesan. Setauku kan emang enggak boleh berjualan dekat gerbang sekolah.
Ya sudahlah, yang penting sudah kulaporkan, semoga jadi lebih perhatian ke depannya.

15 komentar:

  1. Yang kayak gini memang harus jadi perhatian yah, mbak. Alhamdulillah teteh mau jujur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... mesti ditanyain klo ada mainan baru dan kita gak ngerasa mbeliin, dia dapat dari mana..

      Hapus
  2. subhanallah ya, dari usia dini anak2 kita udah dicekokin yg model begini, mbak.. Huhuhu.. gimana nanti 5-10-15-20 tahun yang akan datang..? PR lagiiii buat orangtuanya. Kadang, kalo inget betapa di dunia ini ada begitu banyak hal negatif yang bersliweran, pengen nggak sih mbak, kekepin anak2 di dalem rumah sepanjang hariiii...? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah... begitulah... banyak yang tidak peduli jajanan di dekat sekolah, bukan saja soal kesehatan dan kebersihannya, termasuk kehalalannya.... prihatin tapi ya bisanya baru kontrol anak sendiri aja :(
      Pengen dikekepin, tapi klo di rumah aku tidak dapat memberikan semua bekal yang mereka perlukan utk hidup mereka kelak

      Hapus
  3. Dulu waktu SD aku juga pernah beli mbaak... dan bangga banget pas dapet hadiah.. eh sampe rumah dimarahin sama ibuku hihihi....
    Trus aku juga suka beli balon tiup mbak, bukan pengin balonnya, pengin hadiahnya.. ih bandel ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih.... mbak tituk bandel.
      Sekarang dah insyaf kaaan...

      Hapus
    2. .. dan sekarang cuma bisa nyengir kaaan, kalo salah satu krucil niru2 bandel...? hahaha...

      Hapus
  4. Itulah kalo anak-anak pas di luar jangkauan kita ya mbak... alhamdulillah teteh jujur, itu yang lebih penting. Anak-anakku juga gitu mbak.. aku tanamkan yang penting jujur, begitu ketahuan bohong, malah itu yang dibahas ma emaknya ^_^
    Kasian ya anak-anak sekarang, masih kecil juga udah pada dicekoki hal-hal beginian.. diajari judi kecil-kecilan, naudzubillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... bener . Kalau ketahuan bohong, pleus bohongnya malah yang dibahas.
      Jaman sudah berubah. Tantangan lebih banyak dan lebih berat. Jadi PR ortu juga semakin berat

      Hapus
  5. Teehhh...aku waktu kecil pernah beli jg deh sama si mamang2 itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih... Oriiiin. Enggak boleh diulang lagi ya...

      Hapus
  6. mbak aku tadinya mikir judi itu untung-untungan doang. Aku suka ngerasa kalo ikut undian itu judi gak ya. Iya ya, kalo judi itu ada pihak yang dirugikan dan ada yang diuntungkan.
    Ngomongin beginian ke anak emang enak banget pas baru kejadian ya, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo ada kejadiannya, lebih mudah menjelaskannya. Tapi klo yang jelek gini ya pengennya jangan dialami dulu sama anak anak.
      Yah tapi namanya anak anak, kita musti enggak bosen2 ngingetin. Lha kayaknya mereka udah luapa lagi sama perepetan kita hari kemarin

      Hapus
  7. bak ga usah usil ama pedagang kecil2an, toh masi banyak judi yg lebih besar... kalo emang embak serius nanggapin... kasian juga sama mamang pedagangx, kan dari pd nyuri, itu masi mendingan...

    BalasHapus
  8. gausah ikut campur urusan orang yg tau hanya owloh bukan kamu ...dia bisa begitu karna ..ga ada lg mata pencarian dia ,,,kl km yg jadi dia ...gimana perasaan nya kalo ada yg usilin,,,,pikirrrrrr??????

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan