Sabtu, 31 Agustus 2013

Pesan Yang Mengejutkan

Ada satu cerita mudik yang belum aku ceritakan di blog ini dan sudah ditagih Sondang. Hehe... Dia adalah orang di luar bis yang pertama kali mendengar eh membaca pesanku.

Ceritanya malam pas perjalanan ke Bakauheni iseng iseng aku buka facebook yang sekian hari aku cuekin. Eh ada pesan dari seseorang yang belum aku kenal.
Pesannya kurang lebih :
'Bun, udah dapat email dari panitia belum? Bunda menang lomba #mizanAndme?'
'Hah ? Menang ? Kategori yang mana ? ' (soalnya aku ikut 3 dari beberapa lombanya)
'Ada link-nya ?' (Penasaran habis deh pokoknya)

Hening beberapa saat. Sembari dagdigdug aku gugling gugling dengan berbagai kata kunci. Soalnya sejak pertengahan Juli aku udah hampir tiap hari nanya ke mbah gugel kapan pengumuman lomba itu keluar.
Akhirnya ketemu deh link-nya. Dan dari link itulah aku tahu klo yang kirim inbox aku itu si pemenang kategori blog. Lihat url blog-nya aku langsung rela banget. Yaeyalah, doski udah pernah menangin mobil. Inget banget karena nama blognya lain dari yang lain. Dan memang postingannya oke punya.
Daaaaaan... aku menang di kategori parcel buku.
Di bawah nama nama pemenang pihak panitia berjanji untuk mengirim email untuk pengambilan hadiah.

Kemudian dengan euforia pemenang aku langsung tunjukkan link pengumuman lomba itu ke Fikri yang duduk di bangku sebelahku. Trus ke Mbak dan Ayuk di bangku belakangku. Trus sama Abi, eh, Abi lagi lelap tidur. Enggak tega mau mbangunin. Siapa lagi yaaa....
Akhirnya aku BBM Sondang yang udah sampai Bandung duluan. Dan langsung dibalas. Senangnyaaa.... Lagi apa yaa... dia saat itu. Semoga masih setrika. Belom saatnya tidur jadi aku enggak ngganggu jatah pak Edi.

Lalu obrolan di fb pun berlanjut.
Aku tanya kapan pihal panitia upload pengumuman ?
Katanya sih tanggal satu. Lha ini sudah tanggal 12. Belum dapat email. Xixixi *bentaran kenapa, kan masih libur lebaran kali yaaa.....*
kok gak dapat mention di FB atau twitter ya... *ih protes aja*

Pas di kapal feri Abi kan bangun tuh, aku tunjukin pengumuman itu komennya datar banget :
'Selama kamu belum dikirimin email untuk ngambil hadiah, enggak ada guna pengumuman itu'. Gubraaak.
Aih Abiiiiiii..... teganya dirimu. Xixixi.... Biasa aja ding. Udah 17 tahun nikah jadi gak kaget. Pesan intinya ketangkep, jangan dulu ngarep, nanti kecewa. dan sebaliknya, kalau rejeki bakalan sampai kok.
Akupun berusaha menata hati. Sabar aja deh...

Nah pas hari kamis aku dikasih tahu temenku, katanya aku dipanggil AR Cicadas, karena SPT Tahunan-ku salah atau kurang lengkap. Hihi malu maluin korps  aja yaa.... Maka hari Jumat 16 Agustus aku menghadap ke Cicadas dan langsung ketemu mas Lilik. Dan urusan SPT pun beres. Eh, datanglah teh Ati juga. Teh Ati tahu klo aku lagi cuti besar, dan nanya nanya ngapain aja akhirnya keceplosan deh cerita menang lomba ini. Alhamdulillah, mas Lilik ternyata kenal sama orang penting di Mizan karena sama sama satu daerah asal dan menawarkan bantuan untuk bertanya. Aku ketawa dan berterima kasih. Kubilang aku mau ngikutin prosedur aja (dulu) deeeh....
Perjalanan pulang dari Cicadas, aku mampir kantor Mizan di jalan Cinambo. Trus menayakan tentang lomba itu. Kata pihak sana lomba itu ditangani kantor Jakarta. Ya sudahlah. Akupun melanjutkan acaraku hari itu yaitu ikutan aksi mendukung Mesir di seputaran Pusdai dan Gasibu.

Sambil terus kontak kontakan sama Lalu Arfian di fb, dan katanya sudah dapat balasan yang intinya masih diproses, tunggu aja. Akupun menunggu dengan (mengusahakan) sepenuh kesabaran.
Dan mumpung hampir akhir bulan, sembari minta bantuan doa dari teman teman, supaya Mizan dimudahkan dalam mengurus pengiriman hadiah ini, sehingga bisa sampai di tangan para pemenang dengan selamat dan sentausa. *bacainsholawatdan Al Fatihah*

Jumat, 30 Agustus 2013

SOPAN SANTUN

Waktu baca postingan Baginda Ratu tentang ebo ebo enggak sabaran yang nggedor nggedor toilet, aku langsung keinget sama salah satu ibu dari teman Ayuk. *marikitamenggosip*
Kan banyak ya.. teman Ayuk yang sering main ke rumah, tapi hanya ada satu teman Ayuk yang ibunya istimewa sekali.
Setiap menjemput si anak, ibu itu tidak pernah turun dari motor, tapi teriak teriak dari jalan memanggil nama anaknya. Yup, saya ulang, TERIAK.
Ya ampuuuuunnn..... cuma ngelus dada.
Klo yang namanya menjemput, buatku WAJIB turun dan KETEMU sama orang tua teman anak kita. Minimal bilang terima kasih, anak kita udah ngerecokin dia, sukur sukur kita mbawain apa gitu.. sebagai ucapan terima kasih. Jadi, teriak dari jalan, buatku is enggak banget.

Nah kok ya kebetulan, si teman Ayuk itu sekarang pisah sekolah sama Ayuk. Beberapa hari lalu Ayu nunjukin akun IG si anak itu, yang foto enggak pakai baju, pakai handuk doang, sambil statusnya "habis mandi" lengkap pakai handuk di kepalanya. *bisaku-link kan siiih.. tapi enggak usah aja deh*
Eh, ini bukan anak gadis lho ya.. yang kuceritakan. Tapi anak kemarin sore yang BARU lulus SD belum genap 3 bulan.
Aku tanya Ayuk, trus kamu bilang apa ke dia?
Ayuk bilang : aku sms dia, kenapa foto gitu diaplod, malu atuh
Dia jawab apa ? tanyaku.
Diem aja.
Akhirnya aku bilang Ayuk, "ya batasan sopan santun keluarga dia, BEDA sama batasan keluarga kita. Mungkin dia lihat di luar banyak gambar orang gak pakai baju dan itu biasa saja, jadi ya dia berani aja posting foto gituan. Dan bukan dianggap sesuatu yang memalukan."
"udah salah pergaulan kali Mi"
"Asal kamu ingetin dia aja" kataku.

Nah, pas kemarin malam malam ada teman Fikri yang teriak teriak manggil Fikri dari jalan, dan aku pas berdua sama Ayuk di kamar, aku ingetin lagi.
"kamu kalau ke rumah temanmu jangan teriak teriak gitu. pencet bel dan tanyakan baik baik"
"Iya atuh Ummi, aku ingat pesan Ummi"

Semoga ya Nak, ingat dan selalu ingat.

Rabu, 28 Agustus 2013

Kembali Ke Masa Lalu

Masih cerita mudik ya.... Lebaran kedua kami di rumah saja. Selain karena pertimbangan Jumat di mana para kaum Adam harus serentak ke masjid, juga karena mau ngabisin ketupat dan masakan rumah yang kemarennya ditinggalin.
Selain itu para ibu juga kan musti ngurusin cucian dan setrikaan yang dua hari dicuekin.

Nah Sabtu-nya kami arisan keluarga di kakak kedua. Nggak usah cerita makanannya ya... ntar banyak yang kepengen. Alhamdulillah ngumpul semua, keluarga Echi juga sudah datang dari Pagar Alam. Klo kemaren makan makan berbonus empek-empek, kali ini makan makannya berbonus duren. Wkwkwk...#ups keceplosan

Nah, saat arisan inilah tercetus rencana silaturrahim ke Mbah Metro. Beliau ini satu satunya adik Eyang Kakung. Sayangnya ke Metro enggak semua bisa. Kakak kedua dan ketiga gak bisa ikut karena sudah ada rencana lain.

Buat yang belum tau Metro, Metro itu kurang lebih satu jam- satu jam setengah lagi dari Tanjung Karang. Masuknya Lampung Timur. Kayaknya Metro ini salah satu kota istimewa entah dari apanya. Dia udah KOTA , bukan kabupaten lagi. Trus hampir semua bis jurusan Lampung, pasti terusannya ke Metro. Eh sejak bertahun tahun lalu,  disana ada toko kue yang di atasnya ada kincir angin itu lhoooo... #gakmausebutmerk. Saat itu di Ujungberung aja belum ada. #eh. Jadi? Ya sudahlah... lupakan hehehe
Tenang.... kantor urang juga ada. *biargakngelupaincorps

Yang paling kelihatan adalah sawah yang membentang luas. Beberapa kebun kelapa sawit dan ketela mungkin ya... Dulu salah satu adik ipar Abi ada yang jadi manajer di salah satu pabrik pengolahan tapioka. Tapi gak kelihatan di sepanjang jalan yang kulalui. Di pinggiran kali ya...

Ah ya... did perjalanan ke Metro ini kami sekeluarga pisah-pisah mobil. Ceritanya ada 4 mobil yang berangkat. Abi, Fikri, Mbak di mobil Om Andi. Aku dan Teteh di mobil Tante Mpie. Nah Faiz sama Ayuk di mobil yang disetirin Om Iyen, mobil sport jadul warna merah. Yah.... belum rejeki kali ya....di tengah perjalanan yang sedikit macet karena arus balik Jalinsum, si merah mogok. Padahal baru sepertiga perjalanan. Pas mobil nyala lagi akhirnya Om Iyen memutuskan untuk kembali ke Tanjung Karang daripada mogok di jalan nanti.
Ketika aku terima SMS bahwa mereka balik lagi, langsung deh kepikiran Faiz gimanaaaa..... Khawatirnya nangis atau ngambek gimana. Mana nope Ayuk gak bisa dihubungi kaaan, karena gak ada operator Ax*s di Bandar Lampung. Eh pas lihat status BB Om Iyen bahwa mereka mampir KFC lumayan tenanglaah... lihat Faiz terkendali gitu...

Sesampainya di Metro kami langsung disuruh makan siang. Hidangan skip yaaa.... nggak usahlah cerita gurame gorengnya, tempe goreng dan bening bayam yang sangat sangat nikmat sebagai selingan hidangan bersantan, sambel terasi, eh... kok jadi cerita siiiih... hehe...
Habis makan dan sholat biasalaah... beramah tamah. Saling bertanya anak/cucu dah nambah berapa... udah kerja di mana... dsb. Cucu ? Iyaa... karena anak pertama Mbah Metro udah punya 3 cucu yang lucu lucu.
Ada satu cerita Mbah yang melekat di benakku. Saat itu tahun 70 sekian, Mbah  itu ngajuin kredit ke BRI sejumlah 10 juta, dan ngambilnya harus di Palembang. Kebayang doooooong.... si Mbah saat itu mungkin sudah milyarder kalau saat ini. Nasabah prioritas heheh.. Dasar otak dagang ya.. yang keinget urusan bisnis aja. Bukan aku saja sih... yang lain juga langsung mengkonversikan ke harga emas. Secara tahun 90an aja harga emas masih 20an rebu. Inget karena honor pertamaku menulis cerpen sejumlah 25rebu dulu masih bisa mbeliin cincin emas buat ibuku. *tetibanelongsoingetIbu

Trus tiba tiba ada yang inget foto Eyang dan Mbah pas masih kecil Maka Mbah mengeluarkan foto yang menurut Beliau difoto sekitar tahun 1933. Waduuh... dapat benda bersejarah. Maka semua anak Eyang mengeluarkan kamera. Kami repro foto tsb ala koboy alias difoto ulang. Lumayanlaah... karena fotonya juga masih dalam kondisi bagus. Ngobrol ngobrol gak kerasa udah sore aja. Akhirnya kami pamit pulang. Sorenya di loteng rumah Eyang aku lihat ada buku Sitti Noerbaja (ejaan lama yaaa...) karya Marah Rusli dan buku Salah Pilih tulisan AA Navis. Penerbitnya Balai Pustaka. Waaah... harta karun niiih... Bawa aja ke Bandung, kata Abi. Toh di rumah Eyang juga gak bakal ada yang ngelirik. Xixixi... Kayaknya aku musti bikin satu lemari kaca untuk buku buku antik Eyang. Pulang tahun lalu kami dapat buku kumcer Sutan Takdir Alijahbana. Naaah... kayaknya cerita mudiknya udah selesai ya.. postingan nanti ceritanya udah yang baru.

Minggu, 25 Agustus 2013

Cerita Mudik

Aku dah cerita singkat di postingan sebelum Idul Fitri ... bagaimana perjalanan mudikku yang lancar jaya yaaa... nah sekarang cerita selama di Lampung.

Hari pertama tiba acaranya selalu tidur siang. Apalagi puasa, dan Lampung panasnyaaaa... minta ampun. Tapi berhubung gak kemana mana ya alhamdulillah hari itu gak batal puasanya meski gak sahur. Anak anak juga cuma si Teteh aja yang batal. Faiz emang belum dihitung puasa hehehe..

Besoknya udah siap siap aja masak buat lebaran. Lebaran ini lebaran pertama tanpa Eyang. Buat adik adik di Lampung ya lebaran kedua. Karena lebaran kemarin kan kami gak mudik. Kata si adik ipar, lebaran kemarin gak pada makan di rumah Eyang, jadi kali ini masak kupat cukup 40 buah saja untuk kami dua keluarga. Pleus ayam sayur/goreng 3kg saja. Sambel goreng kentang cukup 1kg. Dan cincaylah... adik bagian masak, kan meski kami sama sama menantu tapi kan dia tuan rumah. Jadi kuberikan kehormatan memasak itu sama si empunya dapur. Aku tugasnya cuci perkakas masak dan bantu ambil ini itu yang diperlukan. Sambil ngobrol tentu saja.
Dan untuk rendangnya daripada gambling rasa karena kami sama sama koboy yang sedang belajar masak, si adik mutusin beli aja di RM padang apa aku lupa namanya di depan Pasar Bambu Kuning. RM Padang ini istimewa sekali, dia TUTUP selama Ramadhan dan karyawan konon tetap digaji FULL selama bulan tsb. Tetapi lebaran pertama dia sudah buka. Jadi skiplah acara masak rendang. Lumayan ngurangin cucian hehehe

Di mana anak anak ketika kami memasak? Hehe yang anak kecil ya main sepeda dll di dalam rumah, yang abegeh abegeh pada asyik nonton tipi dan sambil mainin hape dengan merdeka karena Om-nya langganan wifi dari speedy. No drama. Alhamdulillah. Karena sudah hampir sebaya kali yaa... anak si Om umur 6, 4 dan 2 tahun. Mereka main sama Faiz. Kadang si sulung -kakak Haura- main sama Teteh.

Kemana si Abi dan si Om satu satunya adik cowok Abi ? Mereka berdua ini bagai marahan. Satu di atas satu di bawah. Satu di ruang tamu satunya di teras. Kalaupun sama sama di teras, masing masing baca koran. Persis. Satu sama lain sebelas duabelas. Ngobrolnya sesekali aja.

Hari pertama lebaran sholat di masjid depan rumah. Abis itu sambil nunggu kakak/adik yang lain datang utk sama sama ke makam Eyang, kami photo keluarga. Yah ini adalah semacam ritual wajib beberapa tahun terakhir. Kalau nunggu ke Yonas kapan pergina ? Gak bakalan sempet deh.... bukan waktunya ya.... budgetnya maksude... hehehe... Fotonya udah release di postingan lalu ya...

Setelah dari makam kami diundang ke rumah kakak ketiga. Mestinya ke Mama Eci sebagai kakak tertua, tapi mereka sekeluarga lagi mudik ke Pagar Alam. Sementara kakak kedua yang suami istri sama sama eselon tiga harus melanjutkan acara ramah tamah dengan para pejabat di atasnya.
Oh iya berhubung mobilnya kurang, aku malah jadi bermotor ria duaan sama Abi.Faiznya tentu lebih memilih naik mobil karena dia keliatan udah ngiler banget naik mobil sendiri. Pas menyusur jalan jalan Lampung itu kutanya Abi, inget enggak waktu kitabaru nikah keliling naik motor dan saling menggoda ? Si Abi ketawa kecil dan menjawab, "itu kamu....." hahaha iyain ajalah. Dia inget juga alhamdulillah.

Di rumah tante Nien/Awan Wien kami makan ketupat (lagi). Enaknya di sini makanannnya mantep pedesnya. Trus ada cumi, udang, ikan juga.... Maklumlah di daerah Teluk. Abis makan sambil ngobrol tiba tiba dah disuguhi mpek-mpek. Mulanya yang kecil kecil gitu..... eh sekejap udah lenyap aja. Kemudian abis ashar ditambah lagi nggoreng si kapal selam yang besar besar. Ahhhhh...... kenyang sekali hari itu. Udah gitu makannya khusyuk karena anak anak abege pada makan di kamar  krn asyik baca komik, anak perempuan kecil nonton tivi dan anak kecil laki diajak main bola sama Om Santo. Pulang pulang dah menjelang maghrib dan gak perlu makan malam lagi.
Sayang saking asyiknya makan aku lupa popotoan. Biarlah kenangan iti hanya tergambar di benakku. Maaf ya... biarin deh dibilang hoax juga hahahahaha

Jumat, 09 Agustus 2013

Selamat Idul Fitri

Teman-teman, kami sekeluarga mengucapkan

Taqobbalallahu minna wa minkum
Selamat Idul Fitri 1434 H

Selasa, 06 Agustus 2013

(Menjelang) Mudik

Ih enggak kerasa ya.. udah tanggal 6 lagi. Ternyata udah 'berhari-hari' gak nengokin blog baik posting maupun balesin komen. Apalagi bewe.  Klo bewe pake bb  cuma bisa komen di blog berplatform WP atau yang dah [dot]net atau [dot]com. Jadi ya gak bisa komen di blog sendiri pake bb. Lagipula beberapa hari terakhir kemarin sibuk kejar setoran.
Jumat tanggal 2 ngejar pesenan di oriflame yang masya Allah ramenya. Aku datang jam 9 lebih dikit aja dah dapat antrian 73 di kasir. Padahal dah pake orifast. Nunggu hampir 2 jam. Trus dapat lagi antrian ambil barang yang dipesan dapat nomor 106. Nunggu lagi sejam lebih. Dan pertama kali dalam sejarah, aku bersedia nunggu dari jam sembilanan sampai jam satu baru beres. Ih ngapain siih semangat banget? Awalnya sih karena enggak enak sama bos karena beliau minta pesanan orifnya  diantar tgl 2. Eh tapi yang namanya bisnis kan kudu semangat ya?  Nambah semangat karena aku sekalian ambil hadiah WP 3 yaitu sebentuk tas cewek (gratis). Snakeskin -tiruan- handbag, setelah bulan lalu dapat kacamata hitamnya. Dan ada kejutan selama bulan Agustus ini, tiap hari Oriflame bakal kasih satu produk gratis berbeda setiap pembelanjaan 275 rb harga consultan. Aku dapat eyeliner. (Dipake enggak ya..xixixixi..)
Daaaan dapat hikmah jua. hari itu adalah aku jadi merasakan rasanya antri berjam-jam. Senyum senyum sendiri, karena biasanya kerjaanku di loket, melayani para tamu berwajah penuh harap, dan kemaren itu,  akulah si pemilik wajah penuh harap itu. Lumayan juga sih selama nunggu itu bisa tilawah ngejar khataman.

Trus Sabtu dan Minggu aku sibuk ngejar jahitan. Bikin baju buat 3 gadis karena mereka belum punya 'baju lebaran'. Klo aku ya biasa aja kali gak punya baju lebaran. Toh anak anak sudah besar dan dibelikan pakaian saat membutuhkan. Ratu tega? Hehe
Aku sendiri udah 2 tahun ini gak bikin/beli baju kecuali seragaman seksi /pengajian. Tapi rupanya Abi belum menjadi raja tega. Makanya nanyain itu gadis mau dibeliin apa dibikinin. Aku langsung jawab 'dibikinin' dooong...
Soalnya klo pas makan di RJ kan lewat baju2 tuh, Lihat harga baju cewek udah ya ampuuun mahalnya. Kalau Sondang bilang dompetnya bisa jerit jerit gegara tiket, aku bilang dompetku pingsan deh...  mungkin aku termasuk peliiiiiiit banget dalam standar baju. Rumusnya Enggak boleh lebih dari seratus rebu utk sepotong baju. Dan sejak bertahun tahun lalu angka itu nggak pernah di up grade. :p
Kebetulan ada simpenan kain batik. Alhamdulillah, selesai 3 blouse dalam 2 hari.
Anak anak yang cowok dibeliin karena aku gak bisa njahit baju cowok.

Minggu malem mulai packing packing. Sambung senin pagi.  Senin sore mudik ke Lampuuuung.... Tiketnya bikin pura pura tutup mata karena Abi yang beli. Aku kan lagi bokekwati. Gak da urun sama sekali. Alhamdulillah Abi udah gak ada cicilan, jadi punya tabungan.
Begitupun, Damri yang selama ini paling murah udah terasa mihil. Sebelumnya dia kan hanya eksekutif dan bisnis. Duduknya dua-dua dalam sebaris. Bedanya klo bisnis enggak ada toilet.
Eh taun ini adanya cuma bisnis dan royal. Klas royal ini emang uenak tenan. Sebaris cuma dua-satu. Trus ada wifi+colokan charger+dispenser. Promo mereka kita bisa ngopi2 atau bikin pop mie. Tapi semua iyu gak ngaruh buatku. Gak bisa mainin gadget juga kan .... karena aku duduk berdua Faiz.
Dan memang nyamaaan banget. Lebih lebih  jalanan udah lancar. Jadi cepet banget sampai Merak. Cepet naik kapal. Subuh udah sampai di Lampung.

Btw baca cerita mudik Sondang kok jadi sedih ya... sedih karena ini mudik pertama kami setelah wafatnya ibu dan ayah. Lebih sedih lagi kalau ingat ibu dan bapakku sendiri wafat pas kami masih di Kupang.
Semoga Allah karuniakan kepada beliau berempat  tempat yang lapang di alam kubur. Amiin.
Semoga kami anak anak yang masih di dunia ini bisa menjadi anak shaleh dan shalihah yang bisa membahagiakan ortu di dunia dan akhirat. Amiiiin.

Akhirul kalam, Selamat mudik ya teman teman, selamat berkumpul dengan keluarga besar dan kedua orang tua (termasuk mertua). Mari kita bahagiakan mereka selalu, selagi ada kesempatan. Kita luruskan niat, agar silaturrahimnya juga berpahala.
Amiiin..
Buat yang karena suatu dan lain hal tidak bisa berkumpul dengan orang tua di libur panjang ini, doa dan telepon kita tentu akan akan membahagiakan mereka.

Kamis, 01 Agustus 2013

Pesantren Ramadhan

Seminggu sekolah biasa, kemudian Faiz masuk pesantren ramadhan. Selama seminggu pesantren ramadhan, anak anak diminta memakai baju muslim. Kemudian mereka belajar shalat dhuha sekaligus surat-surat pendek, belajar wudhu, membuat karya yang mendekatkan anak anak ke masjid, sekaligus belajar berbagi.
Tiap murid dimohon bantuannya untuk membawa satu susu kotak, gula pasir 1/4 kg, beras 1 kg, mie instan 3 dan minyak goreng 200 ml. Semua dikumpulkan dan diserahkan ke 2 panti asuhan di sekitar sekolah.
Di hari terakhir, hasil karya anak anak selama ramadhan dibagikan, sebenarnya dikemas dalam bentuk parcel gituu... tapi aku lupa ambil gambarnya. *tepokjidat
Pict:yang kiri itu hasil mewarnai kemudian ditempel di celengan yang sudah disiapkan sekolah, kanan atas suasana penyerahan bantuan, kanan bawah karya Faiz lain yang sudah kuambil gambarnya sehari sebelumnya, pas 'menyelinap ' masuk kelas sama Abi melihat lihat loker Faiz