Rabu, 28 Agustus 2013

Kembali Ke Masa Lalu

Masih cerita mudik ya.... Lebaran kedua kami di rumah saja. Selain karena pertimbangan Jumat di mana para kaum Adam harus serentak ke masjid, juga karena mau ngabisin ketupat dan masakan rumah yang kemarennya ditinggalin.
Selain itu para ibu juga kan musti ngurusin cucian dan setrikaan yang dua hari dicuekin.

Nah Sabtu-nya kami arisan keluarga di kakak kedua. Nggak usah cerita makanannya ya... ntar banyak yang kepengen. Alhamdulillah ngumpul semua, keluarga Echi juga sudah datang dari Pagar Alam. Klo kemaren makan makan berbonus empek-empek, kali ini makan makannya berbonus duren. Wkwkwk...#ups keceplosan

Nah, saat arisan inilah tercetus rencana silaturrahim ke Mbah Metro. Beliau ini satu satunya adik Eyang Kakung. Sayangnya ke Metro enggak semua bisa. Kakak kedua dan ketiga gak bisa ikut karena sudah ada rencana lain.

Buat yang belum tau Metro, Metro itu kurang lebih satu jam- satu jam setengah lagi dari Tanjung Karang. Masuknya Lampung Timur. Kayaknya Metro ini salah satu kota istimewa entah dari apanya. Dia udah KOTA , bukan kabupaten lagi. Trus hampir semua bis jurusan Lampung, pasti terusannya ke Metro. Eh sejak bertahun tahun lalu,  disana ada toko kue yang di atasnya ada kincir angin itu lhoooo... #gakmausebutmerk. Saat itu di Ujungberung aja belum ada. #eh. Jadi? Ya sudahlah... lupakan hehehe
Tenang.... kantor urang juga ada. *biargakngelupaincorps

Yang paling kelihatan adalah sawah yang membentang luas. Beberapa kebun kelapa sawit dan ketela mungkin ya... Dulu salah satu adik ipar Abi ada yang jadi manajer di salah satu pabrik pengolahan tapioka. Tapi gak kelihatan di sepanjang jalan yang kulalui. Di pinggiran kali ya...

Ah ya... did perjalanan ke Metro ini kami sekeluarga pisah-pisah mobil. Ceritanya ada 4 mobil yang berangkat. Abi, Fikri, Mbak di mobil Om Andi. Aku dan Teteh di mobil Tante Mpie. Nah Faiz sama Ayuk di mobil yang disetirin Om Iyen, mobil sport jadul warna merah. Yah.... belum rejeki kali ya....di tengah perjalanan yang sedikit macet karena arus balik Jalinsum, si merah mogok. Padahal baru sepertiga perjalanan. Pas mobil nyala lagi akhirnya Om Iyen memutuskan untuk kembali ke Tanjung Karang daripada mogok di jalan nanti.
Ketika aku terima SMS bahwa mereka balik lagi, langsung deh kepikiran Faiz gimanaaaa..... Khawatirnya nangis atau ngambek gimana. Mana nope Ayuk gak bisa dihubungi kaaan, karena gak ada operator Ax*s di Bandar Lampung. Eh pas lihat status BB Om Iyen bahwa mereka mampir KFC lumayan tenanglaah... lihat Faiz terkendali gitu...

Sesampainya di Metro kami langsung disuruh makan siang. Hidangan skip yaaa.... nggak usahlah cerita gurame gorengnya, tempe goreng dan bening bayam yang sangat sangat nikmat sebagai selingan hidangan bersantan, sambel terasi, eh... kok jadi cerita siiiih... hehe...
Habis makan dan sholat biasalaah... beramah tamah. Saling bertanya anak/cucu dah nambah berapa... udah kerja di mana... dsb. Cucu ? Iyaa... karena anak pertama Mbah Metro udah punya 3 cucu yang lucu lucu.
Ada satu cerita Mbah yang melekat di benakku. Saat itu tahun 70 sekian, Mbah  itu ngajuin kredit ke BRI sejumlah 10 juta, dan ngambilnya harus di Palembang. Kebayang doooooong.... si Mbah saat itu mungkin sudah milyarder kalau saat ini. Nasabah prioritas heheh.. Dasar otak dagang ya.. yang keinget urusan bisnis aja. Bukan aku saja sih... yang lain juga langsung mengkonversikan ke harga emas. Secara tahun 90an aja harga emas masih 20an rebu. Inget karena honor pertamaku menulis cerpen sejumlah 25rebu dulu masih bisa mbeliin cincin emas buat ibuku. *tetibanelongsoingetIbu

Trus tiba tiba ada yang inget foto Eyang dan Mbah pas masih kecil Maka Mbah mengeluarkan foto yang menurut Beliau difoto sekitar tahun 1933. Waduuh... dapat benda bersejarah. Maka semua anak Eyang mengeluarkan kamera. Kami repro foto tsb ala koboy alias difoto ulang. Lumayanlaah... karena fotonya juga masih dalam kondisi bagus. Ngobrol ngobrol gak kerasa udah sore aja. Akhirnya kami pamit pulang. Sorenya di loteng rumah Eyang aku lihat ada buku Sitti Noerbaja (ejaan lama yaaa...) karya Marah Rusli dan buku Salah Pilih tulisan AA Navis. Penerbitnya Balai Pustaka. Waaah... harta karun niiih... Bawa aja ke Bandung, kata Abi. Toh di rumah Eyang juga gak bakal ada yang ngelirik. Xixixi... Kayaknya aku musti bikin satu lemari kaca untuk buku buku antik Eyang. Pulang tahun lalu kami dapat buku kumcer Sutan Takdir Alijahbana. Naaah... kayaknya cerita mudiknya udah selesai ya.. postingan nanti ceritanya udah yang baru.

10 komentar:

  1. Durennya kesebut, mbak :) Lebaran tahun kemarin kami mudik ke Bengkulu dan tentu saja di Sumatera itu kan klo lebaran identik dengan musim lebaran. Puas makan durian yang berujung mabuk durian :)

    Eyang Lampung suka baca dan koleksi buku yah, Mbak? Benar mbak harus segera diamankan 'harta karun' si Eyang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aku makan durennya pake mikir mikir, ini bakal ngerubah hasil.lab yang mana yaaaa..... jadi 'cuma' ambil 3 atau 4 biji gitu... yang sehat aja yang makannya sampai puas..

      Eyang putri yang suka buku, rajin beli buku, dan 'punya duit' buat beli buku. Beliau lulusan setingkat madrasah aliyah. Tapi gak bolehkerja sama Eyang Kakung. Akhirnya bisnis rangkaian bunga dari rumah. Langganan koran, majalah, aneka rupa. Gudang koran+majalah aja sekitar 3x5m. Pas Ibu wafat baru koran+majalah dibersihkan. Pas mudik kapan itu aku dapat majalah Intisari berejaan lama sebelum EYD :D

      Hapus
  2. Seru banget ya mbak ketemu buku begitu, tapoii aku tetap tak kebayang mbacanya kayaknya penruh perjuangan. Hahaha takutnya tiap lembar robek. Ayolah, bikin lemari baru buat buku. Kayaknya lebih gampang ngomporin keluargamu soal buk dan rak buku daripada beli baju

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi.. enggak segitunya kali. kertasnya kertas buram memang, tapi jilidnya kuat. lemari baru ? xixixi, si abi malah melarangku beli buku baru. tapi tahu tahu dia udah bawa pulang dari kantornya. udah berantakan lagi emang siih.. kurang tempat

      Hapus
  3. Waah, indahnya silaturahmi mbak... belajar langsung dari sejarah hidup itu lebih mengena ya mbak??
    Itu eyang putri asyik banget koleksinya... bikinin perpus khusus buku-buku eyang putri aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... betuul betul betul.. indahnya silaturrahim, banyak hikmah.
      Yah itu dia, pengen lemari kaca buat nyimpen buku mahal atau buku antik. *lihatkembalidompet

      Hapus
  4. Iiihh.. liat foto terakhir itu serasa liat film tahun 80-an gitu deh, mbak... keren ya, selalu sukaaa liat foto2 tua. Kesannya jadul tapi sangat historis, kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 80an dirimu udah nonton film ? kereeeen.. hehe
      foto itu memang sudah tua sekali. diambil sekitar tahun 1933, setelah Mbah Metro lahir (yang dipangku Buyut Putri)
      *hayah, nyebut namanya aja susah*
      Nah, Eyang Kakung itu yang dipangku buyut Kakung, pakai baju putih *kancumahitamputih ya

      Hapus
  5. Foto jadulnya masih ada? apik banget ya, Eyang... Trus itu karya2 sastra jadul, jadi inget lagi ttg siti nurbaya, salah asuhan (kalo gak salah) dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe... Kebanyakan para leluhur kita itu memang apik. sayang, tidak seratus persen yang menurun ke anak cucunya

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan