Selasa, 06 Agustus 2013

(Menjelang) Mudik

Ih enggak kerasa ya.. udah tanggal 6 lagi. Ternyata udah 'berhari-hari' gak nengokin blog baik posting maupun balesin komen. Apalagi bewe.  Klo bewe pake bb  cuma bisa komen di blog berplatform WP atau yang dah [dot]net atau [dot]com. Jadi ya gak bisa komen di blog sendiri pake bb. Lagipula beberapa hari terakhir kemarin sibuk kejar setoran.
Jumat tanggal 2 ngejar pesenan di oriflame yang masya Allah ramenya. Aku datang jam 9 lebih dikit aja dah dapat antrian 73 di kasir. Padahal dah pake orifast. Nunggu hampir 2 jam. Trus dapat lagi antrian ambil barang yang dipesan dapat nomor 106. Nunggu lagi sejam lebih. Dan pertama kali dalam sejarah, aku bersedia nunggu dari jam sembilanan sampai jam satu baru beres. Ih ngapain siih semangat banget? Awalnya sih karena enggak enak sama bos karena beliau minta pesanan orifnya  diantar tgl 2. Eh tapi yang namanya bisnis kan kudu semangat ya?  Nambah semangat karena aku sekalian ambil hadiah WP 3 yaitu sebentuk tas cewek (gratis). Snakeskin -tiruan- handbag, setelah bulan lalu dapat kacamata hitamnya. Dan ada kejutan selama bulan Agustus ini, tiap hari Oriflame bakal kasih satu produk gratis berbeda setiap pembelanjaan 275 rb harga consultan. Aku dapat eyeliner. (Dipake enggak ya..xixixixi..)
Daaaan dapat hikmah jua. hari itu adalah aku jadi merasakan rasanya antri berjam-jam. Senyum senyum sendiri, karena biasanya kerjaanku di loket, melayani para tamu berwajah penuh harap, dan kemaren itu,  akulah si pemilik wajah penuh harap itu. Lumayan juga sih selama nunggu itu bisa tilawah ngejar khataman.

Trus Sabtu dan Minggu aku sibuk ngejar jahitan. Bikin baju buat 3 gadis karena mereka belum punya 'baju lebaran'. Klo aku ya biasa aja kali gak punya baju lebaran. Toh anak anak sudah besar dan dibelikan pakaian saat membutuhkan. Ratu tega? Hehe
Aku sendiri udah 2 tahun ini gak bikin/beli baju kecuali seragaman seksi /pengajian. Tapi rupanya Abi belum menjadi raja tega. Makanya nanyain itu gadis mau dibeliin apa dibikinin. Aku langsung jawab 'dibikinin' dooong...
Soalnya klo pas makan di RJ kan lewat baju2 tuh, Lihat harga baju cewek udah ya ampuuun mahalnya. Kalau Sondang bilang dompetnya bisa jerit jerit gegara tiket, aku bilang dompetku pingsan deh...  mungkin aku termasuk peliiiiiiit banget dalam standar baju. Rumusnya Enggak boleh lebih dari seratus rebu utk sepotong baju. Dan sejak bertahun tahun lalu angka itu nggak pernah di up grade. :p
Kebetulan ada simpenan kain batik. Alhamdulillah, selesai 3 blouse dalam 2 hari.
Anak anak yang cowok dibeliin karena aku gak bisa njahit baju cowok.

Minggu malem mulai packing packing. Sambung senin pagi.  Senin sore mudik ke Lampuuuung.... Tiketnya bikin pura pura tutup mata karena Abi yang beli. Aku kan lagi bokekwati. Gak da urun sama sekali. Alhamdulillah Abi udah gak ada cicilan, jadi punya tabungan.
Begitupun, Damri yang selama ini paling murah udah terasa mihil. Sebelumnya dia kan hanya eksekutif dan bisnis. Duduknya dua-dua dalam sebaris. Bedanya klo bisnis enggak ada toilet.
Eh taun ini adanya cuma bisnis dan royal. Klas royal ini emang uenak tenan. Sebaris cuma dua-satu. Trus ada wifi+colokan charger+dispenser. Promo mereka kita bisa ngopi2 atau bikin pop mie. Tapi semua iyu gak ngaruh buatku. Gak bisa mainin gadget juga kan .... karena aku duduk berdua Faiz.
Dan memang nyamaaan banget. Lebih lebih  jalanan udah lancar. Jadi cepet banget sampai Merak. Cepet naik kapal. Subuh udah sampai di Lampung.

Btw baca cerita mudik Sondang kok jadi sedih ya... sedih karena ini mudik pertama kami setelah wafatnya ibu dan ayah. Lebih sedih lagi kalau ingat ibu dan bapakku sendiri wafat pas kami masih di Kupang.
Semoga Allah karuniakan kepada beliau berempat  tempat yang lapang di alam kubur. Amiin.
Semoga kami anak anak yang masih di dunia ini bisa menjadi anak shaleh dan shalihah yang bisa membahagiakan ortu di dunia dan akhirat. Amiiiin.

Akhirul kalam, Selamat mudik ya teman teman, selamat berkumpul dengan keluarga besar dan kedua orang tua (termasuk mertua). Mari kita bahagiakan mereka selalu, selagi ada kesempatan. Kita luruskan niat, agar silaturrahimnya juga berpahala.
Amiiin..
Buat yang karena suatu dan lain hal tidak bisa berkumpul dengan orang tua di libur panjang ini, doa dan telepon kita tentu akan akan membahagiakan mereka.

11 komentar:

  1. Balasan
    1. Waah... anggap selesai saja kalau gitu Maak

      Hapus
  2. Jadi ini udah di lampung, mbak? Dikit lagi nyampai bengkulu, kampung halamankun:) Selamat berlibur dan berlebaran, mbak titi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... alhamdulillah. Lampung memang sebelahan sama Bengkulu. Tapi kata temen yang orang bengkulu : nyebrang lampungnya ituu... seharian sendiri saking luasnya prov Lampung

      Makasih ya.. libur jugakah di sana ?

      Hapus
  3. selamat mudik ya mba..
    *dan amiin utk semua rangkaian doanya.

    kami gak mudik, hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.... makasiiih ya...
      Gak mudik gapapa, banyak cara memelihara silaturrahim

      Hapus
  4. Sekarang sdg di kampung ya Mbak Esti. Selamat Idul Fitri ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... udah di Lampung niih..
      Ternyata Krui masih 7 jam lagi dari Karang :)

      Hapus
  5. Yang asalnya lampung mbak titi/abi? Seru ya mbak?
    Si antri oriflame kan gak beda jauh ma tuppy ya? Bikin males semua, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suamiku Lampung. Aku lahir di Temanggung, pra sekolah di Magelang, sekolah di Cilacap. Jadi kampungnya banyak :)
      Klo orif aku biasanya DS motor. Klo tuppy nyerah deh. Dah baby manager milih down aja :p sekarang dealer angin2an hehe

      Hapus
    2. Weittsss... Temanggung mbak?? Tosss dulu dong!!!! Aku juga lahir di sana sampe lulus SD, habis itu dititipin ke eyang di yogya ampe sekarang dah kena kutukan Yogya.. Temanggungnya mana mbak?
      hihihih, toss lagi, aku juga dah pernah nyampe baby manager, tapi gak kuat ama aturannya.. forever in dealer aja deh ^_^

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan