Minggu, 25 Agustus 2013

Cerita Mudik

Aku dah cerita singkat di postingan sebelum Idul Fitri ... bagaimana perjalanan mudikku yang lancar jaya yaaa... nah sekarang cerita selama di Lampung.

Hari pertama tiba acaranya selalu tidur siang. Apalagi puasa, dan Lampung panasnyaaaa... minta ampun. Tapi berhubung gak kemana mana ya alhamdulillah hari itu gak batal puasanya meski gak sahur. Anak anak juga cuma si Teteh aja yang batal. Faiz emang belum dihitung puasa hehehe..

Besoknya udah siap siap aja masak buat lebaran. Lebaran ini lebaran pertama tanpa Eyang. Buat adik adik di Lampung ya lebaran kedua. Karena lebaran kemarin kan kami gak mudik. Kata si adik ipar, lebaran kemarin gak pada makan di rumah Eyang, jadi kali ini masak kupat cukup 40 buah saja untuk kami dua keluarga. Pleus ayam sayur/goreng 3kg saja. Sambel goreng kentang cukup 1kg. Dan cincaylah... adik bagian masak, kan meski kami sama sama menantu tapi kan dia tuan rumah. Jadi kuberikan kehormatan memasak itu sama si empunya dapur. Aku tugasnya cuci perkakas masak dan bantu ambil ini itu yang diperlukan. Sambil ngobrol tentu saja.
Dan untuk rendangnya daripada gambling rasa karena kami sama sama koboy yang sedang belajar masak, si adik mutusin beli aja di RM padang apa aku lupa namanya di depan Pasar Bambu Kuning. RM Padang ini istimewa sekali, dia TUTUP selama Ramadhan dan karyawan konon tetap digaji FULL selama bulan tsb. Tetapi lebaran pertama dia sudah buka. Jadi skiplah acara masak rendang. Lumayan ngurangin cucian hehehe

Di mana anak anak ketika kami memasak? Hehe yang anak kecil ya main sepeda dll di dalam rumah, yang abegeh abegeh pada asyik nonton tipi dan sambil mainin hape dengan merdeka karena Om-nya langganan wifi dari speedy. No drama. Alhamdulillah. Karena sudah hampir sebaya kali yaa... anak si Om umur 6, 4 dan 2 tahun. Mereka main sama Faiz. Kadang si sulung -kakak Haura- main sama Teteh.

Kemana si Abi dan si Om satu satunya adik cowok Abi ? Mereka berdua ini bagai marahan. Satu di atas satu di bawah. Satu di ruang tamu satunya di teras. Kalaupun sama sama di teras, masing masing baca koran. Persis. Satu sama lain sebelas duabelas. Ngobrolnya sesekali aja.

Hari pertama lebaran sholat di masjid depan rumah. Abis itu sambil nunggu kakak/adik yang lain datang utk sama sama ke makam Eyang, kami photo keluarga. Yah ini adalah semacam ritual wajib beberapa tahun terakhir. Kalau nunggu ke Yonas kapan pergina ? Gak bakalan sempet deh.... bukan waktunya ya.... budgetnya maksude... hehehe... Fotonya udah release di postingan lalu ya...

Setelah dari makam kami diundang ke rumah kakak ketiga. Mestinya ke Mama Eci sebagai kakak tertua, tapi mereka sekeluarga lagi mudik ke Pagar Alam. Sementara kakak kedua yang suami istri sama sama eselon tiga harus melanjutkan acara ramah tamah dengan para pejabat di atasnya.
Oh iya berhubung mobilnya kurang, aku malah jadi bermotor ria duaan sama Abi.Faiznya tentu lebih memilih naik mobil karena dia keliatan udah ngiler banget naik mobil sendiri. Pas menyusur jalan jalan Lampung itu kutanya Abi, inget enggak waktu kitabaru nikah keliling naik motor dan saling menggoda ? Si Abi ketawa kecil dan menjawab, "itu kamu....." hahaha iyain ajalah. Dia inget juga alhamdulillah.

Di rumah tante Nien/Awan Wien kami makan ketupat (lagi). Enaknya di sini makanannnya mantep pedesnya. Trus ada cumi, udang, ikan juga.... Maklumlah di daerah Teluk. Abis makan sambil ngobrol tiba tiba dah disuguhi mpek-mpek. Mulanya yang kecil kecil gitu..... eh sekejap udah lenyap aja. Kemudian abis ashar ditambah lagi nggoreng si kapal selam yang besar besar. Ahhhhh...... kenyang sekali hari itu. Udah gitu makannya khusyuk karena anak anak abege pada makan di kamar  krn asyik baca komik, anak perempuan kecil nonton tivi dan anak kecil laki diajak main bola sama Om Santo. Pulang pulang dah menjelang maghrib dan gak perlu makan malam lagi.
Sayang saking asyiknya makan aku lupa popotoan. Biarlah kenangan iti hanya tergambar di benakku. Maaf ya... biarin deh dibilang hoax juga hahahahaha

19 komentar:

  1. Nggak deh... nggak bilang hoax kok...:)

    Makan enak terus ya mbak Titi... Rejeki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Mbak Niken memang paling baiiik deeh...

      Iyaaah... saat mudik adalah saatnya wiskul gratiiss... karena kami jadi 'tamu'. Dari 8 bersaudara, hanya suami saja yg di luar Lampung. Jadi klo pulang ya gantian aja makan dimana makan dimananya hahaha *azasmanfaat

      Hapus
  2. Cuit cuit yang malah pacaran ^_^... asyik ya mbak??
    Asyik dong kalo bisa "cuma" jadi tamu... lumayan bisa istirahat dari rutinitas, hihihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiik.... namunya cuma dalam hal makan hehe tapi cuci setrika baju anak anak dan suami kan aku yg ngerjaiiin hehe

      Hapus
    2. tapi sudah sangat terbantu lah ya kl gak harus masak... aku kalo lg males masak terus beli, berasa dapat anugerah banget bisa agak sante cuma nemeni anak main... ^_^

      Hapus
    3. iyaaa.. klo beli itu anugerah sekali. apalagi kalau dibelin sama suami hehehe... *kekepin uang belanja

      Hapus
    4. Hihihihihi, betul betul betul... apalagi kayak kita keluarga besar ya mbak.. beli lauk itu sesuatu yang bikin dompet pun menangis, hihihihihi, malah curhat

      Hapus
  3. Bersambung ni mbak ceritanya? Kok ceritanya baru sampe hari pertama lebaran? ditunggu sambungan ceritanya yaa.. penasaran... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha untuk seri ini selesai mbaaak.... sampai ketemu di judul baruuu...

      Hapus
  4. Balasan
    1. Hehe iya mbaaak... alhamdulillah

      Hapus
  5. mbaaaak ini komenku kemarin kok tak masuuuk. Hihihi aku ngeliat ini kemarin malam dan naksiiirmakanannya. Eh barusan ke blog mbak Tituk juga naksir makanannya. Resiko bw pas jam maksi dan kantin kampus masih tutup. Pempeknya uenaaaak. Ihihi aduh aku baca ini ngebayangin kau udah di kantor lagi, mbak. Kita ketemuan kapaaaan, dan mana itu cerita berita bahagiaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sammmaaaa... aku smlm posting komen di 17-an mu sampai 3x gagal aja ya sudahlah... lupa jadinya udah masuk atau blm. Postinganmu dah banyak bangeeet.... dah dibaca tapi bingung komennya... hahaha
      Ketemuan mingdep yuuuuk... skrg aku istirahatnya tiap hari bisa asal jam istirahat

      Hapus
  6. tapi walopun udah makan enak (dan banyak!) badanmu tetep aja selangsing itu, mbak.. *judulnya ngiri* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.... dirimu kan juga langsing kakaaa.....
      Kemarin kamis melihatmu pake gamis di parkiran lagi foto foto sama anak2. Langsiiing koook...

      Hapus
    2. belon liat perutku sih, mbaaaaakkk...! :)

      Hapus
    3. iiiih...itu aurat hahahaha..

      Hapus
  7. Mbak titi, itu sederetan makanan disebutin semua sih :) Aku jadi ngebayangin makanan Sumatera yang enak itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. maaafkan ya Fety.... boleh coba memasaknya koook.. tinggal tanya mbah Google caranya gimana . xixixi *nggaktanggungjawab

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan