Kamis, 11 Juli 2013

Senin Sibuk

Tergiur sama postingan Sondang tentang Rabu Seru dan Ika tentang Sabtu Seru-nya, baiklah akupun akan bercerita tentang Seninku yang sibuk kemarin. (eh sekarang hari apa yah...)

Setelah kelegaan karena urusan sekolah Mbak dan Ayuk, Senin ini acaranya pengajian sama ibu-ibu. *biarsholihah. Sebenarnya pertemuan rutin di hari Ahad, hanya karena sebagian besar ibu ibu pada berlibur atau menemani keluarga yang berlibur ke Bandung, maka pertemuan pekan ini digeser ke hari Senin. Kebetulan aku bisa, ya oke saja. Hari Senin ini ada tiga acara sebenarnya, pagi ada sekolah ibu, trus mau janjian ama Tri+Sondang, trus sore pengajian. Tapi kayaknya gak bakalan bisa tiga-nya dijabanin.

Sudah menjadi kebiasaan di Bandung, hari-hari menjelang Ramadhan tiba biasanya kita makan bersama. Makanya enggak heran kalau yang eksis di berbagai klub *jiah* bakal munggahan di berbagai tempat. Sama teman kantor, sama klub senam, sama kelompok pengajian, sama teman seangkatan, dsb. Demikian pula buka puasa bersamanya juga bakalan banyak diluar. *mulainyinyir
Kembali ke leptop. Nah, waktu Rabu lalu ketemuan sama grup makan siang itu sempat terlontar pertanyaan entah dari Sondang entah dari Tri, bisa enggak ketemuan sekali lagi sebelum puasa. Nah karena puasa Rabu, sebagian Selasa, Minggu sore sms-an sama Tri, Senin tuh jadi enggak mau ketemuan. Mana Sondang ngajak anak-anak ketemuan lagi di tempat main di manaa... gitu aku lupa, katanya tempatnya enak. Aku bilang aku enggak bisa karena mau ada teman-teman datang. Acaranya sore. Tapi aku mau bikin kejutan ceritanya. Aku mau bikinin stroberry cheese cake.
Aku udah beli cetakan pudingnya minggu lalu. Nah yang jadi masalah adalah mencari stroberi-nya.

Sebelum ngantor Abi berpesan supaya aku mengantarkan anak-anak untuk mengambil pengumuman resmi bahwa mereka diterima di mana. Karena si Mbak-nya masih asyik tetelponan sama temen-temennya pakai conference call *anaksekarangbanget dan nggak tau jam berapa berangkatnya, dan pengumuman Ayuk baru bisa diambil jam tiga sore, pagi itu aku nekat ke Ujungberung nyari stroberi. Biar cepat aku langsung ke Griya. Eh, ketauan banget nggak pernah ke supermarket, kata mamang yang jualan kue pukis di depan Griya, tokonya baru buka jam sembilan. Kalau Sabtu dan Minggu jam tujuh (apa jam delapan yah *bingungsorangan). *tepok jidat
Akhirnya aku ke pasar. Masuk pasar berhenti  beberapa kali nanya dimanakah tukang jual stroberi.
Setelah tiga kali bertanya *ketauan gak pernah ke pasar* akhirnya aku ketemu sama mang stroberi. Sambil lewat sambil belanja belanji sayur+lauk iseng-iseng buat persediaan.
Sampai rumah setengah sembilan langsung beraksi. Kayaknya gak bakalan bisa deh, mampir Sekolah Ibu, jadi skip aja. Maap ya Bu Siti...
Rencana hari ini adalah : membuat 9 loyang puding stroberi cheese cake untuk teman-teman+satu untuk anak-anak di rumah, total ada 10 loyang. Trus masak sop dan ayam kecap untuk makan di rumah, membuat mie goreng untuk pengajian sore + menggoreng mendoan+pisang keju+menggoreng kerupuk. pleus tetep harus ke SMA 24 untuk mengambil pengumuman mbak dan ke Attakwa mengambil pengumuman Ayuk. Jam tiga maksimal adzan ashar semua harus sudah beres dan aku duduk manis di depan menunggu ibu-ibu datang.

Aku telpon Tri gimana cara masak ayam kecap biar enak, karena terang aku enggak pernah makan ayam kecap bikinanku sendiri. Rasanya ada bau-bau apa gitu. Kata Tri ayam diungkep dulu pake bumbu bawang putih, garam dan ketumbar (tanpa kunyit) trus digoreng sebentar, baru dimasak. Eh, ternyata bener lho... enak. dan enggak bau. Jadi aku doyan.
Menjelang zhuhur Tri sms, katanya enggak jadi ketemuan sama Sondang karena Sondang tepar baru pulang dari  Pangandaran. (Hah ? heran, perasaan kemaren gak ngomongin Pangandaran samsek). Ya sudahlah, syukur..... berarti kaaaan.. bukan aku aja yang berhalangan ke ketemuan.
Sesi yang paling lama adalah membuat puding, karena pake  dua panci kecil cuma muat satu agar-agar dan harus bersabar untuk membuat lapisan stroberi, kemudian lapisan keju dan lapisan biskuitnya. Tapi karena udah diniatin, ya seneng seneng aja bikinnya.
Pas zhuhur Abi nelpon gimana pengumuman Mbak, pas kubilang jam dua baru bisa diambil, dan karena aku mau pengajian jam tiga, Abi pesan agar ngambil pengumuman Ayuk-nya nunggu Abi datang. Biar sama Abi aja.*asyeek, bebas satu tugas.

Sekitar jam dua selesai semua puding. Trus mandi dan  ke sekolah mbak ambil pengumuman. Pulang dari SMA 24 lanjut menggoreng kerupuk dan mendoan. Trus masak mie sambil manggang pisang. Alhamdulillah pas adzan ashar semua beres. Sore itu Abi jadi nganterin Ayuk ke sekolah.
Alhamdulillah juga, pengajian berjalan lancar sampai menjelang maghrib. Ada satu teman yang nungguin suaminya sampai Isya'. Aku menemani mengobrol. Abis Isya' baru tamu pulang dan beres semua. Tinggal cuci-cuci perkakasnya. Alhamdulillah ya.. masih sore udah beres. Enggak seperti mak Ika yang sampai tengah malam macam Cinderella. Jempol buat Mak Ika.
Dan yang paling berkesan hari ini  adalah komentar Ayuk ketika peserta pengajian yang datang pertama menanyakan "Ummi ada ?" Jawabannya "Ada, dari pagi sibuk di dapur" :D
Yah, kapan lagi laaah.. mumpung cuti..

Eh, btw mana si 10 loyang puding itu ?
Maap sodara-sodara. Gak sempat motoin. Gak kepikiran. Untunglah ada sepotong foto dari salah satu teman yang testimoni bilang katanya puding bude Titi enak dan anak-anaknya sukaaa....

strobery cheese cake 
Ah iya, walaupun sudah memasuki hari ketiga bulan Ramadhan, enggak papa ya.. baru ngucapin selamat menjalankan ibadah Ramadhan buat teman teman yang menjalankan. Semoga Ramadhan ini lebih baik lagi dari Ramadhan lalu. Amiiin. 

19 komentar:

  1. Sekarang sudah jum;at mbak berarti sudah gak sibuk ya mau weekend :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe menyongsong kesibukan baru khas week end Mak... beberes rumah dan berkebun

      Hapus
  2. Hihihihihi... katanya gak bisa masak buat orang banyak mbak... tuuu segala macam printilan dimasak sendiri.. anak-anak gak ada yang ngrecoki mbak??
    Wah, pindah gabung mb titi aja ni kalo acara melingkarnya makan besar gitu, hihihihihihi
    met puasa juga ya mbak... mudah-mudahan ramadhan kita tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya, amien

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan enggak sampai 10 oraaang.... lagian temen-temen di grupbitu baik baik banget. Dimasakin apa aja seneng. Jadi kitanya juga pede abiz.
      Anak anak alhamdulillah terkendali, pada bantuin malahan. Semangat karena bakal dapat jatah juga :D
      Sinih kapan kapan kita melingkar di Bandung / Yogya ?

      Hapus
    2. Yuuukkk... kapan-kapan ketemuan.. di mana aja kalo ada kesempatan, amien!!
      Sama mbak.. temen-temenku juga, yang penting ada suguhan, hihihihi...
      lha sama aja mbak... aku kemarin juga cuma 30 orang, istilah kata kan cuma ditambah jadi 3x lipat kan bumbunya.. capeknya mah sama.. hehehehhe

      Hapus
    3. Itu diaaa... panci-panci, wajan dsb belum berubah dari sejak anak masih 3 dan masih balita pulak, sampai skrg anak 5 udah pada dewasa. Panci masih yg kicik kicik, wajan juga dah penuh klo masak ayam sekilo. X_X
      Xixixi... jadi 10 porsi itu maksimal sampai saat ini. Semoga ada rejeki buat kita ketemuan. Amiiin

      Hapus
  3. Waduh, beneran sibuk banget 'Senin' nya mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa... alhamdulillah sudah terlampaui

      Hapus
  4. Besok2 kalo ketemu mbak Titi musti dilihat bener, tangannya ada 2 ato nggak. Jangan2 ada 2 lg yg disembunyiin di balik jilbab. Haha....
    Mbak, aku smp pusiang, baca kesibukanmu. Oh, Allah.., kalo aku udh pengsan kayaknya di tengah jalan... *memalukan*
    Btw, dari sekian byk acara itu, kenapa jg malah foto puding strawberry cheese cake yg kau pajang disini, siiiiihhhh? *lap iler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tangan dan kakiku cuma dua Mak, tapi kan ada tangan anak anakku dan tangan teman temanku :D haha
      Bisa kok Mak. Aku kan dah lepas tuh cuci nggosok pleus sekaligus menurunkan standar tingkat kerapian gosokkan. Jadi enjoy ngerjain yg lain.
      Nah kenapa cuma foto puding? Karena aku gak bakat narsis. Selalu lupa momen apa yg harus difoto klo menyangkut diriku *jiah.
      Tunggu aku baik hati ya... si puding mungkin bakal nyasar ke kanwil / adipura

      Hapus
    2. Ish, nggak suka dengan kata MUNGKIN-nya itu.. hahaha...

      Hapus
    3. Kalau MUNGKIN itu masih ada harapan lho.... mungkin ya... mungkin tidak hahaha

      Hapus
    4. Kanwil / Adipura? Ada kemungkinan nyasar ke ruangan fungsional atau ke GBI gak mbak?
      #gakmaukalah

      Hapus
    5. Widiwww.... ada ongkos dengarnya yah...
      Mahalan 'ongkirnya ' Mbak, insya Allah ntar aja klo dah masuk ya... tukar guling sama pudingmu yang cantik jelita seperti yang bikin ituh

      Hapus
    6. Hah?! aku mirip puding? maksudnya lengket-lengket empuk gitu? hahaha...
      Gak usah tukeran dong Mbak... itung2 syukuran menang lomba menyemai cinta itu. Ciee.. ciee...

      Hapus
  5. mbak yang senin aku gak bisa bukan karena tepar ke pangandaran, tapi karena aku ketemu dosen pembimbingku dan jamnya kagok, siang dan Tri gak bisa pagi. Nah siang si Ephraim udah les piano, jadi ya udin batal demi hukum. Aku membayangkan kau bikin 10 loyang aja langsung toeng toeng toeng...*sungkem sama Mbak Titi*. Produktif kali ya yang cuti ini hahaha, kayaknya untuk Senin Sibuk ini jadi salah satu hari di mana ABi manggut-manggut tersenyum melihatmu SIBUK DARI PAGI DI DAPUR hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... em sorry Mak, kurang jelas tetelponannya sambil ngomongin ayam kecap kali ya... baiklah nanti aku ralat klo dapat pinjaman leppi.
      Janganlah kau bayangkan si 10 loyang itu... sama kan kayak dirimu bikin sifon ketan hitam pleus carrot cake pas lairan gama... haha dan aku ada 10 tangan lain yang minjemin tangan mereka buat nyusun stroberi/ ngipasin ager :D
      Trus aku kerjain selama Abi masih di kantor dooong. Klo doi di rumah gak akan komen siiih... cuma bolak balik lihat ke dapur . #kofe
      Ah... dengan cuti ini aku bisa memahami kenapa dirimu lebih suka jadi mahasiswa (lagi) daripada ngantor :p

      Hapus
  6. Mbaaak samaaaa.... aku baru posting juga tentang hari sibukku, ketika aku sok-sokan ngerasa bisa melakukan semuanya sendiri... dan aku juga bikin puding hehe...
    Tapi ternyata aku gak bertangan banyak kaya Mbak Titi... banyak yang gak selesai.. hihi malu-maluin yaa...
    Baca ini ya mbak: http://nyonyasutisna.blogspot.com/2013/07/a-diy-tajil-project.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi hebat euy... pudingnya cantiik.
      Bapak bapak itu sama persis sama anak anak di rumah. Klo ga ada gorengan meski makanan dah macam macam tetep aja belum afdhol
      Jadi menu wajibnya gorengan aneka rasa

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan