Senin, 22 Juli 2013

Me Time

Memenuhi sabda Baginda Ratu agar aku cerita me time-ku, baiklah ya... aku ceritain sekarang. Siapa tahu bisa menginspirasi emak emak rempong lain di belahan dunia lain. Hehe..

Biasanya me time ini aku kerjakan di Sabtu atau Minggu. Karena memang jarang sekali  jalan bareng bertujuh. Kalau jalan kaki kan capek. Kalau pergi naik motor, motornya nggak muat lagi. Mau naik mobil, mobilnya belum 'diambil' masih di dealer. :P
Naik angkot, males euy papanasan dan berdesakan. Jadi klo mau jalan ya bergantian aja. Makanya seringnya week end ya di seputar rumah aja.

Yang paling uwenak di saat me time ini adalah ketika bisa 'ngadi saliro' (merawat badan) dengan waktu luang tanpa cuat cuit anak-anak. Seperti Sabtu pagi kemarin, enaaak deh. Faiz asyik main sama Abi. Yang lain masih pada tidur abis sahur eh subuh. (Dulu -beberapa tahun lalu- pas jaman rekoso, ritual  seperti ini didahului dengan cuci pakaian ya... alhamdulillah sekarang dah ada bibi yang atas jasa beliaulah aku jadi juaraang banget nyuci). Pertama tama yang kulakukan adalah menggosok kaki pakai foot file-nya orif. Alat ini seperti amplas kali. Menurutku lebih enak dipakai pada kaki kering/ nggak pakai acara rendam kaki dulu. Jadi si kulit pecah2 di telapak kaki tergerus semua. Setelah itu baru mandi dan luluran. Aku pakenya smoothing sugar scrub milk and honey-nya orif. Kulit rasanya jadi lembut dan lembab gitu. Tapi samponya aku pakai sampo yang bisa dipakai sekeluarga, yaitu lifebuoy.
Setelah mandi, sambil ngeringin rambut pakai handuk, aku meni pedi alias potong kuku kaki. Kalau tangan kan udah hampir pasti di Jumat pagi. Kuku kakiku ini gak bisa panjang, karena kalau kuku kaki panjang dikiit aja, bakal sakit pas pakai sepatu nutup. Jadi selalu pendek dek. Trauma dulu pas smp pernah lalai terlambat potong kuku, kukunya nujes ke daging. Pisau dokterlah yang akhirnya berhasil mengeluarkan sudut kuku itu.
Abis potong kuku, masih dalam kondisi lembab habis mandi, kaki yang tadi diamplas itu dioles tender-care. Sayang amaaat pake tendercare? Itu kan buat bibir? Hihi kan belinya pas diskon. Kayak bulan ini nih, ada diskonan tendercare 4 biji 89 rb doang. Lagian jarang jarang juga punya me time, jadi tendercare ku ya tetep awet.
Udah ngerawat kaki, badan juga dioles oles body cream. Udah beberapa aku coba, seperti milk and honey, trus yang rasa buah, terakhir aku pake yang More, eh baunya lembut banget. Cocok dah.
Nah badan udah terawat semua, kalau masih ada waktu (alias mandinya nggak kesiangan) biasanya aku sambung shalat dhuha. Jadi paketnya lengkap kaan.
Material dan spiritual. Fisik dan psikis. Kayaknya nggak ada deh/belum ada salon yang bikin pelayanan gini *sotoy.
Apakah tambah cantik ? Kalau istilah Sondang kita mah udah maksimal. Kecantikan mah gak bakal nambah. Minimal 'merasa' cantik laaah... jadi kan kalau bercermin doanya khusyu. Ya Allah, baguskanlah akhlakku sebagaimana telah Engkau baguskan penciptaanku ( rupaku).

Selain itu apa lagi me time-nya? Gak selalu ngurus badan. Ngurus yang lain pun bisa jadi me time. Banyaklaah... ahamdulillah Allah sering kasih ide.
Kalau enggak ngurusin badan, biasanya aku berkebun . Ngurusin 'kebun' yang cuma 1x2 meter ituh pleus belasan pot lidah mertua dan belasan pot lainnya yang lebih sering dicuekin daripada diperhatiin. Jadi kalau aku lagi 'kumat' berkebun itu, sekalian nggemburin tanah di pot, nambahin kompos dan tanahnya, motongin batang/daun kuningnya, menyemai lagi di pot baru atau mengganti pot yang sudah pecah dimakan usia + kehujanan/ kepanasan tiap hari. Atau kadang ngurusin pohon kersen, motongin batang2nya yang menjulur tidak teratur. Cukuplah 1-2 jam. Paket tambahannya adalah nyabutin rumput dan membersihkan sampah di selokan. Jangan bayangkan selokanku seperti selokan Bandung pada umumnya ya... karena dekat rumah ada kali kecil, airnya lewat doang. Seringnya selokanku kering. Basahnya ya kalau pas hujan aja.  Biasanya, kalau lihat Ummi berkebun,  beberapa F ikutan, ya sudahlah,  anggap aja our time.

Selain itu ngapain lagi ? Merajut dan menjahit tentu saja. Klo ini sih bisa sambil nongkrongin Faiz main bola/mewarnai. Kadang aku sampai lupa mandi lho....

Selain itu ? Ada lagi ?
Di dapur tanpa 'direcokin' oleh para gadis ituh. Asyik lho.. bisa sambil melamun, sambil nyanyi nyanyi. Sambil cuci piring. Menata rak piring yang berantakan karena anak2 dan art nyusun isi asal masuk. (Segitu juga alhamdulillah ya.. coba klo di luar, kan diinjak2 kecoa pleus cicak). Ngelap ngelap dinding dapur, ngelap kompor dll. Ya kalau ada F-F yang nimbrung pas nyobain resep yaaaah.... gak jadi me time deh. Jadinya family time.

Ada lagi ? Ada dioooong. Yaitu bisa nulis dengan tenang tanpa diintip2 anak anak. Bisa posting sehari dua kali adalah surga. Asli lho, aku susah tidur klo kepala penuh saking banyaknya ide yang ingin dituangkan. Alhamdulillah ada tab murmer ini. Kalau postingan aku nggak ada foto atau fotonya cuma satu, itupun di ujung bawah, trus nyebutin source / nama teman tapi gak ada link, banyak typo,  itu berarti postingan dari tab.

Selain itu ? Baca tanpa direcokin atau dipanggil panggil siapapun. Siapapun ya hihi.... termasuk si doi. *gak berani nyebut nama* alhamdulillah si you know who ini pengertian banget, klo aku lagi asyik baca novel terutama, maka beliaunya pun mencari keasyikan lain. Misalnya nonton koleksi film. Klo doi emang sufi ( suka film). Klo aku bukaaan...termasuk nonton tivi aku juga jarang.

Nah .... sudah terjawab kan Baginda? 

13 komentar:

  1. aihh, ngiri ke mbak titi bisa meni pedi sendiri.. Ehm, aku blm pernah meni pedi, mbak. Katro, ya? Habis, meni pedi di salon gitu rasanya kok nggak enak, ya. Numpangin kaki ke orang, trus dipegang2... jengah, rasanya. Hahaha... kamseupay banget nggak, sih? :D
    Btw, habis meni pedi+pake body cream segala, kok berkebun sih...? Kotorrrrr lagi, dong. Belum kulit jadi gosong... Sayaaanggg...! hihihi...
    Oh, btw lagi... pengen liat dong, tabletnyaaa..... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihhh.... kamseupay baginda ratu nih.... samma dooong denganku. Blm pernah meni-pedi di salon. Sayang duitnya.
      Yah berkebunnya lain hari ... musti dihemat itu 'siklus' aneka me time nya.. hahaha
      Tabletnya panadol mba... hahahaa.. eta mah tablet sakit kepala yah ? Ini tablet sejutaan, inetnya juga axis . 30rb sebulan unlimited

      Hapus
  2. Waahhh, benar2 me time banget kalo sampe yang bisa nyalon itu mbak... kalo aku me time yang paling berharga kalo bisa tidur dengan kaki lurus, jadi misal si kecil bisa tidur pulas 3-4 jam waaahhhh, itu hadiah yang sangat berharga buatku, hihihihi #curhat mak-mak yangmasih menyusui

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha bener banget tuh, tidur telentang kaki lurus. Udah nikmat banget di masa menyusui.
      Aila tidur yang pulas ya... biar ummi punya me time dan segerr teruuss

      Hapus
  3. Baru pengin komentarin mbak Titi tumben meni pedi merawat diri cie cie.... eh postingan di bawahnya nyebutin kalo lg merajut lupa mandi. Halah... teteup.... itu mah bukan lupa kali, emang sengaja dilupain hahaha......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha mba Tituuuuk.... ternyata dirimu mengerti diriku ...
      Namanya juga 'me time' jadi kumaha sayah gitu yah..
      Enggak mandi juga gpp asal bahagia xixixixi #sakkarepedhewe

      Hapus
  4. Ini me time nya selalu ada kata2 "tanpa direcokin". Jadi ternyata anak-anak itu tukang recokin ya mbak Titi? #upps, ngumpet di balik monitor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bundaaa.... taujihnya halus banget. Judulnya juga me-time, jadi maunya ya sendiri.
      Padahal direcokinnya cuma satu dari beberapa poin ya...

      Kadang -kadang saya perlu waktu untuk sendiri, bagaikan hape yang dicharge. Kalau mbak Niken kan Bunda yang bijak dan berhati lembut, dari tulisan juga bisa kerasa. Kalau saya ummi yang koboi, grudak gruduk gitu... egoisnya juga masih ada. Nah me time ini bisa jadi ajang merenung dan muhasabah.

      Hapus
  5. hahahahaha aku juga belum pernah meni pedi lowh, suka males aja ngebayangin make peralatan gunting kuku dkk yang sama dengan orang yg gak kukenal. Harusnya sih ke salon bawa peralatan sendiri ya, kan enak berasa nyonya dipercantik kuku kaki dan tangan yg selama ini tersiksa. Membaca itu me time yang juara banget deeeh. Tapi terakhir kayaknya udah lama banget aku gak baca buku, pengarang idolaku lagi gak keluarin buku nih dan males nyoba pengarang baru ihihi *lumayan kan budget buku-ku bisa dialihkan ke buku krucils*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aku nyalon terakhir ya ketika masih di soeta781. Karena dekat, cepat, dan murah.
      *berapatahunlaluyaks?

      Membaca klo aku siapa aja sih Mak, terakhir baca buku hadiah GA mbak Niken yang tentang menyemai cinta itu

      Hapus
  6. aku juga kalau creambath atau ke salon pilihnya sabtu minggu mbak, jadi anak2 ditiip ke bapaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mbaaak.... selamat menikmati...

      Hapus
  7. "me time" yang paling enak itu kalo pas pijat-urut sambil dilulur. Sayangnya, di tempat tinggalku Nijmegen, gak ada yang begitu. Kalo pijat rasanya dikitik2 doang :D

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan