Senin, 09 September 2013

Balada si Gembul

Kalau menyebut 'gembul' pasti yang ada di benak kita sosok paman gembul di majalah anak yang sudah ada sejak kita kanak kanak sampai sekarang sudah pada beranak.
Eh tapi ada lho.... sosok gembul yang enggak gede gede juga... siapa coba.. hehehe ya diriku sendirilah... kan enggak boleh ngomongin orang. :p

Bagiku, di dunia ini hanya ada dua kategori makanan, yaitu enak dan enak sekali. *perkecualian yang keras karena gigiku nggak lengkap lagi*
Kalau hari kerja, hasrat gembulku ini sedikit tertahan. Kenapa ? Karena aku duduk di depan,  susah laaah.. mau sambil makan ini itu, kan melayani tetamu. Nah kalau hari libur ? Itu adalah hari merdeka untuk makan.

Contohnya wiken kemarin, Jumat malam, aku siap-siapin bikin garang asem, supaya Sabtu pagi- pagi bisa cuss pergi ngaji karena ibu-ibu janjiannya jam 7 udah mulai. Malem aku kukus 1 jam. Sabtu pagi pagi aku kukus lagi setengah jam. Jadi tanek, kata Tri. Iya sih... sampai minggu siang enggak dipanasin tetep masih enak. Enggak basi. Padahal pakai santan.
Sabtu jam 6 pagi aku udah sarapan dengan si garang asem. Berusaha enggak nambah karena biasanya sehabis ngaji banyak cemal cemil. Benerkaan... Tapi nyampe rumah jam sebelasan udah berasa jam makan siang, akupun makan lagi, apalagi keliatan merasa si garang asem masih banyak. Pake nambah pula..Ya iyalah, kan si mbak, fikri dan Ayuk pada pulang sore. Jadi pada enggak makan siang di rumah. Abis makan, minum tipco gratisan yang membuatku bahagia, sangat bahagia, karena yang doyan tipco original cuma aku sama Fikri.  *cium mak Sondang*
Nah abis ashar gitu aku makan lagi.... Trus karena kasihan anak anak gak ada camilan, aku bikin bakwan aka bala bala. Makannya pake kuah cuko. Yaaah.... jadi makan lagi deh...tambah kenyang deh.... judulnya aja mbikinin anak-anak. Jadi inget cerita tetanggaku di rumah kontrakan dulu, anaknya 6, dan menjelang remaja semua. Katanya kalau bikin bala- bala musti terigu sekilo biar kebagian semua... haha.. ... jangan-jangan nanti aku juga gitu.
Tapi malemnya aku tidur cepet karena khawatir bakal makan lagi dan lagi...

Minggu pagi, jam 6, anak anak sarapan roti dan aku masih melanjutkan si garang asem. Apalagi ada cabe rawit utuhnya... Enyaaakk....
Habis sarapan baru aku berburu ayam, karena Faiz rikues ayam goreng untuk makan siang. Nah, mari kita membahas ayam goreng sekarang..... Mumpung minggu pagi sedikit lega, aku kepikir ayam goreng tradisional a la mbak Tituk. Semua bumbu ada.alhamdulillah. ayam goreng pun segera diproses. Sambil nunggu ungkepan pake api kecil aku menggosok kamar mandi. Wah... cape deh... langsung minum tipco lagi..
Dan ternyataa... si ayam goreng itu memang enak. Bahkan sebelum digorengpun sudah dicuwil cuwil sama Ayuk. Sisa bumbu ungkepnya enggak aku buang, tapi aku cemplungin nasi jadilah nasi kuning yang nikmat.
Setelah ayam digoreng, aku, Faiz dan Teteh makan bersama. Masih belum jam 12. Nambah. Faiz sampai komentar : ayam goreng urang enak ya.. ayam goreng urang enak ya.. sampai berkali kali. Untuk melengkapi kenikmatan ayam goreng aku bikin sambel dan merebus labu kecil+wortel. Syedaaap...  *Labu kecil ini aku hampir selalu 'ada sisa' karena kalau aku bikin bakwan, sayurannya si labu+wortel ini*  Yaah... jadi nambah deh.. makan siangnya. Padahal sore nanti masih ada pengajian dengan kelompok satunya. Yang kumakan  sore itu adalah kacang hijau+roti tawar dan beberapa potong bolu pisang pleus beberapa bakwan (lagi). Trus, malam makan enggak ? Makan lagi laaah.... kan aku gembul :D

Jadi, apakah di antara ibu-ibu ada yang berani gembul juga ?

Pict : yang akan ditulari ilmu gembul

12 komentar:

  1. Waaaah, keren mbak.. makan mulu tapi gak gemuk2.. bagi ilmunya dong..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resepnya... banyak anak, banyak kerjaan dan banyak pikiran haha

      Hapus
  2. Mbak Titi.. itu doyan atau doyan banget ya?? Kok bisa si?? aku gak tau deh, sekarang-sekarang ini dah gak bisa makan banyak.. makan sehari juga palingan 2x, itupun masih gede aja ni badan, hihihihi.. ampe dibilang temen, aku itu minum air putih aja jadi daging, hehehe.. eh tapi rasa bala-bala pake labu gimana ya?? Belum pernah nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doyan pake banget....
      Kata temenku aku pelihara naga di perut xixixi

      Ayoo... cobain deeh... bikin bakwan pake labu kecil kecil... enak lhoo apalagi tambah udang

      Hapus
    2. Hihihihi, kapan-kapan deh dicoba...

      Hapus
  3. Mbaaaak hahahaaa bener deh kita satu frekuensi, aku baru kemarin malam bikin garang asem si Tri. Enaaaaak, si Edi suka dan krucils suka. AKu tadi mau pload ke IG eh tapi fail melulu jadi males. Soal gembul kau kan nggak sendirian, mbak, kita kalo tetanggaan paling cucok deh ihihi apalagi sama Tri, dia yang masak kitaaa yang makaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mah.. semua suka kecuali si doi... males euy mau bikin lagi kecuali nanti aku mau manjain lidah serba doyanku ini...
      Aiiih ... dikau dah main IG juga? Aku beloman niiih... ntar ah, nunggu kiriman tablet hadiah *kode
      Iyah yaah.. klokita tetanggaan cocok bener, tri bagian masak, dikau belanja dan aku tukang ngabisinnya hahaha*puwasketawa*

      Hapus
  4. Ah mbak Titi ini gembul kok tetep langsing gitu. Hoax ini mah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha boleh ngiri mbaaak.... ayo tambah satu lagi, dijamin langsing *uang tak kembali yaa

      Hapus
  5. coba ini bu jendral baca, bisa nangis darah beliau ituuu.. secara katanya minum air putih aja bisa jadi daging, hihi..
    mbak, bersyukurlah, dikaruniai metabolisme yang oke to the max. Makan banyak (DAN SERING) pun, badanmu tetep selangsing itu.. *judulnya ngiri* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaaaahhhh....semoga bener ya... metabolismenya masih oke. Katanya sih akan terdegradasi seiring usia. Bisa apdet KTP enggak ya... xixixi

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan