Sabtu, 06 Juli 2013

'Pengacara' Baru

Mungkin teman-teman sering atau pernah mendengar istilah 'pengacara' dalam tanda petik ya.... alias si pengangguran banyak acara. Itulah aku dalam dua hari ini.
Setelah aku cerita aktivitasku hari pertama dan hari kedua, maka sekarang giliran cerita hari ketiga dan keempat.
Kemarin pagi aku ke rumah bu RT, rencananya sih mau minta tanda tangan form kartu keluarga yang baru buat masukin nama F4 dan F5. Eits sabar dulu... jangan nanya jadi selama ini.... dll . Sampai ditunda sekian lama karena passs F4 lahir kami baru aja ganti KTP dan KK dari NTT ke Bandung. Jadi ya nanti aja sekalian 5 tahun lagi ngganti alamat ke rumah sendiri juga.
Ya tapi kan 5 tahun lagi pas kami ganti KTP rumah kami masih rumah kontrakan, jadi belum ngganti KK. Eh dasar bandel aja ya, sampai F5 lahir sampai sekarang 5 tahun belum masuk KK juga. Haha... ya sudahlah. Yang penting mereka berdua kan tetap diakui sebagai anggota keluarga ya *ngeles..
Etapi pak RT tidak ada malah aku ketemu bu RT yang curcol bahwa besok bagian RT kami bertugas menyiapkan PMT (pemberian makanan tambahan) buat posyandu sementara beliau harus raker.
Aku bersedia membantu.
Jadilah pagi itu juga langsung belanja ke toko grosir dekat rumah. Beli susu kemasan, biskuit kemasan pleus bahan bahan puding buat anak balitanya. Buat kader posyandu biasanya sih pada ngaliwet atau bikin nasi timbel. Berhubung saya *dan bu RT xixixi rada rada koboy jadi belikan saja mie instan untuk kadernya. Dan ini udah kedua kalinya. Tahun lalu pernah juga aku pesankan nasi timbel di warung makan dekat kelurahan.
Ternyata, dengan bantuan anak anak enggak sampai setengah jam tuh paket untuk 60 balita dan 17 kader posyandu sudah siap sedia.
Makanya ada yang heran lihat status fb aku kok buat posyandu ada mie instan. Wkwkwk

Faiz dan Teteh lagi bantuin Ummi


Beres itu aku capcuss berdua Faiz menuju Riau Junction buat ketemuan sama the girls. Kali ini bawa anak anak. Tri bawa 3 anaknya. Sondang juga. Jadilah ramai sekali. Ngobrolnya bentar bentar terhenti karena Faiz lari sana lari sini. Sayang dia enggak mau gabung anak anak lain masuk ke play ground. Padahal dah dibayarin sama calon mertuanya tuh :p
Udah kemajuan sih sebenarnya, Faiz udah mau ngejawab pas diajak ngobrol sama Tri, Sondang maupun mbak Ida.
Tri mbawain cake uat akuu...


Pulang dari RJ aku langsung ke Antapani janjian sama teman-teman selingkaran. Paaas.... turun angkot Antapani pas hujan turun. Alhamdulillah.
Habis maghrib baru bertolak dari Antapani dan nyampe rumah jam 7 malam. Lebih malam daripada pulang kerja :p
Karena pulang kemaleman, Kamis pagi aku baru  bikin puding. Alhamdulillah urusan posyandu beres jam 8 aku antar ke gedung RW.

Jam 9 aku siap siap menuju TSM untuk shopping jaga stand display buku. Aku ambil shift pagi dari jam 10 sampai 15.30.
Pas mendekati jam 12 si Iko bbm ngajak ketemuan di RJ. Dia sama Lei. Yaaah... belum rejeki ketemu Lei. Pas kubilangin aku cuti ampe abis lebaran si Iko bilang enaknya...... hehehe... Aminin ajaaa...

Perbedaan jaga stand buku di mall dan di pameran buku adalah.... klo di mall tuh kita harus usaha extra keras buat narik perhatian pengunjung. Mereka kan rata rata mau jalan jalan, mau shopping atau window shopping. Nah klo di pameran buku ituh orang yang datang emang yang sengaja lagi nyari buku. Cuma tinggal ngejelasin dikit kelebihan buku-buku kita. Meski demikian, jaga stand itu tetap bermanfaat. Minimal melatih keberanian, mengasah kemampuan presentasi dan menambah pengalaman menghadapi aneka ragam konsumen. Alhamdulillah pameran TSM ada yang closing . Mudah mudahan buku terkirim dan bulan depan nikmatin sebagian pengganti tunjangan. Amiiin...

Tunggu punya tunggu ternyata yang shift sore baru datang jam setengah lima. Khawatir kemaleman aku charter ojek dari Kircon. Udah rejeki kali ya... Mang Ojek ini tau daerah aku karena dia mantan kurir ekspedisi. Deal harga 25 rb. Murce gituuuu.... untuk memintas macet Antapani atau Jl. Kircon yang lagi dicor. Mana gerimis pula. Pasti lebih macet.
Kami lewat jalan tikus. Dari Warung Jambu - PSM - Kawaluyaan - Parakan Saat - Cisaranten -Golf - Cijambe. Pas turun aku minta maaf karena gak bisa ngasih lebih. Di tasku tinggal ada recehan 27 rebu. Eh takjub bin bengong, mang Ojeknya malah cuma minta 20 rebu doang. Turun harga.
Ada yaaa...... orang baik kayak gini.... Akhirnya 27rb pindah tangan dan kami saling berterima kasih..... Aku berterima kasiih sekali karena bisa masuk rumah sebelum maghrib. Pernah dengar dari mbak Siti, katanya kalau mau lebih mudah menghafal Al Qur'an usahakan maghrib sudah di rumah. *pencitraan shalihah.
Aku belum mencari sumbernya. Tapi aku percaya aja karena Mbak Siti sudah mempraktekannya.
FYI mbak Siti yang pernah aku ceritain di tulisanku tentang Sebaik baik Nasihat adalah kematian  adalah istri Mang Oded yang bentar lagi bakal dilantik jadi wakil walikota Bandung, insya Allah.*OOT

12 komentar:

  1. Salut sama dirimu mbak, masih punya waktu tuk ngurus posyandu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaak.... cuman tiap tujuh bulan. Karena satu RW ada 7 RT. Digilir gantian tiap bulannya. Seringnya aku gak nungguin sampai penimbangan balitanya. Berhubung kerja jadi cuma bantu nyiapin konsumsi.

      Hapus
  2. Aku nggak dibagi kuenya, sebellll....
    Itu tukang ojeknya juwaraaaaaa, mbak! Masih ada ya, orang yg hidupnya susah tp hatinya luar biasa..... rejekimu, mbak.. :)
    Btw, bilangin mbak Siti... kmrn aku nyoblos ridwan-oded, loohhh....! *ter-OOT* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah... kirain gak mau kue gituan kan bikin gagal proyek joggingmu. *watados:
      Owiya nanti kubilangin mbak Siti syapa tau dengan itu kantormu bisa pindah balai kota, jadi kalau mau joging dan foto-foto kapan aja bissaaa... hahahaha.. trus klo mau RJ dan BIP tinggal nyebrang dan nyebrang lagi. Asyik kaaan ?


      Hapus
  3. semoga jadi dapet gantinya uang tunjangan, aamiin.
    jangan lupa 20ribuannya dicelengin. kita ketemu di Singapur yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin.... amiiinn.. ya Rabbal 'alamin
      uang 20rebuannya selalu kepake di akhir bulan.
      Kita ketemuan di Juanda aja ya Tyk, kata Sondang, cukuplah itu barang 2-3 jam di Bandara doang. Ngobrol ngalor ngidul melepas rindu

      Hapus
  4. Hihihihihi.. pengacara baru ini benar-benar sibuk.... kalo kata ibu saya, saya memang lebih baik kerja kantoran, jadi gampang kalo mau nyari.. tapi kalo FTM nyambi pengacara itu g jelas di mananya.. nha mb titi kayaknya sekarang sedang menjalani ini ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaah begitulah. Salut sama para FTM nih.. no ART pula ya... Saya mah cuma itungan hari ajaa.... tapi ini rasanya ibarat oase di padang pasir. Hihihi...

      Hapus
  5. semoga bisa berlanjut ya mbak kerja sosialnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin. Makasiih mbak Lidya..

      Hapus
  6. hahahaha aku masih ngikik mbayangin kata kata Mas Fajar mbak. Coba kau bikin grafik sejak kau pengacara ini di rumah udah berapa hari dan jalan jalan merambah penjuru bandung udah berapa hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata kata yang manah ? *pura pura amnesia. :D
      Grafiknya sukseeeesss...... Dari 8 hari ini baru 2 hari yang aku sukses di sekitar rumah doang palingan ke warung.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan