Jumat, 30 Agustus 2013

SOPAN SANTUN

Waktu baca postingan Baginda Ratu tentang ebo ebo enggak sabaran yang nggedor nggedor toilet, aku langsung keinget sama salah satu ibu dari teman Ayuk. *marikitamenggosip*
Kan banyak ya.. teman Ayuk yang sering main ke rumah, tapi hanya ada satu teman Ayuk yang ibunya istimewa sekali.
Setiap menjemput si anak, ibu itu tidak pernah turun dari motor, tapi teriak teriak dari jalan memanggil nama anaknya. Yup, saya ulang, TERIAK.
Ya ampuuuuunnn..... cuma ngelus dada.
Klo yang namanya menjemput, buatku WAJIB turun dan KETEMU sama orang tua teman anak kita. Minimal bilang terima kasih, anak kita udah ngerecokin dia, sukur sukur kita mbawain apa gitu.. sebagai ucapan terima kasih. Jadi, teriak dari jalan, buatku is enggak banget.

Nah kok ya kebetulan, si teman Ayuk itu sekarang pisah sekolah sama Ayuk. Beberapa hari lalu Ayu nunjukin akun IG si anak itu, yang foto enggak pakai baju, pakai handuk doang, sambil statusnya "habis mandi" lengkap pakai handuk di kepalanya. *bisaku-link kan siiih.. tapi enggak usah aja deh*
Eh, ini bukan anak gadis lho ya.. yang kuceritakan. Tapi anak kemarin sore yang BARU lulus SD belum genap 3 bulan.
Aku tanya Ayuk, trus kamu bilang apa ke dia?
Ayuk bilang : aku sms dia, kenapa foto gitu diaplod, malu atuh
Dia jawab apa ? tanyaku.
Diem aja.
Akhirnya aku bilang Ayuk, "ya batasan sopan santun keluarga dia, BEDA sama batasan keluarga kita. Mungkin dia lihat di luar banyak gambar orang gak pakai baju dan itu biasa saja, jadi ya dia berani aja posting foto gituan. Dan bukan dianggap sesuatu yang memalukan."
"udah salah pergaulan kali Mi"
"Asal kamu ingetin dia aja" kataku.

Nah, pas kemarin malam malam ada teman Fikri yang teriak teriak manggil Fikri dari jalan, dan aku pas berdua sama Ayuk di kamar, aku ingetin lagi.
"kamu kalau ke rumah temanmu jangan teriak teriak gitu. pencet bel dan tanyakan baik baik"
"Iya atuh Ummi, aku ingat pesan Ummi"

Semoga ya Nak, ingat dan selalu ingat.

15 komentar:

  1. hhhggghhh, kok aku jadi ikut gemes sama ibu temannya ayuk ya, hihihihi, siapa gue ya??
    tapi emang mbak.. ada juga tuh yang jemput temannya dzaky (malah ikutan nggosip, tapi ini gak tau ayahnya/bukan) yang kalo jemput itu cuma muter-muter halaman sekolah sambil teriak-teriak panggil anaknya.. Heloooo, ini sekolah kalii, bukan hutan.
    Anak-anak juga selalu kuingatkan buat sopan, so far si dah jalan alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi ... hebat atuh yaa... muter muter halaman sekolah sambil teriak. Pasti suaranya oke punya. *mujiapanyindir*
      Kadang anak anakku masih suka mbengok mbengok mbak, klo mereka pulang dari masjid pake acara balapan lari pasti deh gedebuk gedebuk dan teriakannya terdengar dari rumah. Lha wong masjide cuma 5 rumah di belakang.

      Hapus
  2. Ayuk pinter deh, cara ngingetin temannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaak... alhamdulillah via japri

      Hapus
  3. Pernah ngalamin hal yg sama mbak.. Temen Youri (ikutan ngegosip juga) nginep di rumah. NGINEP loh.. Dan besoknya dijemput si ibu, gak turun dari mobil, nelpon anaknya disuruh keluar, dan pulang.
    Aku melongo......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuuuuun..... nginep ?
      Ih.. ikut gemes juga.
      Klo anak perempuanku nginep hanya boleh di rumah teman yang orangtuanya aku kenal/berteman denganku.
      Tapi kalau yang laki laki klo mau nginep aku wajibin ninggalin alamat,, nama dan no telpon orang tua temannya itu.
      Tapi semua perijinan harus lewat suamiku *mengalihkanbolapanas

      Hapus
    2. Ikutan duduk gabung.. Ngineeep mb Tituk?? MasyaAllah... ibunya begitu, anaknya ikutan langsung ngeloyor gak pamit juga kah?? .... minta diapain ya??

      Hapus
    3. Dan waktu itu kebetulan lagi ada ibuku di rumah....
      Ibuku ikutan 'sakit hati', hehehe...

      Hapus
    4. Geleng geleng kepala dan ngelus dada

      Hapus
  4. Masalahnya karena dianggap biasa oleh ortunya, kadang anak menganggap hal itu juga biasa yah, mbak ?:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul... padahal kebiasaan keluarga inilah yang menurut saya akan membekas ketika dewasa

      Hapus
  5. Aku malah kepikiran, itu si ibu-nya nggak pengen nanya nanya ya ke emak temen anaknnya, si anaknya ngapain aja di rumahnya tadi, biar bisa cross check juga sapa tau ada kegiatan yang dia nggak suka? Atau itu aku aja yang kepo ya, pengen tau soal anak-anakku dan tanya ke orang lain juga? Dan dia teriak teriak gitu nggak MALU? hampun deh, kebayang diliatin di tengah jalan, dan kebayang dia mikir anaknya bakal teriak jawab dari rumah orang, atau anaknya langsung lari keluar , gitu? Kadang as I said, aku suka penasaran pengen nanya langsung deh beginian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu diaaa... kalau ngejemputnya masuk kan bisa ngobrol ngobrol dikitlah.... nanya ini itu.
      Yah malu agau tidak itu masing masing orang beda kali y, makanya ibu itu nganggep sah aja teriak teriak dari pinggir jalan.
      Anaknya kadang ya keluar dulu, kasih kode ke ibunya bahwa dia tau kalau sudah dijemput.! kadang ya nyante aja pamit aku dulu baru keluar.
      Aku sih males aja mau keluar nyapa mau mampir dulu atau enggak
      . Lha dianya aja teriak dari luar pagar.

      Hapus
  6. Iiihh, kok baru baca postingan yg ini, ya. Telaaattt.. udah keburu denger langsung dari sumbernya ya, mbak? Hahaha...
    Emang ya, soal ini tiap ladang beda tanamannya, tiap keluarga beda pula sopan santunnya. *maksa* :))
    aku pernah loh, mbak... di bakso enggal, Andro-Aura teriak kuenceeenggg sama mbak2 (ketje) yg pake tank top dan rok mini, " Buuu, itu kan aurat, yaaaa...?"
    Astagaaaa... si mbak2 ketje langsung salting, tapi kami jauuuhh lebih salting. Huahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andro dan Aura hebaat... berani meneriakkan kebenaran. *malahdiprovokasi*
      Xixixi kebayang saltingmu deh.....,
      klo dulu anakku di angkot. Tapi untunglah pelan pelan ngomongnya. Jadi gak sampai bikin aku salting

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan