Kamis, 18 Juli 2013

Rapat Orangtua Murid

Selama ini aku jarang ikut acara rapat orang tua murid, terutama yang membicarakan penentuan biaya tertentu. Di samping biasanya dilakukan di hari kerja, rapat itu juga seringnya hanya bersifat 'sosialisasi' saja dari keputusan pihak sekolah. Bukannya apriori, hanya realistis saja. Kesimpulan ini didapat berdasar pengalaman menyekolahkan anak selama 11 tahun ini.
Cumaaaaaannn... berhubung sekarang aku sedang jadi pengangguran, aku harus banyak acara dong biar sah itu alasan cuti besarnya haha..

Minggu lalu rapat di sekolah Mbak.
Kepala sekolah menceritakan program program sekolah baik yang didanai APBN maupun kegiatan yang dilaksanakan mandiri. Banyaklah .. yang bikin aku sedikit kagum antara lain program unggulannya. Yaitu setiap anak yang lulus dari sono bakal nerima 2 sertifikat tambahan. Yaitu TOEFL dan sertifikat ujian komputer. Dari mana biaya belajarnya ? Dari sebagian  sumbangan yang diberikan orang tua alias DSP . Kenapa bisa mengeluarkan sertifikat tsb ? Karena sudah bekerja sama dengan lembaga terkait yang berwenang menerbitkannya.
Trus katanya juga udah kerja sama tukar pelajar  dengan lembaga di beberapa negara (cuma biaya tanggung sendiri ya....sekolah hanya memberi rekomendasi).

Nah pas penentuan berapa besar DSP itu, kami para orang tua terutama yang ibu-ibu dah kasak kusuk aja. Berharap sumbangan gak naik dari tahun lalu yang (sebenarnya cuma) 5 juta. Kenapa cuma ? Ya mungkin di sekolah negeri lain ada yang lebih besar dari itu.
Maka begitu pemimpin rapat mengumumkan dsp tahun ini naik 10% hampir semua yang hadir setuju. Buktinya enggak ada yang protes. Apalagi ditambah informasi bahwa biaya tsb dapat dicicil selama setahun. lumayaaaan...
Aku juga setuju dan menerima saja. Eh pas pulang dan laporan sama Abi jumlah DSP segitu Abi langsung komentar:
Biaya apa saja itu ? Ada rinciannya enggak?
Gubrak dooong, enggak kepikir samsek olehku... dan tadi enggak ada peserta rapat yang nanyain ituh, dan enggak dibahas. Kali aja nanti ada surat nyusul. Kataku.
"Ini nih.... yang gini gini ini yang Abi kurang setuju. Harusnya ada rencana anggaran, trus dibagi jumlah anak yang masuk, dikurang anak yang pakai SKTM. Ketemu deh per anak kudu nyumbang berapa dan mensubsidi berapa anak."
"Yah semoga nanti ada surat menyusul, atau kali aja Ummi yang meleng jadi gak kedengeran." Jawabku ngadem-ademi . Aku maklum kalau Abi menjadi kritis , karena nanti doi yang harus bayarin itu. :D

Nah lain lagi sama rapat sekolah Faiz tadi. Di sana udah enggak ngomongin duit, karena sekolah swasta kan udah jelas semua dibiayai murid. Ada di perjanjian awal pas pendaftaran. Jadi tadi hanya cerita program sekolah.
Setiap ortu dikasih buku yang isinya nama nama guru, visi misi sekolah, program sekolah selama setahun dan tata tertib sekolah.
Semuanya biasalaah, maksudnya udah pernah tahu kan  dari jaman Mbak juga dah sekolah di sini :p
Yang bikin aku kagum sekarang ada program baru, yaitu semua karyawan/wati sekolah dan yayasan diwajibkan ikut tausiyah mingguan. Dan dipantau hafalan Al Qur'annya. Kalau guru-guru aku dah tau sejak lama. Tapi kini SEMUA. Termasuk satpam dan cleaning service. Dengan harapan ketika semua pihak di sekolah berusaha menjadi pribadi Qur'ani, auranya akan menular ke anak dan dapat dirasakan dalam proses belajar mengajar.
Baguslah.. ini sesuai banget dengan motto attakwa 'cinta Al Qur'an dan ilmu pengetahuan'. Jadi yang diminta setor hafalan bukan cuma anak-anak, pak satpam jugaa...

Yaps, itulah hasil rapat sekolah anakku, bagaimana cerita teman teman yang anaknya masuk sekolah baru?

13 komentar:

  1. Hah 5jt mak? Mahal banget ya sekolah di Jawa? Swasta ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sma negeri di Bandung mba .. tidak mewakili Jawa kali mba...
      :D

      Hapus
  2. hahahaha kau kan emang tak pernah teliti dan perhitungan soal duit, mbak. Bukan cuma soal sekolah tapi soal biaya apa aja, kau lempeng surempeeeng ngeluarin duit *semoga rejekimu mengalir kepadamu selempeng kau mengalirkannya ya mbaaak*
    Soalnya kalo aku juga bakal kayak Abi, langsung nanya "hah? itu apaan aja?" huahahahaha
    Eh tapi kereeen yang pertukaran antar negara itu *impian dar dulu* ah mbak semoga bisa ya, biar kau berjalan melihat dunia lebih jauh dari yang dilihat umi saat ini udah jauh juga sih ke NTT hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah.... you know me so well ya Mak. Amiiinkan saja lah ya...
      Emang kadang aku fikir Abi tuh lebih ekonomis dari aku yang anak ekonomi.
      Soal pertukaran pelajar itu... semoga aja ntar pas jaman Mbak udah sampai kerjasama biaya / sponsorship. Biar ummi abi gak keluar duit yang diluar kemampuan.
      Si mbak mah udah pengen kuliah di luar negeri, tapi si Abi tetep aja, boleh ke LN klo S2

      Hapus
  3. Hihi... sama mbaak... aku juga kalo ikutan rapat di sekolah tentang biaya manggunt-manggut aja, eh pas giliran di rumah ditanyain sm suami rinciannya, bingung hahaha......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tossss dong mbaaak....
      Yah klo pemikiran aku simpel aja. Naik 10% itu wajar. Da mau gak mau ya kita harus mau bayar kook.
      Eh,ternyata dievaluasi xixixi

      Hapus
    2. Iyaa.... tapi yang jelas si karena di sekolah gak dengerin mbaak... malah ngobrol sama ibu2 sebelah hihihi...
      Mbaak baca postingan terbaruku yaaa... kusebut namamu di situ... :))

      Hapus
  4. Kalo jatah rapat sekolah selama ini bagianku mbak.. dan si ayah hanya penerima laporan.. belum tau ni yang tahun ini, karena no 2 & 3ku sekolahnya dekat ma kantor si ayah.
    Hehehehe.. memang kadang yang gak ikut rapat itu bisa mikir lebih detil, sementara kita yang ikut kan terbawa situasi hanya ikut mengiyakan saja.
    Ayo mbak, ikut pertukaran pelajar aja ntar... asyik kok, apalagi kalo masih single

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa... bener nih.. aku termasuk yang terbawa situasi. Tepatnya situasi tahun lalu. Kan biaya biaya gitu gak mungkin turun. Yang tetap aja belum peenah denger.

      Pertukaran pelajar ? Haduuuh... ummi dan abi harus usaha apa lagi ya... buat nyiapin biayanya. :p

      Hapus
  5. aku bayar 687 rebu buat buku Andro tahun ini, sama SPP 490 rebu. Katering libur, kapanan puasaaa.. :) Kalo Aura 450 rebu saja, wong masih TK disitu2 juga. Aih, aku laporan kayak gini macem nak digantiin aja sama mbak Titi... hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makluuuummm Buuu... klo swasta mah. Kan biaya mandiri. Yang bikin bertanya tanya jika biaya2 tsb di sekolah negeri.

      Laporannya djcatat, nanti disediakan dan diganti... sama Allah. Amiiiin

      Hapus
  6. bagus dong untuk semua karyawan ada pendidikan al qur'annya

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan