Sabtu, 07 September 2013

Don't Try This at Home

Membaca postingan mak Ika tentang ojek sejati *maaf males nge-link* aku jadi inget kalau aku juga mau cerita soal motor ini.
Sama seperti bapaknya Ika yang keukeuh eh patuh terhadap aturan, bapakku juga gitu. Aku belajar naik motor pas kelas dua smea. Saat itu ketiga masku udah bisa semua. Klo gak salah motor bebek honda astrea. Pokoknya yg lagi ngetop deh saat itu. *maap klo salah seperti aku juga gak merhatiin merk dan type mobil *sungkem mbak tituk dan baginda ratu*
Aku juga lupa kenapa, atas pertimbangan apa, bapak dan ibu beli motor. Apa buat masku berangkat kerja apa ya.. eh tapi kan dia pake bis jemputan perusahaan. Lagian kan Bapak dah ada motor dinas honda tahun kapan yang bunyinya mirip moge itu... uduk..duk.duk... gitu... klo di kampungku di Cilacap sana disebut ublug. *pake g kali ya biar medhok*
Nah ... berhubung jalanan di Cilacap saat itu sudah lumayan mulus aku justru diajak Bapak ke jalan raya yang lebar tapi agak sepi. Sepi karena itu jalur bis AKDP. Kan tahun 90an masih juga kalii... ceritanya di jalur itu aku lancar. Beberapa kali berdua Bapak lancar, maka aku mulai dilepas sendiri di jalan kampung. Masih jalanan tanah, tapi keras dan rata, enggak berbatu nih Ka, enggak seperti jalan depan rumah nenekku. Nah pas dilepas ini, aku cuma muterin blok. Dan selalu aku ambil belok ke kiri, karena itu lebih mudah. Beberapa kali latihan belok kiri melulu, Bapak ngomporin aku agar aku muternya ke arah kanan aja dulu.... Dan akupun memberanikan diri mencoba. Apa yang terjadi saudara saudara ? Aku gagal dan menabrak pagar bambu+tanaman rumah depanku. Enggak jatuh sih, wong langsung dikejar sama Bapak. Tapi itu membuatku berhenti belajar, dan tak lama motorpun dijual lagi enggak tau kenapa juga.

Lalu vakum sementaun. *sementara tahun*

Ketika aku sudah menikah, tinggal di Kupang dan sudah melahirkan anak pertama, alhamdulillah kebeli tuh motor. Ya kaan tinggal di rumah dinas dan belum pake acara mudik. Si Abi mewacanakan aku belajar motor. Langkah pertama adalah belajar nuntun motor hahaha... ini serius. Untuk bisa keluar komplek, aku harus melewati jalan setapak penuh batu karang gitu. Belak belok, naik turun. Enggak jauh kook... paling sekitar 50an meter. Dan aku menyerah. Lha motor sama akunya gede motornya. *ngeles. Klo gak salah masih motor yamaha 2 tak. Soalnya Abi suka minta tolong aku lihatin itu knalpot ngebul item atau enggak. Klo hitam tanda oli perlu diganti. *ngarang* xixixi...

Lupakanlah lagi soal naik motor itu ya....
Kemudian tahun 2002 aku pindah Bandung tanpa kendaraan apapun. Setahun kemudian baru beli motor lagi karena dipikir pikir ongkos mahal, lagian anak anak juga sudah mulai sekolah. Lumayan kan ngirit ongkos jemputan pagi. Beli motor seken dan uangnya pinjem bank BRI.
Nah, merasakan perlunya motor banget itu karena tahun 2006 an lah kira kira, si Abi dinas dua minggu ke pelosok Jawa Barat yang klo mau ke sana aja kayak mudik ke Jateng, itu motor cuma diem di kamar belakang. Sementara aku tiap pagi mesti bayar uang ojek antar anak sekolah. Akhirnya sepulang Abi dinas itu aku mulai belajar motor lagi.
Kebayang olehku diajarin naik motor sama Abi tuh ya berdua dooong, nanti klo aku salah nyetangin kan Abi dari belakangku meraih stang. So sweet kaaan ?
Ternyata.... aku di minta naik motor sendiri, duduk, puter kunci, pencet starter, dikasih instruksi injak gigi yang kiri,  tarik gas, injak rem yang kanan dan silakan coba.
Alamaaaak...... *rusakdehitubayangansosweetbelajarmotor*
Awalnya takut pasti... tapi Abi bilang apa sih yang ditakuti. Belajar motor paling paling kan jatoh. Jatuh kalau parah paling paling mati. Mati udah takdir kok ditakuti. *gubraaaak*
Abi sukses mengalahkan kekhawatiranku. Akupun belajar. Muter sekali dua kali di blok. Trus pake acara mboncengin satu anak di depan. Udah sukses tambah lagi satu di belakang. Udah sukses tambah lagi stang digantungin tas bebawaan. Begitu bertahap sampai akhirnya aku berani bawa gembolan dagangan. Dan aku dapat pesan dari adikku klo di jalan kampung jangan terlalu minggir karena suka ada yang keluar tiba tiba dari mulut gang. Trus kalau di jalan besar jangan terlalu pelan, minimal 40km/jam, karena kalau kita pelan bikin kagok orang. Trus jangan jalan zigzag/pindah pindah jalur. Ternyata tips ini manfaat banget.

Pernah jatuh?
Pernah dooooong... kata orang tua dulu kalau belum jatuh berarti belum 'bisa'. Aku udah empat kali jatuh. Pertama  nabrak taneman di teras rumah kontrakan. *salahinAbi yang bikin grogi ngeliatin aku parkir motor* kedua nabrak pintu samping karena masukin motor buru buru. Ketiga kesenggol ojek di pertigaan (aku posisi berhenti mau nyebrang). Keempat jatuh  selip karena mobil depan ngerem mendadak jadi ikut ngerem dan jalanan basah. Ini aku berdua Faiz dalam gendonganku. Tapi alhamdulillaah.... dari keempat jatuh itu, akunya enggak ikut jatuh. Jadi no lecet no benturan. Tetap berdiri dan cuma motor aja yang terguling. Ya mungkin karena semuanya pas posisi pelan. Eh pernah juga ding kesenggol mobil pas puteran bypass. Ini juga pelan. Tapi itu mobil yang galau, orang mepet puteran kok enggak muter, malah lurus. Jadi kejadian ini kuabaikan saja.

Jarak terjauh yang aku tempuh?  Yang pertama enggak kuhitung. Waktu itu jaraknya dari kantor dekat BEC - rumahku di ujungberung - lanjut ke Setiabudi Regency di jl sersan bajuri - kantor lagi yang kutempuh dalam 2 jam di istirahat hari Jumat. Cuma nganter pesanan. 50 km ada gak ya... sama satu lagi ujungberung - cimahi PP. 2 jam berangkat duduk 30 menit lalu pulang 2 jam lagi. Ini mah 50km lebih karena aku cek spedometer.

Mulai naik motor berdua Faiz pas dia 7-8 bulanan. Begitu dia bisa duduk di gendongan. Jarak terjauh sama Faiz baru sekitar 10km  saja. Belum sehebat mak Vio yang kemana mana berdua Vio. Dan sampai sekarang kalau berdua Faiz aku masiih pake gendongan dia. Soalnya masih suka tidur di motor. Ngeri ? Hihi ...
Aih jangan dikira juga aku langsung berani ya... awal awal bisa, aku enggak berani muter di tengah jalan/nyebrang. Kalau mau balik musti nyari lampu merah. Kalau mau belok musti nyari barengan. Ya tapi lama lama akhirnya terbiasa juga. pokoknya begitu berangkat, kita berdoa bismillahi tawakkaltu 'alallah - Dengan nama Allah aku berserah diri pada Allah- bacanya penuh penghayatan.
Yuuuuk... cuusssss....

Jadi yang mau belajar motor, don't try this at home ya.... langsung aja on the road gituuu...

12 komentar:

  1. Ayu belom bisa naek motor mbaaa..belum berani belajar juga
    Hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak papa... yang penting tidak mempengaruhi mobilitas.

      Hapus
  2. Hahaha... Lucu yg bagian Abi ngajarin dirimu naek motor mbak..
    Aku bisa naik motor sejak SMA mbak.. Karena ke sekolah emang naik motor. Yup betul honda astrea yg lg ngehit jaman itu, tapi motorku bukan astrea.. Honda 800 ato apa yaa? Aku juga gak apal tipe2 motor mbak.. Mobil juga gak apal kalo mobil2 gede ato mobil eropa kok...
    Tapii.. Sekarang aku gak berani naik motor lagi, ngeri liat jalanan bandung. Padahal SIM C selalu diperpanjang kalo habis masa berlakunya, tp gak kepake :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah... begitulah si Abi mbaaak... lempengdotcom.

      Hebaaat. Ih.. bisa naik motor sejak SMA.. jaman itu pake motor kan kereeen .... masih jarang ... lebih banyak yang bersepeda onthel. di sekolahku dari 3 baris gedung parkir, yang dua penuh sepeda, motor cuma satu baris. Yang bawa mobil cuma satu dua.

      Wah.. kasian amat itu sim C, hanya jadi penghuni dompet....

      Hapus
  3. Jangan belajar di lapangan juga, kurang tantangannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaak... tapi... klo lagi belajar kan emang masih takut tantangan...
      Untung aku gak belajar di lapangan, gak ada lapangan dkt rumah siih :D

      Hapus
  4. Hari sabtu kemarin dah baca, tapi susah mau komen.. baru bisa sekarang deh... hehehehe, seru juga pengalaman naik motornya ya mbak?? tapi emang naik motor itu banyak membantu mobilitas kok.. walaupun mobil emang lebih enak. tapi kalo liat jalan di yogya terus kita pake motor, halah, capek banget macetnya, kalo naik motor kan bisa nyelip-nyelip ya... #caritemen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naik motor itu sangat membantu MOTORitas hahaha
      Apalagi jalan bandung maaak.... depan rumahku juga kalau sudah macet bisa bener bener berhenti
      Yuk nyelip bareng

      Hapus
    2. betul betul betul... Bandung aja masih banyak angkot mbak.. lha rumahku ke kantor ma sekolah anak-anak susaaah kalo naik angkot, jauuh jalannya..pake mobil gak kuat macetnya

      Hapus
    3. dan parkirannya motor gampilll, astaga Bandung itu lahan parkirnya kiciiiik kiciiik. Pacaran pas udah merit paling enak naik motor hahahaha kalo dulu pas belum merit mana berani nempel duduknya, sekarang tempel troooos

      Hapus
  5. aku pertama kali belajar naik motor SMP, mbak. Pake vespa punya kakak. Daaannn... cuma di deket2 rumah aja, mana pernah berani ke jalan raya. Sampe nikah trus punya A3, nggak pernah sekalipun naik motor (sendiri) di jalan raya. Nyaliku kurang gede, haha...
    Btw...jadi kapan nih, mau beli Estillo...? Kalo takut salah, kutemenin deh, belinya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiiih..... ternyata ada bibit bibit bandel ya.... baru smp udah naik.motor.

      Apa beli es lilo ? Es loli kaliii.... yuk.. ke cikawao yaa.. :D

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan