Selasa, 23 Juli 2013

'Mencuri Start'

Selalu menangis di beberapa hari  awal sekolah, membuat Faiz dikenali oleh ibu-ibu yang rajin mengantar.
Memang sebagian besar anak kelas A masih diantar dan ditunggui oleh ibunya masing masing atau oleh ART.
Review aja ya...
* 3x trial Faiz selalu menangis di awal belajar.
* Hari pertama sekolah nangisnya masya Allah. Udah pernah aku ceritain di postingan lalu
* Hari kedua sekolah sempat ngambek di rumah. Tapi tetep berangkat berdua Abi. Ternyata enggak nangis
* Hari ketiga diantar Ummi dan Abi, enggak nangis lah termasuknya. :p
* Hari keempat dst alhamdulillah sudah tidak menangis. Dan sudah mau main. Nah pas aku bergabung sama ibu-ibu yang ngintip ngintip di jendela, ada salah satu ibu yang komen:
"Faiz bageur ayeuna".
"Iya, mewarnainya juga rapi" kata ibu yang lain.
Hihihi. Aku yang di situ senyum senyum sendiri sambil hidung kembang kempis. Rupanya ibu ibu belum mengenaliku karena selama ini lebih sering Abi yang turun tangan.
Nah setelah beberapa hari terakhir ini aku selalu mengantar, dan sudah saling kenal, masih ada ibu yang konfirmasi lagi
"Faiz mewarnainya rapi ihh"
"Ya, bu.. soalnya dia sudah mencuri start. Udah paud dan kelas A dari sekolah sebelumnya"
"Oh.. pantesan"
:D
Pict: mau nulis nyambung titik - titik, pakai pengamatan sosial dulu. X_X
Yang paling bawah menempel kolase sederhana bentuk masjid


15 komentar:

  1. hahahahha, bisa juga kamu kembang kempis idungnya ya, Mbak. Untung dikau tetap tak mencuri kemuliaan ya, tetep jujur bilang curi startnya. Kalo nggak, kan si ebo ebo itu bisa saja merasa terintimidasi ngeliat Faiz hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aku juga manusia...
      Iyalah aku bilang, ntar dikira aku udah mengeksploitasi dia pulak. :D

      Hapus
  2. minggu2 awal memang belum terbiasa ya mbak. Alvin juga awalnya gak menangis kesininya kadang kaya mau menangis. Semangat terus ya Faiz sekolahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maak, alhamdulillah minggu kedua ini sudah lancar....
      Makasih Tante Lidya..

      Hapus
  3. Gak lah mbak, meskipun Faiz sudah paud dan TK A mungkin kemampuan mewarnainya memang udah baik :) Salam kenal mbak titi (Fety, http://ingafety.wordpress.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga memang demikian ya...
      Salam kenal kembali

      Hapus
  4. Gak lah mbak, meskipun Faiz sudah paud dan TK A mungkin kemampuan mewarnainya memang udah baik :) Salam kenal mbak titi (Fety, http://ingafety.wordpress.com)

    BalasHapus
  5. Aiiih kok pada gampang2 gitu ya? Aku dulu ikut sekolah sebulan didalam kelas. Terakhirnya dipaksa bu guru,sampai nangis jejeritan krn aku gak boleh masuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Lusi, itu anak pertamaku gitu.
      5 anak 5 gaya...

      Hapus
  6. Hebat mas Faiz...ini masih ditungguin di sekolah mbak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah, iya ditungguin supaya hemat ongkos. Sekolah cuma 2 jam/hari di bulan Ramadhan ini

      Hapus
    2. hihihihi, ini kan alasan mbak ambil cuti besar ya? emang tanggung apalagi kalo rumah-sekolah agak jauh ya??

      Hapus
  7. ... dan ini adalah satu lagi keuntungan punya kakak ya, Faiz... Terpacu untuk ikut (rajin) belajar juga! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, itu juga ngaruh banget...

      Hapus
  8. Hihihih sama persis kayak Dija
    dua minggu pertama nangis teruss....
    semoga masuk minggu ketiga udah habis tangisnya

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan