Minggu, 21 Juli 2013

Ngabuburit

Burit dalam bahasa sini artinya sore. Jadi ngabuburit mungkin artinya menunggu sore ya.. tapi ini hanya biasa di pakai saat kondisi orang sedang puasa. Karena bulan ramadhan, yang nunggu sore jadi banyakan. Maka aktivitas ngabuburit jadi aktivitas berjamaah. Malahan udah ada yang komersil mungkin.

Setelah seminggu menjadi golongan ibu-ibu yang nganter anak sekolah, rasanya pengen jalan jalan ke tempat yang agak jauh dari rumah. Hehe.. *barujugaseminggu
Ceritanya mau kurilingan nganterin barang dagangan. Rencananya dari sekolah langsung naik angkot ke bypass trus ganti angkot ijo ke arah kircon. (Ke mbak Ida, mbak Irra dan Noey-judulnya nganterin tuppi, oriflame dan rendang kemasan Restu Mande). Pulangnya naik angkot ijo lagi mampir KPP Cicadas nganterin whpo Mokamula+baju anak. Dari situ langsung cuss naik ojek ke rumah.

Tadinya kan mau aku kerjakan di 2 jam saat menunggu Faiz pulang sekolah, eh ternyata whpo+baju anak ketinggalan, jadi aku pulang lagi ke rumah ambil dulu. Baru kembali ke sekolah.
Begitu Faiz pulang disusul teteh keluar kelas juga, berangkatlah kami naik angkot. Eh Faiz beli susu+roti dulu buat buka puasa siang.

Perjalanan ke by pass itu lancar. Etapi pas menuju kantor mbak Ida ya ampuuuunnn macetnya. Perjalanan yang biasa setengah jam juga nyampe, ini jadi satu jam. Kasian teteh kepanasan. Apalagi lihat Faiz minum di pojokan angkot. Aku godain mau buka puasa ? Dia geleng kepala. Maunya ngadem aja. Ya udah nanti di kantor tante Ida kan dingin ada AC. Lagian kulihat bibirnya juga masih merah/ belum pucat. Jadi masih kuat meski mandi keringat.
Bener begitu sampai kantor tante Ida ya segerr lagi.
Sementara aku ngobrol sama mbak Ida anak-anak menggambar, menulis dan mainin gadget. Apalagi pas dapat pinjeman ipad dari Mbak Ida. Aduuh makin betah saja.
Alhamdulillah Faiz udah mau ngobrol sama tante Ida. Tepatnya sejak dia disogok meja lipat gambar naruto pas main ke apato tante Ida bulan lalu.
Pas setengah satuan Om Setia bergabung, Faiz juga mau ngobrol. Ditanya 'inget enggak sama Om?' Enak aja dia jawab 'inget'. Trus ada juga om Budi Pranawa yang dulu PKL di Madya sekarang dah jadi AR di seksi Mbak Ida juga. Hihi semua anak Madya ingat dong ma bayinya Faiz. Aku bawa dia ngantor lanjut TPA Al Islam kan sejak umur sebulan sampai lulus S1 ASI.
Karena waktu semakin siang kamipun pulang.

Alhamdulillah lancar jaya, 15 menitan malah dah sampai cicadas. Di Cicadas langsung transaksi dan segera pulang. Faiz udah mulai rewel juga karena udah jam tidur siang.

Eh pas sampai pangkalan ojek jalan damri sekali lagi ada yang 'ngenalin' Faiz.
"Tos ageung deui nya Bu?"
Aku ketawa. "Apal kitu Pak?" Tanyaku balik.
"Apal atuuuh" kata mang ojek.
Haha sukurlah mamang pada apal ke aku, ya iyalah jarang jarang kali yang ngojek langsung dari Cisaranten ke Cijambe hampir tiap sore selama 6 bulan. Bahkan walaupun mamang ojeknya ganti, cukup aku bilang Cijambe, akupun diturunkan di depan rumahku. *GRjadiorangtenar.

Daaaan satu hal *penting dari ngabuburit ini adalah laba transaksi hari ini habis buat naik angkot pleus ojek2an. Hahaha pedagang macam apa akuh ini??
I know, but some time ada sesuatu yang tidak dapat 'dihargai' dengan uang.

Pict: di apato Ida.satu satunya foto Faiz berdua Tante Ida yang fokus . Itupun setelah dapat meja naruto.

15 komentar:

  1. Rajinnya ibu satu ini... On teruuuusss.
    Salut deh mbak Titi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin .... mohon doanya ya... biar seperti yang disangkakan mba Niken :D

      Hapus
  2. ga papa lah, ntar kan ada laba lagi hehehehe...*trus dipake lagi buat ojek* :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.... aminkan saja ya... naik ojek tuh sudah hampir wajib nih, di kawasan Bandung Timur. Soalnya perumahan yang terjangkau pada jauh dari jalan raya/jalur angkot pleus arahnya naik gunung. Klo jalan kaki sungguh penuh perjuangan. Apalagi bawa 2 krucils

      Hapus
  3. Insya Allah, ada rezeki yang lebih di hari esok :)

    BalasHapus
  4. haha.. mbak Titi ngasih diskonnya kegede-an, sih... hahaha...
    Aku masih inget, dulu pak myko bilang si F5 ini didaycare-in di Al Islam. Dan sempet pengen naruh Aura disana juga, cuma katanya not recommended ya, secara di RS, gitu...?
    Itu tukang ojek hapal banget deh, kan mbak Titi jadi pengen langganan lagi buat anter jemput kalo nengok F6.. hahaha... *dilempar orif*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Day care al islam itu aslinya untuk anak karyawan. Yang bukan cuma faiz+satu lagi mantan karyawan al islam. Boleh masuk karena pas kosong.
      Gak recomended lah, klo dari asia afrika. Hihi aslinya money talk mbak... mana ada daycare 12.500/ hari tanpa uang muka tanpa uang makan, tanpa overtime (tanpa program juga tentunya, kumaa yang jaga). Jadi tau sama tau aja sama yang nasuh anak kita. Dipilih karena dekat. Itu saja. Makanya begitu asi ekslusif selesai ya selesai TPA-nya.
      Soal F6 itu belum direncanakan ya... tapi kalau mau pesan orif aku terimaaa *hahaha

      Hapus
  5. Hiyaaa, rajin bener mbak... kok samaan si mbak.. aku juga kadang laba dagangan habis buat yang lain. Ya disyukuri kan, gak makan modal, cukup labanya saja, hihihihihi.
    Memang kalo bawa motor sendiri kenapa mbak? jauh ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. kita syukuri aja ya Ka. 'Syukuri apa yang ada.....' nyanyi.

      Motor ? Baru satu Ka, dibawa Abi kerja. Dan bawa anak kecil 2 aku gak berani. F4 itu masih 'kecil' walaupun kelas 4.

      Hapus
    2. Waah, sini titipin ke aku aja kalo pas mb titi muter2... rekorku sekarang bisa bawa anak 4 pake motor.. serem ya mbak? tapi terpaksa, karena menuju rumahku itu gak ada angkot n ojek muahalll banget :(

      Hapus
    3. Waduuuh.... ongkos nitipnya pasti mahal ya... musti dianter ke Yogja dulu :p

      Ya ampuuun... empat anak ? Hadeuh.. bismillahi tawakaltu 'alallah-nya pasti penuh penghayatan. Semoga aman-aman ya Ka, walaupun makin besar anak, makin nggak muat motornya nanti.

      Hapus
    4. Amien.. iya betul... deg-degannya beneran yang sepanjang jalan... tapi memang semakin kesini sudah semakin tidak bisa.. selain anaknya yang dah makin gede, ibunya juga tambah tua, hihihihi

      Hapus
  6. ngabuburit bukan ngabubur beurit ya mbak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seandainya....bisa dibubur, habis deg tuh hama beurit

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan