Kamis, 26 September 2013

Judulnya Termehek-mehek

Bukan, bukan, ini bukan tentang suami yaaa... tapi tentang si anak laki yang bikin termehek-mehek emaknya.
Kalau kemarin cerita Faiz dengan segala tipu daya eh rayuan gombalnya yang bikin orang ketawa dan hilang marah, klo F2 ini ke -cool-annya yang kadang bikin gemes...
Mau diuyel uyel kok ya udah lebih tinggi dari Ummi, mau diciwel-ciwel gak pantes juga da udah bujangan. Kelakuannya bikin perasaan  orang tua naik turun kanan kiri jumpalitan muter sekaligus.

Kapan tau itu, dia lalai mengerjakan tugas cuci piring di malam hari. Satu hari kubiarkan. Hari kedua kubiarkan. Lagi baik nih ceritanya... Hari ketiga, muntab eh.. enggak sih.. cuma nanya.. "kapan kamu mau cuci piring, nak ?" Perasaan aku ngomong biasa aja. Ealah... moodnya F2 lagi bad kali gegara bokek #eh, dia terus marah gitu. Cuci piring sembari gubrak gabruk. Ummi yang lagi masak di sebelahnya jelas doong sakit kuping. Jadi pengen naik darah deh...
"Ya udah, kalau gak mau cuci piring, tinggalin aja... "kataku berusaha ngerem emosi jiwa.
Trus dia diem gitu, kayak marah atau apa..tapi alhamdulillah suara piringnya gak keras lagi.
Eh, entah angin entah badai mana yang membawa hatinya berubah, pas mau berangkat dia salim dan nanya :
"Ummi ridho enggak, Mi.. aku pergi.."
"Ya ridholaah...masa mau sekolah enggak ridho" jawabku sambil masih sedikit kesel
"Bener ya Mi... soalnya, kalau Ummi enggak ridho trus aku kenapa-kenapa di jalan, nanti gimana...."
Ummipun cuma melengos ngelus dada.

Malem minggu kemarin, Fikri rencana mau nginep di rumah temannya. Udah minta izin Abi dan Abi pun memberi izin. Ummi tetep, masih menyeleksi dengan menanyakan alamat di mana, nomor telepon berapa, besok pulang jam berapa dll .
Eh Sabtu maghrib, pas mau ke masjid tiba -tiba saja Abi baru ingat kalau malam itu harus menggantikan anggota tim lain untuk dinas malam. Abi memanggil Fikri dan menyampaikan keadaannya. Terserah Fikri kalau mau nginep boleh, kalau enggak jadi nginep ya enggak papa, lebih bagus lagi. Bisa nemenin Ummi dan saudara-saudaranya.
Fikri iya-iya dan kelihatan berfikir *padahalgalaukaliya...
Trus sehabis maghriban sepanjang Abi belum pulang dari masjid, Fikri duduk di kamarku. Cerita kalau rumah temannya itu mewah *ukuranFikri.
"Kamarnya gede Mi, kayak kamarku. Kamarku kan kosong, kalau kamar dia banyak isinya. Ada laptop, ada PS, banyak deh
Fasilitasnya lengkap"
"Dia anak ke berapa?"
"Anak pertama. Adiknya dua, kelas lima dan TK. Di luar kamar dia, padahal ada komputer juga lho Mi...."
"Bapaknya kerja di mana?"
"Enggak tau Mi....kalau ibunya sih kayaknya di rumah. Soalnya pas aku ke sana, Ibunya ada."
Kami diam sejenak.
(Bagian ini asli aku bersyukur sekali cuma berhenti di situ, gak pake nyinyir ini itu bin su'uzhon pleus iridengki... Bukan karena shalihah, berkah aja topik itu berhenti sebatas tanya. Aduuuh Ndaang, kalau sampai aku komen dan terpatri di benak Fikri, aaaah... menyesal deh diriku karena kata-kata tak dapat ditarik kembali dan waktupun gak bisa diputar ulang).
Trus Fikri ngomong lagi:
"Mi, kayaknya aku nggak jadi nginep aja deh. Ummi bilang ke Abi ya..."
"Ih, kamu bilang aja sendiri. Emang kenapa gak jadi? Ummi berani kok, di rumah enggak ada Abi atau kamu"
"Ya masa' Abi pergi kerja untuk urusan keluarga, malah aku pergi seneng-seneng untuk kepentinganku sendiri...."
Ummi melongo sebentar. Biar gak keliatan bengong langsung ngeles;
"Yaaah.... itu keputusanmu. Bilang aja sendiri ke Abi klo kamu gak jadi nginep"
"Iya Mi... aku kan udah bisa mikirlah Mi.... aku udah 14 tahun lhooo...."
x_x
Ummi aja masih ingat jaman Fikri 2-3 tahun kalau minum susu pasti habis segelas dan minta nambah lagi nambah lagi.

11 komentar:

  1. Emang ummi ini sabar benerrr.. anaknya gubrak-gabruk masih bisa menahan diri, hihihiii
    Mas Faiz... kamu kok pinter banget to?? dah bisa mikir tanggung jawab gitu?? Faiz sulung laki-laki kok ya mbak? Ya semoga semakin salih ya sayang...insyaAllah ummi akan selalu meridhai kok ^_^.. salam sayang dari Yogya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabaaar ???? Terima kasih atas prasangka baikmu :D

      Hapus
  2. Hahahaa.. dirimu salah namaaa... F2 itu Fikri.. udah smp
    Faiz itu si bungsu F5
    Namanya ngadepin anak udah gede juga tetep harus disabar sabariiin xixixi

    BalasHapus
  3. Hihi kok sama si mbak... yang tugas nyuci piring di rumahku kalo si teteh gak dateng ya anak cowok gede ituu.... hihi... tapi ya dipilih2.. panci2 skip, botol2 bayi skip... tapi ya udah lumayan segitu juga ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat iiih... si Aa...
      Klo di rumahku kan gantian bertiga mbaa... jadi selang seling aja antara F1 sampai F3

      Hapus
    2. Gak tiap hari mbak.. Cuma kalo si teteh gak dateng aja.. Bagi2 tugas kan? Ada yg nyuci baju, nyuci piring, nyapu ngepel dll. Mamanya bagian masak dan ngurus bayi.. Jadi si teteh dateng ato gak, gak terlalu ngurangin tugasku mbak. Tetep masak dan ngurus bayi kan walo si teteh dateng..

      Hapus
    3. Hehehe... tetep masak dan ngurus bayi Mbaak...
      Sammaaaa mbaaak....

      Hapus
  4. aaahhhh....beneran bikin termehek-mehek Umminya nih F2 hohohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... klo Orin bikin akang matahari termehek mehek juga enggak ?

      Hapus
  5. Ada F4 dong kalau gitu, mbak Titi... ^_^

    Alhamdulillah, F2 sudah tumbuh rasa tanggung jawab menjaga Ummi dan adik-adiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.... ada F4. Untuk cuci piring dia hanya kebagian nyuci piringnya sendiri. Belum dapat giliran cupir yang semua mua soalnya.
      Alhamdulillah mbaak, sedikit demi sedikit.. tapi ya naik turun semangatnyaa

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan